Karir

Mau mendapatkan promosi kerja? Lakukan 7 hal ini

Saya pernah membuat kesalahan perekrutan yang sangat besar.

Setelah serangkaian proses wawancara kerja yang menjanjikan, saya menerima kandidat magang yang tingkat profesionalisme, kinerja, dan sikapnya secara keseluruhan dengan cepat berubah menjadi buruk. Saya mendiskusikannya dengan supervisor saya, kami sepakat bahwa untuk kepentingan terbaik bagi semua orang, kami memutuskan untuk tidak melanjutkan kandidat magang tersebut.

Namun, ketika kami duduk untuk berbicara, dia membalas kekhawatiran kami tentang penampilannya dengan mengatakan, “Tapi … saya mengemudi jauh-jauh dari [masukkan lokasi terpencil di sini] untuk sampai ke sini setiap hari.”

Aku ingat menatapnya dengan tatapan kosong. Sejak kapan lamanya perjalanan Anda memerlukan perhatian khusus?

Kita semua bangun setiap pagi, menggosok gigi (semoga), dan berangkat kerja. Namun, kenyataannya adalah bahwa tindakan “muncul saja” di kantor tidak cukup untuk mendorong kemajuan karier. Orang-orang paling sukses mendapatkan perhatian dan rasa hormat dari bos mereka dengan membuktikan bahwa mereka adalah aset bagi tim. Jadi, jika Anda pernah memikirkan cara agar bisa dipromosikan — atau, setidaknya, bagaimana membuat atasan Anda terkesan — kami telah mengidentifikasi beberapa hal yang setiap bos ingin Anda lihat melakukannya.

Cara agar mendapatkan promosi kerja dengan 7 perilaku baik

Ambil kepemilikan

Di HubSpot, mereka dikenal sebagai perusahaan yang “memecat” orang-orang terbaik mereka.

Tidak, itu bukan salah ketik.

Begini cara kerjanya: Jika Anda memiliki ide hebat — dan Anda dapat membuktikan bahwa ide itu benar-benar berhasil — Anda akan dipecat dari pekerjaan harian Anda untuk memiliki dan mengembangkan ide itu. Bagaimanapun, itulah yang terjadi pada mantan VP of Sales HubSpot, Pete Caputa, menurut CEO Brian Halligan ketika berbicara kepada Inc.

Pada tahun 2008, salah satu perwakilan penjualan kami datang kepada saya dengan ide yang dia yakini dapat merevolusi HubSpot. Pada saat itu, kami menjual perangkat lunak kami langsung ke konsumen. Namun perwakilan penjualan kami, Pete Caputa, berpikir HubSpot harus memiliki saluran reseller untuk memperluas model bisnis. Pada dasarnya, dia ingin menjual produk inti kami kepada pihak ketiga, yang kemudian akan berbalik dan menjual produk tersebut kepada pelanggan mereka.”

Halligan jauh dari gagasan itu, tetapi dia memutuskan untuk memberi Caputa kesempatan untuk membuktikan dirinya. “Jika Anda ingin benar-benar melakukannya, mulailah melakukannya hingga akhir pekan dan tunjukkan pada kami ini akan berhasil,” katanya.

Tidak lama setelah menerima tantangan, Caputa sebenarnya didorong untuk meninggalkan pekerjaannya di sini untuk mengembangkan apa yang sekarang menjadi Program Mitra Agensi HubSpot.

Maksud kami: Jangan takut untuk membawa ide-ide besar ke meja. Itulah jenis perilaku yang disukai bos yang baik karena menggambarkan kemampuan Anda untuk memecahkan masalah bisnis (dan pelanggan) pada tingkat tinggi. Dan meskipun mudah untuk memecahkan masalah yang secara khusus berkaitan dengan Anda dan laporan Anda, tujuannya adalah untuk mengidentifikasi dan memecahkan masalah yang memengaruhi skema besar berbagai hal. Berpikirlah seperti seorang pendiri, dan atasan Anda akan memperhatikan.

Dukung rekan kerja Anda

Bergantung pada industri Anda, maju di tempat kerja terkadang terasa seperti situasi teman makan teman. Dan walaupun ada pepatah lama yang mengatakan, “Nice guys finish last,” sebenarnya ada kesempatan untuk mempromosikan diri melalui tindakan membantu orang lain. Belum lagi, jika atasan Anda memergoki Anda ketika Anda sedang membantu rekan Anda, hal itu dapat menyoroti kemampuan Anda: suatu sifat yang menarik perhatian hampir setiap bos yang baik.

Baca juga:  Apa itu bahasa pemrograman berorientasi objek?

Adam Grant, penulis Give and Take: A Revolutionary Approach to Success, juga memiliki sesuatu untuk dikatakan tentangnya:

Semakin banyak saya membantu, semakin sukses saya. Tapi saya mengukur keberhasilan saya dalam hal yang telah dilakukan untuk orang-orang di sekitar saya. Itu adalah penghargaan yang sebenarnya.”

Dalam buku ini, Grant menyelami gagasan bahwa di tempat kerja, orang dapat dibagi menjadi tiga kategori: takers, matchers, dan givers.

  • Takers dikenal sebagai orang yang sering mengambil sesuatu dari orang lain.
  • Matchers lebih cenderung melakukan pertukaran yang seimbang.
  • Givers memisahkan diri dari yang lain dengan berbuat baik tanpa mengharapkan balasan.

Grant selanjutnya memberikan contoh pemberi sukses sepanjang sejarah, seperti Presiden AS Abraham Lincoln, kapitalis ventura David Hornik, dan pengusaha Jon Huntsman, Sr. Jadi, bantulah diri Anda sendiri dan gali sedikit pencapaian mereka — kami punya firasat bahwa itu akan menginspirasi Anda untuk memikirkan kembali manfaat potensial dari memberikan bantuan.

Mengukur dan melaporkan

Belum lama ini, saya bersumpah saya melihat aktor terkenal dari acara TV “Lost” di penerbangan saya.

Saya dengan bersemangat mengirim sms kepada teman saya untuk memberi tahu dia, yang dia jawab, “Kirim gambar, atau saya tidak akan mempercayainya.”

Permintaan itu membuat saya berpikir tentang keinginan bawaan kita untuk “melihatnya untuk memercayainya”. Jika teman saya sendiri tidak akan mempercayai klaim saya tanpa bukti foto, mengapa bos saya hanya mengambil kata-kata saya ketika tiba saatnya untuk berbicara tentang kinerja saya?

Kebenaran sederhana: Kebanyakan bos sibuk, menyisakan sedikit waktu bagi mereka untuk menyelidiki apakah Anda mencapai apa yang seharusnya Anda capai atau tidak. Jika Anda tidak vokal (dan visual) tentang kinerja Anda, Anda berisiko tidak diperhatikan. Itu sebabnya supervisor senang melihat karyawan yang tidak hanya mengukur upaya mereka tetapi juga melaporkannya. Laporan yang jelas, spesifik, dan berorientasi pada tujuan berfungsi sebagai salah satu cara paling efektif untuk menglomunikasikan kemajuan Anda dan membuktikan kepada atasan Anda bahwa Anda mampu melakukan lebih banyak.

Dalam hal apa yang harus disertakan dalam laporan ini, fokuslah pada ROI. Meskipun metrik kesombongan seperti tampilan media sosial mungkin perlu diperhatikan untuk Anda sendiri, atasan Anda ingin melihat bagaimana upaya Anda secara khusus mempengaruhi laba.

“Jangan hanya melaporkan apa yang Anda coret dari daftar tugas Anda, laporkan apa yang dicapai oleh aktivitas tersebut. Seringkali, staf muda ingin membuktikan bahwa mereka bekerja,” jelas VP Pemasaran HubSpot, Meghan Keaney Anderson. “Kami tahu Anda bekerja. Kami melihatnya dan bangga dengan Anda karenanya. Buktikan bahwa Anda tidak hanya bekerja, tetapi apa yang Anda kerjakan berhasil.”

Bersikap proaktif, bukan reaktif

“Anak-anak saya akan meneteskan cokelat dari mulut mereka, dan saya akan berkata, ‘Apakah Anda baru saja makan cokelat?'” Peter Bregman, penulis Four Seconds, pernah menceritakan untuk IdeaCast HBR. “Dan mereka akan seperti, ‘Tidak, saya tidak hanya makan cokelat.'”

Apa hubungannya itu dengan membuat atasan Anda terkesan? Yah, ini adalah contoh konyol, namun cukup akurat tentang bagaimana Anda terdengar ketika Anda sedang reaktif — dan mungkin bahkan sedikit defensif — daripada proaktif. Tentu saja ini bukanlah situasi dimana Anda ingin terjebak dengan bos Anda, bukan?

Dari perspektif psikologis, kita bereaksi untuk menghindari hukuman. Ini adalah akibat langsung dari stimulasi yang dialami amigdala kita — struktur otak subkortikal yang terkait dengan respons rasa takut dan kesenangan — saat kita lengah. Dan meskipun tidak realistis untuk berasumsi bahwa Anda tidak akan pernah dihadapkan dengan keputusan cepat di depan atasan Anda, karyawan proaktif bertujuan untuk mengendalikan situasi dengan menyebabkan sesuatu terjadi, daripada menunggu untuk merespons setelah sesuatu terjadi.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview: “Mata kuliah apa yang paling tidak kamu suka?”

Nah, selain mengambil langkah untuk merencanakan ke depan dan mengantisipasi “bagaimana jika”, Bregman mendorong orang untuk berhenti sejenak selama empat detik sebelum menanggapi sesuatu. Dengan begitu, Anda memberi diri Anda waktu sejenak untuk memproses situasi yang Anda hadapi, yang dapat membantu Anda secara strategis dan sengaja memilih kata-kata yang akan Anda ucapkan — daripada secara naluriah mengatakan sesuatu yang tidak ingin Anda ucapkan.

Hasilkan lebih banyak dengan lebih sedikit usaha

Bagian dari menjadi karyawan yang patut diperhatikan adalah mampu beradaptasi dengan industri dan perubahan perusahaan yang, pada akhirnya, akan menghampiri Anda. Katakanlah, misalnya, bahwa perusahaan Anda mengalami pengeluaran yang tidak direncanakan, atau anggota penting tim tiba-tiba resign. Hal itu tentu saja dapat mengganggu anggaran Anda, bukan?

Beberapa karyawan mungkin melihat peristiwa ini sebagai kemunduran besar — yang berfungsi sebagai alasan untuk gagal mencapai tujuan. Tetapi orang yang paling sukses menemukan cara untuk berbuat lebih banyak dengan lebih sedikit usaha.

Kita ambil contoh pada masalah penganggaran hipotetis. Jika itu memaksa Anda untuk mengurangi atau mengalokasikan kembali dana untuk freelancer, jangan gunakan itu sebagai alasan untuk menghentikan produksi konten. Sebaliknya, pertimbangkan apa yang dapat Anda lakukan untuk membalikkan situasi. Mungkin Anda dapat bekerja untuk membuat satu konten yang kuat, seperti ebook, yang dapat digunakan kembali sebagai artikel blog terpisah untuk mengisi kalender editorial Anda hingga anggaran kembali ke tingkat yang sehat. Atau, bagaimana dengan menjangkau mitra pemasaran bersama untuk menggabungkan kekuatan pada konten yang menguntungkan Anda berdua?

Cara hebat lainnya untuk menunjukkan kemampuan Anda melakukan lebih banyak dengan lebih sedikit usaha adalah dengan mengurangi waktu rata-rata rapat Anda. Menurut buku Time Talent Energy: Overcome Organizational Drag & Unleash Your Team’s Productive Power, “rata-rata organisasi menghabiskan 15% dari waktu kolektifnya dalam rapat.” Itu memainkan keyakinan bahwa bekerja lebih lama sebanding dengan melakukan lebih banyak dengan lebih sedikit usaha, padahal sebenarnya, ini semua tentang memanfaatkan waktu Anda dengan lebih baik. Memotong waktu rapat akan memaksa Anda untuk berbicara langsung ke pokok permasalahan lebih cepat — dan memberi Anda waktu ekstra untuk dialokasikan ke proyek dan tugas lain.

Ingat: Alasan tidak akan dapat membuat Anda dipromosikan. Tetapi memberikan solusi bisa.

Menerima umpan balik

Aku punya pengakuan yang harus saya katakan. Saya benci ketika saya tidak memiliki jawaban untuk sesuatu. Saya ingin berpikir bahwa saya tahu segalanya — jadi ketika saya dihadapkan pada kenyataan bahwa saya tidak tahu sesuatu, mengakuinya adalah pil pahit yang harus ditelan. Tetapi mampu melakukannya adalah bagian besar dari kemajuan.

Itulah salah satu alasan mengapa sangat membantu bagi Anda untuk menyambut umpan balik pihak ketiga saat kami perlu mengetahui apa yang kami lewatkan — seperti saat Anda mengerjakan proyek jangka panjang, dan Anda mulai melihat segala progress kemajuan yang terjadi. Pada tahap itu, akan sangat terbantu jika Anda mengundang orang luar untuk menutup “lubang” dalam pendekatan Anda. Apa yang berhasil? Apa yang tidak berhasil? Apa yang dibutuhkan untuk membawa proyek ini dari bagus menjadi hebat?

Baca juga:  14 Saran karir untuk mahasiswa

Menurut Gallup, karyawan yang paling terlibat adalah mereka yang bertemu dengan manajer mereka setidaknya sekali seminggu — yang menunjukkan bahwa umpan balik positif dan negatif, serta komunikasi efektif secara keseluruhan, memainkan peran penting dalam cara kita memahami tujuan. Meminta waktu seperti itu dengan manajer Anda adalah permintaan yang masuk akal. Pastikan Anda siap untuk menangani umpan balik apa pun yang datang kepada Anda. Meskipun umpan balik positif seringkali mudah diterima, sementara umpan balik negatif dapat menjadi tantangan bagi banyak orang tetapi seringkali merupakan yang paling berharga.

Untuk memastikan Anda memanfaatkan kritik yang membangun, perhatikan tips berikut:

Mendengarkan. Tentu, mudah untuk mengabaikan seseorang ketika Anda tidak terlalu senang dengan apa yang mereka katakan, tetapi itu tidak membuatnya benar. Berikan orang itu rasa hormat yang pantas dia dapatkan dengan mendengarkan apa yang dia katakan, sebelum Anda menyela.

Ajukan pertanyaan klarifikasi. Jika Anda tidak mengerti maksud yang ingin disampaikan seseorang, jangan ragu untuk memintanya menjelaskan. Menindaklanjuti dengan pertanyaan akan membantu memastikan bahwa Anda berdua berjalan di halaman yang sama.

Pertimbangkan sumbernya. Semua umpan balik tidak dibuat sama. Meskipun mendapatkan umpan balik yang jujur ​​dari rekan kerja yang hanya tahu sedikit tentang proyek Anda dapat membantu Anda mengidentifikasi titik-titik lemah, penting bagi Anda untuk fokus pada umpan balik yang datang dari mereka yang Anda laporkan. Dengan kata lain, berikan perhatian dan energi di tempat yang paling tepat.

Tersenyum

Tidak ada supervisor yang mau masuk ke kantor dan melihat sekelompok orang yang kelihatannya menderita ketika mengerjakan pekerjaan mereka. Tidak hanya merusak moral perusahaan, tetapi juga mengirimkan sinyal bahwa ada yang salah dengan manajemennya.

Di tempat kerja (dan di rumah), penting untuk mencoba fokus pada hal positif, apa pun yang terjadi. Menurut sebuah studi tahun 2010 dari Biro Riset Ekonomi Nasional, ada baiknya bersikap positif — secara harfiah. Tidak hanya menemukan bahwa mahasiswa MBA yang cenderung optimis memiliki waktu lebih mudah mencari pekerjaan dibandingkan dengan rekan-rekan mereka, tetapi juga, mereka melihat peningkatan 5-10% dalam kemungkinan dipromosikan daripada rekan-rekan pesimis mereka.

Tetap semangat dan tersenyumlah

Penelitian seperti kasus yang sudah dikutip di atas memanfaatkan gagasan bahwa kesuksesan dapat berkorelasi dengan kemampuan untuk tetap positif, bahkan ketika menyelesaikan tugas yang berat.

Dan sungguh, temuan itu sejalan dengan banyak perilaku yang telah kita bahas di sini. Bahkan ketika sesuatu terjadi di tempat kerja yang membuat kita kesal, menanganinya secara proaktif lebih cenderung produktif daripada secara reaktif merajuk dan menggerutu di dalamnya.

Ini mungkin terdengar klise, tetapi di balik sebagian besar tips ini adalah dasar dari sikap yang baik. Jadi, lain kali sesuatu di kantor membuat Anda kecewa — atau Anda sedang mencari cara terbaik untuk maju dalam karier Anda — baca kembali artikel ini untuk melihat apa yang dapat Anda lakukan secara aktif dan positif.

Related Articles

Back to top button