Inspirasi

Sertifikasi vs Akreditasi: Definisi dan perbedaan

Akreditasi dan sertifikasi adalah konsep terkait yang keduanya dapat meyakinkan orang lain tentang kualitas yang dapat diberikan oleh suatu produk, layanan, atau individu. Banyak orang menggunakan istilah ini secara bergantian, tetapi ada perbedaan penting di antara mereka. Jika Anda bekerja dengan produk, dengan orang atau dalam industri yang akreditasi atau sertifikasinya umum, akan sangat membantu untuk memahami poin perbedaannya. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan akreditasi dan sertifikasi dan memeriksa beberapa perbedaan utama mereka.

Apa itu akreditasi?

Akreditasi mengacu pada proses formal di mana lembaga independen mengevaluasi sebuah lembaga dan memverifikasi bahwa itu memenuhi standar kualitas atau profesional yang ditetapkan. Lembaga terakreditasi memiliki pengakuan formal atas kemampuannya untuk melakukan penilaian kesesuaian yang tidak memihak—tindakan untuk menentukan apakah suatu produk, layanan, atau individu memenuhi semua persyaratan khusus. Badan otoritatif yang melakukan prosedur akreditasi disebut badan akreditasi, yang ada dalam berbagai bidang. Di antara yang paling umum adalah:

Pendidikan

Akreditasi di bidang pendidikan biasanya mengacu pada perguruan tinggi dan universitas. Lembaga pembelajaran yang terakreditasi telah memenuhi standar akademis yang diterima secara luas. Dengan demikian mereka mampu memberikan pendidikan berkualitas kepada siswa mereka dan memenuhi syarat untuk menerima dana federal atau negara bagian. Ada banyak badan akreditasi di Amerika Serikat, yang semuanya telah disetujui oleh Departemen Pendidikan AS atau Dewan Akreditasi Pendidikan Tinggi. Badan-badan ini mengakreditasi baik berbagai jenis lembaga pendidikan atau sekolah di berbagai bagian negara.

Selain berbagai badan akreditasi, ada juga dua jenis akreditasi pendidikan:

  • Institusional: Akreditasi institusional berlaku untuk seluruh institut pembelajaran. Jenis akreditasi ini dapat dibagi lagi menjadi subtipe regional dan nasional.
  • Terprogram: Akreditasi terprogram berlaku untuk program atau departemen dalam institusi yang lebih besar.

Kesehatan

Ada sejumlah besar pedoman peraturan, kebijakan dan undang-undang yang mengatur institusi perawatan kesehatan. Akreditasi tidak hanya memvalidasi kepatuhan terhadap peraturan tersebut tetapi juga mendukung kualitas perawatan yang diberikan oleh lembaga-lembaga ini. Dalam perawatan kesehatan juga, badan akreditasi sangat banyak. Di antara yang terbesar adalah:

  • Komisi Akreditasi Tinjauan Pemanfaatan (URAC): URAC mengakreditasi berbagai entitas, termasuk rumah sakit, apotek, dan area spesifik dalam organisasi yang lebih besar.
  • Komite Nasional untuk Jaminan Kualitas (NCQA): Akreditasi NCQA berlaku untuk berbagai organisasi dan program, termasuk penyedia layanan kesehatan individu, organisasi pemeliharaan kesehatan dan kelompok medis.
  • Komisi Gabungan (TJC): TJC mengakreditasi lebih dari 20.000 organisasi dan program perawatan kesehatan, termasuk rumah sakit umum, rumah sakit anak-anak, organisasi perawatan di rumah, panti jompo, fasilitas rehabilitasi, penyedia perawatan rawat jalan, dan laboratorium klinis.
  • Komisi Akreditasi Fasilitas Rehabilitasi (CARF): CARF mengakreditasi berbagai jenis program, termasuk kesehatan perilaku, layanan anak dan remaja, pekerjaan dan layanan masyarakat, rehabilitasi medis dan pengobatan untuk penyalahgunaan zat.
  • Council on Accreditation (COA): COA mengakreditasi organisasi layanan sosial dan manusia, yang bertujuan untuk mencegah dan memperbaiki masalah kesehatan sambil juga mengadvokasi kebijakan yang membantu kelompok berisiko.
Baca juga:  8 Metode penganggaran untuk membantu Anda mencapai tujuan keuangan Anda

Bisnis

Mungkin entitas akreditasi bisnis yang paling terkenal adalah Better Business Bureau. Juga dikenal sebagai BBB, biro ini mempromosikan dan mempertahankan standar untuk periklanan, praktik bisnis, dan penyelesaian keluhan. BBB dapat melakukan tinjauan bisnis untuk menentukan apakah memenuhi standar biro. Bagi banyak orang, akreditasi BBB menunjukkan bahwa suatu bisnis dapat dipercaya dan adil kepada pelanggannya.

Apa itu sertifikasi?

Sertifikasi mengacu pada jaminan tertulis bahwa produk, layanan atau individu memenuhi persyaratan yang ditetapkan. Ini adalah jenis penilaian kesesuaian pihak ketiga yang dilakukan oleh lembaga terakreditasi. Ada tiga tingkat sertifikasi:

  • Pihak pertama: Entitas yang menyediakan layanan atau produk juga merupakan badan penjamin. Produk di pasar Eropa, misalnya, memiliki tanda CE, yang menegaskan kepatuhan terhadap peraturan komersial di Uni Eropa.
  • Pihak kedua: Entitas yang menyediakan layanan atau produk milik asosiasi yang bertindak sebagai badan penjamin. Penjual kopi, misalnya, mungkin tergabung dalam asosiasi pengolahan kopi yang menjamin kualitas atau asal biji kopi.
  • Pihak ketiga: Badan penjamin adalah lembaga independen. Sertifikasi pihak ketiga yang terkenal di Amerika Serikat adalah sertifikasi NSF, yang menjamin kepatuhan terhadap standar nasional atau internasional.

Ada juga berbagai jenis sertifikasi. Sertifikasi profesional adalah salah satu yang paling umum. Jenis sertifikasi ini memvalidasi pengetahuan dan keterampilan individu dalam bidang tertentu, menunjukkan kepada calon pemberi kerja bahwa mereka memenuhi syarat untuk pekerjaan tertentu. Lembaga Sertifikasi Teknisi Farmasi, misalnya, memberikan sertifikat kepada mereka yang menunjukkan setidaknya tingkat keahlian tertentu dalam peran sebagai teknisi farmasi. Jenis sertifikasi lainnya termasuk, namun tidak terbatas pada:

  • Gelar akademik: Gelar akademik, yang diberikan oleh perguruan tinggi dan universitas, adalah untuk siswa yang telah menyelesaikan tingkat pendidikan tertentu. Associate, sarjana, master dan doktor memvalidasi berbagai tingkat keahlian dalam bidang pengetahuan.
  • Lingkungan: Sertifikasi lingkungan menunjukkan bahwa suatu produk mematuhi standar lingkungan tertentu. Ada juga sertifikasi lingkungan untuk para profesional dalam profesi lingkungan, yang menunjukkan bahwa mereka mengikuti perkembangan, pengetahuan, dan praktik di bidangnya.
  • Perekaman musik: Sertifikasi rekaman musik mengonfirmasikan bahwa sebuah karya musik telah terjual dalam jumlah unit tertentu. Misalnya, sertifikasi album emas berarti album musik telah terjual setidaknya 500.000 unit.
  • Produk: Sertifikasi produk menunjukkan bahwa produk konsumen telah lulus penilaian kinerja dan jaminan kualitas serta memenuhi standar yang sejalan dengan peraturan federal atau industri. Sertifikasi produk yang umum adalah sertifikasi FDA, jaminan yang diberikan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS bahwa manfaat suatu produk lebih besar daripada risikonya.
Baca juga:  Mengapa karyawan anda perlu membuat kesalahan lebih banyak

Sertifikasi vs akreditasi

Berikut ini adalah beberapa perbedaan penting antara sertifikasi dan akreditasi:

Penerima

Baik sertifikasi maupun akreditasi berkaitan dengan standar kualitas, tetapi entitas yang menerima penetapan tersebut berbeda. Akreditasi berlaku untuk entitas seperti organisasi, institusi, dan bisnis. Bagi mereka, akreditasi adalah cara untuk memvalidasi kehadiran mereka dalam suatu sektor atau industri. Sebagai contoh, sebuah sekolah teknik yang memiliki akreditasi dari badan akreditasi terkenal mencapai tingkat legitimasi sebagai lembaga pembelajaran.

Sebaliknya, sertifikasi berlaku untuk orang atau hal-hal yang terkait dengan suatu organisasi. Dengan mendapatkan sertifikasi, seseorang dapat meningkatkan kedudukan atau otoritasnya dalam profesinya, atau suatu produk dapat mengembangkan reputasi sebagai produk yang berkualitas tinggi. Organisasi terakreditasi mampu mengeluarkan sertifikasi. Sekolah teknik yang disebutkan di atas, misalnya, dapat memberikan gelar dan gelar profesional kepada lulusannya.

Penerbit

Sertifikasi dan akreditasi biasanya berasal dari berbagai jenis emiten. Badan akreditasi sering kali merupakan lembaga federal, yang disetujui secara federal atau nirlaba. Dalam pendidikan, misalnya, Departemen Pendidikan A.S. mengakui otoritas organisasi yang mampu mengakreditasi lembaga pembelajaran. Juga, dengan akreditasi, jaminan standar kualitas tentu berasal dari pihak ketiga. Misalnya, untuk diakui sebagai organisasi resmi yang menyelenggarakan pendidikan kedokteran berkelanjutan, sebuah lembaga memerlukan akreditasi oleh Dewan Akreditasi Pendidikan Kedokteran Berkelanjutan, yang tidak memiliki afiliasi dengan organisasi pencari akreditasi.

Lembaga sertifikasi cenderung lebih bervariasi jenisnya. Mereka sering kali merupakan asosiasi industri atau profesional, lembaga pembelajaran atau organisasi non-pemerintah lainnya. Selain itu, dapat ada beberapa tingkat sertifikasi. Dengan tanda CE yang disebutkan di atas, produsenlah yang menjamin badan pengatur dan konsumen bahwa produknya memenuhi standar pasar. Dalam kasus lain, itu mungkin sebuah organisasi afiliasi atau yang sama sekali terpisah.

Proses

Bagaimana suatu entitas memperoleh penunjukan adalah poin utama pembeda lainnya. Keduanya mungkin memerlukan validasi oleh pihak ketiga, tetapi aktivitas yang terlibat dalam proses validasi cenderung berbeda. Proses akreditasi biasanya salah satu review. Rumah sakit menyerahkan dirinya untuk diaudit oleh badan akreditasi, yang memeriksa organisasi dan mengevaluasi kepatuhannya terhadap standar dan peraturan.

Baca juga:  Analisis regresi berganda: Definisi, rumus, dan kegunaan

Beberapa sertifikasi, terutama untuk produk, dapat diperoleh dengan audit, tetapi banyak jenis lainnya memerlukan penyelesaian kursus dan nilai kelulusan ujian. Misalnya, mendapatkan sertifikasi Profesional Manajemen Proyek, yang ditawarkan oleh Institut Manajemen Proyek, mengharuskan Anda memenuhi prasyarat khusus dan memiliki pengalaman profesional minimal. Proses ini juga melibatkan penghasilan setidaknya 80,6% pada tes pilihan ganda.

Pemeliharaan

Proses untuk mempertahankan akreditasi dan sertifikasi juga berbeda. Biasanya, mempertahankan akreditasi melibatkan audit lebih lanjut secara berkala. Misalnya, TJC mengirimkan inspeksi untuk survei mendadak setiap dua atau tiga tahun, tergantung pada jenis lembaga. Selama survei, inspektur memastikan kepatuhan yang berkelanjutan terhadap peraturan.

Sebagai perbandingan, untuk sertifikasi, persyaratan pemeliharaan mungkin lebih bervariasi. Untuk sertifikasi profesional, mereka dapat mencakup pendidikan berkelanjutan yang berkelanjutan, pengajuan aplikasi pembaruan dan pembayaran biaya secara berkala. Untuk sertifikasi kualitas, pemeliharaan lebih mungkin didasarkan pada inspeksi.

Related Articles

Back to top button