Inspirasi

Apa itu ask?

Hampir setiap transaksi melibatkan pembeli dan penjual. Pembeli adalah orang yang ingin membeli sekuritas, sementara penjual adalah orang yang memiliki sekuritas dan mungkin berharap mengubahnya menjadi uang tunai. Di pasar saham, pembeli dapat menentukan harga tertinggi yang ingin mereka bayar untuk suatu aset, dan penjual dapat menentukan harga terendah yang mereka bersedia terima. Ask adalah harga tertinggi yang pembeli bersedia bayar, dan bid adalah harga terendah yang saat ini tersedia di pasar untuk suatu aset.

Contoh

Pada tanggal 18 November 2019, Apple memiliki bid (ask) sebesar $265,53 dan ask (bid) sebesar $265,50 di bursa saham NASDAQ. Ini berarti bahwa harga terendah yang penjual ingin menjual saham mereka adalah $265,53, sedangkan harga tertinggi yang pembeli bersedia bayar adalah $265,50. Harga ask dan bid biasanya bergerak terus menerus sepanjang hari perdagangan.

Apa perbedaan antara ask dan bid?

Ketika berbagai penjual ingin menjual saham (atau sekuritas lainnya), mereka menetapkan harga yang mereka inginkan. Harga bid adalah harga terendah dari semua penjual untuk saham tertentu. Sebagai contoh, Anda mungkin melihat bid di pasar saham yang menyebutkan $3,21 x 1.000. Angka-angka ini berarti ada 1.000 saham yang tersedia dengan harga bid $3,21.

Di sisi lain, ask berasal dari calon pembeli. Mereka menetapkan harga yang bersedia mereka bayarkan untuk membeli saham yang sama. Harga ask adalah harga tertinggi dari semua pembeli. Sebagai contoh, Anda mungkin melihat sebuah ask yang menyebutkan $3,18 x 500. Dalam hal ini, harga tertinggi yang pembeli bersedia bayar adalah $3,18 per saham dan ada 500 saham dengan harga tersebut.

Harga bid selalu lebih tinggi daripada harga ask. Pembeli dan penjual bernegosiasi bolak-balik sampai dua pihak setuju pada harga yang sama untuk sejumlah saham tertentu. Kemudian, pembeli dan penjual yang tersisa melanjutkan negosiasi bolak-balik sampai pasangan berikutnya memutuskan harga. Jika mereka tidak bisa setuju, pesanan tidak akan dilakukan.

Jika Anda ingin membeli saham, harga ask Anda adalah harga bid terendah. Sebaliknya, jika Anda ingin menjual saham, harga bid Anda harus sesuai dengan harga ask tertinggi.

Apa itu spread?

Perbedaan antara harga bid dan harga ask disebut “spread ask dan bid” atau hanya “spread.” Ada beberapa jenis spread.

Spread Pasar Saham

Spread bervariasi di berbagai platform perdagangan. Rentang terkecil di pasar saham adalah satu sen atau $0,01. Sebagai contoh, jika harga ask adalah $8,50, dan harga bid adalah $8,51, maka spread terkecil yang mungkin adalah $0,01.

Baca juga:  Apa itu forex?

Spread Forex

Dalam perdagangan valuta asing (dikenal juga sebagai forex), spread biasanya diukur dalam pips. Satu pip umumnya setara dengan 0,0001. Katakanlah, misalnya, pasangan mata uang EUR/USD adalah 1,1085. Ini berarti bahwa untuk 1 euro, Anda dapat membeli $1,1085 dolar AS. Contoh dari spread dua pip akan menjadi kenaikan kuotasi forex dari 1,1085 menjadi 1,1087. Sekarang, untuk 1 euro, Anda dapat membeli $1,1087 dolar AS.

Spread Kontrak Berjangka

Dalam perdagangan kontrak berjangka, spread diukur dalam tick. Nilai satu tick bervariasi tergantung pada apa yang diperdagangkan. Sebagai contoh, spread atau ukuran tick E-mini S&P 500 adalah 0,25. Ini berarti bahwa 0,25 adalah jumlah minimum yang dapat bergerak harga kontrak berjangka.

Setiap tick untuk E-mini S&P 500 bernilai $12,50 (juga disebut nilai ticknya).

Jadi, jika harga ask kontrak berjangka adalah $1.411,00 dan harga bid adalah $1.411,25, maka spreadnya adalah 0,25, atau satu tick. Karena kita berurusan dengan kontrak berjangka, kita mengalikan pergerakan (jumlah tick) dengan nilai ticknya dalam dolar. Satu spread tick kali $12,50 (nilai tick E-mini S&P 500) akan sama dengan $12,50.

Mengapa ask, bid, dan spread penting?

Banyak sistem penetapan harga online dan platform perdagangan broker akan memberi tahu Anda harga ask dan bid suatu saham. Anda juga akan melihat “harga terakhir” – yang juga dikenal sebagai harga terakhir yang tercatat di mana saham tersebut diperdagangkan. Harga terakhir tidak sama dengan harga perdagangan saat ini.

Sebaliknya, harga perdagangan saat ini, jumlah yang kemungkinan besar akan Anda bayar, didasarkan pada harga ask dan bid. Jika Anda membeli saham, Anda akan mendapatkan harga bid terendah yang tersedia. Sebaliknya, jika Anda ingin menjual, Anda akan melihat harga ask tertinggi.

Harga ask, bid, dan harga terakhir memberi Anda gambaran yang lebih luas tentang aktivitas perdagangan. Harga terakhir dapat mengungkapkan nilai saham sebenarnya karena ini adalah transaksi terbaru di mana penjual dan pembeli setuju pada harga. Harga ask dan bid adalah apa yang diinginkan oleh penjual dan pembeli, tetapi tidak ada jaminan bahwa mereka akan mendapatkan harga tersebut.

Baca juga:  Apa itu present value?

Mengetahui harga ask, bid, dan harga terakhir sangat penting sehingga Anda tahu harga yang ingin Anda tetapkan agar pesanan Anda akan dipenuhi. Sebagai contoh, jika Anda berencana untuk memasuki perdagangan segera, Anda akan menetapkan harga Anda agar sesuai dengan harga bid. Demikian pula, jika Anda ingin menjual saham

Anda dengan cepat, Anda akan mengeksekusi pesanan pada harga ask. Menyamakan harga ask saat ini akan memicu transaksi segera daripada menunggu harga yang mungkin lebih menguntungkan bagi Anda.

Broker adalah perantara yang mencocokkan pembeli dan penjual. Market maker adalah jenis broker yang bertindak sebagai pedagang besar dengan membeli dan menjual saham kepada investor, terutama ketika saham tersebut tidak memiliki banyak pembeli dan penjual (dengan kata lain, memiliki likuiditas rendah). Spread adalah keuntungan yang diperoleh market maker untuk mengisi pesanan.

Sebagai contoh, seorang market maker memiliki saham dari perusahaan fiksi XYZ. Untuk membuat pasar, mereka menetapkan spread ask dan bid. Katakanlah mereka menetapkan harga ask sebesar $10,00 per saham, dan harga bid sebesar $10,05. Sekarang, investor dapat membeli saham seharga $10,05 atau menjual saham mereka seharga $10,00. Perbedaan antara harga bid dan harga ask (spread) adalah $0,05, yang merupakan keuntungan market maker.

Anda juga akan ingin memperhatikan apakah spreadnya terlalu lebar. Misalnya, katakanlah Anda membeli saham dari penjual dengan harga bid sebesar $10,02. Harga ask saat ini adalah $10,00. Jadi, jika sahamnya tidak bergerak dan Anda ingin keluar dari perdagangan (menutup posisi Anda), Anda akan menjual saham Anda seharga $10,00. Tetapi, Anda akan kehilangan $0,02, ditambah biaya apa pun. Namun, jika spread tiba-tiba melebar dan harga ask saat ini adalah $9,50, Anda berisiko kehilangan jauh lebih banyak uang. Perbedaan harga ini dapat mengakibatkan kerugian perdagangan yang besar.

Dapatkah Anda membeli saham dengan harga kurang dari harga bid?

Anda tidak dapat secara eksplisit membeli saham dengan harga kurang dari harga bid. Namun, Anda dapat menggunakan pesanan limit untuk membeli saham – serta opsi dan kontrak berjangka – dengan harga yang Anda inginkan jika harga bergerak sesuai keinginan Anda.

Pesanan limit adalah seperangkat instruksi khusus kepada broker Anda untuk mengeksekusi perdagangan sejumlah saham pada harga saham yang ditentukan sebelumnya atau lebih baik. Broker Anda akan memenuhi pesanan pembelian Anda hanya jika semua kondisinya terpenuhi.

Baca juga:  8 Cara untuk menghasilkan uang dari TikTok

Pesanan limit memberi Anda lebih banyak kendali atas harga yang Anda bayarkan per saham. Satu-satunya risiko adalah bahwa pesanan Anda mungkin tidak terpenuhi jika harga dan jumlah saham Anda tidak sesuai dengan penjual dalam jangka waktu yang Anda inginkan.

Sebagai contoh, jika harga bid saat ini adalah $5,05, Anda mungkin menempatkan ask sebesar $5,03. Semua pesanan lain di atas $5,03 akan dipenuhi terlebih dahulu. Jika harga turun menjadi $5,03, pesanan Anda mungkin akan terisi.

Pesanan hari adalah kontrak yang secara otomatis dibatalkan pada akhir hari perdagangan jika parameter tidak terpenuhi (yaitu, persyaratan harga dan jumlah saham). Pesanan lain dapat berlanjut ke hari perdagangan berikutnya. Beberapa pesanan limit bersifat terbuka hingga Anda memutuskan untuk membatalkannya.

Mengapa harga ask, bid, dan spread berjauhan?

Sebagian besar trader lebih suka spread kecil, di mana harga ask dan bid berdekatan. Spread yang lebih ketat dapat berarti perdagangan berlangsung lebih cepat karena pasar diisi dengan trader yang membeli dan menjual saham (alias volume tinggi).

Ketika harga ask dan bid berjauhan, ada spread yang besar. Spread yang lebar biasanya terjadi ketika ada sedikit perdagangan di pasar. Spread yang lebar ini terjadi ketika saham memiliki volume rendah (atau sangat sedikit transaksi).

Sebuah saham mungkin memiliki aktivitas perdagangan yang rendah jika perusahaan dijadwalkan untuk merilis berita, seperti laporan pendapatan atau pengumuman penting lainnya. Trader tahu bahwa pengumuman membuat harga saham berfluktuasi. Akibatnya, mereka mungkin berhenti berdagang pada saat itu, yang menyebabkan spread ask dan bid lebih lebar.

Saham-saham kapitalisasi kecil dapat menjadi perusahaan-perusahaan yang lebih muda, lebih kecil yang mungkin belum memiliki banyak minat investor. Tanpa banyak pembeli dan penjual, harga ask dan bid mungkin berjauhan. Alasan lain untuk aktivitas perdagangan rendah mungkin adalah jika investor merasa bahwa saham tersebut dinilai terlalu tinggi atau terlalu rendah, yang dapat mengakibatkan spread lebih besar.

Related Articles

Back to top button