Inspirasi

Apa itu infografis dan bagaimana cara membuat infografis yang bagus?

Menemukan cara baru untuk menyampaikan informasi dengan cara yang menarik dan menarik perhatian kepada audiens target Anda adalah sesuatu yang diperjuangkan oleh banyak bisnis kecil. Bisnis berusaha untuk mendapatkan perhatian pada posting blog mereka, untuk menonjol di umpan sosial, dan untuk melibatkan audiens mereka dengan benar melalui berbagai konten pemasaran yang berbeda.

Ada solusinya, infografis.

Infografis adalah cara yang kreatif dan hemat biaya untuk menarik perhatian pengikut dan calon pelanggan Anda sambil berbagi informasi yang berharga bagi mereka. Infografis dapat menyampaikan informasi dengan cepat dan dalam format yang mudah dicerna yang sering dibagikan dengan mudah di media sosial dan juga oleh blog merek.

Dengan alat dan strategi yang tepat, infografis berperforma tinggi yang membantu Anda mencapai sasaran pemasaran spesifik mudah dibuat dan menawarkan format konten baru sekaligus membantu Anda tetap sesuai anggaran.

Di akhir panduan ini, Anda akan mempelajari semua yang perlu Anda ketahui tentang infografis, dan langkah kunci untuk membuatnya.

Apa itu infografis?

Definisi dan contoh infografis

Infografis, kependekan dari grafik informasi, secara visual mewakili pesan inti menggunakan kombinasi data, salin (seringkali minimal), grafik, dan penceritaan. Infografis terbaik menarik perhatian audiens melalui presentasi dan membuat mereka tetap terlibat dengan konsep/data menarik yang menceritakan sebuah kisah.

Banyak merek telah mengadopsi penggunaan infografis karena menarik, efektif dalam mengkomunikasikan ide-ide kompleks, mudah diingat, dan “layak dibagikan”. Anda mungkin menemukan infografis di email, brosur, poster, postingan sosial, artikel, dan di situs web. Mereka dapat membantu memposisikan bisnis sebagai pemimpin pemikiran sambil meningkatkan kesadaran merek dan berbagi informasi yang relevan dengan merek.

Untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang apa itu infografis, lihat contoh di bawah ini

contoh infografis

Mengapa menggunakan infografis?

Ada sejumlah alasan mengapa bisnis menggunakan infografis:

  • Berikan ikhtisar topik dengan cepat. Anda dapat menggunakan kembali posting blog, kertas putih, dan bahkan webinar menjadi infografis untuk membuat konten yang mudah dipindai yang dapat memberikan ringkasan atau ikhtisar topik singkat yang dapat diserap dengan cepat.
  • Menyederhanakan proses yang rumit dengan cara visual. Infografis visual dapat membawa pengguna melalui proses yang rumit seperti membeli rumah, pencetakan 3-D, atau bahkan mempekerjakan karyawan dengan cepat dan mudah.
  • Menurut Social Science Research Network, sekitar 65% orang adalah pembelajar visual, sehingga media yang mengutamakan visual dapat memberikan dampak yang paling besar bagi para pengguna ini.
  • Bagikan data asli dengan cara yang menarik secara visual. Apakah Anda memiliki studi kasus atau hasil survei yang ingin dipublikasikan? Membagikannya dalam format visual dapat memberikan kesan yang lebih besar kepada pemirsa.
  • Buat argumen ‘bandingkan atau kontraskan’ dengan lebih efisien. Infografis ‘Membandingkan dan mengkontraskan’ memungkinkan pemirsa untuk membedakan antara dua merek, produk, atau ide hanya dalam beberapa detik.
  • Meningkatkan kesadaran akan penyebab atau seputar masalah. Ingin mempromosikan kesadaran seputar masalah di industri Anda, atau yang berdampak pada pelanggan Anda? Infografis dapat membantu menarik perhatian mereka saat Anda menyampaikan masalah dan solusi dalam satu grafik.
  • Pamerkan tren industri. Jika Anda menawarkan yang terbaru dan terhebat di industri Anda, menggunakan presentasi visual yang kuat untuk menyampaikan informasi tentang apa tren ini, mengapa mereka lebih unggul dari tren masa lalu, dan bagaimana Anda memasukkannya ke dalam produk atau layanan Anda dapat menjadi alat penjualan yang ampuh apakah Anda sedang melihat perkembangan terbaru dalam tren atau evolusi penuh industri.
  • Bagikan hasil survei. Sudahkah Anda membuat survei untuk mengumpulkan data asli sehingga Anda dapat membuat studi kasus? Infografis adalah pilihan yang sangat baik untuk menyajikan data yang mendetail dan sarat statistik untuk penggunaan internal dan eksternal.
  • Tunjukkan cara menggunakan produk Anda. Beberapa produk secara alami membutuhkan tutorial untuk perakitan, penggunaan, dan perawatan. Infografis yang menampilkan tutorial produk dapat ditampilkan di setiap halaman produk untuk meningkatkan perjalanan pembeli, dan juga dapat dikirim dengan setiap item dalam brosur.
  • Tunjukkan seperti apa proses bekerja dengan bisnis Anda. Katakanlah Anda mulai bekerja dengan biro desain grafis. Anda ingin tahu persis apa prosesnya. Jika agensi dapat menunjukkan kepada Anda infografik yang menguraikan langkah-langkah pertemuan pertama, sketsa awal, persetujuan, desain, dan pengeditan, kemungkinan besar Anda akan merasa lebih percaya diri dengan agensi tersebut dan tahu apa yang diharapkan.

Apa saja jenis-jenis infografis?

Ada keserbagunaan luar biasa dalam hal jenis infografis yang dapat Anda buat. Berbagai pilihan dapat memudahkan Anda mencapai tujuan apa pun yang Anda miliki (pemasaran atau lainnya).

Mari kita lihat jenis infografis paling populer yang dapat Anda buat:

Infografis bagan campuran biasanya berisi berbagai jenis bagan untuk menyampaikan data secara menyeluruh. Ini mungkin termasuk campuran grafik seperti diagram lingkaran, grafik batang, plot pencar, dan banyak lagi. Sebagian besar teks pada infografis ini menjelaskan apa yang dicakup oleh grafik. Jika Anda ingin membuat visual dengan banyak data yang menunjukkan tolok ukur dalam industri Anda, ini adalah opsi yang bagus. Bisnis pengemasan ramah lingkungan, misalnya, dapat membuat infografis bagan campuran yang menunjukkan data keras tentang bagaimana perubahan berkelanjutan dapat memperbaiki lingkungan dan kesehatan pengguna dengan bukti statistik.

Infografis berbasis daftar persis seperti yang terdengar: daftar item, dengan visual untuk mengarahkan poin ke rumah. Ini mungkin termasuk daftar periksa, yang sering digunakan bisnis sebagai magnet prospek yang dapat diunduh atau untuk pelanggan internal. Agen real estat, misalnya, mungkin memiliki daftar PDF yang menjelaskan semua dokumen yang diperlukan untuk mendapatkan persetujuan hipotek dan langkah-langkah yang perlu diambil.

Infografis garis waktu. Ingin menunjukkan sejarah perusahaan Anda dan perkembangannya atau evolusi industri Anda secara luas? Infografis garis waktu luar biasa untuk tujuan ini dan dapat ditampilkan secara permanen di halaman utama situs Anda. Ini adalah cara yang paling nyaman untuk memetakan peristiwa inti yang berbeda secara kronologis.

Proses infografis. Juga kadang-kadang disebut sebagai ‘how-to’, infografis proses akan merinci langkah-langkah berbeda dalam satu proses. Perusahaan benih organik mungkin memiliki infografis proses yang menjelaskan dengan tepat bagaimana orang harus menanam benih dan memelihara tanaman mereka, misalnya. Anda mungkin juga melihat infografik ini untuk segala hal mulai dari panduan perakitan furnitur hingga sumber daya internal tentang proses perekrutan.

Infografis hierarki mengatur konten dalam bentuk tipe piramida. Konten di bagian atas piramida mungkin yang paling penting atau yang paling langka. Contoh yang bagus untuk ini adalah Hierarki Kebutuhan Maslow. Model ini menempatkan kebutuhan fisiologis seperti tempat berlindung, air, makanan, dan udara di tingkat paling bawah dari kebutuhan bertahan hidup. Kebutuhan cinta dan rasa memiliki, serta harga diri berada lebih jauh di hierarki, dan karena itu lebih dekat ke puncak piramida, dengan aktualisasi diri berada di puncak. Ini adalah perincian visual dari apa yang bisa menjadi konsep kompleks untuk membantu orang memahami psikologi dasar.

Infografis perbandingan. Ingin membandingkan produk, layanan, atau merek Anda dengan opsi serupa dari pesaing, atau bahkan model lama yang pernah Anda tawarkan sebelumnya? Infografis perbandingan dapat membantu dengan itu. Mereka disusun menjadi dua (atau lebih, jika lebih banyak item terlibat dalam perbandingan) kolom yang berbeda untuk menunjukkan perbedaan antara setiap pilihan. Ini luar biasa ketika Anda ingin membedakan produk Anda dan mendorong penjualan atau untuk membangun kesadaran merek sambil menetapkan USP Anda.

Baca juga:  4 Tanda Anda melakukan hal yang salah sebagai pengusaha

Infografis geografis harus menjadi pilihan Anda saat berfokus pada data spesifik lokasi. Perusahaan listrik dapat menunjukkan penggunaan energi di lokasi berbeda pada infografis, misalnya.

Infografis diagram alur dapat digunakan untuk beberapa tujuan yang berbeda, tetapi selalu menunjukkan perkembangan alami yang dapat dipecah menjadi cabang yang berbeda. Berikut ini adalah penggunaan umum untuk diagram alur infografis untuk bisnis:

  • Menampilkan rincian struktur internal, termasuk kepala departemen dan tingkat kewenangannya.
  • Membawa pengguna melalui proses tertentu, dengan opsi berbeda yang bercabang berdasarkan keadaan mereka.
  • Memandu pengguna menuju produk tertentu berdasarkan kebutuhan dan masalah yang ada.

Infografis statistik, tidak mengherankan, semuanya tentang statistik. Infografis ini menampilkan data keras, termasuk daftar statistik dan fakta yang berbeda. Mungkin juga ada satu atau dua grafik untuk menampilkan beberapa statistik, terutama secara visual.

Infografis informasi adalah yang paling berat teks dari gaya yang berbeda. Mereka berbagi informasi yang dipecah menjadi bagian-bagian yang berbeda, seringkali dengan semacam ilustrasi visual atau desain di sampingnya untuk menyampaikan maksudnya. Sebuah kantor mungkin merilis infografis internal tentang “Kebiasaan Kerja Sehat” yang memiliki tip seperti sering bangun untuk melakukan peregangan, memiliki postur tubuh yang baik, dan menyimpan camilan sehat di kantor untuk istirahat sejenak.

Gaya desain infografis

Saat membuat infografis, ada beberapa gaya desain mapan yang dapat Anda pilih. Berikut adalah beberapa opsi yang paling populer:

Animasi

Infografis animasi menampilkan elemen yang dimanipulasi agar tampak seolah-olah sedang bergerak. Hal ini dapat membuat konten lebih menarik, membantu menarik perhatian orang, dan membuat mereka tetap terlibat. Contohnya adalah mata yang berkedip, jam pasir terbalik, atau batang pada grafik yang tumbuh dan menyusut.

Eksploratif

Banyak infografis memandu audiens melalui informasi dengan cara mendongeng, dari awal hingga akhir. Namun, informasi tersebut tidak selalu harus dikonsumsi dalam urutan tertentu. Jika ini masalahnya, pencipta dapat mengambil pendekatan “jelajahi dengan cara Anda sendiri” di mana pembaca dapat melompat masuk kapan saja. Pikirkan halaman buku Where’s Waldo tempat Anda melihat-lihat sampai Anda menemukan yang Anda butuhkan.

Ilustrasi

Pendekatan lain saat mendesain infografis adalah dengan menggunakan ilustrasi. Ilustrasi adalah gambar atau gambaran yang menjelaskan isi infografis Anda secara visual. Pendekatan ini memberi Anda kebebasan untuk berkreasi dengan citra khusus yang disesuaikan dengan cerita Anda. Namun, jika Anda bukan seorang ilustrator atau tidak ingin menyewanya, Anda mungkin ingin menggunakan salah satu gaya desain yang kurang terlibat.

Isometrik

Desain isometrik adalah representasi grafis 3D pada permukaan 2D. Ini dapat memberikan kedalaman infografis dan membuatnya lebih menarik bagi audiens. Anda akan sering melihat grafik isometrik kartun berwarna-warni yang digunakan dalam desain infografis. Namun, gaya desain ini tidak direkomendasikan untuk visualisasi data karena dapat mendistorsinya.

Garis

Anda juga dapat menggunakan garis sederhana untuk menciptakan kesan bersih dan minimalis pada infografis Anda. Untuk menggunakan pendekatan ini, tambahkan garis untuk memecah konten menjadi beberapa bagian berdasarkan poin-poin penting dari karya tersebut. Ini membantu pembaca untuk dengan mudah menavigasi jalan mereka melalui grafik, memahami di mana satu topik berakhir dan topik berikutnya dimulai.

Fotografi

Mengintegrasikan fotografi ke dalam infografis Anda adalah cara lain untuk menciptakan minat dan mengomunikasikan pesan Anda secara visual. Misalnya, Anda dapat menyertakan gambar orang-orang di audiens target Anda yang sedang melakukan aktivitas terkait topik konten. Akan sangat membantu jika Anda tidak ingin membuat ilustrasi dari awal.

Visualisasi data taktil

Terakhir, dengan visualisasi data taktil, Anda bisa berkreasi dalam memvisualisasikan data dengan menggabungkan bagan dan grafik tradisional dengan objek dunia nyata. Ini dapat membantu menghidupkan cerita dengan lebih efektif. Misalnya, jika menampilkan jumlah orang yang mengonsumsi berbagai jenis alkohol, Anda dapat menggunakan foto minuman beralkohol yang berbeda sebagai batang di grafik Anda.

Perlu diingat, Anda tidak harus memilih salah satu pendekatan desain infografis ini saja. Banyak infografis memadukan berbagai gaya desain.

Apa yang membuat infografis bagus?

Infografis bisa datang dalam banyak bentuk dan ukuran, dan formatnya bisa sangat bervariasi.

Yang mengatakan, ada beberapa faktor kunci yang penting untuk membuat infografis yang efektif yang akan menarik perhatian pembaca, menyampaikan informasi yang Anda inginkan, dan berpotensi mendorong hasil.

Memiliki banyak ruang putih. Anda ingin infografik mudah dilihat dan dipindai, sehingga memiliki banyak ruang putih (terkadang juga disebut “ruang negatif”) dapat mencegah gambar Anda terlihat terlalu berantakan dan berlebihan.

Gunakan garis, bentuk, dan batas yang bersih untuk membuat segmen yang berbeda. Ini memungkinkan pembaca untuk memproses informasi, melihat ide-ide yang dikelompokkan bersama, dan berkembang melalui infografis dengan cara yang terorganisir.

Buat skema warna kohesif yang memanfaatkan warna kontras. Anda ingin memiliki satu atau dua warna primer yang serupa untuk setiap bagian infografis (atau infografik secara keseluruhan), dan warna kontras untuk membantu menekankan bagian atau data utama.

Gunakan berbagai ukuran, pemformatan, dan warna untuk teks. Sama seperti Anda memecah posting blog di bawah judul tunggal dan beberapa header H2, Anda dapat melakukan hal yang sama dalam infografis. Pisahkan bagian yang berbeda dengan judul yang ditekankan oleh ukuran font yang unik, pemformatan (seperti miring atau tebal), dan warna.

Sertakan elemen visual seperti grafik, ikon, dan ilustrasi untuk menyampaikan maksud Anda. Ini bisa sederhana, seperti memiliki bola lampu di samping informasi tentang listrik dan bak cuci di samping informasi tentang air mengalir. Jangan mengabaikan ini; mereka adalah bagian penting dari infografis berkinerja tinggi.

Pertimbangkan psikologi merek dan pembeli Anda saat memilih skema warna. Menggunakan warna bermerek untuk desain grafis Anda adalah taruhan yang aman. Di luar warna merek Anda sendiri, Anda juga dapat mempertimbangkan skema warna yang berbeda berdasarkan “suasana hati” yang ingin Anda ciptakan atau dampak psikologis yang ingin Anda timbulkan. Merah, misalnya, adalah warna yang keras dan menarik perhatian, sedangkan hijau lebih netral dan sering dikaitkan dengan pembaharuan atau pertumbuhan. Pikirkan dampak keseluruhan yang ingin Anda ciptakan.

Berhati-hatilah dengan panjangnya. Meskipun tergoda untuk memasukkan setiap informasi relevan yang Anda bisa ke dalam infografis Anda, terkadang yang terbaik adalah mengetahui kapan harus melakukan pemotongan. Jika terlalu panjang atau berisi terlalu banyak informasi, Anda pada akhirnya merusak konten Anda sendiri karena pengguna akan memeriksanya. Sebaiknya infografis tidak lebih dari 600×1400 piksel untuk hasil terbaik. Jika mereka dapat dilihat dalam satu halaman, lebih baik lagi.

Pisahkan satu ide menjadi beberapa topik. Berbicara tentang panjang, jika Anda menemukan infografis Anda terlalu panjang atau terputus ke arah yang berbeda terlalu banyak, kemungkinan terbaik untuk membuat banyak grafik daripada mencoba mengemas semuanya menjadi satu. Ini tidak hanya akan membuat setiap desain lebih koheren, tetapi juga memberi Anda lebih banyak infografis untuk dioptimalkan untuk ceruk audiens yang berbeda atau tahapan corong penjualan digital sesuai kebutuhan.

Baca juga:  Kapan waktunya Anda keluar dari pekerjaan dan memulai bisnis Anda sendiri

Tips membuat infografis yang baik

Tertarik untuk membuat infografis untuk bisnis Anda untuk memanfaatkan semua manfaat luar biasa? Apakah Anda ingin mendesain sendiri seluruh infografis atau mengalihdayakan prosesnya, ini adalah delapan praktik terbaik dan tip yang ingin Anda ingat.

Buat infografis dengan mempertimbangkan audiens target Anda

Seperti semua bentuk pemasaran konten lainnya, audiens target Anda harus selalu menjadi pusat fokus Anda saat membuat infografis. Ceruk audiens spesifik Anda dan tahapan corong penjualan digital akan memengaruhi informasi apa yang Anda bagikan, bagaimana Anda membagikannya, dan (kemudian) bagaimana Anda memasarkannya.

Agen pemasaran, misalnya, mungkin mencoba menjangkau perusahaan e-niaga kecil dengan anggaran terbatas dengan berbagi kiat pemasaran. Mereka secara alami akan membagikan tip yang berbeda dari agensi yang mencoba menargetkan perusahaan B2B besar dan mapan yang menghabiskan puluhan ribu dolar untuk pengeluaran iklan per bulan.

Identifikasi pain point yang ingin dipecahkan oleh pembaca

Pikirkan tentang segmen audiens spesifik Anda. Apakah Anda tahu poin rasa sakit apa yang perlu mereka selesaikan, dan apa yang memotivasi mereka? Jika demikian, Anda ingin menyoroti hal itu dalam infografis Anda untuk membujuk mereka mengambil tindakan.

Seorang pelatih pribadi mungkin menyadari bahwa sebagian besar audiens targetnya bekerja di meja kerja, jadi mereka merilis unduhan yang menunjukkan peregangan dan latihan yang dapat dilakukan orang untuk mengatasi dampak gaya hidup yang tidak banyak bergerak atau pekerjaan di meja kerja terhadap kesehatan mereka. Ini sangat tertarget dan menarik bagi poin rasa sakit spesifik audiens mereka, menjadikannya relevan bagi mereka.

Sertakan pengantar singkat & bagian kesimpulan

Satu kesalahan umum yang dilakukan oleh sejumlah besar pembuat infografis adalah mereka hanya memasukkan banyak data ke dalam satu visual, dan membiarkannya begitu saja. Tidak ada pengantar yang menjelaskan apa yang akan dibahas infografis, dan tidak ada kesimpulan dengan takeaways yang bisa ditindaklanjuti. Hal ini membuat infografis tidak benar-benar efektif atau persuasif, dan ini sebenarnya dapat mencegah pengguna untuk membacanya secara lengkap.

Pendahuluan dan kesimpulan pada infografik harus singkat dan masing-masing ditempatkan di bagian atas dan bawah grafik. Masing-masing dapat terdiri dari satu atau dua kalimat, dan masing-masing harus mengatasi masalah pengguna dan idealnya menandai bahwa Anda memiliki solusi untuk itu.

Buat garis besar tujuan infografis Anda

Sebelum Anda benar-benar membuat infografis, pikirkan tentang apa yang ingin Anda capai. Berikut adalah beberapa contoh tujuan yang mungkin Anda miliki untuk infografis tertentu:

  • Bagikan informasi baru dari studi kasus atau survei awal yang Anda lakukan dengan cara yang menarik dan ringkas
  • Bangun kepemimpinan pemikiran dengan mengumpulkan informasi berkualitas tinggi
  • Pelihara prospek dengan menggunakan infografis seperti daftar periksa sebagai magnet utama
  • Bangun kesadaran dan jangkauan merek dengan membagikan infografis di media sosial
  • Tingkatkan SEO dengan memilih kata kunci bernilai tinggi untuk mendasarkan infografis Anda

Untuk mendorong hasil dengan infografis Anda, pastikan untuk mengetahui apa yang Anda optimalkan. Sasaran Anda kemungkinan besar akan membentuk konten pada infografis, terutama intro, kesimpulan, dan CTA apa pun yang Anda tambahkan ke dalamnya.

Pilih topik yang relevan

Konten yang relevan dan tepat waktu yang dapat diambil nilai dari audiens, industri, atau rekan Anda adalah cara terbaik untuk membuat infografis. Tanyakan pada diri Anda, apa yang relevan saat ini? Bagaimana ini dapat membantu audiens Anda? Bagaimana itu dapat membantu Anda mencapai tujuan Anda pada waktu yang sama? Ada sedikit tindakan penyeimbangan di sini, tetapi ketika Anda memperhitungkan setiap faktor, infografis Anda kemungkinan besar akan berhasil.

Kumpulkan data berkualitas tinggi

Data jelas merupakan elemen penting dari sebagian besar infografis, dan penting untuk memiliki data yang berkualitas tinggi dan andal.

Ada banyak tempat untuk memperoleh data.

Anda dapat membagikan data dari survei, tes, atau studi yang Anda atau tim Anda lakukan sendiri secara internal. Data asli ini dapat sangat berharga untuk tujuan pemikiran kepemimpinan, dan kemungkinan akan dibagikan dan ditautkan kembali oleh sejumlah situs lain karena hanya Anda yang memiliki informasi ini. Ini dapat membantu Anda mengumpulkan backlink yang berharga, yang dapat meningkatkan potensi peringkat Anda di mesin pencari seperti Google dan Bing.

Ada banyak sumber data eksternal yang dapat Anda gunakan juga. Sumber-sumber ini dapat digunakan untuk menarik statistik untuk membantu Anda mengarahkan pulang titik yang ingin Anda buat.

Selain publikasi industri berkualitas tinggi yang Anda percayai, berikut ini adalah sumber informasi yang solid dan andal di seluruh dunia:

  • Pew Research Data, yang non-partisan dan menawarkan data terperinci tentang segala hal mulai dari perilaku konsumen hingga persepsi organisasi politik, ilmiah, dan keagamaan
  • Data publik Google, yang memecah kumpulan data besar dengan cara yang mudah dikonsumsi untuk tren saat ini dan prakiraan masa depan
  • Statista, yang merupakan platform besar berbagi statistik dan informasi tentang bisnis dan data pasar
  • Data Terbuka Bank Dunia, yang menawarkan data terbuka dari studi seperti yang meneliti utang internasional, kesenjangan gender, gizi kesehatan menurut populasi, dan banyak lagi

Anda dapat melakukan riset ini sendiri atau meminta anggota tim internal menanganinya, tetapi Anda juga dapat memperoleh manfaat dari mempekerjakan spesialis riset pasar pihak ketiga. Mereka dapat menangani penelitian untuk Anda, dan mereka mungkin akrab dengan sumber kualitas tambahan yang dapat mereka ambil juga.

Pekerjakan seorang desainer infografis

Cara terbaik untuk mendapatkan infografis yang dirancang secara profesional yang menyentuh semua tanda untuk pemasaran yang sukses adalah dengan mengalihdayakan prosesnya ke desainer infografis yang berpengalaman. Ini adalah pakar yang biasanya memiliki banyak pengalaman dalam pembuatan konten, desain grafis, copywriting, dan pemasaran sehingga mereka dapat membuat konten berkinerja tinggi yang disesuaikan dengan merek Anda.

Dalam sebuah studi baru-baru ini, 44% pemasar mengatakan bahwa membuat konten visual secara konsisten adalah perjuangan utama mereka dalam membuat infografis. Pengalihdayaan mencegah hal ini, dan dengan bekerja sama dengan pakar di bidangnya, Anda mungkin akan melihat kualitas pekerjaan yang lebih tinggi daripada jika Anda juga mencoba menangani kreasi secara internal.

Ada juga manfaat tambahan untuk dipertimbangkan dalam hal outsourcing ke profesional, termasuk yang berikut:

Para ahli akan memiliki pengalaman yang kuat dalam membuat desain yang indah. Meskipun perangkat lunak pembuatan infografis berguna, memiliki ahli yang mengubah bahkan detail kecil seperti ukuran font, skema warna, dan jumlah spasi dapat membuat perbedaan besar pada hasil akhir secara keseluruhan. Detail kecil dapat memberi dampak besar, terutama saat Anda mencoba menjadikan diri Anda sebagai pemimpin pemikiran dalam industri Anda.

Menjadi ringkas membutuhkan latihan. Meskipun tampaknya lebih mudah untuk tetap menulis 200 kata daripada 1000 kata, yang sering terjadi adalah kebalikannya; mungkin sulit untuk menyesuaikan semua yang ingin Anda katakan hanya dalam beberapa kata. Desainer infografis sering memiliki pengalaman copywriting sehingga mereka dapat menyampaikan maksud Anda secara akurat dan ringkas dalam ruang kecil.

Para ahli dapat menawarkan desain dan ilustrasi grafis yang benar-benar orisinal. Menyewa seorang desainer infografis dengan pengalaman desain grafis berarti Anda bisa mendapatkan desain, grafik, dan ilustrasi orisinal untuk Anda.

Baca juga:  5 Item yang diperlukan untuk membuat kantor di rumah

Buat strategi distribusi konten yang kuat untuk memaksimalkan jangkauan

Membuat infografis yang bagus saja tidak cukup; jika Anda ingin berdampak pada audiens target Anda, penting juga untuk memiliki strategi distribusi untuk memastikan bahwa audiens Anda benar-benar melihatnya.

Anda dapat mendistribusikan grafik Anda di salah satu dan semua platform berikut:

Gunakan mereka sebagai pengganti posting blog. Alih-alih menulis posting blog lengkap, beberapa merek akan mengunggah infografis ke blog situs mereka dan menampilkannya sebagai keseluruhan “postingan”. Kami merekomendasikan untuk menambahkan bagian teks pengantar sehingga Anda dapat mengoptimalkannya dengan benar untuk SEO, dan kesimpulan dengan CTA untuk memaksimalkan hasil.

Sematkan mereka ke dalam posting blog. Menambahkan infografis ke posting blog yang relevan (atau membuat seluruh posting blog di sekitar visual itu sendiri) memungkinkan Anda meningkatkan kualitas dan daya ingat posting blog sambil meningkatkan potensi jangkauan SEO dari infografis itu sendiri.

Lampirkan mereka ke halaman arahan bernilai tinggi sebagai magnet utama. Halaman arahan yang dirancang untuk menangkap informasi pengguna biasanya mendapat manfaat dari semacam magnet utama yang benar-benar mendorong pengguna untuk mengisi formulir kontak itu dan mengirimkannya. Bayangkan tertarik untuk menghubungi layanan penjawab langsung dan kemudian melihat bahwa mereka memiliki infografis tentang tip layanan pelanggan terbaik yang bisa Anda dapatkan secara gratis jika Anda membagikan alamat email Anda; itu sama-sama menguntungkan.

Tawarkan mereka sebagai sumber daya gratis untuk prospek yang ada melalui email. Saat Anda memelihara calon pelanggan, Anda ingin menggunakan setiap kesempatan yang Anda bisa untuk membuat mereka tetap terlibat. Katakanlah prospek baru mendaftar ke webinar Anda tentang keamanan rumah yang dirancang untuk secara halus mempromosikan sistem keamanan rumah bisnis Anda. Anda dapat menindaklanjuti webinar dengan email ke prospek baru yang membagikan infografis yang merinci tips terbaik untuk menjaga keamanan rumah Anda saat Anda pergi berlibur. Ini relevan, dan menawarkan informasi baru yang dapat ditindaklanjuti untuk audiens Anda.

Bagikan di media sosial. Konten visual adalah kunci di media sosial; platform seperti Instagram dan Pinterest memerlukan gambar untuk diposkan, dan Facebook dan Twitter sama-sama melihat peningkatan setidaknya 20% keterlibatan saat gambar dilampirkan. Bagikan infografis Anda di media sosial, dan selalu tautkan kembali ke situs Anda di tempat yang diposting jika memungkinkan.

Tampilkan mereka di video YouTube. Apakah tim Anda membuat video YouTube internal atau konten video lainnya? Pertimbangkan untuk menyertakan slide yang menampilkan infografis Anda, bahkan membuat video seputar topik infografis Anda. Semakin banyak Anda dapat menggunakan kembali konten, semakin baik, dan Anda selalu dapat memberikan tautan dalam deskripsi video Anda yang menunjukkan kepada pengguna di mana mereka dapat mengunduhnya sendiri.

Sertakan mereka dalam pitch deck klien. Beberapa bisnis perlu mengirimkan pitch deck klien atau pitch deck investor sebagai bagian inti dari pengembangan bisnis mereka. Jika Anda memiliki infografis yang relevan, sertakan di pitch deck. Gunakan untuk menunjukkan potensi pertumbuhan dalam industri Anda, nilai bisnis Anda, dan bagaimana pemirsa dapat memperoleh manfaat dari apa yang Anda tawarkan.

Cara membuat infografis

Setelah Anda memiliki ide yang ingin Anda buat menjadi infografis, bagaimana Anda membuatnya?

Langkah 1. Buat ringkasan materi iklan yang kuat

Langkah pertama adalah membuat brief kreatif yang kuat yang menguraikan informasi kunci untuk proyek tersebut. Sementara informasi yang diperlukan dapat bervariasi menurut proyek, umumnya harus mencakup hal-hal berikut:

  • Nama Proyek
  • Topik infografis
  • Ringkasan pesan inti
  • Deskripsi audiens target
  • Nada / kepribadian merek
  • Poin-poin penting untuk dibahas
  • Data yang akan Anda sertakan
  • Spesifikasi (dimensi, orientasi, dll.)
  • Media yang akan digunakan
  • Pedoman gaya
  • Referensi/contoh
  • Pedoman tambahan

Dengan menguraikan proyek secara mendetail di muka, Anda dapat membangun kerangka kerja yang memastikan produk akhir selaras dengan tujuan Anda. Ini juga sangat membantu jika Anda bekerja dengan orang lain karena membuat semua orang tetap pada halaman yang sama.

Langkah 2. Brainstorm ide yang tepat

Jika Anda ingin membuat infografis tetapi tidak yakin topik mana yang terbaik, berikut adalah beberapa ide yang dapat membuat roda Anda berputar:

  • Penelitian SEO: Lakukan penelitian kata kunci untuk mencari tahu topik mana yang dicari audiens target Anda yang dapat diterjemahkan dengan baik menjadi infografis yang selalu hijau.
  • Tutorial: Infografis bisa menjadi cara yang bagus untuk mengajari audiens Anda cara melakukan sesuatu. Apa panduan yang dapat dibagikan bisnis Anda yang akan membantu prospek Anda?
  • Data yang relevan: Teliti data, laporan, dan studi yang relevan dengan industri dari sumber yang dapat dipercaya. Contohnya termasuk studi akademik, laporan pemerintah, survei, data internal, dll.
  • Visualisasikan konten yang ada: Tinjau konten yang ada yang berkinerja baik dan pikirkan bagaimana Anda dapat menggunakannya kembali menjadi infografis yang menarik.
  • Berita utama/tren: Apakah ada sesuatu yang besar terjadi di industri Anda? Anda dapat memutar berita/tren dan membuat infografis yang mendekati topik dari sudut yang unik.

Inspirasi topik bisa datang dari berbagai tempat!

Langkah 3. Buat cerita infografis yang efektif

Setelah Anda memiliki topik, bagaimana cara terbaik untuk menceritakan kisah tersebut melalui infografis? Ini dimulai dengan judul dan subjudul yang menarik untuk menarik pemirsa Anda. Setelah tajuk utama, buat pengantar singkat untuk memberikan konteks kepada audiens Anda. Beri tahu pembaca mengapa infografik ini ada dan apa untungnya bagi mereka jika mereka terus membaca. Kemudian, pisahkan tubuh menjadi modul-modul yang menceritakan kisah sepotong demi sepotong. Jika ada poin-poin penting atau takeaways, pastikan Anda membuatnya menonjol dalam desainnya. Kemudian, akhiri infografis dengan kesimpulan kuat yang mengakhiri cerita.

Langkah 4. Evaluasi kiriman Anda

Terakhir, tinjau infografis Anda untuk memastikannya mencentang semua kotak.

Semua elemen harus selaras dengan cerita inti dan pengarahan kreatif Anda mulai dari desain dan warna hingga salinan dan pengaturan.

Infografis harus mencerminkan dan selaras dengan merek Anda.

Ingat, setiap konten yang Anda bagikan harus menjadi bagian dari strategi merek yang lebih besar.

Infografis harus mengikuti prinsip desain yang kuat yang akan menarik audiens Anda, membujuk mereka untuk membacanya, dan mendorong pemahaman dan retensi.

Saat semua basis ini tercakup, Anda siap untuk membagikan infografik Anda kepada dunia.

Kesimpulan

Infografis dapat membantu berbagi informasi dengan audiens target Anda dalam format baru yang menarik secara visual dan menarik serta membantu Anda mencapai tujuan pemasaran yang beragam. Ini dapat membantu Anda memperluas jangkauan melalui SEO dan berbagi sosial sekaligus meningkatkan kesadaran merek dan pemikiran kepemimpinan. Gabungan, ini adalah manfaat kuat yang dapat mendorong bisnis Anda maju dan meningkatkan kehadiran online secara keseluruhan.

Infografis berbiaya relatif rendah bahkan saat melakukan outsourcing, terutama bila dibandingkan dengan lead magnet yang lebih luas seperti ebook atau whitepaper, dan infografis dapat menawarkan hasil organik jangka panjang lama setelah pertama kali dipublikasikan secara online.

Related Articles

Back to top button