Inspirasi

Pengertian tingkat inflasi

Inflasi adalah bagian dari ekonomi yang mempengaruhi upah dan harga barang. Karena hal ini dapat berdampak pada gaji Anda, akan sangat membantu untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang menyebabkan inflasi. Memahami inflasi dapat membantu Anda memvisualisasikan bagaimana daya beli Anda berubah dari waktu ke waktu. Pada artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu inflasi, penyebabnya, dan perannya.

Apa itu inflasi?

Inflasi adalah ukuran kenaikan harga rata-rata barang dan jasa dari waktu ke waktu. Ketika inflasi naik, itu berarti Anda harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk barang yang sama. Inflasi menurunkan daya beli masyarakat. Ketika harga naik, orang dapat membeli lebih sedikit. Beberapa majikan memberikan kenaikan biaya hidup karyawan setiap tahun untuk memastikan gaji mereka sesuai dengan tingkat inflasi. Kenaikan ini membantu karyawan membeli produk dan barang yang sama yang mungkin lebih mahal karena inflasi.

Inflasi biasanya dinyatakan sebagai persentase untuk menunjukkan tingkat kenaikan. Tingkat inflasi menunjukkan bagaimana harga naik dalam setahun atau sebulan. Tingkat inflasi yang dapat diterima biasanya sekitar 2%. Pemerintah federal biasanya memiliki beberapa undang-undang dan kebijakan yang membantu mengelola inflasi.

Jenis indeks inflasi

Indeks inflasi adalah database yang digunakan para ekonom untuk mengukur inflasi berdasarkan berbagai faktor. Indeks inflasi dapat membantu analis mengidentifikasi penyebab inflasi dan membuat prediksi ekonomi. Berikut beberapa jenis indeks inflasi:

  • Indeks harga konsumen
  • Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi
  • Indeks harga grosir dan indeks harga produsen

Indeks harga konsumen

CPI memberi tahu Anda tentang tingkat inflasi secara umum. CPI adalah alat yang digunakan Biro Statistik Tenaga Kerja AS untuk mengukur inflasi. Ini mengumpulkan informasi dengan mensurvei rumah tangga tentang apa yang mereka beli.

IHK hanya mencakup pengeluaran barang dan jasa yang dibayar langsung oleh rumah tangga.

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi

PCE mengukur inflasi dan didasarkan pada survei tentang apa yang dijual bisnis. Hal ini diterbitkan oleh Biro Analisis Ekonomi. Ini menggabungkan lebih banyak barang dan jasa daripada CPI. Misalnya, itu termasuk perawatan medis yang dibayar oleh asuransi seperti Medicaid atau oleh asuransi majikan, yang tidak termasuk dalam CPI. Federal Reserve menggunakan indeks harga PCE sebagai ukuran inflasi.

Baca juga:  Apa itu utilitas?

Indeks harga grosir dan indeks harga produsen

WPI mengukur fluktuasi harga barang secara bertahap sebelum tingkat eceran. Misalnya, itu termasuk harga bahan baku. AS menggunakan varian WPI: PPI. PPI mengukur perubahan harga dari sudut pandang penjual.

Penyebab inflasi

Ada tiga jenis inflasi:

  • Inflasi tarikan permintaan
  • Inflasi dorongan biaya
  • Inflasi bawaan

Inflasi tarikan permintaan

Inflasi tarikan permintaan adalah kenaikan harga yang disebabkan oleh kurangnya pasokan. Jika permintaan barang meningkat lebih cepat dari kapasitas produksi barang tersebut, maka akan terjadi kesenjangan. Ketika permintaan lebih tinggi dari penawaran, harga naik, dan itu berkontribusi terhadap inflasi. Inflasi tarikan permintaan juga terjadi jika jumlah uang beredar meningkat. Ketika mereka memiliki lebih banyak uang yang tersedia, konsumen membelanjakan lebih banyak dan meningkatkan permintaan, yang menyebabkan kenaikan harga.

Inflasi dorongan biaya

Ketika biaya lebih untuk memproduksi barang karena kenaikan upah atau harga bahan baku yang lebih tinggi, hasilnya adalah inflasi dorongan biaya. Faktor lain dalam inflasi dorongan biaya termasuk permintaan untuk produk yang tetap sama. Jika tidak ada peningkatan permintaan untuk suatu barang, maka produsen tidak perlu memproduksi lebih banyak. Perusahaan kemudian menetapkan harga yang lebih tinggi sehingga konsumen mengkompensasi kenaikan biaya produksi.

Inflasi bawaan

Akibat kenaikan harga, angkatan kerja menyesuaikan diri dan menuntut gaji yang lebih tinggi untuk menopang biaya hidup mereka. Gaji yang lebih tinggi ini menyebabkan kenaikan biaya barang dan jasa. Ini menciptakan spiral di mana satu faktor mempengaruhi yang lain dan sebaliknya.

Bagaimana menghitung inflasi

Menghitung inflasi dapat memberi tahu Anda tentang evolusi harga suatu produk dari waktu ke waktu dan memahami bagaimana daya beli mata uang berubah pada periode tersebut.

Berikut rumus dasar inflasi:

Inflasi = Nilai Indeks IHK Akhir / Nilai IHK Awal

Anda dapat menemukan tabel dengan data indeks inflasi di banyak portal. Dari salah satu tabel ini, pilih CPI dari periode yang Anda lihat.

Contoh: Anda ingin mengetahui inflasi antara Juli 1981 dan Juli 1989.

Baca juga:  Pengertian populasi

Pada bulan Juli 1981, nilai CPI awal adalah 90,6 dan untuk Juli 1989, nilai CPI akhir adalah 108,1. Menggunakan rumus:

Inflasi = (108,1/ 90,6) = 1,20

Ini berarti bahwa $1 pada tahun 1981 memiliki nilai $1,20 pada tahun 1989.

Jika Anda ingin menghitung tarif Anda akan menggunakan rumus:

([Nilai Indeks CPI Akhir-Nilai CPI Awal] / Nilai CPI Awal) x 100

Laju inflasi = ([108.1-90.6] / 90,6) x 100 = 19,31%

Harga meningkat 19,31% selama 8 tahun (antara 1981 dan 1989).

Ada juga banyak kalkulator inflasi yang tersedia secara online yang menemukan informasi untuk tanggal yang Anda masukkan.

Keuntungan inflasi

Ada tiga keuntungan utama dari inflasi:

  • Ketika pemerintah dapat mengelolanya, inflasi dapat mendorong pertumbuhan ekonomi. Ketika harga turun (inflasi negatif atau deflasi), konsumen cenderung menunda pembelian mereka karena mereka mengharapkan penurunan harga yang berkelanjutan.
  • Kenaikan inflasi secara tidak langsung dapat meningkatkan produktivitas. Ketika harga naik, perusahaan meningkatkan produksi mereka untuk mendapatkan lebih banyak uang. Angkatan kerja bekerja lebih banyak untuk mempertahankan daya belinya.
  • Ketika inflasi terlalu rendah, perekonomian dapat mengalami resesi. Oleh karena itu, jika negara memiliki pilihan, mereka lebih memilih inflasi daripada deflasi.

Kerugian dari inflasi

Ketika tingkat inflasi lebih tinggi dari biasanya, dapat menyebabkan tantangan ekonomi seperti:

  • Inflasi dapat menyebabkan penurunan upah riil. Jika harga naik lebih cepat daripada pendapatan, penggunaan gajinya berkurang. Ini paling mempengaruhi kelompok pendapatan tetap seperti orang-orang kelas bergaji dan pensiunan karena, selama inflasi, daya beli mereka berkurang.
  • Inflasi dapat menghambat investasi dan pertumbuhan ekonomi jangka panjang. Ketika terjadi inflasi, bank sentral berusaha mengurangi jumlah uang beredar dengan menaikkan suku bunga. Lebih mahal bagi orang dan bisnis untuk meminjam, dan pinjaman mereka yang ada menjadi beban yang lebih berat.
  • Inflasi dapat membuat suatu negara kurang kompetitif. Misalnya, jika harganya terlalu tinggi, mereka tidak bisa mengekspor sebaik yang lain.
  • Inflasi dapat menurunkan nilai tabungan. Jika inflasi lebih tinggi dari suku bunga, ini dapat mempengaruhi tabungan Anda.

Related Articles

Back to top button