Inspirasi

Apa itu industrialisasi?

Sebelum abad ke-19, masyarakat manusia sebagian besar diorganisir berdasarkan ekonomi pedesaan dengan fokus pada pertanian. Industrialisasi adalah proses di mana ekonomi agraris (berbasis pertanian) berubah menjadi ekonomi berbasis manufaktur massal. Ini biasanya disertai dengan peningkatan dalam teknologi dan infrastruktur, urbanisasi, pertumbuhan ekonomi, dan standar hidup yang lebih tinggi. Secara historis, ini terkadang juga mengarah pada peningkatan tingkat polusi dan emisi karbon, serta praktik kerja yang eksploitatif. Dimulai pada abad ke-18 di Britania Raya, Revolusi Industri memulai periode industrialisasi di Barat dan Amerika Utara. Negara-negara di seluruh dunia telah mengikuti jejak, dan di banyak tempat proses industrialisasi masih berlanjut.

Contoh

Contoh modern dari industrialisasi terjadi di China. Produksi manufaktur negara ini melonjak dari $83 miliar pada tahun 1970 menjadi hampir $16,5 triliun pada tahun 2010. Peningkatan produksi ini terjadi karena revolusi dalam ekonomi Tiongkok.

Antara tahun 1978 dan 1988, pemerintah Tiongkok mendorong usaha-usaha desa, dan jumlah bisnis milik kolektif di pedesaan meningkat dari 1,5 juta menjadi 18,9 juta. Perusahaan Tiongkok mengimpor mesin-mesin asing untuk memulai mekanisasi produksi, dan pada tahun 1998, negara itu menjadi eksportir terbesar di dunia untuk mainan, tekstil, dan perabotan.

Sejak itu, Tiongkok telah mengalami industrialisasi yang sangat besar, membangun jutaan mil jalan dan kereta cepat untuk mengangkut barang dan bahan mentah. Sementara hingga 800 juta warga Tiongkok bekerja di pertanian pada tahun 1970-an dan 1980-an, hanya 350 juta yang melakukannya pada tahun 2006.

Apa itu industrialisasi?

Industrialisasi adalah proses restrukturisasi ekonomi agraris menjadi yang berfokus pada produksi massal barang dan jasa. Biasanya, ini disertai dengan produksi mekanis, yang memungkinkan perusahaan untuk menghasilkan lebih banyak barang dengan tenaga kerja manusia yang lebih sedikit (misalnya, menggunakan tenaga batubara daripada tenaga manual untuk mengoperasikan mesin).

Industrialisasi biasanya melibatkan perubahan signifikan dalam masyarakat, termasuk pergeseran menuju pasar tenaga kerja bebas di mana pekerja memiliki lebih banyak kekuatan untuk memilih pemberi kerja mereka. Semakin sedikit orang bekerja di pertanian, karena lebih banyak yang mendapatkan pekerjaan di manufaktur, sering kali pindah dari daerah pedesaan ke kota.

Industrialisasi cenderung mempromosikan kewirausahaan, mobilitas, kebebasan pribadi yang lebih besar, dan standar hidup yang lebih tinggi. Ini meningkatkan produktivitas dan mendorong pertumbuhan ekonomi. Perubahan signifikan terhadap infrastruktur juga cenderung menyertai industrialisasi, termasuk pembangunan jalan dan rel kereta api. Secara historis, industrialisasi terkadang juga mengarah pada peningkatan tingkat polusi dan emisi karbon, bersama dengan praktik kerja yang eksploitatif.

Beberapa negara telah mengambil jalur yang berbeda dalam mencapai industrialisasi. Uni Soviet mengindustrialisasi sebagian besar dengan menggunakan tenaga kerja paksa daripada kewirausahaan dan pasar tenaga kerja bebas. Beberapa negara, seperti Selandia Baru, mempertahankan ekonomi berbasis pertanian namun menggunakan teknik dan mesin industri untuk meningkatkan produksi.

Baca juga:  Apa itu kode etik dan apa prinsipnya?

Apa beberapa contoh industrialisasi?

Salah satu contoh awal dari industrialisasi adalah munculnya pabrik-pabrik tekstil di Britania Raya selama abad ke-18 dan ke-19. Sebelumnya, kain dan tekstil dihasilkan secara manual, terutama di desa-desa di seluruh negeri. Berkat munculnya mesin dan teknik baru, bersama dengan perbaikan dalam transportasi dan komunikasi, produksi massal menjadi mungkin. Produksi tekstil berpindah ke pabrik-pabrik besar yang berlokasi di kota-kota.

Jaringan rel kereta api Britania Raya adalah contoh lain dari industrialisasi. Sementara orang sebelumnya melakukan perjalanan dengan berjalan kaki atau menggunakan kendaraan yang ditarik hewan, mesin uap memungkinkan perjalanan kereta api yang memungkinkan orang pergi lebih jauh dan lebih cepat. Jalur kereta api uap pertama dibuka pada tahun 1830 dan berjalan antara Manchester dan Liverpool. Pada tahun 1948, pemerintah mengeluarkan lebih dari 10.000 undang-undang yang menciptakan jalur kereta api.

Negara-negara yang terlibat dalam industrialisasi berorientasi ekspor berfokus pada membangun industri di mana negara yang mengindustrialisasi memiliki keunggulan bersaing. Negara-negara seperti Taiwan dan Korea Selatan berfokus pada strategi yang dipimpin ekspor pada tahun 1950-an dan 1960-an.

Industrialisasi berorientasi impor berfokus pada membangun industri yang dapat menggantikan barang-barang impor dengan produk dalam negeri. Sebagian besar negara di Amerika Latin memilih strategi ini antara tahun 1930-an dan 1980-an.

Apa sejarah industrialisasi?

Industrialisasi dimulai di Britania Raya pada abad ke-18, dan proses ini berlanjut hingga saat ini.

Revolusi Industri

Revolusi Industri adalah periode yang dimulai pada tahun 1760 di Britania Raya dan berkembang ke bagian lain Eropa Barat dan Amerika Utara, termasuk Amerika Serikat, berakhir pada tahun 1880-an. Britania Raya sangat cocok untuk transformasi ini berkat cadangan batu bara yang melimpah, monarki terbatas, usaha swasta, kapas yang diproduksi oleh budak yang murah, pemerintahan yang berdasarkan hukum, dan faktor lainnya.

Bahan baru (seperti besi dan baja), sumber energi (seperti batubara, mesin uap, dan listrik), dan mesin (seperti spinning jenny dan kapas gin) memungkinkan industri yang sebelumnya mengandalkan tenaga kerja manual untuk beralih ke produksi massal barang.

Peningkatan transportasi (termasuk lokomotif uap, mobil, dan pesawat) dan metode komunikasi (seperti telegraf dan radio) juga membantu mengubah ekonomi. Petani juga mengadopsi mesin dan alat-alat yang membuat pekerjaan mereka lebih mudah dan meningkatkan produksi. Karena jumlah orang yang diperlukan untuk bekerja di pertanian berkurang, negara-negara yang mengindustrialisasi mengalami urbanisasi, karena banyak penduduk pindah ke kota untuk bekerja di pabrik. Perubahan signifikan ini menyebabkan perubahan dalam tatanan sosial, seperti pertumbuhan kelas menengah, lebih banyak pekerjaan untuk wanita di luar rumah, dan peningkatan fokus pada waktu senggang. Ini juga mengarah pada eksploitasi pekerja, termasuk anak-anak, yang akhirnya digantikan oleh tuntutan yang semakin meningkat untuk penggabungan dan peningkatan kesejahteraan sosial.

Baca juga:  Apa itu option call?

Periode industrialisasi berikutnya

Selama Revolusi Industri, teknologi, bahan, dan pengetahuan baru menyebar, menyebabkan industrialisasi berkembang dari Britania Raya ke bagian lain Barat. Meskipun sebagian besar Barat mencapai akhir proses industrialisasi pada akhir abad ke-19, bagian lain dunia mulai mengindustrialisasi.

Misalnya, Uni Soviet tidak mulai mengindustrialisasi hingga tahun 1929. Josef Stalin ingin negara ini — yang pulih dari Perang Dunia II, revolusi, dan kelaparan — menjadi kompetitif di panggung dunia. Dia mendorong program berbasis negara untuk membangun pabrik, mengembangkan jaringan transportasi, dan kolektivisasi paksa pertanian.

Negara-negara Asia seperti Jepang, Korea Selatan, dan Singapura mengalami industrialisasi setelah Perang Dunia II. Perkembangan mereka didorong oleh investasi asing dan globalisasi, yang menciptakan peluang bagi negara-negara ini untuk mengekspor barang ke ekonomi yang lebih besar.

Apa faktor-faktor yang terlibat dalam industrialisasi?

Faktor utama dalam industrialisasi adalah perkembangan teknologi baru. Industrialisasi bergantung pada kemajuan dalam bahan dan peralatan, yang memungkinkan perusahaan untuk memanfaatkan sumber daya energi seperti batubara atau uap dan mengubah sumber daya alam menjadi bahan yang dapat menangani tekanan penggunaan mesin berkapasitas besar, seperti baja.

Beberapa berpendapat bahwa salah satu faktor yang terlibat dalam industrialisasi adalah pasar saham. Sebelumnya, individu telah memberikan pembiayaan untuk sebagian besar usaha, tetapi itu tidak cukup untuk mendanai pelaksanaan mesin uap atau teknologi lain yang diperlukan untuk produksi massal. Munculnya pasar saham dan akses yang sesuai ke modal membuatnya lebih mudah bagi perusahaan untuk mendapatkan pembiayaan jangka panjang dan bagi pengusaha untuk membeli peralatan mahal untuk digunakan di pabrik.

Teknologi komunikasi dan transportasi juga merupakan bagian penting dari industrialisasi. Ketika orang dan informasi dapat bergerak dengan cepat, ini membantu ide dan teknik produksi menyebar lebih cepat, yang dapat menyebabkan kemajuan cepat dalam teknologi manufaktur. Peningkatan transportasi juga meningkatkan jumlah tenaga kerja untuk produsen baru karena mereka dapat menarik pekerja dari area geografis yang lebih luas.

Apa dampak-dampak dari industrialisasi?

Industrialisasi merestrukturisasi ekonomi suatu negara dari yang berbasis pertanian menjadi yang berfokus pada industri. Semakin sedikit orang yang bekerja di pertanian, karena metode pertanian baru mengurangi kebutuhan akan tenaga kerja dan lebih banyak pekerjaan muncul di manufaktur.

Banyak bisnis manufaktur memerlukan karyawan untuk menjalankan dan merawat mesin sepanjang waktu. Bisnis ini tidak memerlukan lahan yang besar untuk menghasilkan barang, berbeda dengan pertanian. Akibatnya, pabrik-pabrik biasanya berkumpul di kota-kota, yang menyebabkan orang pindah ke sana untuk bekerja. Amerika Serikat mengalami proses urbanisasi ini, karena kota-kota seperti New York membesar secara dramatis selama proses industrialisasi.

Baca juga:  Keuangan mikro adalah: Pengertian, manfaat, dan FAQ

Perubahan dalam infrastruktur negara juga menyertai industrialisasi. Seringkali, ini berarti fokus pada perbaikan transportasi, seperti jalan yang lebih baik dan pembangunan jaringan kereta api. Hal ini memudahkan bisnis untuk mendapatkan bahan mentah dari jarak jauh dan mengirimkan barang ke seluruh negeri atau mengekspornya.

Industrialisasi meningkatkan produktivitas, yang dapat meningkatkan produk domestik bruto (PDB) suatu negara — nilai dari segala sesuatu yang diproduksi suatu negara secara domestik. Di mana sebagian besar negara sebelumnya fokus pada subsistensi, industrialisasi memungkinkan lebih banyak pekerja untuk menghasilkan surplus ekonomi, meningkatkan pendapatan, PDB, dan PDB per kapita (per orang). Biasanya hal ini berarti standar hidup yang lebih tinggi.

Industrialisasi juga dapat memiliki dampak negatif. Di Britania Raya dan negara-negara lain, banyak pekerja mengalami jam kerja yang panjang dan kondisi buruk, serta tinggal berdesakan di permukiman kumuh. Beberapa anak dipaksa bekerja daripada pergi ke sekolah. Banyak pabrik mencemari lingkungan setempat dan, dari waktu ke waktu, berkontribusi pada perubahan iklim global.

Apa pentingnya industrialisasi?

Industrialisasi penting karena merupakan dasar dari banyak ekonomi modern. Semua negara maju telah mengalami industrialisasi dan sekarang memiliki ekonomi industri daripada ekonomi agraris. Bahkan negara-negara yang sangat bergantung pada industri pertanian, seperti Selandia Baru, telah mengindustrialisasi pertanian untuk meningkatkan produksi.

Industrialisasi juga relevan karena itu adalah proses yang sedang berlangsung. Beberapa negara yang baru-baru ini mengindustrialisasi atau sedang mengalami proses industrialisasi saat ini. Memahami proses ini dan bagaimana itu memengaruhi ekonomi dan masyarakat suatu negara dapat membantu negara-negara yang sedang mengindustrialisasi memahami dan mendorong perubahan yang mereka alami.

Banyak orang berpendapat bahwa industrialisasi membantu mengurangi kemiskinan dan meningkatkan standar hidup, sehingga menjadi bagian penting dari pembangunan ekonomi. Memahami industrialisasi juga dapat membantu negara-negara mengelola efek sampingnya, seperti polusi lingkungan dan emisi karbon.

Mengetahui sejarah industrialisasi juga dapat membantu masyarakat menghadapi pergeseran menuju apa yang kadang-kadang disebut sebagai ekonomi pascaindustri — yang bergerak menjauh dari manufaktur menuju ekonomi berbasis layanan atau berbasis informasi. Meskipun prosesnya berbeda, keduanya melibatkan goncangan dalam tatanan ekonomi dan sosial suatu negara. Belajar dari perubahan masa lalu dapat membantu negara-negara memahami transisi yang mungkin mereka alami di masa depan.

Related Articles

Back to top button