Karir

Kode etik profesi adalah: Pengertian dan contohnya

Kode etik profesional menawarkan seperangkat pedoman yang dapat digunakan tim atau organisasi untuk membuat keputusan yang baik di tempat kerja. Ini memungkinkan Anda untuk menetapkan harapan dasar untuk apa yang dapat diterima secara sosial dan bagaimana mendekati masalah. Kode etik profesional dapat membantu karyawan bekerja dengan jujur dan berintegritas, yang dapat membantu menciptakan lingkungan kerja yang lebih sehat.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu kode etik profesional, membagikan contoh kode etik yang berbeda dan menawarkan beberapa tip tentang bagaimana Anda dapat membuat kode etik Anda sendiri.

Apa yang dimaksud dengan kode etik profesi?

Kode etik profesional adalah seperangkat prinsip yang dirancang untuk membantu bisnis mengatur pengambilan keputusannya dan membedakan yang benar dari yang salah. Sering disebut sebagai kode etik, prinsip-prinsip ini menguraikan misi dan nilai-nilai organisasi, bagaimana para profesional dalam organisasi seharusnya mendekati masalah dan standar yang dipegang karyawan.

Di beberapa industri, seperti keuangan atau kesehatan masyarakat, undang-undang khusus mendikte perilaku profesional. Di industri lain, kode etik dapat diadopsi secara sukarela. Misalnya, bisnis yang tidak selalu fokus pada perubahan iklim mungkin masih merinci komitmennya terhadap keberlanjutan dalam kode etik resminya.

Mengapa kode etik profesi penting?

Kode etik profesional dirancang untuk memastikan karyawan berperilaku dengan cara yang dapat diterima secara sosial dan saling menghormati. Ini menetapkan aturan untuk perilaku dan mengirimkan pesan kepada setiap karyawan bahwa kepatuhan universal diharapkan. Ini juga memberikan dasar untuk peringatan dini jika karyawan melanggar kode. Kode etik dapat bermanfaat tidak hanya secara internal sebagai panduan profesional tetapi juga secara eksternal sebagai pernyataan nilai dan komitmen perusahaan.

Contoh kode etik profesi

Berikut beberapa contoh kode etik profesi dalam berbagai profesi:

Pengacara

Pengacara terikat pada kode etik profesional yang ada secara independen dari pekerjaan mereka.

Misalnya, Aturan 1.1 dalam Aturan Perilaku Profesional Model American Bar Association berbunyi, “Seorang pengacara harus memberikan perwakilan yang kompeten kepada klien. Perwakilan yang kompeten membutuhkan pengetahuan hukum, keterampilan, ketelitian dan persiapan yang cukup diperlukan untuk perwakilan.”

Baca juga:  Pertanyaan interview “Kapan Anda bisa mulai bekerja?”

Dokter

Seperti pengacara, dokter memegang kode etik universal karena profesi yang mereka pilih. American Medical Association membahas segalanya mulai dari perawatan pasien hingga hubungan dengan anggota staf lainnya. Sebagai contoh:

  • Seorang dokter harus memberikan perawatan medis yang kompeten, dengan kasih sayang dan penghormatan terhadap martabat dan hak asasi manusia.
  • Seorang dokter harus menjunjung tinggi standar profesionalisme, jujur ​​dalam semua interaksi profesional dan berusaha untuk melaporkan kekurangan karakter atau kompetensi dokter, atau terlibat dalam penipuan atau penipuan, kepada entitas yang sesuai.
  • Seorang dokter harus menghormati hukum dan mengakui tanggung jawab untuk mencari perubahan dalam persyaratan yang bertentangan dengan kepentingan terbaik pasien.

Penasihat keuangan

Penasihat keuangan secara hukum terikat pada kode etik yang dikenal sebagai kewajiban fidusia. Kode ini mengharuskan mereka untuk bertindak demi kepentingan terbaik klien mereka. Akuntan publik bersertifikat (CPA) diharapkan untuk mengikuti standar etika yang sama tentang kebenaran, objektivitas, dan integritas.

Guru

Pendidik profesional biasanya memegang kode etik universal yang dirancang untuk melindungi hak-hak semua siswa. Kode etik dapat bervariasi dari sekolah ke sekolah atau sedikit berbeda di setiap negara bagian, tetapi prinsip dasarnya selalu sama: Guru dituntut untuk menunjukkan ketidakberpihakan, integritas dan perilaku etis di kelas dan dalam perilaku mereka dengan orang tua dan rekan kerja.

Bisnis

Bisnis sering kali menetapkan kode etik profesional untuk membantu karyawan memutuskan apakah perilaku tertentu dapat diterima. Beberapa contohnya adalah:

  • Kerahasiaan dan kebijakan privasi: Perusahaan mungkin mengharuskan karyawan untuk menjaga kerahasiaan saat menangani informasi pribadi klien atau saat menangani data milik perusahaan sendiri.
  • Mematuhi hukum: Perusahaan dapat menetapkan pedoman yang mengharuskan karyawan untuk mematuhi hukum. Misalnya, mereka mungkin mendiskusikan keuntungan dari—atau memungkinkan orang lain mendapatkan keuntungan dari—informasi orang dalam mengenai stabilitas keuangan, kinerja, atau masalah internal perusahaan.
  • Kebijakan kepedulian dan pertimbangan: Perusahaan dapat menetapkan kebijakan yang mengharuskan karyawan untuk berperilaku dengan cara yang penuh perhatian dan perhatian. Misalnya, jika Anda memberikan layanan perawatan kesehatan di rumah kepada warga lanjut usia, memperlakukan pasien dan keluarganya dengan hati-hati dan penuh pertimbangan dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk mendapatkan klien baru. Pengusaha juga dapat memasukkan kebijakan ini tentang bagaimana karyawan memperlakukan satu sama lain. Ini dapat memastikan semua orang memahami bahwa berperilaku dengan pertimbangan dan kasih sayang adalah harapan dasar dan bahwa perilaku lain tidak akan ditoleransi.
Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan “Mengapa Anda resign dari tempat kerja Anda?” saat interview

Bagaimana mengembangkan kode etik

Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda ikuti untuk membuat kode etik profesional Anda sendiri untuk perusahaan Anda:

  • Tetapkan prioritas Anda
  • Minta masukan dari karyawan
  • Tempatkan seseorang yang bertanggung jawab
  • Minta seseorang untuk meminta bantuan

Tetapkan prioritas Anda

Langkah pertama untuk menciptakan kode etik adalah menentukan nilai-nilai yang penting bagi perusahaan Anda. Menerapkan aturan-aturan ini sejak dini akan membantu perusahaan Anda tumbuh seperti yang Anda inginkan. Misalnya, saat organisasi Anda berkembang dan berkembang, Anda akan merekrut karyawan baru, dan Anda ingin mereka memahami nilai-nilai organisasi Anda sebelum Anda membawanya ke tempat kerja.

Salah satu cara Anda dapat mengidentifikasi nilai perusahaan Anda adalah dengan mempertimbangkan batasan Anda saat mencoba mendapatkan klien atau memenuhi sasaran pendapatan Anda. Penting juga untuk memikirkan lingkungan kerja perusahaan Anda serta faktor-faktor yang lebih kecil seperti kehadiran dan aturan berpakaian.

Minta masukan dari karyawan

Mintalah karyawan Anda berpartisipasi dalam menyusun kode etik Anda. Karyawan perlu memahami mengapa penting untuk menuliskan kode etik dan mengapa kode etik itu memuat prinsip-prinsipnya. Jika Anda meminta masukan dari mereka saat Anda membuat kode etik, kemungkinan besar mereka akan mendukung gagasan tersebut, dan kode tersebut mungkin mencakup pilihan prinsip yang lebih menyeluruh.

Tempatkan seseorang yang bertanggung jawab

Bahkan jika Anda mendapat dukungan dari manajemen senior dan karyawan, seseorang masih perlu ditugaskan untuk menerapkan kode etik Anda. Sering dikenal sebagai petugas etika atau kepatuhan, orang ini harus memiliki komitmen yang kuat terhadap keberhasilan organisasi Anda, dapat diandalkan, dan memiliki keterampilan interpersonal yang kuat. Biasanya, peran ini akan jatuh ke seseorang di departemen SDM Anda yang mungkin juga bertanggung jawab untuk memantau dan melaporkan pelanggaran.

Karyawan yang Anda tugaskan untuk menjaga kode etik perusahaan Anda juga harus bertanggung jawab untuk memperbaruinya. Kode harus menjadi bagian dinamis dari bisnis Anda yang berubah seiring pertumbuhan dan perkembangan perusahaan Anda. Setiap tahun, Anda harus bertanya pada diri sendiri apakah itu terus mewakili bisnis Anda dan ingin menjadi siapa.

Baca juga:  12 Keterampilan negosiasi

Minta seseorang untuk meminta bantuan

Jika Anda adalah bagian dari perusahaan yang lebih kecil di bidang berisiko rendah, tanggung jawab rendah, Anda biasanya dapat menyusun sendiri kode etik. Namun, jika Anda memiliki lebih dari 20 karyawan, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk berkonsultasi dengan spesialis sumber daya manusia atau ahli etika. Akan bermanfaat untuk meminta bantuan untuk memastikan Anda telah memenuhi setiap prinsip yang diperlukan dalam kode etik Anda.

Related Articles

Back to top button