Inspirasi

Cara membangun kepercayaan diri dalam 7 langkah

Memiliki kepercayaan diri dapat membantu Anda membuat kesan positif di tempat kerja, baik itu dengan pewawancara, supervisor, rekan kerja, atau orang lain yang berinteraksi dengan Anda sepanjang hari kerja.

Dalam artikel ini, kami akan mengeksplorasi mengapa kepercayaan diri penting untuk karier Anda dan memberi Anda contoh bagaimana mengembangkan kualitas ini.

Mengapa percaya diri itu penting?

Percaya diri mempersiapkan Anda untuk melakukan yang terbaik dalam wawancara, dan kemudian, ketika Anda sedang bekerja. Ketika Anda mendekati wawancara dengan percaya diri pada keterampilan dan kepribadian Anda, Anda kurang fokus untuk membandingkan diri Anda dengan kandidat lain dan lebih menekankan pada menjawab pertanyaan secara efektif dan memberikan tanggapan yang disiapkan. Dengan kepercayaan diri, Anda dapat menunjukkan kemampuan Anda untuk menyelesaikan tugas dan mencapai tujuan di tempat kerja dengan lebih baik.

Berikut adalah beberapa manfaat utama dari kepercayaan diri:

  • Ini meningkatkan kemampuan Anda untuk memecahkan masalah dan memikirkan solusi.
  • Ini meningkatkan komunikasi dengan supervisor dan rekan kerja.
  • Ini membantu Anda mengatasi hambatan dan tantangan di tempat kerja.
  • Ini meningkatkan kinerja kerja Anda secara keseluruhan.

Bagaimana membangun kepercayaan diri

Membangun kepercayaan diri membutuhkan refleksi pada persepsi diri dan mengembangkan kebiasaan yang akan mempromosikan citra diri yang positif. Berikut adalah beberapa cara Anda dapat membangun sifat ini:

Fokus pada diri sendiri

Meskipun Anda mungkin bersaing dengan kandidat lain untuk mendapatkan peluang kerja, penting untuk fokus pada kualitas dan pengalaman yang Anda bawa ke tempat kerja dan hindari membandingkan diri Anda dengan orang lain.

Pertimbangkan untuk membuat daftar semua kualitas positif, pengalaman unik, dan keterampilan Anda yang berharga. Mengenali individualitas Anda dapat membantu Anda melihat keuntungan dari pengalaman dan perspektif khusus Anda.

Juga, identifikasi tujuan yang ingin Anda capai dalam karir dan peran Anda saat ini atau di masa depan. Saat Anda bersiap untuk wawancara, memulai pekerjaan baru atau menyelesaikan tugas harian Anda, gunakan tujuan tersebut untuk mengingatkan Anda tentang apa yang ingin Anda capai.

Baca juga:  Cara membaca bahasa tubuh

Pertimbangkan pencapaian masa lalu

Identifikasi tujuan yang telah Anda capai dan yang hampir Anda capai.

Untuk tujuan tujuan jangka panjang, buat daftar langkah-langkah yang harus Anda ambil untuk mencapainya dan langkah apa yang telah Anda ambil. Pengingat ini dapat membantu Anda membangun kepercayaan diri dengan mengakui kerja keras Anda selama ini.

Kembangkan citra diri yang positif

Menciptakan pandangan positif tentang diri sendiri seringkali dimulai dengan menyesuaikan pola pikir dan membatasi perbandingan dengan orang lain. Mulailah membangun citra diri yang positif dengan membayangkan diri Anda sebagai orang yang Anda inginkan. Misalnya, visualisasikan diri Anda dalam posisi yang Anda wawancarai, dengan serangkaian keterampilan yang percaya diri.

Setelah Anda membangun citra positif tentang diri Anda, pertimbangkan untuk terlibat dalam aktivitas penegasan diri. Penegasan diri melibatkan mengatakan pernyataan positif dan membangkitkan semangat kepada diri sendiri untuk menantang pikiran negatif apa pun yang mungkin ada dalam pikiran Anda.

Misalnya, jika Anda gugup menghadapi wawancara, ingatkan diri Anda tentang keterampilan dan pencapaian yang akan Anda bawa ke posisi itu. Di tempat kerja, jika Anda mengambil proyek baru atau melamar promosi, Anda mungkin menggunakan pernyataan penegasan diri seperti “Saya memenuhi syarat” atau “Saya orang yang sukses.”

Hadapi ketakutan potensial

Hadapi ketakutan potensial Anda dengan merenungkan apa yang mungkin membuat Anda enggan mencapai potensi Anda. Misalnya, jika Anda khawatir tidak bisa menjawab semua pertanyaan pewawancara, berlatihlah menjawab pertanyaan dengan teman atau anggota keluarga. Jika Anda gugup bertemu orang baru di tempat kerja Anda, pastikan untuk secara proaktif memperkenalkan diri Anda kepada orang yang tidak Anda kenal.

Utamakan perawatan diri

Biasakan berolahraga, makan makanan yang sehat dan seimbang dan tidur yang cukup. Luangkan waktu untuk melakukan sesuatu yang Anda nikmati setiap hari, seperti memulai hobi lama atau memulai yang baru. Pertimbangkan juga menemukan cara untuk mempraktekkan perawatan diri saat bekerja dengan melakukan peregangan di meja Anda dan beristirahat sejenak sepanjang hari.

Baca juga:  4 Cara untuk mengatasi keraguan pada diri

Selain menjaga kesehatan mental dan fisik yang kuat, Anda juga harus memprioritaskan kesehatan sosial Anda. Menghabiskan malam dengan teman baik atau pergi makan malam bersama keluarga dapat memperkuat keterampilan interpersonal yang dapat membantu Anda bekerja lebih baik dengan rekan kerja. Anda juga dapat berusaha untuk mengundang rekan kerja keluar untuk pertemuan sosial untuk meningkatkan hubungan kerja Anda.

Pikirkan kembali penolakan

Penolakan terkadang merupakan bagian dari proses wawancara, tetapi menyesuaikan pandangan Anda tentang penolakan dapat membantu Anda memiliki kepercayaan diri saat mendekati wawancara mendatang. Jika Anda tidak ditawari satu pekerjaan, cobalah untuk fokus pada cara Anda unggul dalam wawancara. Mungkin Anda memiliki postur yang percaya diri dan menjawab pertanyaan sulit dengan serius. Anda juga dapat melihat “tidak” ini sebagai kesempatan belajar untuk lebih memahami bagaimana Anda dapat meningkatkan keterampilan wawancara Anda. Pertimbangkan untuk menghubungi manajer perekrutan untuk berterima kasih atas waktu dan pertimbangan mereka serta untuk meminta umpan balik yang membangun.

Juga, perlu diingat bahwa penolakan biasanya tidak bersifat pribadi dalam lingkungan tempat kerja. Terkadang, Anda tidak mendapatkan pekerjaan itu karena kandidat yang direkrut memiliki pengalaman atau keterampilan yang lebih relevan. pengalaman atau karakter.

Kelilingi diri Anda dengan hal-hal positif

Bagian dari membangun dan mempertahankan tingkat kepercayaan diri adalah mengubah pola pikir Anda. Dengan berfokus pada hal-hal positif, dari perawatan diri hingga pencapaian masa lalu, Anda membingkai ulang cara Anda memandang diri sendiri. Elemen penting lainnya dalam perubahan perspektif ini adalah mengelilingi diri Anda dengan pesan positif dan orang-orang yang mendorong dan mendukung Anda.

Misalnya, jika Anda memiliki rekan kerja yang selalu bersedia memberikan saran atau bantuan untuk proyek yang sulit, sikap positif seperti ini dapat membuat Anda merasa tidak menghadapi tantangan sendirian. Faktanya, hanya memiliki seseorang dalam hidup Anda yang akan menawarkan kata-kata penyemangat dan mengingatkan Anda tentang seberapa banyak yang telah Anda capai dapat menjadi inspirasi untuk membuat Anda terus maju dengan percaya diri.

Related Articles