Inspirasi

Hipotesis nol adalah: Apa itu dan bagaimana cara kerjanya

Statistik membantu orang dengan prosedur pengumpulan data, analisis dan interpretasi dan mengusulkan temuan mereka. Hipotesis nol adalah komponen penting dari statistik dan penelitian dalam berbagai karir, seperti analisis keuangan dan riset pasar. Memahami hipotesis nol dan cara kerjanya dapat membantu Anda meningkatkan penelitian, pemikiran kritis, dan keterampilan analitis Anda.

Dalam artikel ini, kita membahas apa itu hipotesis nol, cara kerjanya, dan mengeksplorasi contohnya.

Apa itu hipotesis nol?

Hipotesis nol adalah jenis hipotesis yang mengemukakan bahwa tidak ada perbedaan atau hubungan yang bermakna antara dua hal, baik yang berwujud maupun yang abstrak. Tidak perlu percaya hipotesis nol itu benar untuk mengujinya, dan kata “nol” menyoroti bahwa para ilmuwan sebenarnya berusaha untuk membatalkan hipotesis nol yang dinyatakan. Hipotesis nol penting karena mengakui apakah data dan temuan yang ditetapkan terjadi karena kebetulan semata.

Hipotesis nol vs hipotesis alternatif

Dimana hipotesis nol menyatakan bahwa tidak ada perbedaan yang sebenarnya antara satu set angka, sebaliknya, hipotesis alternatif menunjukkan ada perbedaan antara angka-angka. Oleh karena itu, hipotesis nol bertentangan dengan hipotesis alternatif.

Ahli statistik dan analis mengembangkan hipotesis alternatif untuk menggambarkan serangkaian keadaan atau menjelaskan perbedaan dalam hubungan statistik. Dengan menggunakan hipotesis alternatif sebagai panduan, peneliti melakukan eksperimen dan melakukan penelitian untuk menyangkal dan menolak hipotesis nol.

Bagaimana cara kerja hipotesis nol?

Sebuah hipotesis nol mengusulkan tidak ada perbedaan antara satu set hubungan atau variabel, dan hipotesis alternatifnya mengusulkan bahwa perbedaan antara hubungan tersebut ada. Oleh karena itu, peneliti menganggap bahwa hipotesis nol akurat sampai ada data yang cukup dan signifikan secara statistik yang membuktikan sebaliknya.

Peneliti menggunakan pedoman ini untuk pengujian hipotesis:

  • Identifikasi dua hipotesis – hipotesis alternatif dan hipotesis nol.
  • Buat rencana untuk memeriksa penelitian dan data.
  • Uji penelitian dan datanya.

Menafsirkan hasilnya.

Saat menguji hipotesis, peneliti menggunakan nilai-p sebagai bukti terhadap hipotesis nol. Dengan cara ini, nilai p yang lebih kecil menunjukkan data statistik yang kuat dan penelitian yang menyangkal hipotesis nol. Peneliti melakukan uji signifikansi untuk menunjukkan keyakinan pada hipotesis nol. Pengujian signifikansi juga digunakan untuk menyelidiki apakah data tersebut karena kebetulan.

Baca juga:  10 Faktor kunci sukses

Selama pengujian, ahli statistik menghadapi dua skenario:

  • Tolak hipotesis nol: Jika nilai p lebih kecil atau sama dengan tingkat signifikansi, maka hasil mendukung hipotesis alternatif, artinya data signifikan secara statistik, dan peneliti dapat menolak hipotesis nol.
  • Gagal menolak hipotesis nol: Jika nilai p lebih besar dari tingkat signifikansi, hasilnya tidak signifikan secara statistik. Di sini, ahli statistik mungkin gagal menolak hipotesis nol karena data yang tidak mencukupi, kesalahan dalam data atau parameter lainnya.

Penolakan hipotesis nol tidak berarti eksperimen tidak menemukan jawaban yang diperlukan. Sebaliknya, ini menunjukkan perlunya eksperimen lebih lanjut untuk melihat apakah ada hubungan antara variabel dalam klaim.

Tips untuk menyatakan hipotesis nol

Berikut adalah beberapa tips untuk menyatakan hipotesis nol:

Pikirkan hipotesis nol sebagai fakta

Pikirkan hipotesis nol sebagai fakta dan hipotesis alternatif sebagai pendapat atau keyakinan. Untuk menyatakan hipotesis nol, Anda harus menganggapnya sebagai status quo atau cara segala sesuatu ada saat ini. Oleh karena itu, jika Anda menerima hipotesis nol sebagai fakta, maka hipotesis alternatif adalah pernyataan yang membantah fakta itu. Para peneliti dan ahli statistik bertujuan untuk menyangkal hipotesis nol sambil membuktikan hipotesis alternatif itu benar.

Buat hipotesis nol

Untuk membuat hipotesis nol, peneliti memeriksa masalah yang mereka coba pecahkan dan menentukan pertanyaan yang mereka coba tanyakan. Biasanya, hipotesis nol adalah representasi langsung dari hasil yang diharapkan. Mereka mulai dengan mengajukan sebuah pertanyaan, kemudian mengulangi pertanyaan itu sebagai pernyataan yang mengasumsikan tidak ada hubungan antara dua variabel.

Identifikasi kemungkinan keadaan

Ketika menyatakan hipotesis nol, ahli statistik harus mengidentifikasi semua hasil. Misalnya, setelah memeriksa masalah dan mengidentifikasi pertanyaan untuk diajukan, ahli statistik menyimpulkan bahwa hipotesis nol adalah hasil yang diharapkan. Selanjutnya, mereka mengembangkan hipotesis alternatif yang bekerja untuk menolak hasil yang diharapkan.

Dengan cara ini, peneliti mencoba untuk memprediksi semua keadaan dan menolak hipotesis nol dan menerima hipotesis alternatif atau gagal menolak hipotesis nol.

Contoh hipotesis nol

Berikut adalah contoh bagaimana Anda dapat menggunakan hipotesis nol:

Baca juga:  Perencanaan permintaan: Apa itu dan mengapa penting?

Nyatakan hipotesis nol

Pengawas sekolah distrik mengklaim siswa matematika sekolah menengah distrik mereka menerima nilai rata-rata delapan dari 10 pada tes matematika mereka. Di sini, hipotesis nol dan alternatifnya adalah:

  • Hipotesis nol: Siswa matematika sekolah menengah atas di distrik sekolah menerima nilai ujian rata-rata delapan dari 10.
  • Hipotesis alternatif: Siswa matematika sekolah menengah atas di distrik sekolah menerima nilai ujian rata-rata yang tidak sama dengan delapan dari 10.

Uji hipotesis nol

Untuk menguji validitas hipotesis nol:

  • Kumpulkan data dari sampel 500 siswa SMA dari kabupaten.
  • Hitung rata-rata skor tes matematika dari 500 sampel tersebut.
  • Bandingkan hasilnya dengan pernyataan awal bahwa siswa matematika sekolah menengah di distrik tersebut menerima nilai rata-rata delapan dari 10 dalam ujian.
  • Data digunakan untuk menolak hipotesis nol yang mendukung hipotesis alternatif, atau dapat gagal ditolak.

Hitung dan interpretasikan hasilnya

Saat menghitung skor tes rata-rata, penting untuk dicatat bahwa pengujian hipotesis mengasumsikan hipotesis nol itu benar, kecuali terbukti sebaliknya. Oleh karena itu, klaim bahwa siswa matematika sekolah menengah di kabupaten tersebut menerima nilai rata-rata delapan dari 10 pada tes memberikan data yang menunjukkan jika rata-rata delapan dari 10, maka skala hasil dapat berupa nilai dari 7,2 hingga 8,8, sebagai rata-rata populasi adalah 8.0. Jika rata-rata yang dihitung adalah nilai apa pun di luar kisaran ini, Anda dapat menolak hipotesis nol karena skor rata-rata tidak akan menjadi delapan dari 10.

Related Articles

Back to top button