Inspirasi

Apa itu metodologi penelitian?

Dalam tesis, disertasi, artikel jurnal akademik atau penelitian formal lainnya, seringkali ada rincian tentang bagaimana peneliti mendekati penelitian dan metode serta teknik yang mereka gunakan. Jika Anda sedang merancang sebuah studi penelitian, maka akan sangat membantu untuk memahami apa itu metodologi penelitian dan pemilihan teknik dan alat yang tersedia untuk Anda. Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi apa itu metodologi penelitian, jenis metodologi penelitian, serta teknik dan alat yang biasa digunakan untuk mengumpulkan dan menganalisis data.

Apa itu metodologi penelitian?

Metodologi penelitian adalah cara untuk menjelaskan bagaimana seorang peneliti bermaksud untuk melakukan penelitiannya. Ini adalah rencana yang logis dan sistematis untuk menyelesaikan masalah penelitian. Metodologi merinci pendekatan peneliti terhadap penelitian untuk memastikan hasil yang andal dan valid yang sesuai dengan maksud dan tujuan mereka. Ini mencakup data apa yang akan mereka kumpulkan dan dari mana, serta bagaimana data itu dikumpulkan dan dianalisis.

Mengapa metodologi penelitian itu penting?

Metodologi penelitian memberikan legitimasi penelitian dan memberikan temuan yang sehat secara ilmiah. Ini juga memberikan rencana terperinci yang membantu menjaga peneliti tetap pada jalurnya, membuat prosesnya lancar, efektif, dan dapat dikelola. Metodologi peneliti memungkinkan pembaca untuk memahami pendekatan dan metode yang digunakan untuk mencapai kesimpulan.

Memiliki metodologi penelitian yang baik memberikan manfaat berikut:

  • Peneliti lain yang ingin mereplikasi penelitian memiliki informasi yang cukup untuk melakukannya.
  • Peneliti yang menerima kritik dapat merujuk pada metodologi dan menjelaskan pendekatan mereka.
  • Ini dapat membantu memberikan para peneliti rencana khusus untuk diikuti selama penelitian mereka.
  • Proses desain metodologi membantu peneliti memilih metode yang tepat untuk tujuan.
  • Ini memungkinkan peneliti untuk mendokumentasikan apa yang ingin mereka capai dengan penelitian sejak awal.

Jenis-jenis metodologi penelitian

Ketika merancang metodologi penelitian, seorang peneliti memiliki beberapa keputusan untuk dibuat. Salah satu yang paling penting adalah metodologi data mana yang akan digunakan, kualitatif, kuantitatif atau kombinasi keduanya. Apa pun jenis penelitiannya, data yang dikumpulkan akan berupa angka atau deskripsi, dan peneliti dapat memilih untuk fokus pada pengumpulan kata, angka, atau keduanya.

Berikut adalah berbagai metodologi dan aplikasinya:

Kualitatif

Penelitian kualitatif melibatkan pengumpulan dan analisis kata-kata tertulis atau lisan dan data tekstual. Ini juga dapat fokus pada bahasa tubuh atau elemen visual dan membantu untuk membuat deskripsi rinci dari pengamatan peneliti. Peneliti biasanya mengumpulkan data kualitatif melalui wawancara, observasi dan kelompok fokus menggunakan beberapa peserta yang dipilih dengan cermat.

Baca juga:  Analisis inkremental adalah: Pengertian dan bagaimana menghitungnya

Metodologi penelitian ini bersifat subjektif dan lebih memakan waktu daripada menggunakan data kuantitatif. Peneliti sering menggunakan metodologi kualitatif ketika maksud dan tujuan penelitian bersifat eksploratif. Misalnya, ketika mereka melakukan penelitian untuk memahami persepsi manusia tentang suatu peristiwa, orang, atau produk.

Kuantitatif

Peneliti biasanya menggunakan metodologi kuantitatif ketika tujuan penelitian adalah untuk mengkonfirmasi sesuatu. Ini berfokus pada pengumpulan, pengujian dan pengukuran data numerik, biasanya dari sampel besar peserta. Mereka kemudian menganalisis data menggunakan analisis statistik dan perbandingan. Metode populer yang digunakan untuk mengumpulkan data kuantitatif adalah:

  • Survei
  • Kuesioner
  • Uji
  • Database
  • Catatan organisasi

Metodologi penelitian ini objektif dan seringkali lebih cepat karena peneliti menggunakan program perangkat lunak saat menganalisis data. Contoh bagaimana peneliti dapat menggunakan metodologi kuantitatif adalah dengan mengukur hubungan antara dua variabel atau menguji serangkaian hipotesis.

Metode campuran

Metodologi penelitian kontemporer ini menggabungkan pendekatan kuantitatif dan kualitatif untuk memberikan perspektif tambahan, menciptakan gambaran yang lebih kaya, dan menyajikan berbagai temuan. Metodologi kuantitatif memberikan fakta dan angka yang pasti, sedangkan kualitatif memberikan aspek manusiawi. Metodologi ini dapat menghasilkan hasil yang menarik karena menyajikan data yang eksak sekaligus eksploratif.

Jenis desain sampling dalam metodologi penelitian

Saat membuat desain sampel, peneliti memutuskan dari siapa atau apa mereka akan mengumpulkan data. Mereka juga memilih teknik dan prosedur yang akan mereka gunakan untuk memilih item atau individu untuk sampel. Ada beberapa jenis desain sampel yang terbagi dalam dua kategori utama:

Sampling probabilitas

Metode pengambilan sampel ini menggunakan sampel acak dari kumpulan orang atau item yang Anda minati, yang disebut populasi, dan merupakan pengambilan sampel acak atau kebetulan. Setiap orang atau item dalam populasi memiliki kesempatan yang sama untuk dipilih. Menggunakan metode ini adalah cara terbaik untuk mendapatkan sampel yang benar-benar representatif, dan peneliti dapat menggeneralisasi hasil penelitian ke seluruh populasi.

Pengambilan sampel nonprobabilitas

Pengambilan sampel nonprobabilitas tidak acak, karena peneliti sengaja memilih orang atau item untuk sampel. Peneliti juga menyebut metode ini sebagai pengambilan sampel yang disengaja, pengambilan sampel penilaian atau pengambilan sampel secara purposive. Setiap orang atau item dalam populasi tidak memiliki kesempatan yang sama untuk dipilih, dan hasilnya biasanya tidak dapat digeneralisasikan ke seluruh populasi.

Baca juga:  Apa itu dollar cost averaging (DCA)?

Metode pengumpulan data umum

Setelah seorang peneliti menyelesaikan sampel populasi mereka, mereka perlu memutuskan bagaimana mengumpulkan data. Ada beberapa pilihan untuk pengumpulan data, dan metode penelitian terbaik untuk digunakan akan tergantung pada topik penelitian, metodologi, jenis data dan sampel populasi.

Meskipun ada banyak cara untuk mengumpulkan data, orang sering mengelompokkannya secara luas dengan cara berikut:

  • Wawancara: Peneliti dapat melakukan wawancara dalam format terstruktur, semi terstruktur, atau tidak terstruktur, tergantung pada seberapa formal pertanyaannya.
  • Survei: Survei dapat dilakukan secara online atau tatap muka dan memiliki jawaban bebas, pertanyaan bergaya esai, atau pertanyaan tertutup dengan gaya pilihan ganda. Tergantung pada data yang dibutuhkan, survei juga dapat menggunakan campuran.
  • Kelompok fokus: Kelompok fokus memiliki orang yang diwawancarai memberikan pemikiran, pendapat, perspektif, dan persepsi mereka tentang topik tertentu. Seorang moderator biasanya memimpin kelompok untuk membantu memandu diskusi dan memastikan semua orang berbicara.
  • Observasi: Observasi langsung melibatkan mengamati perilaku spontan partisipan tanpa campur tangan peneliti, sedangkan observasi partisipan lebih terstruktur, dan peneliti berinteraksi dengan partisipan.
  • Dokumen dan catatan: Peneliti mengumpulkan data seperti laporan yang diterbitkan dan dokumen resmi badan internasional, lembaga pemerintah atau lembaga swasta dan catatan internal seperti gaji karyawan, jumlah bahan baku dan penerimaan kas.

Metode analisis data umum

Peneliti menggunakan metode analisis data yang berbeda tergantung pada apakah data tersebut kualitatif atau kuantitatif. Sebagai contoh:

Analisis data kualitatif

Data kualitatif biasanya berupa informasi lisan atau tertulis, seperti transkrip wawancara, rekaman video dan audio, catatan, gambar dan dokumen teks. Analisis data kualitatif melibatkan pengidentifikasian pola umum dalam tanggapan peserta dan menganalisisnya secara kritis untuk mencapai maksud dan tujuan penelitian.

Metode analisis data kualitatif yang paling umum digunakan adalah:

  • Analisis isi: Ini adalah salah satu metode yang paling umum digunakan untuk menganalisis informasi terdokumentasi dan biasanya digunakan untuk menganalisis tanggapan orang yang diwawancarai.
  • Analisis naratif: Peneliti menggunakan metode ini untuk menganalisis konten dari beberapa sumber, termasuk wawancara, observasi, dan survei. Ini berfokus pada penggunaan cerita dan pengalaman orang untuk menjawab pertanyaan penelitian.
  • Analisis wacana: Metode ini menganalisis bahasa lisan atau tulisan dalam konteks sosialnya dan bertujuan untuk memahami bagaimana orang menggunakan bahasa dalam situasi sehari-hari.
  • Grounded theory: Metode ini menggunakan data kualitatif untuk menemukan atau membangun teori yang menjelaskan mengapa sesuatu terjadi. Ini menggunakan analisis komparatif data dari kasus serupa dalam pengaturan yang berbeda untuk mendapatkan penjelasan.
Baca juga:  Ingin menjadi entrepreneur? Ini 3 tips untuk memulainya

Analisis data kuantitatif

Analisis data kuantitatif melibatkan mengubah angka menjadi data yang bermakna dengan menerapkan pemikiran rasional dan kritis. Sebagian besar peneliti menggunakan perangkat lunak analitik untuk membantu analisis data kuantitatif. Tahap pertama dalam menganalisis data kuantitatif adalah validasi, pengeditan dan pengkodean data. Setelah selesai, data siap untuk dianalisis.

Metode analisis data kuantitatif yang paling umum digunakan adalah:

  • Analisis deskriptif: Metode ini menggunakan statistik deskriptif seperti mean, median, modus, persentase, frekuensi dan jangkauan untuk menemukan pola.
  • Analisis inferensial: Metode ini menunjukkan hubungan antara beberapa variabel menggunakan analisis korelasi, regresi dan varians.

Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan ketika memilih metodologi penelitian

Berikut adalah beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan ketika memilih metodologi penelitian:

  • Tujuan penelitian: Pertimbangkan tujuan proyek penelitian. Ketika peneliti mengetahui informasi apa yang mereka butuhkan di akhir proyek untuk memenuhi tujuan mereka, ini membantu mereka memilih metodologi dan metode penelitian yang benar.
  • Signifikansi statistik: Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah apakah Anda memerlukan hasil penelitian dan jawaban statistik yang ringkas dan berbasis data. Atau apakah pertanyaan penelitian memerlukan pemahaman tentang alasan, persepsi, pendapat, dan motivasi.
  • Sifat penelitian: Jika maksud dan tujuan bersifat eksploratif, penelitian mungkin memerlukan metode pengumpulan data kualitatif. Namun jika maksud dan tujuannya adalah untuk mengukur atau menguji sesuatu, maka penelitian tersebut memerlukan metode pengumpulan data kuantitatif.
  • Ukuran sampel: Seberapa besar sampel yang dibutuhkan untuk menjawab pertanyaan penelitian dan memenuhi tujuan? Ukuran sampel dapat menentukan metode pengumpulan data Anda, seperti apakah akan menggunakan wawancara langsung atau sampel yang lebih kecil atau survei online untuk yang lebih besar.
  • Waktu yang tersedia: Jika ada kendala waktu, pertimbangkan teknik seperti pengambilan sampel secara acak atau praktis dan alat yang memungkinkan pengumpulan data dalam beberapa hari. Jika ada lebih banyak waktu yang tersedia untuk pengumpulan data, wawancara dan observasi langsung dapat dilakukan.

Related Articles

Back to top button