Inspirasi

Deflasi adalah: Konsep, penyebab, dampak, dan solusi yang mungkin

Deflasi adalah keadaan ekonomi ketika tingkat harga agregat turun. Ini adalah kebalikan dari inflasi, dan kami juga menyebutnya inflasi negatif.

Deflasi berbeda dengan disinflasi. Disinflasi mengacu pada tingkat inflasi yang lebih lambat, misalnya, dari 5% menjadi 3%. Sedangkan deflasi berarti inflasi negatif, misalnya dari 5% menjadi -2%.

Biasanya, penurunan harga disertai dengan penurunan tingkat pekerjaan, output, dan perdagangan. Karakteristik lainnya adalah kredit yang terbatas dan jumlah uang beredar, tekanan upah yang lebih rendah, dan pengeluaran investasi rumah tangga atau bisnis yang lebih rendah.

Daya beli uang sebenarnya meningkat selama deflasi. Oleh karena itu, ketika harga turun, Anda dapat membeli lebih banyak barang dan jasa dengan jumlah uang yang sama.

Meski daya beli uang meningkat, namun deflasi dapat melemahkan perekonomian. Hal ini juga merugikan beberapa pihak. Karena sebagian besar kontrak utang ditulis dengan jumlah uang yang tetap, utang riil peminjam meningkat selama deflasi. Jika Anda berhutang ke bank, Anda harus mengumpulkan lebih banyak uang untuk membayar cicilan pinjaman.

Penurunan harga biasanya terjadi selama resesi. Ketika harga turun, prospek profitabilitas turun. Perusahaan yang kekurangan uang akan memberhentikan pekerja dan mengurangi investasi karena peningkatan nilai riil kewajiban mereka dan penurunan keuntungan karena harga yang lebih rendah.

Pengangguran yang lebih tinggi menyebabkan penurunan pendapatan rumah tangga, mengurangi permintaan barang dan jasa. Perusahaan kemudian merespon dengan mengurangi output. Akibatnya, ekonomi semakin melemah dan dapat menciptakan spiral deflasi yang berbahaya.

Penyebab deflasi

Penurunan tingkat harga agregat dapat terjadi karena penurunan permintaan agregat, kenaikan penawaran agregat, atau pengurangan jumlah uang beredar.

Depresiasi jumlah uang beredar, misalnya, terjadi ketika bank sentral menerapkan kebijakan moneter kontraktif secara agresif. Likuiditas di pasar keuangan turun, menyebabkan ketersediaan kredit menyusut dan suku bunga melonjak. Kebijakan agresif seperti itu biasanya terjadi ketika bank sentral mencoba menahan kenaikan inflasi lebih lanjut.

Peningkatan penawaran agregat

Seperti yang dikatakan hukum penawaran, pasokan produk dan jasa yang lebih tinggi menyebabkan harga yang lebih rendah. Peningkatan penawaran agregat akan menyebabkan kelebihan pasokan barang dalam perekonomian. Selanjutnya, produsen akan menghadapi persaingan yang lebih ketat dan akan dipaksa untuk menurunkan harga.

Baca juga:  Crowdfunding adalah: Jenis, manfaat dan tips

Pertumbuhan penawaran agregat dapat disebabkan oleh faktor-faktor berikut:

  • Biaya produksi lebih rendah
  • Kemajuan teknologi

Penurunan harga input produksi penting (misalnya, harga energi) akan menurunkan biaya produksi. Produsen akan meningkatkan output produksi, yang akan menyebabkan kelebihan pasokan dalam perekonomian. Sementara permintaan tetap tidak berubah, produsen perlu menurunkan harga barang agar orang dapat membeli barang mereka.

Kemajuan teknologi atau penerapan teknologi baru dalam produksi dapat menyebabkan peningkatan penawaran agregat. Kemajuan teknologi akan memungkinkan produsen untuk menurunkan biaya. Dengan demikian, harga produk kemungkinan akan turun.

Salah satu contohnya adalah inovasi teknologi produksi, seperti deflasi pada masa revolusi industri. Dengan teknologi yang lebih canggih, output ekonomi dapat meningkat secara dramatis, bahkan ketika menggunakan input yang sama.

Guncangan yang disebabkan oleh pasokan tersebut mungkin kurang berbahaya daripada yang didorong oleh berkurangnya permintaan. Hal ini karena permintaan agregat cenderung meningkat seiring dengan harga yang lebih rendah, mengingat kebutuhan manusia yang tidak terbatas.

Penurunan permintaan agregat

Penurunan harga karena penurunan permintaan bisa jauh lebih berbahaya daripada peningkatan pasokan. Deflasi semacam ini lebih cenderung mengarah pada deflasi yang berkelanjutan dan menciptakan lingkaran setan. Penurunan permintaan dapat terjadi karena guncangan sisi permintaan, siklus ekonomi yang parah, atau kebijakan ekonomi yang lebih ketat.

Beberapa faktor yang menyebabkan terjadinya shock pada permintaan agregat adalah:

  • Penurunan jumlah uang beredar
  • Gelembung aset meledak
  • Resesi dan lebih buruk lagi, depresi
  • Penurunan tajam dalam pengeluaran pemerintah
  • Kenaikan tarif pajak yang signifikan

Bank sentral mungkin mengadopsi kebijakan moneter yang lebih ketat dengan menaikkan suku bunga. Jadi, orang, daripada menghabiskan uang mereka segera, lebih suka menyimpannya. Selain itu, kenaikan suku bunga akan menyebabkan biaya pinjaman yang lebih tinggi, yang juga akan menghambat pengeluaran.

Guncangan permintaan juga dapat terjadi setelah gelembung aset atau guncangan komoditas. Dalam situasi ini, harga aset (seperti saham dan perumahan) dan komoditas (seperti minyak) meroket.

Gelembung pada akhirnya akan pecah, yang mengarah ke harga yang lebih rendah. Harga yang lebih rendah melukai ekspektasi inflasi dalam perekonomian dan dapat menyebabkan proses deflasi.

Baca juga:  4 Jenis analisis data

Kontraksi parah yang berkelanjutan dalam perekonomian dapat menyebabkan resesi yang dalam, di mana harga-harga umum turun. Misalnya, selama resesi, orang bisa menjadi lebih pesimis tentang masa depan ekonomi. Selanjutnya, mereka akan lebih memilih untuk meningkatkan tabungan mereka dan mengurangi pengeluaran saat ini.

Demikian juga, penurunan pengeluaran pemerintah atau kenaikan tarif pajak yang signifikan juga dapat mengurangi permintaan agregat. Akibatnya, tingkat harga agregat turun.

Secara teori, tekanan deflasi dimungkinkan terjadi ketika perekonomian beroperasi di bawah potensi outputnya. Dalam hal ini, kesenjangan output (selisih antara PDB riil aktual dan PDB potensial) adalah negatif. Kami menyebut situasi ini sebagai kesenjangan deflasi.

Kenapa saya bilang kemungkinan? Kesenjangan deflasi tidak selalu mengarah pada deflasi. Pada saat itu, persentase kenaikan harga agregat dapat melambat dan menyebabkan disinflasi daripada deflasi.

Dampak deflasi

Tidak seperti disinflasi, deflasi berbahaya bagi perekonomian. Untuk bisnis, penurunan harga melemahkan nilai nominal penjualan dan menekan margin keuntungan. Ini memaksa mereka untuk merasionalisasi biaya operasi dan memotong produksi. Sebagian besar kapasitas produktif perusahaan kurang dimanfaatkan sehingga banyak pekerja yang menganggur.

Akibatnya, pengangguran meningkat, dan prospek pendapatan melemah. Keadaan ini menurunkan kemampuan rumah tangga untuk membayar hutang atau mengkonsumsi.

Secara bersamaan, biaya riil pensiun dan upah jatuh pada perusahaan kecuali mereka dapat memotongnya. Perusahaan yang kekurangan uang akan memotong pekerja dan mengurangi investasi.

Karena sebagian besar kontrak utang ditulis dalam jumlah moneter yang tetap, nilai riil utang meningkat (dikenal sebagai deflasi utang). Juga, mereka yang memiliki leverage tinggi dapat menghadapi kebangkrutan dan terkadang menyebabkan kegagalan bank. Meningkatnya risiko gagal bayar memaksa bank untuk mengurangi pinjaman, dan perusahaan merasa kesulitan untuk mendapatkan pembiayaan baru.

Spiral deflasi

Jika penurunan harga secara umum terus berlanjut, perekonomian dapat memasuki spiral deflasi. Jika itu terjadi, bisa memperdalam deflasi, yang sangat sulit untuk dibalikkan.

Bagaimana spiral deflasi terjadi?

Harga yang lebih rendah selama deflasi memaksa perusahaan untuk memotong biaya produksi dan output, terutama biaya tenaga kerja. Hal ini menyebabkan rendahnya upah dan pendapatan rumah tangga.

Baca juga:  Cara menghadapi ketakutan dari penolakan

Rumah tangga memiliki lebih sedikit uang untuk dibelanjakan pada barang dan jasa. Bersamaan dengan itu, ketika harga turun, rumah tangga menunda pembelian dengan harapan bahwa harga barang akan lebih rendah di masa depan—konsekuensinya, permintaan barang dan jasa saat ini menurun.

Permintaan yang lebih rendah menyebabkan penurunan harga lebih lanjut. Hal ini menyebabkan tingkat produksi yang lebih rendah, yang pada gilirannya menurunkan upah dan selanjutnya menekan permintaan. Situasi ini berlanjut dan menciptakan spiral penurunan harga dalam perekonomian (spiral deflasi).

Kemungkinan solusi untuk mengatasi deflasi

Inflasi rendah biasanya lebih disukai daripada deflasi. Untuk beberapa negara maju, inflasi yang ideal adalah sekitar 2%.

Pemerintah berusaha menghindari deflasi. Seperti inflasi yang tinggi, deflasi yang terlalu dalam dapat mengganggu kestabilan ekonomi.

Pemerintah biasanya akan meluncurkan kebijakan ekonomi yang longgar (expansionary economy policy) untuk keluar dari deflasi. Dari sisi fiskal, pemerintah dapat menurunkan tarif pajak atau meningkatkan pengeluaran mereka.

Di sisi moneter, bank sentral dapat memilih opsi: memangkas suku bunga, menurunkan rasio persyaratan cadangan, atau membeli surat berharga pemerintah melalui operasi pasar terbuka. Itu semua untuk meningkatkan jumlah uang beredar yang beredar dalam perekonomian.

Kebijakan ekonomi ekspansif berusaha untuk mendorong harga melalui efeknya pada permintaan agregat. Peningkatan permintaan akan mendorong harga naik.

Katakanlah, bank sentral memangkas suku bunga untuk merangsang permintaan barang dan jasa. Suku bunga yang lebih rendah berarti pinjaman baru yang lebih murah. Hal ini mendorong rumah tangga untuk mengajukan pinjaman baru untuk membiayai beberapa produk, terutama barang tahan lama.

Dengan meningkatnya permintaan, produsen merespons dengan mengintensifkan fasilitas produksi mereka. Jika permintaan semakin kuat, mereka meningkatkan output dengan membeli barang modal, mengembangkan fasilitas baru, dan merekrut pekerja baru.

Related Articles