Inspirasi

Apa saja jenis-jenis permintaan?

Artikel ini akan membahas jenis-jenis permintaan. Apa itu permintaan? Para ekonom mendefinisikannya sebagai kesediaan dan kemampuan konsumen untuk membeli barang pada harga tertentu. Kemauan berarti kita menginginkan sesuatu. Kemampuan berarti kita memiliki uang (sumber daya) untuk membeli.

Beberapa konsumen mungkin memiliki keinginan dan bersedia untuk membeli suatu produk. Tapi, mereka tidak punya uang dan, karena itu, tidak mampu membeli. Karena itu, itu tidak mengarah pada permintaan. Dalam kasus lain, beberapa orang kaya mungkin memiliki banyak uang tetapi tidak menginginkan produk tersebut. Oleh karena itu, itu juga tidak menghasilkan permintaan.

Dengan kata lain, keinginan kita untuk membeli barang menimbulkan permintaan jika didukung oleh kemampuan untuk membeli. Dan, jika kita memiliki cukup uang, itu akan menyebabkan permintaan jika kita membelanjakannya untuk hal-hal yang kita inginkan.

Apa saja jenis-jenis permintaan?

Memahami berbagai jenis permintaan penting untuk bisnis. Mereka ada untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen. Dengan kata lain, mereka berusaha memenuhi permintaan.

Dengan demikian, memahami jenis dan karakteristik permintaan memberikan seberapa baik pasar mereka berkembang. Dimungkinkan juga untuk menawarkan ide tentang di mana barang atau jasa baru dapat diperkenalkan. Selain itu, mereka juga bisa mengantisipasi berapa banyak produk yang bisa mereka jual.

Ada berbagai jenis permintaan. Dan dalam artikel ini, Anda akan menemukan istilah-istilah seperti permintaan primer, permintaan langsung, permintaan turunan, permintaan jangka pendek, dan sebagainya.

Permintaan primer

Permintaan primer diarahkan pada kategori atau jenis produk tertentu. Itu tidak mengarah ke merek tertentu. Dengan demikian, berfokus pada manfaat yang lebih luas tanpa menyoroti manfaat menggunakan barang dari merek tertentu.

Jadi, ketika perusahaan berpromosi, mereka bertujuan untuk mendorong minat pada kategori produk atau jenis produk tertentu tanpa mengarahkan pemirsa ke merek tertentu.

Misalnya, produsen mobil listrik meluncurkan kampanye iklan untuk mendorong konsumen beralih dari mobil berbahan bakar karbon. Perusahaan mengajak konsumen untuk turut serta melestarikan lingkungan dengan mengurangi jejak karbon mereka.

Permintaan sekunder

Permintaan sekunder berarti diarahkan pada merek atau produk tertentu dalam kategori produk yang lebih luas. Misalnya, permintaan untuk kategori produk minuman ringan adalah permintaan primer. Sedangkan permintaan minuman ringan merek Coca-Cola merupakan permintaan sekunder.

Promosi untuk menciptakan permintaan sekunder menyebabkan persaingan merek. Perusahaan bersaing satu sama lain untuk menonjolkan merek masing-masing dan mencoba menciptakan preferensi. Dengan demikian, konsumen memilih merek mereka daripada merek pesaing.

Permintaan laten

Permintaan laten belum aktif, tidak dapat diamati, atau belum direalisasikan. Itu muncul karena beberapa alasan. Pertama, konsumen menginginkan suatu produk, tetapi mereka tidak memiliki uang untuk membelinya. Dengan demikian, keinginan mereka tidak terwujud. Atau mereka memiliki keinginan yang tersembunyi dan tidak diungkapkan. Ini membutuhkan pemasar untuk menggali lebih dalam melalui riset pemasaran.

Kedua, konsumen menginginkan suatu produk. Namun, produk tersebut tidak tersedia karena belum diproduksi atau kurang diproduksi. Dengan demikian, produk tersebut tidak tersedia di sekitar mereka.

Baca juga:  Alasan mengapa Anda tidak boleh makan di meja kerja

Ketiga, konsumen menginginkan suatu produk, tetapi mereka tidak tahu produk itu tersedia. Jadi, mereka belum bisa memenuhi kebutuhan dan keinginan mereka, meskipun mereka punya uang untuk membeli.

Permintaan langsung

Permintaan langsung mengacu pada permintaan untuk tujuan konsumsi langsung. Mereka tidak tergantung pada permintaan produk lain. Contohnya adalah permintaan akan produk pakaian, makanan kaleng, dan smartphone.

Permintaan turunan

Permintaan turunan menunjuk pada permintaan akan suatu produk, yang timbul dan bergantung pada permintaan akan produk lain. Contohnya adalah permintaan bensin. Tergantung permintaan mobil. Ketika permintaan mobil meningkat, maka permintaan bensin juga akan meningkat.

Contoh lain adalah permintaan kayu. Itu tergantung pada permintaan furnitur.

Terkadang kita menyebut permintaan turunan sebagai permintaan tidak langsung. Pasalnya, dipengaruhi oleh permintaan terhadap produk terkait. Misalnya, berbagai barang biasa diproses lebih lanjut untuk menghasilkan barang lain seperti kayu untuk furnitur pada contoh di atas.

Contoh lain adalah permintaan aluminium dengan permintaan mobil. Atau permintaan pulp dengan permintaan kertas adalah contoh bagus lainnya.

Permintaan negatif

Permintaan negatif adalah ketika suatu produk cenderung dihindari atau tidak disukai oleh konsumen. Misalnya, perawatan medis cenderung memiliki permintaan negatif. Hal ini dikarenakan konsumen cenderung melakukan tindakan pencegahan penyakit daripada harus membeli pelayanan kesehatan. Demikian juga, polis asuransi serupa. Orang cenderung berhati-hati daripada harus mengeluarkan uang rutin untuk membayar polis.

Permintaan negatif juga terjadi jika suatu produk memiliki citra negatif. Jadi, orang cenderung menghindarinya. Minuman keras dan babi di negara-negara Muslim adalah contoh yang baik.

Permintaan historis

Permintaan historis berasal dari pelanggan yang telah membeli produk atau layanan di masa lalu. Pemasar biasanya menggunakan data mereka sebagai panduan untuk memperkirakan permintaan di masa depan. Selain itu, data tersebut juga digunakan untuk mengkaji pola permintaan, karakteristik pembeli, dan volume pembelian.

Data historis membantu bisnis membuat keputusan tentang operasi masa depan. Misalnya, dengan meramalkan permintaan pasar, mereka dapat menargetkan berapa banyak volume yang akan dijual di masa depan, mereka dapat membuat keputusan tentang volume produksi, jumlah pekerja yang akan direkrut, dan peralatan yang akan dibeli.

Permintaan saat ini

Permintaan saat ini mengacu pada jumlah konsumen yang mau dan mampu membeli pada tingkat harga saat ini. Kita dapat menghitungnya dengan mengalikan jumlah pembeli dengan jumlah rata-rata atau nilai yang dibeli dari setiap pembeli.

Misalnya, pada harga saat ini $10, konsumen bersedia membeli 10 unit produk. Jika ada 3.000 konsumen di pasar, permintaan saat ini adalah 30.000 unit. Jika harga berubah, volume juga akan berubah.

Permintaan potensial

Permintaan potensial adalah perkiraan permintaan berdasarkan pelanggan yang mungkin membeli produk dan layanan jika kriteria tertentu terpenuhi. Misalnya, konsumen memiliki kemampuan untuk membeli tetapi belum melakukan pembelian. Mereka mungkin masih menunggu saat yang tepat. Misalnya, mereka menunggu harga turun sedikit dari sekarang.

Baca juga:  Apa itu pinjaman?

Permintaan efektif

Permintaan efektif mengacu pada keinginan untuk barang yang disertai dengan kemampuan untuk membayar harga tertentu. Jadi, konsumen mau dan punya uang untuk membeli barang tersebut.

Permintaan efektif berbeda dengan permintaan laten. Untuk yang terakhir, konsumen hanya memiliki kemampuan, tetapi bukan ketidakmampuan untuk membeli.

Permintaan yang menurun

Permintaan yang menurun adalah ketika permintaan menunjukkan tren yang lebih rendah dari waktu ke waktu. Ini biasanya merupakan bagian akhir dari siklus hidup produk. Konsumen mungkin tidak lagi menyukai produk tersebut karena mereka menemukan alternatif yang lebih baik.

Penurunannya bisa pendek atau lama, tergantung masing-masing jenis produk. Biasanya dikaitkan dengan inovasi teknologi. Atau, juga karena perubahan selera atau preferensi konsumen, misalnya karena meningkatnya kesadaran akan lingkungan dan kesehatan. Perubahan peraturan juga bisa menjadi alasan, seperti larangan merokok atau kenaikan pajak rokok yang signifikan.

Permintaan tidak teratur

Permintaan tidak teratur terjadi ketika berfluktuasi dari waktu ke waktu. Misalnya, mungkin musiman karena produk pariwisata meningkat selama periode liburan. Atau meningkatnya permintaan cokelat di Hari Valentine. Dalam hal ini, permintaan meningkat selama musim puncak dan menurun selama musim normal.

Atau, fluktuasi juga dapat terjadi secara tiba-tiba tanpa membentuk pola musiman atau siklus. Permintaan memang meningkat dan menurun tetapi membentuk pola acak. Kategori ini lebih sulit diprediksi.

Permintaan bersama

Permintaan bersama adalah ketika permintaan untuk dua atau lebih barang saling bergantung. Mereka biasanya saling melengkapi. Misalnya, permintaan bensin dan mobil atau permintaan printer dan tinta. Atau, satu item dapat menjadi aksesori yang lain, seperti ban dengan mobil.

Permintaan gabungan

Permintaan komposit adalah ketika suatu produk dapat digunakan untuk memenuhi dua atau lebih tujuan atau kegunaan. Misalnya, jagung bisa kita manfaatkan sebagai pakan ternak, dimakan langsung, atau sebagai bahan baku etanol.

Contoh lain dari permintaan komposit adalah minyak mentah. Kita bisa menggunakannya untuk memproduksi bahan bakar atau plastik.

Contoh selanjutnya adalah tanah. Kita bisa menggunakannya untuk area pertanian. Atau, kami menggunakannya untuk membangun pabrik, gedung perkantoran, atau perumahan.

Sebagai hasil dari hubungan seperti itu, peningkatan permintaan untuk satu penggunaan mengurangi ketersediaan untuk yang lain. Karena pasokan biasanya tidak dapat tumbuh pada kecepatan yang sama, hal itu menyebabkan kenaikan harga. Selain itu, situasi seperti itu biasanya mengharuskan kita untuk menjatah.

Permintaan jangka pendek

Permintaan jangka pendek mengacu pada permintaan ketika konsumen bereaksi relatif lambat terhadap perubahan harga. Mungkin karena mereka tidak punya alternatif lain. Atau, alternatif lain mungkin belum tersedia.

Mengubah permintaan membutuhkan lebih banyak waktu. Hal ini biasanya dikaitkan dengan perubahan pilihan gaya hidup atau selera. Untuk alasan ini, permintaan jangka pendek cenderung tidak elastis.

Ambil contoh, konsumsi makanan untuk diet. Konsumen dapat sepenuhnya mengarahkan permintaan ke menu yang diinginkan. Bisa jadi karena tidak tersedia atau variasinya sedikit. Atau, karena biasanya lebih mahal, mereka tidak punya cukup uang untuk langsung mengalihkan pengeluarannya.

Baca juga:  Apa itu Barter?

Kemudian, mengubah selera juga membutuhkan waktu. Jadi meskipun mereka mulai mengubah menu, tetapi sesekali, mereka mungkin masih melakukan kebiasaan lama.

Permintaan jangka panjang

Permintaan jangka panjang adalah permintaan ketika konsumen sepenuhnya fleksibel dalam menanggapi perubahan harga. Ini relatif elastis.

Misalnya dalam kasus diet di atas, konsumen sudah sepenuhnya menyesuaikan diri dengan menu diet. Selera mereka telah berubah total, dan mereka tidak lagi berpegang pada kebiasaan lama. Selain itu, dalam jangka panjang, berbagai variasi menu diet mungkin tersedia di pasaran. Atau mereka telah sepenuhnya menyesuaikan anggaran.

Ambil pengurangan permintaan bahan bakar karbon sebagai contoh lain. Konsumen tidak serta merta mengganti mobilnya dengan mobil listrik. Alternatif-alternatif ini mungkin tersedia tetapi mahal dan melebihi anggaran. Jadi, butuh waktu untuk mengumpulkan cukup uang untuk membelinya. Seiring waktu, semakin banyak mobil listrik tersedia dengan harga lebih murah. Di sisi lain, konsumen juga telah mengumpulkan cukup uang untuk membeli.

Permintaan kompetitif

Permintaan kompetitif muncul ketika kita memiliki beberapa produk alternatif untuk dipilih. Dan, ketika kita memilih satu, kita meninggalkan yang lain. Dengan kata lain, produk-produk ini saling menggantikan dan memenuhi kebutuhan kita bersama.

Ambil contoh, ayam dan sapi. Keduanya saling menggantikan dalam memenuhi kebutuhan protein kita. Makanya, ketika kita memilih daging sapi, kita mengabaikan ayam, dan kita tidak membeli keduanya sekaligus karena, misalnya, kita tidak punya cukup uang.

Misalnya, harga daging sapi melonjak karena pasokan berkurang. Akibatnya, kami beralih ke pengganti yang lebih murah (ayam). Oleh karena itu, permintaan daging ayam meningkat.

Permintaan pasar

Permintaan pasar mewakili jumlah total yang diminta oleh semua individu di pasar untuk suatu barang. Konsumen ini tidak hanya menginginkan barang tetapi juga memiliki kemampuan untuk membeli pada tingkat harga tertentu.

Misalnya, di pasar cokelat, ada 10 konsumen. Dengan harga $4, mereka membeli rata-rata 5 unit. Dalam hal ini, kita dapat menghitung permintaan pasar dengan mengalikan jumlah konsumen dengan rata-rata volume pembelian mereka (10 x 5 unit = 50 unit).

permintaan individu

Permintaan individu adalah jumlah yang diminta oleh seseorang pada tingkat harga tertentu, yang tidak hanya memiliki keinginan untuk membeli tetapi juga memiliki uang untuk melakukannya. Singkatnya, permintaan datang dari satu orang.

Para ekonom biasanya menggunakan harga untuk menggambarkan kuantitas yang diminta oleh seseorang. Faktor lain yang mempengaruhi, tetapi tidak dijelaskan dalam model, adalah pendapatan, selera dan preferensi, ekspektasi harga masa depan, harga barang substitusi, dan harga barang pelengkap.

Related Articles

Back to top button