Inspirasi

Surplus anggaran adalah: Pengertian dan pengaruhnya

Surplus anggaran adalah ketika pemerintah berencana membelanjakan lebih sedikit daripada yang diperolehnya. Dengan kata lain, pendapatan yang dianggarkan pemerintah lebih besar daripada pengeluaran pemerintah. Surplus dapat menjadi pilihan ketika ekonomi makmur, di mana pendapatan pajak meningkat, dan beberapa item pengeluaran menurun. Dan pemerintah dapat menggunakan surplus untuk melunasi utang, mengurangi beban anggaran masa depan.

Bagaimana surplus anggaran terjadi?

Surplus anggaran muncul karena pendapatan pemerintah melebihi pengeluarannya. Kemungkinan terjadi jika:

  • Penerimaan pemerintah meningkat lebih dari pengeluaran yang dianggarkan.
  • Pendapatan pemerintah tidak berubah dibandingkan sebelumnya, tetapi pengeluaran pemerintah lebih sedikit.
  • Penerimaan pemerintah turun tetapi kurang signifikan dibandingkan dengan penurunan belanja yang dianggarkan.

Kapan pemerintah mengalami surplus anggaran?

Di bawah surplus anggaran, pendapatan pemerintah melebihi pengeluaran. Itu biasanya terjadi ketika ekonomi makmur di mana ekonomi berkembang. Selama periode ini, aktivitas ekonomi meningkat. Keuntungan perusahaan meningkat karena permintaan barang dan jasa menguat. Selain itu, rumah tangga memiliki lebih banyak pendapatan, dan prospek pekerjaan mereka meningkat. Konsekuensinya, pemerintah dapat mengumpulkan lebih banyak pajak.

Di sisi lain, pemerintah menganggarkan lebih sedikit pengeluaran. Beberapa program seperti tunjangan kesejahteraan dan kompensasi pengangguran menurun. Ini karena rumah tangga lebih sejahtera, dan tingkat pengangguran turun. Oleh karena itu, pengeluaran untuk program ini juga lebih rendah.

Hal sebaliknya terjadi saat resesi. Perekonomian sulit. Rumah tangga menghadapi pendapatan yang memburuk dan prospek pekerjaan. Di sisi lain, bisnis menghadapi tekanan keuntungan karena lemahnya permintaan. Mereka kemudian mengambil langkah-langkah efisiensi seperti mengurangi tenaga kerja. Akibatnya, pendapatan pemerintah cenderung turun. Namun, pengeluaran pemerintah untuk kesejahteraan dan tunjangan sosial meningkat. Dalam situasi ini, pemerintah dapat mengalami defisit anggaran.

Selain karena faktor siklikal, defisit juga bisa menjadi pilihan karena diskresi pemerintah. Sulit untuk mengandalkan sektor swasta selama resesi untuk meningkatkan permintaan. Rumah tangga menabung lebih banyak dan membelanjakan lebih sedikit untuk barang dan jasa. Di sisi lain, bisnis mengurangi investasi karena lemahnya permintaan. Akibatnya, ekonomi bergantung pada pemerintah untuk merangsang pertumbuhan.

Baca juga:  Apa itu coworking?

Apa efek dari surplus anggaran?

Menjalankan surplus anggaran berimplikasi pada beberapa aspek perekonomian. Ini berkontribusi pada peningkatan tabungan nasional untuk membiayai investasi modal, yang meningkatkan kapasitas produktif perekonomian. Selain itu, surplus berkontribusi pada pengurangan utang, yang positif untuk suku bunga dalam perekonomian.

Namun, implikasinya terhadap perekonomian bisa berbeda-beda tergantung alasan di balik surplus tersebut, apakah karena penurunan pengeluaran atau peningkatan pendapatan.

Utang lebih rendah

Surplus anggaran menunjukkan anggaran yang sehat. Pemerintah memiliki kelebihan uang karena menghasilkan lebih dari yang dibelanjakan. Karena memiliki dana ekstra, pemerintah tidak harus berutang. Sebaliknya, pemerintah dapat mengalokasikannya untuk melunasi utang, membuat biaya pokok dan bunga di masa depan lebih rendah. Akibatnya, rasio utang terhadap PDB – dan karena itu risiko gagal bayar – menurun.

Dengan utang yang lebih rendah, fiskal pemerintah lebih berkelanjutan. Pemerintah dapat menggunakan pendapatan masa depan untuk membiayai program-program produktif untuk meningkatkan basis penerimaan pajak dalam jangka panjang.

Suku bunga lebih rendah

Penurunan utang berkontribusi pada penurunan suku bunga dalam perekonomian. Karena risiko gagal bayar lebih rendah, investor mungkin bersedia menerima suku bunga yang lebih rendah. Akhirnya, kupon dan imbal hasil obligasi pemerintah turun.

Sektor swasta menyukai lingkungan berbunga rendah karena mereka dapat menambah pinjaman baru dengan biaya rendah. Akibatnya, konsumen meningkatkan pinjaman untuk membiayai konsumsi. Demikian juga, bisnis mendapatkan biaya dana yang lebih rendah untuk membiayai investasi. Misalnya, bisnis dapat menerbitkan obligasi dengan membayar kupon yang lebih rendah karena imbal hasil obligasi pemerintah menurun.

Sementara itu, defisit menghasilkan efek sebaliknya. Defisit memberikan tekanan ke atas pada suku bunga dalam perekonomian. Akibatnya, utang pemerintah menumpuk. Beban pokok dan bunga diakumulasikan. Akibatnya, risiko default meningkat, mendorong investor untuk menuntut bunga yang lebih tinggi untuk mengkompensasi risiko yang lebih tinggi.

Peningkatan investasi

Surplus anggaran berarti tabungan publik yang positif. Ditambah dengan tabungan swasta, membentuk tabungan nasional, mewakili total dana pinjaman yang disediakan oleh perekonomian domestik. Tabungan nasional berguna untuk membiayai investasi domestik dan pinjaman kepada asing.

Baca juga:  Sosialisme adalah: Pengertian, ciri-ciri, jenis, kelebihan dan kekurangannya

Pemerintah dapat menggunakan surplus untuk mendanai beberapa program produktif. Misalnya, pemerintah menggunakannya untuk membiayai pembangunan infrastruktur, baik fisik maupun non fisik. Investasi semacam itu meningkatkan stok modal dalam perekonomian, yang bermanfaat bagi pertumbuhan ekonomi jangka panjang.

Selain itu, investasi infrastruktur berkontribusi dalam menciptakan multiplier effect. Lebih banyak pekerjaan dan pendapatan diciptakan untuk rumah tangga dan bisnis, mendorong lebih banyak konsumsi dan investasi dalam perekonomian.

Kemudian, pemerintah juga dapat mengalokasikan surplusnya untuk meningkatkan investasi publik di bidang pendidikan dan kesehatan. Hasilnya, kualitas sumber daya manusia menjadi lebih baik, yang merupakan kunci pertumbuhan ekonomi jangka panjang.

Pengurangan pajak di masa depan

Selain membiayai program-program produktif, pemerintah dapat memotong pajak di masa depan dan menutupi pemotongan pajak dengan surplus yang tersedia. Pajak yang lebih rendah meningkatkan pendapatan sekali pakai dan meningkatkan keuntungan bisnis. Terakhir, konsumsi rumah tangga dan investasi bisnis meningkat karena harus membayar pajak lebih sedikit, memberikan manfaat yang besar bagi pertumbuhan ekonomi ke depan.

Sayangnya, pemotongan pajak seringkali merupakan pilihan politik daripada pilihan ekonomi. Petahana dapat memilih opsi itu sebelum pemilihan untuk meningkatkan popularitasnya.

Efek deflasi

Seperti yang saya jelaskan, surplus bisa terjadi karena pengeluaran pemerintah menurun atau penerimaan pajak meningkat. Keduanya melemahkan permintaan agregat, menciptakan tekanan deflasi dalam perekonomian. Tingkat harga cenderung terdorong ke bawah dan dapat menimbulkan deflasi, dimana tingkat inflasi negatif.

Berkurangnya pengeluaran pemerintah berarti lebih sedikit uang yang dihabiskan untuk ekonomi yang lebih luas. Hal itu menyebabkan permintaan agregat menurun.

Demikian pula, ketika surplus dihasilkan dari pajak yang lebih tinggi, bisnis dan konsumen memiliki lebih sedikit dolar untuk dibelanjakan dan diinvestasikan. Sebaliknya, mereka harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk membayar pajak. Sekali lagi, situasi ini mengurangi permintaan agregat dan menciptakan tekanan deflasi dalam perekonomian. Akhirnya, penurunan permintaan agregat dapat melemahkan pertumbuhan ekonomi dan menciptakan efek deflasi.

Fleksibilitas fiskal

Surplus meningkatkan fleksibilitas anggaran. Menggunakan surplus untuk melunasi utang mengurangi beban anggaran. Akibatnya, pemerintah memiliki fleksibilitas yang lebih besar dalam anggaran.

Baca juga:  Sovereign risk adalah: Pengertian, indikator, dan cara mengukurnya

Fleksibilitas anggaran memudahkan pemerintah untuk menetapkan anggaran masa depan. Misalnya, pemerintah dapat memilih untuk meningkatkan pengeluaran atau mengurangi pajak di masa depan untuk merangsang ekonomi yang lebih luas dengan menggunakan surplus yang tersedia saat ini.

Fleksibilitas seperti itu tidak ada ketika utang pemerintah tetap besar. Pemerintah harus membayar utang terlepas dari apakah ekonomi makmur atau turun. Dengan demikian, hutang yang menumpuk membuat sulit untuk meningkatkan pengeluaran atau menurunkan pajak di masa depan.

Related Articles

Back to top button