Inspirasi

Apa itu stock split?

Stock split (dan stock split reverse) seringkali berkaitan dengan psikologi. Tujuannya adalah untuk membuat saham individu lebih murah (atau lebih mahal) dengan menyesuaikan jumlah saham yang tersedia. Secara teoritis, ini tidak memengaruhi nilai keseluruhan perusahaan, tetapi dapat membantu meningkatkan likuiditas (alias kecepatan dan kemudahan seseorang dalam bertransaksi saham), dengan membuatnya lebih mudah bagi investor untuk bertransaksi saham.

Dalam kasus stock split, dewan direksi suatu perusahaan mungkin menentukan bahwa saham mereka terlalu mahal bagi investor potensial. Jadi, dewan mungkin memutuskan untuk memotong harga saham menjadi setengah dan menggandakan jumlah saham yang beredar. Untuk setiap saham yang Anda miliki sebelum pemecahan, Anda akan menerima dua saham yang lebih murah secara proporsional setelahnya. (Ini akan menjadi pemecahan 2 banding 1.) Namun, untuk perusahaan yang sedang kesulitan, stock split reverse mungkin berguna — yaitu, menggabungkan saham untuk mendorong harga saham naik. Sebagai contoh, dalam stock split reverse 1 banding 4, Anda akan menerima satu saham yang lebih mahal untuk setiap 4 saham yang Anda miliki sebelum stock split reverse.

Pada akhirnya, bagi investor yang sudah ada, hasilnya sama. Jumlah saham yang Anda miliki dan harga individu mereka mungkin berubah, tetapi stock split (dan stock split reverse) sebenarnya tidak mengubah nilai total investasi Anda.

Contoh

Apple memiliki sejarah panjang stock split. Sebenarnya, sejak perusahaan ini go public pada Desember 1980, sahamnya telah mengalami empat kali pemecahan terpisah. Pada Juli 2020, perusahaan mengumumkan bahwa pemecahan kelima akan terjadi pada Agustus 2020 (lebih lanjut tentang itu dalam waktu sebentar).

Membedah saham Apple

  • 16 Juni 1987: Pemecahan 2 banding 1
  • 21 Juni 2000: Pemecahan 2 banding 1
  • 28 Februari 2005: Pemecahan 2 banding 1
  • 9 Juni 2014: Pemecahan 7 banding 1

Artinya, jika seorang investor mempertahankan sahamnya, seseorang yang memiliki satu saham Apple pada Desember 1980 akan memiliki 56 saham pada Juli 2020. Namun, dengan pertumbuhan terus-menerus Apple dan sahamnya diperdagangkan di dekat $400, perusahaan mengumumkan pemecahan lainnya (pemecahan 4 banding 1), yang dijadwalkan pada akhir Agustus 2020. Perusahaan mengharapkan saham yang baru dipisahkan akan mulai diperdagangkan pada 31 Agustus 2020.

Baca juga:  Pengertian biaya hidup dan faktor-faktor yang diukur

Apa itu stock split reverse?

Jika perusahaan-perusahaan yang berkinerja baik dan memiliki saham yang mahal mengadakan stock split, maka apa yang dilakukan perusahaan-perusahaan bermasalah? Nah, mereka dapat melakukan hal yang berkebalikan. Jika sebuah perusahaan khawatir bahwa sahamnya terlihat terlalu murah, mungkin akan mempertimbangkan “stock split reverse” — yaitu, menggabungkan saham untuk meningkatkan harga sahamnya. Anda mungkin menganggapnya seperti menggulung dua potongan adonan mainan kecil menjadi satu bola yang lebih besar. Jumlah tanah liat yang Anda miliki tetap sama, tetapi sekarang menjadi satu blob yang lebih besar. Demikian pula, perusahaan yang mengalami stock split reverse memiliki jumlah saham yang lebih sedikit dan lebih mahal (tetapi bisnis intinya tidak berubah).

Jadi, mengapa stock split reverse terjadi? Ada banyak kemungkinan. Tim manajemen perusahaan mungkin berpikir bahwa harga saham mereka terlalu rendah dibandingkan dengan rekan-rekan dan pesaing di industri. Mereka bahkan mungkin khawatir bahwa saham dengan harga rendah terlihat buruk pada potensi perusahaan mereka. Ketidaknyamanan lainnya mungkin adalah terdelisting dari bursa saham. Beberapa bursa, seperti Bursa Saham New York, mengharuskan minimum $1 per saham (dan perusahaan jarang ingin dikeluarkan dari klub).

Terlepas dari apakah Anda memeriksa stock split atau stock split reverse, berikut adalah satu hal yang perlu diingat: Pada akhirnya, nilai pasar suatu perusahaan yang diperdagangkan di bursa saham diukur dengan kapitalisasi pasar, yang merupakan harga saham dikalikan dengan jumlah saham yang beredar.

Apa contoh nyata dari stock split reverse?

Blue Apron, pionir kit makanan, adalah contoh perusahaan yang mengalami stock split reverse. Pada Juni 2019, sahamnya turun di bawah $1, diperdagangkan sekitar $0,55 per lembar. Itu murah. Terlalu murah, menurut Dewan Direksi Blue Apron. Bahkan, itu begitu murah sehingga

Bursa Saham New York, tempat saham-saham tersebut tercatat, memperingatkan Blue Apron bahwa jika harga sahamnya tidak naik di atas $1 segera, sahamnya mungkin akan terdelisting. Jika itu terjadi, maka saham Blue Apron akan dikategorikan ke pasar “over-the-counter” yang kurang dapat diakses (dan kurang bergengsi).

Baca juga:  8 Jenis komunikasi nonverbal berikut contohnya

Jadi, Dewan Direksi Blue Apron menyetujui stock split reverse 1 banding 15 dan secara publik mengumumkan berita tersebut (Sumber: Blue Apron Investor Relations, 13 Juni 2019).

Ingatlah, jika sebuah perusahaan menggunakan stock split reverse untuk meningkatkan harga sahamnya, itu sering menjadi sinyal yang mencemaskan bagi para investor. Jadi, setelah stock split reverse, tidak jarang saham berdagang lebih rendah karena kekhawatiran yang persisten tentang masa depan perusahaan.

Jadi apa perbedaan antara stock split dan stock split reverse?

Berikut adalah bagaimana prosesnya berbeda.

Stock split

  • Sebuah perusahaan ingin harga saham lebih rendah sehingga sahamnya lebih terjangkau bagi investor.
  • Jadi, perusahaan memecah sahamnya. Untuk memotong harga saham menjadi setengah, perusahaan akan melakukan stock split “2 banding 1” atau “2:1”. Saham dapat terpecah menjadi potongan yang lebih kecil. Untuk mengurangi harga saham menjadi sepertiga, misalnya, perusahaan bisa melakukan stock split “8 banding 1” atau “8:1”.
  • Stock split 2 banding 1 menggandakan jumlah saham. Stock split 8 banding 1 menggandakan jumlah saham menjadi 8.
  • Nilai total perusahaan tidak berubah — Ini tetap sama seperti pizza yang telah dipotong menjadi potongan yang lebih kecil.
  • Stock split reverse
  • Sebuah perusahaan ingin harga saham lebih tinggi agar tidak terdelisting dari bursa saham.
  • Jadi, perusahaan menggabungkan saham dalam stock split reverse. Untuk menggandakan harga saham, perusahaan akan melakukan stock split reverse “1 banding 2” atau “1:2”. Untuk meningkatkan harga saham dengan kelipatan enam, perusahaan akan melakukan stock split reverse “1 banding 6” atau “1:6”.
  • Stock split reverse 1 banding 2 mengurangi jumlah saham menjadi setengah. Stock split reverse 6 banding 1 mengurangi jumlah saham secara keseluruhan dengan faktor enam.
  • Nilai total perusahaan tidak berubah — Ini hanya pizza yang dipotong menjadi potongan yang lebih sedikit.

Siapa yang menyetujui stock split?

Dewan direksi perusahaan publik. Karena stock split dan stock split reverse adalah tindakan korporasi, biasanya memerlukan persetujuan dewan direksi. Biasanya, dewan terdiri dari 8 hingga 12 individu yang terpilih untuk mewakili kepentingan pemegang saham. Seperti yang kita lihat dengan stock split reverse Blue Apron, dewan bertanggung jawab untuk memutuskan apakah pemecahan harus terjadi, mempertimbangkan apakah itu bermanfaat bagi pemegang saham. Setelah pemungutan suara diadakan dan tanggal serta rasio dipilih untuk pemecahan, perusahaan mengumumkan rencananya.

Baca juga:  Cara mendapatkan verifikasi centang biru di Instagram

Apa beberapa stock split umum?

Ada banyak rasio yang bisa dipilih oleh dewan ketika mereka mengadakan stock split. Beberapa stock split yang mungkin adalah 2 banding 1, 3 banding 1, dan bahkan 3 banding 2. Stock split reverse mengikuti pola serupa, kecuali kebalikannya (misalnya, 1 banding 2, 1 banding 3, atau 2 banding 3). Anda juga mungkin melihatnya ditulis dengan titik dua, seperti 2:1 atau 1:2.

Tetapi ada satu perbedaan dunia nyata yang perlu diingat. Karena stock split reverse sering bertujuan untuk meningkatkan harga saham, mereka sering menggunakan angka yang lebih besar. Sebagai contoh, Anda mungkin menemui stock split reverse 1 banding 7, atau bahkan 1 banding 15 (seperti yang kita lihat dengan Blue Apron).

Stock split dan stock split reverse memiliki manfaat daya tahan yang lebih lama. Semakin besar pemecahan, semakin tidak mungkin Anda perlu melakukan pemecahan lainnya di masa depan.

Bagaimana investor dipengaruhi oleh pemecahan?

Inilah elemen yang menarik tentang stock split dan stock split reverse — Mereka hampir tidak memengaruhi investor yang sudah ada. Tindakan korporasi ini lebih seperti permainan psikologis yang dimainkan oleh perusahaan dengan investor masa depan potensial yang mungkin khawatir tentang harga saham. Karena stock split atau stock split reverse mengubah jumlah saham dan harga saham dalam proporsi reverse, nilai keseluruhan perusahaan tetap sama.

Related Articles

Back to top button