Inspirasi

Apa itu kebijakan fiskal?

Pemerintah menggunakan kebijakan fiskal untuk membantu menjaga ekonomi suatu negara tetap berjalan lancar. Penyesuaian pengeluaran (belanja) dan penerimaan (pajak) dapat membantu mempercepat atau melambatkan pertumbuhan ekonomi. Kebijakan fiskal ekspansioner bertujuan untuk memulai perekonomian dan menghindari resesi, sementara kebijakan fiskal kontraksioner biasanya dirancang untuk mengendalikan inflasi yang cepat. Pada akhirnya, tujuan kebijakan fiskal adalah menjaga pertumbuhan ekonomi pada tingkat yang sehat — cukup cepat, tetapi tidak terlalu cepat. Pemerintah menggabungkan kebijakan fiskal dengan kebijakan moneter, yang mempengaruhi ekonomi dengan mengatur pasokan uang dan tingkat bunga.

Contoh

Pada tahun 2007, Amerika Serikat memasuki Resesi Hebat, penurunan ekonomi terbesar sejak Depresi Hebat pada tahun 1929. Jutaan orang kehilangan rumah dan tabungan mereka, dan tingkat pengangguran mencapai 10%. Sebagai respons, Kongres menggunakan kebijakan fiskal dalam bentuk dua undang-undang untuk meningkatkan belanja dan mendorong pertumbuhan ekonomi. Undang-Undang Stimulus Ekonomi tahun 2008 mengurangi pajak, sementara Undang-Undang Pemulihan dan Reinvestasi Amerika tahun 2009 meningkatkan belanja pemerintah pada infrastruktur.

Apa tujuan dari kebijakan fiskal?

Tujuan kebijakan fiskal adalah menjaga pertumbuhan ekonomi pada tingkat yang wajar. Pemerintah tidak ingin ekonomi tumbuh terlalu lambat, karena hal ini dapat mengakibatkan resesi dan tingkat pengangguran yang tinggi. Tetapi pemerintah juga tidak ingin ekonomi tumbuh terlalu cepat, karena hal itu bisa berarti inflasi tinggi dan kenaikan biaya hidup yang cepat. Ini juga bisa menyebabkan gelembung aset, yaitu ketika harga aset, seperti rumah atau saham, menjadi terlalu tinggi.

Di AS, kebijakan fiskal biasanya dijalankan melalui anggaran federal yang disahkan oleh Kongres dan ditandatangani oleh presiden. Pertama, presiden mengajukan anggaran yang diusulkan kepada Kongres, lalu legislator meninjau dan mengubah anggaran sesuai keinginan mereka. Anggaran federal terdiri dari belanja wajib (inisiatif yang pemerintah federal wajibkan untuk didanai), seperti Jaminan Sosial dan Medicare, serta belanja diskresioner (inisiatif yang pemerintah pilih untuk dukung). Kebijakan fiskal merupakan bagian dari belanja diskresioner.

Menjaga ekonomi tetap berjalan lancar adalah salah satu peran utama pemerintah. Politisi sangat tidak sependapat tentang seberapa besar pemerintah harus campur tangan dalam pasar, tetapi kebanyakan setuju bahwa beberapa campur tangan pemerintah diperlukan untuk menjaga ekonomi yang sehat.

Baca juga:  Apa itu pola pikir?

Apa jenis-jenis kebijakan fiskal?

Ada dua jenis utama kebijakan fiskal: ekspansioner dan kontraksioner. Seperti namanya, kebijakan fiskal ekspansioner dimaksudkan untuk merangsang pertumbuhan ekonomi, sementara kebijakan fiskal kontraksioner bertujuan untuk melambatkan pertumbuhan ekonomi.

Ada dua alat utama yang dimiliki pemerintah dalam menetapkan kebijakan fiskal: pajak dan belanja. Kedua alat ini dapat digunakan untuk kebijakan ekspansioner atau kontraksioner — hanya saja diterapkan dengan cara yang berbeda dalam masing-masing kasus.

Kebijakan fiskal ekspansioner

Pemerintah menggunakan kebijakan fiskal ekspansioner untuk memulihkan ekonomi pada saat penurunan atau pertumbuhan yang sangat lambat. Tujuannya adalah mendorong orang untuk menghabiskan lebih banyak uang. Untuk melakukannya, pemerintah mencoba untuk mengalirkan lebih banyak uang ke tangan konsumen, baik dengan meningkatkan belanja pemerintah atau dengan memotong pajak.

Pemerintah mungkin meningkatkan belanja pada infrastruktur, yang menciptakan lapangan kerja. Atau mungkin lebih banyak menghabiskan pada program kesejahteraan, memberi uang langsung kepada keluarga. Dengan pemotongan pajak, beberapa kebijakan mungkin ditargetkan pada kelas menengah, dengan harapan mereka akan menghabiskan lebih banyak uang. Yang lain mungkin ditargetkan pada bisnis dengan harapan bahwa mereka akan berinvestasi dalam pertumbuhan dan mempekerjakan lebih banyak pekerja.

Orang dengan ideologi politik yang berbeda tidak setuju tentang metode mana dari kebijakan fiskal ekspansioner yang terbaik. Mereka yang percaya pada ekonomi sisi penawaran, juga disebut sebagai ekonomi “trickle-down”, cenderung berargumen bahwa menurunkan pajak membuat bisnis lebih cenderung berinvestasi dalam ekspansi dan mempekerjakan lebih banyak karyawan. Para pekerja ini, pada gilirannya, menghabiskan upah mereka, yang mengarah pada pertumbuhan ekonomi lebih lanjut.

Pendukung ekonomi sisi permintaan, di sisi lain, berargumen bahwa meningkatkan permintaan barang dan jasa adalah yang mendorong ekonomi. Mereka berpendapat bahwa meningkatkan belanja pemerintah dapat membantu meningkatkan lapangan kerja dan memberikan uang kepada konsumen, yang pada gilirannya merangsang ekonomi.

Kebijakan ekspansioner dapat menggunakan kedua taktik sekaligus: meningkatkan belanja pemerintah sambil juga memotong pajak. Metode ini menghasilkan banyak uang ekstra untuk mendongkrak ekonomi, tetapi dalam jangka panjang, ini juga meningkatkan utang federal. Di AS, utang federal telah membengkak lebih lanjut karena penggunaan kebijakan fiskal ekspansioner ketika ekonomi sudah berkembang dengan baik. Sebagai contoh, Undang-Undang Pemotongan Pajak dan Pekerjaan tahun 2017 mengurangi pajak pada saat ekonomi berkinerja baik (berdasarkan pertumbuhan ekonomi, tingkat pengangguran rendah, dan keyakinan konsumen). Kantor Anggaran Kongres (CBO) memperkirakan undang-undang tersebut akan menambahkan $1,9T pada defisit federal dalam satu dekade, bahkan setelah memperhitungkan pertumbuhan yang dihasilkan.

Baca juga:  Bagaimana cara kerja QR Code?

Kebijakan fiskal kontraksioner

Ketika inflasi meningkat dan biaya hidup naik dengan cepat, pemerintah mungkin memilih untuk menggunakan kebijakan fiskal kontraksioner untuk melambatkan hal ini. Hal ini bisa melibatkan kenaikan pajak atau pengurangan belanja pemerintah. Kebijakan fiskal kontraksioner adalah hal yang jarang terjadi, sebagian karena tidak populer di kalangan pemilih. Ada juga risiko bahwa ini dapat meningkatkan pengangguran atau mengakibatkan ekonomi melambat terlalu banyak.

Apa sejarah kebijakan fiskal?

Prinsip dasar kebijakan fiskal dapat ditelusuri kembali ke John Maynard Keynes, seorang ekonom Inggris yang lahir pada akhir abad ke-19 dan pendiri ekonomi Keynesian. Keynes percaya bahwa permintaan konsumen adalah faktor utama dalam pertumbuhan ekonomi. Ia mendukung kebijakan fiskal ekspansioner sebagai cara untuk mendorong orang untuk menghabiskan lebih banyak uang dan berargumen bahwa belanja pemerintah adalah cara terbaik untuk meningkatkan lapangan kerja.

AS sebenarnya baru mulai menerapkan kebijakan fiskal pada tahun 1930-an sebagai respons terhadap Depresi Hebat. Presiden Franklin D. Roosevelt membentuk kebijakan ekspansioner yang tegas dalam bentuk belanja pemerintah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Ini termasuk Administrasi Proyek Pekerjaan, yang mempekerjakan orang untuk membangun infrastruktur dan melaksanakan proyek lainnya, dan Administrasi Jaminan Sosial, yang memberikan pendapatan kepada pensiunan dan lainnya. Kebijakan-kebijakan ini membantu mengurangi pengangguran dan mengakhiri Depresi Besar.

Baru-baru ini, pemerintah AS menggunakan kebijakan fiskal ekspansioner sebagai respons terhadap Resesi Hebat. Pada tahun 2008, Kongres mengesahkan Undang-Undang Stimulus Ekonomi, yang memberikan rabat pajak kepada pembayar pajak — umumnya sekitar $600 — dengan harapan mereka akan menghabiskan lebih banyak uang. Tahun berikutnya, Kongres mengesahkan Undang-Undang Pemulihan dan Reinvestasi Amerika, yang menginvestasikan miliaran dolar dalam infrastruktur, kemandirian energi, pengembangan bisnis, dan proyek lainnya dalam upaya untuk menciptakan dan menyelamatkan lapangan kerja. Kedua undang-undang ini adalah contoh kebijakan fiskal ekspansioner, menggunakan kedua alat yang berbeda yang tersedia di Kongres.

Apa perbedaan antara kebijakan fiskal dan kebijakan moneter?

Kebijakan fiskal dan kebijakan moneter adalah kedua cara di mana pemerintah mempengaruhi ekonomi. Pada akhirnya, keduanya dimaksudkan untuk bekerja bersama.

Baca juga:  Apa itu utilitas?

Kebijakan fiskal biasanya menjadi tugas Kongres dan dijalankan melalui pajak dan belanja pemerintah. Kebijakan moneter, di sisi lain, mengelola pasokan uang dan tingkat bunga negara. Di AS, ini merupakan tugas Federal Reserve, bank sentral negara ini. Tujuan utama kebijakan moneter adalah mengendalikan inflasi, memaksimalkan lapangan kerja, dan menjaga tingkat bunga jangka panjang tetap moderat. Fed mencapai tujuan-tujuan ini dengan menaikkan atau menurunkan tingkat bunga, membeli dan menjual obligasi pemerintah AS, dan mengubah persyaratan cadangan bank.

Mirip dengan kebijakan fiskal, ada dua jenis utama kebijakan moneter: ekspansioner dan kontraksioner. Kebijakan moneter ekspansioner digunakan untuk menghindari resesi, mengurangi pengangguran, dan mempercepat pertumbuhan ekonomi. Kebijakan moneter kontraksioner digunakan untuk mengendalikan inflasi dan melambatkan pertumbuhan ekonomi.

Kebijakan moneter ekspansioner dapat mencakup peningkatan jumlah uang beredar (memberikan lebih banyak uang kepada bank untuk dipinjamkan). Atau Fed dapat menurunkan tingkat bunga dengan harapan mendorong lebih banyak orang untuk mengambil pinjaman untuk berinvestasi dalam bisnis dan melakukan pembelian besar-besaran.

Kebijakan moneter kontraksioner dapat mencakup pengurangan pasokan uang sehingga bank memiliki lebih sedikit untuk dipinjamkan. Fed juga dapat meningkatkan tingkat bunga, yang berarti lebih sedikit orang akan mengambil pinjaman.

Related Articles

Back to top button