Inspirasi

Apa itu kurva penawaran?

Kurva penawaran adalah representasi visual dari hukum penawaran, konsep mikroekonomi yang menggambarkan hubungan antara harga suatu produk dan kemauan perusahaan untuk memproduksinya. Kurva penawaran naik ke atas karena ketika harga produk meningkat, bisnis cenderung lebih bersedia untuk memproduksinya. Selain itu, karena bisnis efisien dan cenderung menggunakan input produksi termurah terlebih dahulu, biaya produksi cenderung naik seiring dengan peningkatan produksi. Kurva penawaran digambarkan dalam dua dimensi, dengan biaya untuk memproduksi setiap unit di salah satu sumbu (biasanya sumbu y) dan jumlah yang diproduksi di sumbu lainnya (biasanya sumbu x). Jika ada dimensi selain harga atau jumlah yang berubah, seperti biaya tenaga kerja atau kemajuan teknologi, itu akan membentuk kurva penawaran yang baru.

Contoh

Bayangkan sebuah perusahaan yang memproduksi kursi kayu. Pemilik bisnis membeli kayu dari sebuah pabrik gergaji lokal dan mengubahnya menjadi perabot yang dirancang dengan indah dan dibuat secara manual. Kemudian seorang selebriti memposting foto kursi baru mereka, dan foto tersebut menjadi viral. Tiba-tiba, permintaan akan kursi tersebut melonjak tinggi. Peningkatan permintaan menandakan bahwa harga dapat dinaikkan, sehingga tukang kayu ingin memproduksi lebih banyak, yang berarti naik ke atas kurva penawaran. Tetapi jika dia ingin meningkatkan produksi, dia akan memerlukan sumber kayu yang baru, karyawan tambahan, dan peralatan baru — semuanya memerlukan biaya lebih. Kurva penawaran kemudian akan mencerminkan peningkatan biaya yang terkait dengan peningkatan produksi.

Apa itu kurva penawaran?

Kurva penawaran adalah grafik yang menampilkan hubungan antara harga suatu produk dan jumlah yang diproduksi. Biasanya, sebuah perusahaan akan merespons harga yang lebih tinggi dengan meningkatkan produksi, yang disebut oleh ekonom sebagai hukum penawaran. Oleh karena itu, kurva penawaran naik. Selain itu, dalam banyak kasus, biaya produksi untuk satu unit tambahan cenderung lebih tinggi daripada biaya untuk memproduksi unit sebelumnya. Kurva penawaran hanya menunjukkan hubungan antara harga dan jumlah ketika semua faktor lainnya tetap konstan (yang disebut asumsi ceteris paribus). Jika salah satu faktor yang mendasari berubah, itu akan menciptakan kurva penawaran yang baru. Dalam grafik dua dimensi, kurva penawaran alternatif ini mewakili pergeseran ke kiri atau kanan.

Apa rumus untuk kurva penawaran?

Rumus untuk kurva penawaran adalah fungsi penawaran yang menggambarkan perubahan biaya produk seiring dengan peningkatan volume produksi. Dalam contoh paling sederhana, kurva penawaran dapat direpresentasikan oleh fungsi linear. Sebagai contoh, anggapkan Anda menyewa seseorang untuk mengambil kerang-kerang di pantai, membayar mereka $10 per jam. Kerang-kerang imajiner ini berat dan sulit dibawa, sehingga mereka tiba satu per satu. Ketika Anda mengirimnya keluar untuk yang pertama, pekerja Anda pergi dan mengambil yang paling dekat. Ini memakan waktu 12 menit, sehingga biaya untuk kerang pertama adalah $2. Ketika Anda mengirimnya keluar untuk yang berikutnya, dia harus pergi lebih jauh, yang membutuhkan lebih banyak waktu dan usaha. Ini memakan waktu 24 menit, sehingga biaya tenaga kerja untuk kerang kedua adalah $4. Untuk sederhananya, bayangkan bahwa setiap kerang tambahan memerlukan waktu 12 menit lebih lama untuk diambil daripada yang sebelumnya.

Baca juga:  4 Jenis analisis data

Rumus untuk kurva penawaran ini adalah: Biaya kerang = $2 * jumlah kerang

Penting diingat bahwa kurva penawaran mewakili biaya marjinal produksi (berapa biaya yang ditambahkan dengan meningkatkan produksi satu unit). Biaya total produksi akan memerlukan penjumlahan biaya masing-masing unit. Di dunia nyata, rumus untuk kurva penawaran bisa jauh lebih rumit.

Bagaimana kurva penawaran bekerja?

Kurva penawaran digambarkan dalam ruang dua dimensi, yang berarti ada sumbu horizontal (x) dan sumbu vertikal (y). Sumbu x memegang variabel independen, yang menyebabkan perubahan pada variabel dependen di sumbu y. Biasanya, ekonom menyebutkan jumlah pada sumbu horizontal dan harga (yang juga bisa biaya marjinal produksi) pada sumbu vertikal.

Anda dapat membaca kurva penawaran dalam dua arah untuk melihat bagaimana cara kerjanya. Pertama, Anda dapat menemukan jumlah unit yang ingin Anda produksi. Kemudian, temukan biaya yang sesuai dengan tingkat produksi tersebut. Jika Anda tidak dapat menjual unit terakhir dengan harga setidaknya sebanding dengan biaya tersebut, maka itu tidak sepadan.

Atau, Anda dapat menggunakan kurva penawaran sebaliknya. Pertama, tentukan harga yang siap dibayar oleh pelanggan untuk produk tersebut. Kemudian, temukan jumlah yang sesuai dengan harga yang diberikan tersebut. Volume tersebut adalah jumlah maksimum yang sebaiknya Anda produksi.

Bagaimana kurva penawaran mencerminkan hukum penawaran?

Hukum penawaran menyatakan bahwa harga yang lebih tinggi harus ditawarkan jika diinginkan tingkat produksi yang lebih tinggi. Ekonom memformalisasikan hukum penawaran dengan persamaan matematis. Membuat tabel harga dan tingkat produksi dari persamaan seperti itu disebut sebagai jadwal penawaran. Dan menggambar hubungan antara harga dan jumlah ini pada grafik menghasilkan kurva penawaran.

Mengapa kurva penawaran naik ke atas?

Untuk memahami mengapa kurva penawaran naik ke atas, pertimbangkan biaya membuat burger di sebuah rumah makan lokal. Selama minggu biasa, Anda memesan persediaan dari gudang yang menawarkan penawaran bagus untuk pesanan dalam jumlah besar. Tetapi bayangkan sebuah pesawat penuh penumpang melakukan pendaratan darurat di kota kecil Anda. Tiba-tiba, Anda dibanjiri oleh pelanggan yang lapar. Untuk memenuhi permintaan yang lebih tinggi, Anda harus meningkatkan produksi. Tetapi proses normal Anda tidak cukup. Anda kehabisan daging, keju, dan sayuran, jadi Anda mengirim seseorang ke toko kelontong setempat untuk membelinya. Tentu saja, produk-produk ini lebih mahal daripada yang Anda bayar kepada pemasok biasa Anda. Dan Anda tidak memiliki cukup staf untuk menjaga agar semuanya berjalan, jadi Anda akhirnya membayar lembur untuk menjaga orang tetap bekerja.

Baca juga:  Cara membuat analisis (Dengan contoh dan tips)

Semua biaya tambahan ini terkait dengan peningkatan tingkat produksi Anda. Itulah yang ditunjukkan oleh kurva penawaran. Dan kemiringan ke atas mencerminkan fakta bahwa bisnis seringkali tidak dapat meningkatkan tingkat produksi tanpa peningkatan harga yang sesuai untuk menutupi biaya tambahan ini.

Apa yang menyebabkan pergeseran dalam kurva penawaran?

Kurva penawaran menunjukkan satu hubungan antara harga dan jumlah, dengan semua faktor lainnya tetap konstan. Tetapi jika salah satu faktor penentu penawaran berubah, demikian juga kurva penawaran. Ekonom menyebutnya sebagai pergeseran dalam kurva penawaran.

Untuk memahami konsep pergeseran kurva penawaran, bayangkan sepotong keju Swiss. Ini adalah objek tiga dimensi yang memiliki lubang di tempat yang acak. Sekarang, jika Anda mengambil irisan sangat tipis dari keju itu, Anda pada dasarnya telah mengurangi tiga dimensi (tinggi, panjang, dan lebar) menjadi dua dimensi (panjang dan lebar). Irisan keju Swiss akan memiliki lingkaran yang hilang di tempat yang acak. Sekarang, jika Anda mengambil irisan yang berbeda dari keju itu, Anda seharusnya masih memiliki lubang, tetapi di tempat yang berbeda. Jika Anda membandingkan kedua irisan keju, yang diambil dari ketinggian yang berbeda di sepanjang blok, lubang akan tampak telah bergeser posisi. Ide ini juga berlaku untuk kurva penawaran. Setiap kurva penawaran adalah irisan dari gambar yang lebih besar. Tetapi daripada bergerak naik dan turun di sepanjang blok keju, kurva berjalan seiring dengan beberapa faktor penentu lainnya. Faktor penentu penawaran yang paling signifikan adalah biaya faktor produksi (tenaga kerja, tanah, modal, dan usaha). Kurva penawaran menunjukkan bagaimana biaya produksi meningkat seiring dengan peningkatan produksi, untuk seperangkat biaya terkait dengan hal-hal seperti tenaga kerja, bahan, peralatan, dan energi.

Jika salah satu faktor tersebut berubah, itu seperti mengambil irisan baru dari keju. Misalnya, jika pemerintah memberlakukan upah minimum baru, biaya produksi akan berubah dengan setiap peningkatan jumlah. Atau, jika keadaan teknologi berubah, sebuah peralatan baru mungkin meningkatkan efisiensi, yang mengurangi biaya produksi pada setiap tingkat produksi. Ini adalah kurva penawaran yang berbeda, yang kita lihat sebagai pergeseran dalam penawaran.

Baca juga:  21 cara untuk dapat terinspirasi

Singkatnya, jika biaya produksi meningkat sebagai tanggapan terhadap output yang lebih tinggi, itu adalah pergerakan sepanjang kurva penawaran. Tetapi jika biaya produksi berubah pada setiap tingkat output, itu adalah pergeseran mendasar dalam penawaran barang. Dalam hal ini, kita akan mengatakan bahwa penawaran meningkat.

Apa yang ditunjukkan oleh kurva penawaran?

Pada dasarnya, yang ditunjukkan oleh kurva penawaran adalah bagaimana biaya marjinal produksi (biaya tambahan yang secara langsung terkait dengan satu unit produksi tambahan) berubah saat bisnis menyesuaikan tingkat produksinya. Kurva penawaran naik ke atas untuk menunjukkan bagaimana produksi bertahap datang dengan biaya tambahan.

Kemiringan kurva penawaran juga memberikan informasi penting lainnya. Ini menunjukkan seberapa cepat biaya meningkat saat Anda meningkatkan produksi, yang disebut elastisitas harga penawaran. Dan ketika kurva penawaran digambar pada grafik yang sama dengan kurva permintaan, tempat di mana garis-garis tersebut berpotongan menunjukkan keseimbangan pasar (kombinasi harga dan jumlah di mana jumlah pembeli dan penjual seimbang).

Related Articles

Back to top button