Inspirasi

Apa itu defisit anggaran?

Defisit anggaran terjadi ketika seseorang, perusahaan, atau pemerintah mengeluarkan atau berencana mengeluarkan lebih banyak dalam suatu periode daripada yang diterima atau akan diterima sebagai pendapatan. Anggaran merupakan bagian penting dari peramalan bagi siapa pun yang berinteraksi dengan uang. Orang sering membangun anggaran rumah tangga. Perusahaan bahkan pemerintah juga membutuhkan anggaran untuk merencanakan pengeluaran mereka. Anggaran biasanya mencakup informasi tentang pendapatan yang diharapkan oleh yang menganggaran, uang yang diharapkan akan dihabiskan, dan bagaimana mereka berencana menghabiskannya. Jika mereka berencana menghabiskan lebih banyak uang daripada yang mereka hasilkan, selisih antara pendapatan dan pengeluaran adalah defisit anggaran untuk periode anggaran tersebut. Mereka harus mengambil utang atau mengeluarkan uang dari tabungan untuk menutupi kekurangan. Istilah defisit anggaran paling umum digunakan dalam kaitannya dengan keuangan pemerintah.

Contoh

Salah satu contoh defisit anggaran adalah anggaran pemerintah Amerika Serikat untuk tahun 2019. Pada tahun 2019, pemerintah diharapkan mengumpulkan pendapatan sebesar $3,5 triliun. Mereka menganggarkan pengeluaran sebesar $4,4 triliun. Dalam anggaran ini, pengeluaran lebih tinggi daripada pendapatan, sehingga ada defisit anggaran. $4,4 triliun dikurangi $3,5 triliun adalah $900 miliar, sehingga total defisit anggaran yang diharapkan sama dengan sekitar $900 miliar.

Apa itu defisit anggaran?

Defisit anggaran adalah perbedaan antara pendapatan dan pengeluaran yang diharapkan seseorang, perusahaan, atau pemerintah dalam suatu periode, di mana pengeluaran melebihi pendapatan. Dengan kata lain, defisit anggaran berarti bahwa organisasi tersebut mengharapkan mendapatkan lebih sedikit uang daripada yang direncanakan untuk dihabiskan selama periode tertentu, seperti tahun fiskal.

Ketika bisnis membuat anggaran, mereka biasanya menyusun daftar hal-hal yang mereka harapkan untuk menghabiskan uang dan berapa banyak uang yang mereka harapkan untuk habis. Mereka juga mencantumkan sumber pendapatan dan berapa banyak yang mereka harapkan untuk menghasilkan. Jika mereka berencana menghasilkan lebih sedikit daripada yang mereka habiskan, mereka perlu mencari cara lain untuk membayar pengeluaran, seperti mengeluarkan uang dari tabungan atau meminjam uang dari pemberi pinjaman.

Defisit anggaran umum terjadi pada pemerintah karena mereka cenderung menghabiskan lebih banyak uang daripada yang mereka dapatkan dari pajak.

Mengapa pemerintah menghabiskan terlalu banyak?

Ada banyak alasan mengapa pemerintah menghabiskan terlalu banyak.

Paling dasar adalah bahwa pemerintah memiliki lebih banyak hal yang ingin dihabiskan daripada yang dapat mereka bayar melalui pendapatan pajak. Pemerintah mengeluarkan miliaran atau triliunan dolar setiap tahun, dan sulit bagi mereka untuk menentukan tarif pajak yang perlu mereka kenakan untuk mendapatkan pendapatan yang cukup untuk menutupi pengeluaran. Dalam kasus lain, pemerintah enggan meningkatkan tarif pajak dengan cukup atau mungkin ingin menerapkan pemotongan pajak untuk mendapatkan dukungan dari warga negara.

Baca juga:  Cara memulai pidato

Alasan lain mengapa pemerintah menghabiskan lebih banyak dari yang mereka hasilkan adalah bahwa beberapa pemerintah dengan mudah dapat meminjam atau mencetak uang. Salah satu risiko besar dari memiliki defisit anggaran adalah mencari dana untuk menutupi kekurangan. Karena beberapa pemerintah dapat mencetak uang untuk menutupi defisit, mereka dapat menunda atau beberapa negara yang lebih kuat dapat menghindari membayar kembali defisit — meskipun, mencetak terlalu banyak uang pada akhirnya dapat menyebabkan inflasi.

Penjelasan lain untuk pengeluaran yang berlebihan adalah ada insentif besar bagi legislator untuk mempromosikan undang-undang yang melibatkan pengeluaran bagi konstituennya. Konstituen legislator dapat diuntungkan dari peningkatan pengeluaran, sementara biaya pengeluaran dapat tersebar di seluruh negara. Hal ini mengakibatkan legislator individu kadang-kadang mempromosikan pengeluaran di distrik mereka meskipun mereka pada umumnya lebih suka pengeluaran pemerintah yang lebih rendah.

Apa risiko dari defisit anggaran?

Salah satu risiko utama dari defisit anggaran adalah bahwa organisasi dengan defisit tidak akan mampu membayar pengeluaran yang dianggarkan. Jika seseorang mengharapkan mendapatkan $40.000 dalam setahun dan menghabiskan $50.000 dalam tahun yang sama, ada dua cara untuk menanganinya. Satu adalah mencari tempat untuk meminjam $10.000. Yang lainnya adalah menghabiskan $10.000 dari tabungan mereka.

Kedua pilihan ini tidak berkelanjutan bagi orang biasa jika mereka terus menjalankan defisit anggaran. Pada akhirnya, mereka akan mengakumulasi saldo utang yang cukup besar sehingga mereka tidak akan dapat menemukan pemberi pinjaman yang bersedia, atau mereka akan kehabisan tabungan untuk membiayai kekurangan mereka.

Bagi beberapa pemerintah, ini kurang berisiko karena mereka mungkin memiliki peringkat kredit yang kuat yang membuatnya mudah bagi mereka untuk meminjam jumlah uang yang besar dengan tingkat yang relatif rendah/stabil. Bahkan jika mereka kesulitan menemukan pemberi pinjaman, pemerintah sering dapat mencetak mata uang untuk memenuhi pengeluaran mereka. Namun, ketika pemerintah menjalankan defisit anggaran, ada risiko kerusakan jangka panjang terhadap ekonomi negara dan potensi inflasi yang meluas.

Apa efek dari defisit anggaran pemerintah?

Salah satu efek dari defisit anggaran federal adalah penurunan tabungan nasional dan peningkatan pinjaman. Seringkali, pemerintah akan berpaling ke negara-negara asing untuk meminjam uang. Ini dapat memberikan pengaruh negara-negara tersebut terhadap kebijakan pemerintah. Penurunan tabungan juga dapat menyebabkan tingkat suku bunga lebih tinggi, yang dapat melemahkan ekonomi. Konsumen memiliki insentif lebih besar untuk menyimpan uang saat suku bunga tinggi, mengurangi belanja konsumen, yang dapat menyusutkan ekonomi.

Baca juga:  12 Strategi untuk tetap fokus pada tujuan Anda

Ketika pemerintah meminjam uang, mereka juga perlu membayar kembali dari waktu ke waktu. Defisit anggaran dalam satu tahun berarti pengeluaran pemerintah kemungkinan akan lebih tinggi tahun berikutnya karena biaya bunga. Untuk mengurangi biaya di tahun berikutnya, pemerintah perlu memotong pengeluaran lebih dari bunga yang dikenakan pada pinjaman baru mereka.

Jika suatu negara menjalankan defisit anggaran dalam jangka waktu tertentu, negara tersebut akan memiliki jumlah utang yang besar, yang memberatkannya dengan kewajiban bunga yang signifikan. Hal itu dapat membuat lebih sulit bagi negara tersebut untuk mengimbangi anggarannya sambil menjaga layanan penting bagi warganya.

Defisit anggaran jangka panjang juga dapat menyebabkan perubahan dalam harapan dan perilaku konsumen. Jika kesenjangan anggaran menjadi terlalu besar, investor mungkin tidak bersedia membeli obligasi pemerintah, meningkatkan biaya pinjaman lebih lanjut. Negara-negara asing mungkin khawatir tentang pemerintah mencetak lebih banyak uang untuk memenuhi kewajibannya, mengurangi nilai mata uangnya. Semua ini dapat memiliki dampak signifikan pada ekonomi.

Apa beberapa strategi untuk mengurangi defisit anggaran?

Ada dua cara untuk mengurangi defisit anggaran: Mengeluarkan lebih sedikit uang atau menghasilkan lebih banyak uang. Pada skala nasional, ada beberapa cara untuk mencapai kedua tujuan ini.

Mengurangi pengeluaran biasanya berarti mengurangi pengeluaran pada program pemerintah. Salah satu contoh dari hal ini adalah anggaran yang diumumkan oleh Presiden Republikan mantan Donald Trump pada Februari 2020, yang mencakup pengurangan $4,8 triliun dalam pengeluaran untuk hal-hal seperti Medicare, Medicaid, dan Social Security. Kekurangan dari mengurangi pengeluaran pada program pemerintah adalah bahwa beberapa warga menyukai dan mengandalkan program-program tersebut dan akan tidak puas dengan perubahan pemerintah atau bahkan dapat dirugikan oleh pengeluaran yang berkurang.

Pilihan lainnya, meningkatkan pendapatan pemerintah, kadang-kadang lebih fleksibel. Ada dua cara pemerintah bisa mendapatkan lebih banyak uang.

Salah satunya adalah dengan meningkatkan tarif pajak. Mengasumsikan warga negara suatu negara menghasilkan jumlah yang kurang lebih sama, meningkatkan tarif pajak dari satu tahun ke tahun lain akan memberikan pemerintah lebih banyak uang untuk bekerja. Kerugiannya adalah bahwa sedikit orang suka membayar tarif pajak yang lebih tinggi dan pajak yang lebih tinggi dapat berdampak negatif pada ekonomi.

Baca juga:  Jenis perayaan untuk meningkatkan motivasi karyawan

Cara lain untuk meningkatkan pendapatan pajak adalah dengan meningkatkan produktivitas negara. Jika suatu negara mengalami pertumbuhan ekonomi, maka wajar jika penduduk dan bisnis negara tersebut akan menghasilkan lebih banyak uang. Bahkan jika mereka membayar tarif pajak yang sama, tingkat pendapatan yang lebih tinggi berarti mereka akan membayar lebih banyak pajak.

Akhirnya, pemerintah bisa mencetak lebih banyak uang dari Kas Negara. Kekurangannya adalah bahwa ini bisa menyebabkan inflasi — atau, dalam kasus ekstrem, hiperinflasi.

Bagaimana defisit anggaran dihitung?

Untuk menghitung defisit anggaran, mulailah dengan menambahkan semua pendapatan yang diharapkan oleh seseorang, perusahaan, atau pemerintah untuk suatu periode. Sebagai contoh, jika Anda berencana menghasilkan $50.000 dari pekerjaan Anda, $5.000 dari investasi, dan $10.000 dari pekerjaan sampingan, Anda dapat menambahkan angka-angka tersebut untuk mengetahui bahwa pendapatan tahunan yang diharapkan adalah $65.000.

Kemudian, tambahkan semua pengeluaran yang diharapkan selama setahun. Anda mungkin berencana menghabiskan $10.000 untuk pajak, $20.000 untuk sewa, $5.000 untuk liburan, $15.000 untuk mobil, dan $30.000 untuk pengeluaran lain-lain. Menjumlahkan angka-angka ini memberikan Anda pengeluaran yang diharapkan sebesar $80.000.

Terakhir, kurangkan pengeluaran yang diharapkan dari pendapatan yang diharapkan untuk mengetahui defisit anggaran atau surplus Anda. Dalam contoh ini, $65.000 – $80.000 = -$15.000. Ini berarti Anda memiliki defisit anggaran sebesar $15.000 selama setahun.

Related Articles

Back to top button