Branding

Cara membangun brand awareness

Brand awareness bisa tampak seperti konsep abstrak. Bagaimana Anda membuat orang sadar akan merek Anda? Apa yang membuat merek menonjol di benak orang? Bukankah produk seharusnya berbicara sendiri? Bagaimana sebuah merek dapat benar-benar meyakinkan pelanggan bahwa produk mereka adalah pilihan terbaik?

Sebenarnya, orang bukan hanya konsumen. Mereka menginginkan koneksi dan hubungan, dan itu meluas ke merek yang mereka pilih untuk dibeli. 65% dari bisnis perusahaan berasal dari pelanggan yang sudah ada. Namun untuk terhubung dengan pelanggan setia yang terus datang kembali, pertama-tama Anda harus membuat mereka sadar bahwa merek Anda ada. Bagaimana? Dengan merek yang berkesan adalah narasi yang akan diingat orang saat mereka mengeluarkan dompet lagi.

Ciptakan brand awareness dengan 3 komponen cerita yang menarik:

Menulis kisah merek yang menarik seperti membuat kue. Meskipun Anda mengganti beberapa bahan untuk mendapatkan rasa kue yang berbeda, bahan lainnya, seperti telur, minyak sayur, tepung, dan panas, tetap sama.

beers and bears

Setiap cerita yang menarik, apa pun ceritanya, juga memiliki beberapa bahan yang konstan. Ini termasuk eksposisi, informasi yang dibutuhkan pembaca untuk mendapatkan konteks cerita, konflik dan penyelesaian konflik tersebut. Menciptakan brand awareness dengan cerita yang menarik tidak berarti menulis keseluruhan novel—seperti yang Anda lihat dalam desain logo yang dibuat Virtuoso untuk Beers with Bears, sebuah gambar dapat menceritakan keseluruhan cerita.

 

Ada eksposisi: kami melihat ada bir, ada beruang, dan meskipun didirikan pada tahun 2020, ada nuansa jadul yang mapan untuk Beers with Bears sebagaimana dibuktikan dengan font dan logo bergaya lencana. Kami tertarik, kami ingin tahu bagaimana bir dan beruang bersatu dan bagaimana kami mempertimbangkan situasi itu, jadi kami membaca terus untuk mengetahui dengan tepat apa yang dimaksud dengan acara tersebut. Kami telah diberi tahu tentang acara tersebut melalui cerita yang menarik.

Mari kita lihat lebih dekat bagaimana berbagai elemen penceritaan berfungsi dalam pemasaran brand awareness:

Bagaimana keadaan sebelumnya?

Jelaskan secara lengkap seperti apa skenarionya sebelum merek Anda menciptakan solusi yang menguntungkan pembeli. Membuat pelanggan merasa dikenal dan diakui. Akui kepada audiens target bahwa keadaan dulu tidak harus seperti keadaan di masa depan.

Misalnya, sebelum merek kue cokelat keping kopi Anda ada, kue baik-baik saja, oatmeal kismis adalah pilihan yang dapat diterima, tetapi ada sesuatu yang hilang. Tunjukkan kepada orang-orang yang membutuhkan merek ini bahwa hal-hal yang mereka rasakan dalam situasi mereka saat ini adalah perasaan yang valid. Mungkin kurangnya keping cokelat membuat waktu makan siang menjadi membosankan atau sore hari di kantor berlangsung terlalu lama tanpa semburan energi yang diberikan oleh kue keping cokelat ini.

Apa konfliknya?

Jelaskan apa gesekan dalam situasi ini. Apa yang membuat sesuatu tidak berada dalam keadaan yang seharusnya? Dunia pencuci mulut bolak-balik, mencoba ide-ide baru untuk kue penambah energi, tetapi sepertinya tidak ada yang pas. Kue selai kacang mengandung protein, tetapi rasanya biasa saja dan tidak pernah benar-benar memuaskan paletnya saat dipasangkan dengan segelas susu.

Apa resolusinya?

Bagaimana merek ini memberikan solusi yang dibutuhkan konsumen, dan bagaimana mereka melakukannya dengan lebih baik daripada merek pesaing? Ini adalah momen untuk menjadikan merek sebagai ksatria berbaju zirah dalam cerita.

Bicara tentang solusi yang jelas dan ringkas yang ditawarkan merek Anda dan tunjukkan bagaimana mereka menghilangkan rasa sakit pembeli yang tercakup dalam eksposisi. Sesuai dengan contoh kue energi kami, resolusi di sini adalah keping cokelat berkafein unik yang memiliki rasa canggih untuk profesional yang membutuhkan energi sepanjang sore. Ini bukan kue anak Anda—ini adalah senjata rahasia Mommy yang nikmat.

Baca juga:  4 Fungsi branding

Produk bukan sekadar produk, orang ingin tahu bahwa pada tingkat fundamental, hal-hal yang mereka rasakan valid, umum, dan dapat diselesaikan. Menciptakan brand awareness dimulai dengan menunjukkan kepada orang-orang bahwa ada solusi untuk perjuangan mereka, dan loyalitas merek dimulai ketika mereka mengalami, untuk diri mereka sendiri, bahwa merek Anda diperlengkapi secara unik untuk menyediakan solusi tersebut.

Menciptakan brand awareness di ruang ramai

Menurut Forbes, rata-rata orang Amerika melihat 4.000 hingga 10.000 iklan setiap hari. Dengan banyaknya iklan yang melintasi visi pelanggan Anda setiap hari, secara kreatif menarik perhatian mereka menjadi sangat penting.

Orang mencari intensionalitas dalam merek yang mereka sukai. Apa putaran unik cerita Anda? Apakah ini janji keberlanjutan 100%? Apakah itu didirikan oleh underdog dengan visi? Mungkin filosofi bahwa setiap orang harus memiliki sepasang kaus kaki yang bagus? Cerita Anda tidak harus epik—hanya harus menarik perhatian (dan menjaganya!) Dengan begitu banyak konten yang tersedia di ujung jari semua orang, kuncinya di sini adalah memikirkan tentang apa yang harus ditinggalkan orang setelah membaca cerita yang menarik. Mengetahui putaran penting membantu merek untuk pemasaran brand awarenessnya dan menjaganya tetap konsisten.

Beberapa perusahaan sukses telah membuat kampanye brand awareness yang berkelanjutan dan berkesan. Begitu sebuah merek dianggap “mapan”, itu tidak berarti upaya brand awareness berhenti. Faktanya, itu berarti sebaliknya — dunia memiliki ekspektasi terhadap merek tersebut, dan agar merek tersebut tetap relevan, mereka harus terus memenuhi ekspektasi tersebut.

Brand awareness bukanlah toko serba ada, ini adalah proses yang terus berkembang untuk menjangkau orang baru, menceritakan kisah merek, dan membangun hubungan yang langgeng. Misalnya, Coca-Cola, salah satu merek paling terkenal di dunia, menghabiskan rata-rata sekitar $4 miliar setiap tahun untuk iklan antara tahun 2015 dan 2020. Sama seperti Coca-Cola, Anda dapat menciptakan brand awareness dengan berkreasi dengan cara yang hebat. cerita dan menyusun kampanye brand awareness yang menjangkau demografi ideal merek Anda.

Lima cara untuk membangun brand awareness

Kisah yang menarik mengomunikasikan misi dan nilai merek Anda. Tapi cerita itu tidak masalah jika Anda tidak menyampaikannya di depan audiens target Anda.

Pada tahun 2020, lebih dari 89% pembeli mengatakan bahwa mereka tetap setia pada merek yang memiliki nilai yang sama. Membangun brand awareness berarti menunjukkan kepada orang-orang bahwa merek Anda menjalankan nilai-nilainya. Anda dapat melakukannya melalui pemasaran merek.

Pemasaran merek adalah strategi keseluruhan untuk mengiklankan produk atau layanan Anda dengan mengiklankan merek Anda secara keseluruhan, dan kampanye brand awareness adalah strategi seperti posting media sosial, podcast, dan blog yang membangun merek di dalam industrinya tanpa secara terang-terangan menjual produk tertentu kepada pembeli. Saat berhasil, kampanye semacam ini tidak hanya terhubung dengan audiens target, tetapi menciptakan keterlibatan organik yang membuat pengikut merasa seperti sedang berinteraksi dengan teman.

Berikut adalah lima cara efektif untuk membangun brand awareness:

Iklan asli

Anda pernah melihatnya sebelumnya: saat Anda menelusuri Instagram atau Facebook, Anda melihat postingan yang menarik. Untuk melihat dan menyadari, ini bukan dari salah satu teman Anda—ini dari merek, dan sebenarnya itu adalah iklan. Anda terlibat dengan iklan native.

Baca juga:  5 Cara untuk membuat kemasan produk Anda menarik

Iklan asli adalah iklan yang terlihat mirip dengan konten buatan pengguna. Anda akan melihatnya di Pinterest, Buzzfeed, dan Facebook, baik di feed Anda maupun saat Anda mencari tag tertentu. Tampaknya agak rumit, tetapi sangat efektif. Lebih dari 70% individu ingin mempelajari produk melalui konten daripada melalui iklan tradisional, menurut Ignite Visibility. Artinya, Native ads tidak akan hilang, ini menjadi ekspektasi standar tentang bagaimana iklan ditayangkan di banyak platform digital.

Video yang menampilkan cerita

Contoh bagus dari cerita merek adalah Kampanye Kesetaraan Nike. Tentu, mereka menjual sepatu, tapi lebih dari itu. Mereka tentang memberikan peluang, kesetaraan, dan dukungan bagi yang terpinggirkan. Ungkapan mereka di akhir video adalah “Kesetaraan tidak memiliki batas.” Video adalah alat yang ampuh untuk menyampaikan emosi dan memanusiakan merek.

Nike memiliki pesan yang jelas untuk dikirim dengan kampanye ini. Keterlibatan mudah dilacak dengan video, komentar, retweet, posting, dll. Dilakukan dengan baik, dengan nilai-nilai inti yang bijaksana pada akarnya, dapat mengubah narasi dari sekadar menjual produk menjadi lebih banyak lagi.

Blogging

Blogging bisa menjadi pengubah permainan yang lengkap dalam hal menciptakan brand awareness.

Orang-orang pergi ke internet untuk melihat apa yang dikatakan para ahli tentang berbagai topik. Blogging — apakah itu di situs web Anda sendiri atau sebagai blogger tamu — memungkinkan Anda menjadi ahli yang dicari orang.

Di postingan blog, Anda dapat berbagi pemikiran, ide, dan latar belakang untuk tidak hanya memberikan konteks, tetapi juga menunjukkan pemikiran dan pertimbangan yang cermat kepada pembaca saat Anda menjawab pertanyaan yang mereka miliki. Memposisikan diri Anda sebagai ahli dalam industri Anda menciptakan kepercayaan dan mengajarkan orang untuk mengasosiasikan otoritas dan nilai dengan merek Anda. Blogging tidak hanya menarik peselancar web yang ingin tahu, tetapi juga membangun SEO, pengoptimalan mesin telusur, yang berarti situs web Anda akan berperingkat lebih tinggi di Google dan mesin telusur lainnya… yang hanya meningkatkan brand awareness Anda.

Kemitraan

Berpasangan dengan perusahaan lain bisa menjadi strategi pemasaran yang saling menguntungkan. Itu membuatnya mudah untuk menjangkau lebih banyak orang dan ketika dipasarkan dengan benar, dapat benar-benar membuat orang bersemangat. Contoh bagus dari kemitraan strategis sebagai kampanye pemasaran brand awareness adalah ketika Dunkin Donuts dan Waze menjalin kemitraan pada tahun 2019.

Mereka bekerja sama untuk mengumpulkan $100.000 pada bulan September untuk The Joy in Childhood, yayasan Dunkin berkomitmen untuk memberi anak-anak yang lapar atau berjuang melawan penyakit makanan dan kesenangan sederhana masa kanak-kanak. Setiap lokasi Dunkin ditandai dengan pin emas di aplikasi Waze. Ada juga “Going Gold Voice Pack” untuk Waze dengan sulih suara dari anak-anak yang terkena kanker. Dengan setiap unduhan paket, Dunkin akan menyumbang ke yayasan untuk tujuan penggalangan dana.

Untuk Dunkin’ dan Waze, kemitraan ini berhasil karena orang-orang naik mobil dan menggunakan aplikasi Waze di pagi hari dalam perjalanan ke kantor, dan mampir sebentar di Dunkin’ untuk minum kopi dan donat untuk kantor. Jika Anda mempertimbangkan kemitraan sebagai sarana untuk meningkatkan brand awareness, pikirkan baik-baik tentang merek lain mana yang melengkapi merek Anda. Misalnya, jika Anda adalah pengecer pakaian olahraga, bermitra dengan waralaba pusat kebugaran atau organisasi olahraga remaja akan masuk akal, sedangkan bermitra dengan restoran cepat saji mungkin tidak masuk akal.

Baca juga:  Pengertian branding?

Tagar dan keterlibatan pengikut

Mereka tampak sangat sederhana, tetapi merupakan teknik katalogisasi hebat yang dapat menghasilkan tingkat keterlibatan yang tinggi jika dilakukan dengan benar: tagar!

Berikut adalah contoh terbaru dari merek mapan yang menggunakan tagar untuk memicu keterlibatan pengguna baru: Keripik kentang lay menciptakan kampanye #DoUsAFlavor, yang mengundang orang untuk memilih tiga rasa baru yang masuk pasar pada tahun 2017. Internet berbicara, dan pemenang mahkota adalah Rasa Taco renyah. Setelah kampanye selesai, satu studi kasus melaporkan bahwa Lay’s memiliki 3,8 juta kiriman, penjualan mereka meningkat sebesar 12%, basis penggemar Facebook meningkat tiga kali lipat, dan mereka memiliki 955 juta tayangan cerita di Facebook.

Hashtag sangat kuat dan menular! Rahasia kampanye crowdsourcing dan hashtag yang hebat adalah:

  • Keterlibatan dengan pengikut
  • Posting secara konsisten
  • Slogan yang menarik. #DoUsAFlavor lucu dan mudah diingat.

Brand awareness hanyalah permulaan

Alasan mengapa strategi pemasaran ini berhasil adalah karena mereka tidak hanya meminta audiens untuk membeli produk, tetapi juga meminta audiens untuk mempercayai dan berinvestasi pada merek yang mempromosikan produk. Dan yang kami maksud bukan hanya berinvestasi dalam arti moneter—yang kami maksud adalah menginvestasikan perhatian pada merek dan menjadi akrab dengan mereka. Menciptakan keakraban ini adalah bagian teratas dari sebagian besar corong penjualan. Corong penjualan hanyalah sebuah proses yang digunakan untuk memandu calon pembeli untuk melakukan pembelian, dinamakan demikian karena ketika dibuat diagram, corong tersebut terlihat seperti corong.

Kampanye brand awareness yang sukses dibuat dengan mengamati momen di mana orang terlibat dengan merek di hari mereka. Fokus pada di mana demografis target Anda menghabiskan sebagian besar perhatian mereka, lalu bawa Anda ke sana.

Bagaimana Anda bisa tahu jika usaha Anda berhasil? Lacak konten di media sosial dengan menggunakan alat pendengar sosial seperti HubSpot dan Hootsuite, kirimkan survei ke daftar email Anda dan gunakan Google Adwords. Dengan data yang Anda kumpulkan dengan cara ini, Anda dapat dengan mudah mengukur kampanye mana yang mencapai sasarannya dan mana yang tidak sepadan dengan investasinya. Ingat, dalam hal brand awareness, ROI terpenting adalah seberapa baik merek melekat di benak seseorang setelah kampanye selesai.

Jadikan merek Anda tak terlupakan

Membangun brand awareness dimulai dengan membuat logo Anda, memahami nilai-nilai inti merek Anda, dan mengembangkan misi yang sejalan dengan nilai-nilai ini. Setelah Anda memilikinya, langkah selanjutnya adalah menemukan cerita yang bagus dan menjangkau audiens target Anda dengan cerita itu. Orang tidak ingin merasa seperti sedang membeli sesuatu yang umum dari mesin penjual otomatis. Mereka ingin tahu bahwa uang mereka akan memberi mereka kualitas, konsistensi, dan produk bermakna yang membuat perbedaan dalam hidup mereka.

Related Articles

Back to top button