Branding

Apa itu teori warna?

Teori warna mencakup berbagai prinsip desain yang berlaku untuk konteks dan penggunaan warna. Warna juga umum memiliki asosiasi, di mana pola, desain, dan palet yang berbeda dapat memiliki efek berbeda pada suasana hati, persepsi, dan emosi pemirsa.

Selain itu, Anda dapat menggunakan teori warna dalam banyak aplikasi desain, termasuk membuat resume, mendesain halaman web, atau mengilustrasikan logo merek. Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi apa itu teori warna dan berbagai aspek dari konsep ini, termasuk harmoni, asosiasi warna, dan penggunaan warna.

Apa itu teori warna?

“Teori warna” adalah istilah yang mencakup ide, prinsip, dan aplikasi warna dalam seni dan desain. Dalam teori warna ada tiga konsep berbeda yang dapat Anda terapkan untuk membuat struktur logis di seluruh desain yang berbeda: roda warna, harmoni warna, dan aplikasi atau konteks warna.

Roda warna

Roda warna adalah representasi visual dari semua jenis warna. Konsep teori warna ini memvisualisasikan penempatan warna dalam bagan melingkar. Bagan ini mewakili hubungan antara warna. Roda warna membagi warna menjadi beberapa jenis yang berbeda, yang dapat Anda gunakan sebagai dasar untuk menciptakan aliran logis, keseimbangan, dan harmoni dalam aplikasi desain dan seni rupa. Jenis warna tersebut antara lain:

Warna primer

Warna primer termasuk merah, biru dan kuning dan digunakan sebagai warna dasar untuk mencampur semua warna lain. Anda tidak dapat memperoleh warna primer dari warna lain.

Warna sekunder

Warna sekunder berasal dari pencampuran warna primer. Merah dan biru membuat ungu, merah dan kuning membuat oranye dan kuning dan biru menjadi hijau. Jadi warna sekunder pada roda warna adalah ungu, oranye dan hijau dan setiap warna muncul di antara dua warna primer yang menciptakannya.

Warna tersier

Warna tersier dihasilkan ketika Anda mencampur warna primer dengan warna sekunder. Misalnya, merah dicampur dengan oranye akan menghasilkan rona merah-oranye. Warna tersier muncul di antara warna primer dan sekunder masing-masing pada roda warna.

Warna komplementer

Warna-warna komplementer adalah warna-warna yang berseberangan satu sama lain pada roda warna. Misalnya, biru muncul di seberang oranye pada roda warna, menjadikannya warna pelengkap oranye.

Baca juga:  Brand equity adalah: Pengertian, komponen, dan cara membangunnya

Warna analog

Warna-warna ini berdekatan satu sama lain pada roda warna. Warna analog adalah warna yang memiliki kemiripan dalam beberapa hal. Misalnya, desain dengan warna merah, oranye dan kuning menerapkan warna analog dimana merah akan menjadi warna dominan, oranye akan menjadi warna pendukung dan kuning akan menjadi aksen dalam desain.

Warna dan asosiasinya

Memahami bagaimana menerapkan teori warna berarti memahami bagaimana pemirsa memandang warna. Misalnya, banyak orang memiliki asosiasi yang mereka bentuk tentang warna, seperti menganggap beberapa warna lebih menenangkan daripada yang lain. Pertimbangkan asosiasi umum warna saat menerapkan pola dan skema warna dalam desain Anda:

Warna-warna hangat

Merah, jingga, dan kuning adalah warna-warna yang biasanya dianggap hangat atau panas. Warna-warna hangat umumnya membangkitkan perasaan energi, aktivitas, panas dan kehangatan. Warna-warna hangat juga lebih aktif dan sibuk dibandingkan dengan warna-warna dingin. Misalnya, pusat kebugaran dapat menerapkan penggunaan nada hangat di seluruh fasilitas mereka untuk meningkatkan suasana hati yang energik dan aktif serta membuat pengunjung tetap terlibat.

Warna dingin

Biru, violet, ungu, dan hijau adalah warna umum yang akan Anda temukan dalam skema warna yang keren. Banyak orang menganggap nada ini menenangkan dan santai, dan nada dingin umumnya kurang aktif daripada nada hangat. Banyak elemen desain yang menerapkan nada dingin untuk membangkitkan rasa ketenangan pada pemirsa. Misalnya, terapis pijat mungkin memiliki warna biru dan hijau dalam desain kantor mereka untuk memberikan klien mereka lingkungan yang tenang dan santai.

Netral

Nada netral termasuk putih, abu-abu, coklat dan hitam dan variasi warna ini. Warna netral itu unik karena bisa masuk ke dalam skema warna apa pun untuk menciptakan rasa keseimbangan. Misalnya, putih dapat berfungsi sebagai titik keseimbangan antara dua warna dingin atau dua warna hangat. Netral juga dapat menyeimbangkan warna pelengkap untuk menciptakan tema atau desain yang berbeda, seperti merah dan hijau yang diseimbangkan dengan putih untuk menciptakan skema warna musiman.

Apa itu harmoni warna?

“Keharmonisan warna” mengacu pada pengaturan warna dalam desain, seperti lukisan, halaman web, atau logo merek. Harmoni bekerja dengan menciptakan pengalaman visual yang menyenangkan bagi pemirsa melalui penggunaan bentuk, tatanan, struktur, dan dasar-dasar desain lainnya untuk menciptakan keseimbangan keseluruhan.

Baca juga:  12 Contoh strategi merek

Dengan penerapan teori warna dalam desain dan seni, Anda dapat memiliki dua ekstrem: pengalaman visual yang membosankan dan hambar atau pengalaman visual yang kacau dan luar biasa. Mencapai harmoni warna berarti menemukan median dari dua ekstrem ini dengan menerapkan stimulasi visual yang cukup untuk melibatkan pemirsa tanpa berlebihan.

Cara membuat harmoni warna

Langkah-langkah berikut mengilustrasikan bagaimana Anda dapat menerapkan fondasi harmoni warna dan menciptakan keseimbangan dan keteraturan dengan warna:

Gunakan skema dan pola warna

Terapkan pola pada desain Anda dengan menggabungkan hanya dua atau tiga warna dari roda warna. Misalnya, logo bisnis untuk toko perlengkapan kolam renang dan spa dapat menerapkan palet warna keren dengan dua atau tiga warna keren untuk menciptakan rasa harmoni dan keseimbangan dalam desain logo.

Puji warna yang berlawanan dengan warna netral

Jika Anda menggunakan warna komplementer atau skema warna yang berlawanan—seperti rona hangat dan rona dingin—coba nada netral dalam desain untuk menyatukan warna yang berlawanan. Misalnya, menambahkan warna putih untuk aksen desain kuning-oranye dan biru-ungu akan menciptakan pengalaman visual yang lebih seimbang bagi pemirsa daripada hanya dua warna yang berlawanan.

Hindari menggunakan terlalu banyak warna

Mencapai harmoni warna dalam desain cukup sederhana. Meskipun demikian, penting untuk menghindari menggunakan terlalu banyak warna sekaligus, karena hal ini dapat menciptakan pengalaman visual yang kacau dan tidak teratur bagi pemirsa. Misalnya, dalam aplikasi bisnis seperti resume, surat, materi pemasaran, dan materi promosi, menggunakan terlalu banyak warna dapat menciptakan kesan berlebihan

Bagaimana menerapkan penggunaan warna yang tepat

Langkah-langkah berikut memberikan pendekatan untuk menerapkan penggunaan warna yang tepat:

Pertimbangkan konteks di mana Anda menggunakan warna

Warna yang Anda pilih untuk desain Anda pada akhirnya akan bergantung pada tujuan Anda menggunakannya. Sebagai contoh, misalkan Anda ingin membuat logo merek untuk pengecer produk kesehatan dan kebugaran. Karena Anda membuat logo untuk bisnis, penggunaan warna Anda harus mencerminkan keseluruhan tema, misi, dan perspektif merek. Dalam hal ini, palet warna yang menggunakan dua rona warna dan satu rona netral mungkin menjadi pilihan yang paling tepat untuk logo.

Baca juga:  6 Cara untuk membuat orang-orang mencintai merek Anda

Identifikasi efek keseluruhan yang ingin Anda capai dari desain

Pertimbangkan efek yang Anda inginkan dari desain pada pemirsa. Dengan menggunakan contoh logo merek kesehatan dan kebugaran sebelumnya, pertimbangkan kualitas yang Anda inginkan dari logo tersebut untuk pemirsa. Dalam hal ini, tujuan logo adalah untuk melibatkan pelanggan potensial yang cukup untuk mengingat merek, toko ritel, dan logo. Setelah Anda mengetahui efek yang ingin Anda capai dengan desain Anda dan apa tujuannya, Anda dapat memilih warna yang mendukung hasil yang Anda inginkan.

Pilih palet warna yang mendukung tujuan desain Anda

Warna yang Anda sertakan dalam desain Anda akan bergantung pada tujuan dan efek visual keseluruhan yang ingin Anda capai. Misalnya, dalam contoh logo kesehatan dan kebugaran, jika Anda ingin calon pelanggan mengingat logo pengecer, warna yang Anda pilih untuk keseluruhan desain harus mendukung hal ini.

Misalkan, logo yang Anda buat untuk pengecer kesehatan dan kebugaran memiliki nama bisnis dan desain daun kecil. Menggunakan warna hijau dan netral yang sesuai akan lebih mungkin untuk mencapai tujuan logo.

Rencanakan desain Anda menggunakan asosiasi warna umum

Mirip dengan efek dan tujuan desain Anda, asosiasi umum yang dimiliki orang dengan warna dapat menjadi alat yang berguna dalam menerapkan teori warna juga. Misalnya, dengan contoh logo kesehatan dan kebugaran, tujuan keseluruhannya adalah untuk menarik pelanggan ke merek tersebut, yang menjual produk kesehatan dan kebugaran alami. Oleh karena itu, merek ritel dapat mengaitkan logo, misi, dan inventaris produknya dengan warna hijau, yang memberi Anda dasar untuk digunakan saat membuat desain logo.

Related Articles

Back to top button