Bisnis

Solusi untuk menghindari kegagalan dalam bisnis

Solusi untuk menghindari kegagalan bisnis dapat sangat bervariasi. Ada banyak bisnis di sekitar kita dengan latar belakang yang berbeda, termasuk target pasar dan sumber daya yang berbeda. Untuk alasan ini, jenis risiko dan solusi untuk menghadapinya juga dapat sangat bervariasi.

Yang pasti, tidak ada pengusaha memulai bisnis untuk gagal. Mereka mencoba yang terbaik untuk memulai, mengoperasikan, dan mengembangkan bisnis. Terkadang mereka sukses. Tapi, di lain waktu, mereka gagal. Dan kegagalan tidak menyurutkan semangat mereka untuk memulai bisnis lain.

Kegagalan bisnis tidak hanya terjadi karena faktor internal, seperti manajemen yang buruk dan masalah arus kas. Tapi, itu juga karena faktor eksternal. Misalnya, perusahaan yang lebih mapan mengejar strategi agresif, yang pada akhirnya membunuh bisnis kecil dengan sumber daya terbatas.

Demikian juga, ketika resesi melanda, banyak bisnis bangkrut. Itu tidak hanya berlaku untuk bisnis kecil dan muda, tetapi juga perusahaan besar yang sudah mapan.

Bagaimana kita bisa mengurangi kegagalan? Pertama, kami mengidentifikasi sumber risiko, apa kemungkinan penyebab kegagalan. Kedua, kita urutkan dari yang paling strategis hingga yang paling tidak strategis, mana yang berdampak signifikan dan paling mungkin terjadi. Ketiga, kita menyiapkan langkah-langkah antisipatif sebelum masalah benar-benar menyebabkan kegagalan.

Pemetaan kemungkinan risiko

Kegagalan bisnis terjadi karena beberapa alasan. Ini dapat berasal dari faktor-faktor seperti keahlian manajemen yang tidak memadai, masalah arus kas, utang yang membengkak, dan tekanan persaingan. Dan mereka mewakili sumber risiko. Mengidentifikasi risiko adalah langkah pertama untuk menghindari kegagalan bisnis. Oleh karena itu, Anda memerlukan analisis risiko.

Anda dapat melakukan riset, idealnya sebelum memulai bisnis. Ini membantu Anda untuk mengidentifikasi kemungkinan hambatan di masa depan.

Kemudian, Anda mencari solusi terkait untuk setiap kendala. Dengan begitu, Anda bisa bersiap untuk penanganan jika terjadi masalah di bisnis Anda nantinya.

Analisis risiko juga harus dilanjutkan bahkan ketika Anda sudah menjalankan bisnis. Masalah baru mungkin muncul dan memerlukan pendekatan baru untuk mengatasinya.

Tentukan risiko yang paling strategis

Risiko bisnis bervariasi, dan memiliki dampak yang berbeda. Beberapa memiliki dampak signifikan yang lain kurang signifikan.

Anda dapat membuat daftar masalah atau risiko yang mungkin terjadi dalam bisnis Anda. Dan jangan lupa, Anda memesannya berdasarkan seberapa signifikan dampaknya terhadap bisnis Anda. Misalnya, Anda memberi peringkat setiap risiko dari yang terbesar hingga yang terkecil. Kemudian, Anda memetakan seberapa besar kemungkinan setiap risiko terjadi dan memberi peringkat yang sesuai.

Baca juga:  Cara meningkatkan penjualan online: Manfaat dan langkahnya

Anda dapat melakukan ini di excel. Di kolom pertama, Anda menuliskan nomornya. Di kolom kedua, Anda mencantumkan risikonya. Dan di kolom ketiga, Anda memberi peringkat berdasarkan dampak setiap risiko pada bisnis Anda. Akhirnya, di kolom keempat, Anda memberi peringkat secara kebetulan.

Kemudian, Anda membuat heatmap. Kurang lebih hasilnya akan seperti di bawah ini:

heatmap

Kembangkan solusi alternatif

Membuat peta panas di atas membantu Anda lebih fokus. Anda dapat memprioritaskan sumber daya untuk ditangani. Jadi, Anda tahu masalah mana yang harus mendapatkan perhatian khusus Anda terlebih dahulu. Misalnya, risiko pada peta panas merah di atas mengharuskan Anda untuk segera mengatasinya karena memiliki dampak yang signifikan terhadap bisnis Anda, dan kemungkinan besar akan terjadi.

Idealnya, dalam daftar Anda, Anda juga merinci kemungkinan solusi alternatif. Sekali lagi, Anda dapat menggali dari pengalaman masa lalu.

Atau, Anda bisa belajar dari orang lain untuk mendapatkan informasi tentang kunci sukses bisnis mereka dalam menghadapi masalah tersebut. Ini akan membuka wawasan Anda dan membantu Anda menentukan langkah-langkah untuk mengatasi risiko yang Anda hadapi.

Contoh alternatif untuk menghindari kegagalan bisnis

Usaha kecil bisa gagal karena rencana bisnis mereka buruk, atau lebih buruk lagi, mereka tidak memiliki rencana bisnis yang solid dan terdokumentasi. Penyebab lainnya adalah salah urus arus kas. Akhirnya, mengambil terlalu banyak utang juga dapat menyebabkan kegagalan bisnis karena menyebabkan beban keuangan melonjak.

Terakhir, memastikan konsumen terus membeli adalah cara lain untuk menghindari kegagalan bisnis. Tanpa mereka, tidak ada pendapatan dan tidak ada uang untuk menutupi pengeluaran.

Kembangkan rencana bisnis yang solid

Dengan membuat rencana bisnis, Anda memetakan semua kemungkinan untuk masa depan dan memastikan bisnis Anda berjalan dengan sukses. Anda tahu apa yang harus Anda capai dan lakukan untuk menjalankan bisnis Anda.

Rencana bisnis yang ideal juga mencakup rencana darurat, yang menguraikan apa yang akan Anda lakukan ketika keadaan darurat terjadi. Jadi, rencana tersebut tidak hanya mencakup strategi untuk menghasilkan pendapatan dan mendukungnya melalui berbagai pengeluaran, tetapi juga mengantisipasi risiko di masa depan.

Baca juga:  Apa itu PaaS?

Ambil rencana anggaran sebagai contoh. Itu adalah salah satu isi dari rencana bisnis.

Kemudian, peramalan pendapatan dan pengeluaran merupakan bagian strategis dari rencana anggaran. Pertama, Anda mengidentifikasi bagaimana Anda menghasilkan uang dan berapa banyak. Kemudian, Anda merinci berapa banyak yang Anda belanjakan, berapa banyak, dan untuk apa. Dengan itu, Anda dapat memantau realisasinya dan mengambil tindakan korektif jika diperlukan.

Kemudian, Anda juga membuat rencana darurat tentang keuangan Anda. Misalnya, Anda menetapkan bantalan kas dan dana darurat untuk melindungi keuangan Anda dan mengantisipasi penyimpangan yang tidak menguntungkan dalam rencana anggaran Anda.

Mengawasi manajemen arus kas

Manajemen arus kas yang buruk dapat menyebabkan kegagalan bisnis. Misalnya, di Amerika Serikat, 82% usaha kecil gagal karena mereka salah mengelola arus kas.

Masalah arus kas terjadi karena realisasi arus kas masuk dan arus kas keluar menyimpang dari yang diperkirakan. Itu bisa terjadi karena beberapa alasan; misalnya penjualan bisnis Anda gagal mencapai target. Atau piutang Anda menumpuk. Keduanya membuat arus kas masuk terseret.

Di sisi lain, pengeluaran Anda melonjak. Misalnya, beberapa posting yang tidak penting muncul dan menghabiskan banyak uang. Anda juga mungkin kehabisan uang tunai karena membayar pemasok terlalu dini.

Masalah seperti itu mengharuskan Anda untuk diawasi secara ketat. Anda harus mengelola keseimbangan antara pengeluaran kas Anda dan realisasi pendapatan. Anda tidak boleh membiarkan pengeluaran melonjak, yang meningkatkan kemungkinan bisnis Anda bangkrut.

Pembukuan adalah bagian penting dari pemantauan arus kas. Anda bisa mengecek transaksi Anda untuk memastikan keuangan Anda teratur dan sesuai rencana. Misalnya, dapatkah Anda mengidentifikasi pengeluaran apa yang menguras uang Anda? Apakah mereka penting? Dan bagaimana jika Anda menguranginya? Apa yang akan terjadi?

Hindari hutang yang tidak perlu

Hutang merupakan salah satu cara untuk menambah dana guna mendukung ekspansi dan pertumbuhan bisnis Anda. Tapi, itu juga membawa risiko.

Anda harus membuat pengeluaran rutin untuk melunasinya. Anda harus membayar bunga, bahkan ketika bisnis Anda tidak menghasilkan pendapatan.

Beban keuangan Anda akan menumpuk ketika Anda memiliki banyak hutang. Setelah Anda terlambat membayar hutang, kreditur dapat mengajukan kebangkrutan.

Baca juga:  Tantangan yang dihadapi oleh pengusaha dalam usaha kecil

Dengan kata lain, utang bisa menjadi alternatif pembiayaan yang baik jika pendapatan Anda stabil. Anda dapat menggunakannya untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan di masa depan. Tentu saja, Anda dapat mengambil utang hanya jika pendapatan yang akan Anda peroleh lebih besar daripada biaya utang yang Anda ambil untuk membiayainya.

Dengan demikian, menghindari hutang yang tidak perlu – tidak menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi di masa depan – adalah solusi untuk menghindari kegagalan bisnis.

Memang, memulai bisnis dengan modal kecil dan tanpa hutang bisa jadi sulit. Tapi, itu jauh lebih baik daripada harus menanggung pembayaran utang di kemudian hari.

Kemudian, jika Anda menjalankan perusahaan perseorangan, Anda harus bertanggung jawab secara pribadi atas hutang bisnis Anda. Dan Anda mungkin harus menjual aset pribadi Anda hanya untuk melunasi hutang bisnis Anda.

Memastikan pelanggan terus membeli produk atau jasa dari Anda

Tanpa pelanggan, tidak ada pendapatan. Dan kegagalan bisnis terjadi jika bisnis Anda tidak dapat menghasilkan pendapatan seperti yang direncanakan. Jadi, untuk memastikan bisnis Anda terus menghasilkan uang dan menghindari kegagalan bisnis, Anda harus memastikan pelanggan Anda terus membeli. Anda harus mempertahankan layanan pelanggan yang baik. Ini menjadi strategi untuk menghindari kegagalan bisnis.

Anda harus dapat memastikan pelanggan Anda tetap setia pada produk Anda. Misalnya, Anda dapat melakukan ini melalui promosi penjualan atau dengan menawarkan undian. Meningkatkan fitur dan menurunkan harga jual adalah cara lain. Tapi, itu semua mengharuskan Anda menghitung biaya untuk melakukan itu semua dan potensi pendapatan yang akan Anda hasilkan.

Selain mempertahankan pelanggan yang sudah ada, Anda juga harus menarik pelanggan baru. Selain cara di atas, Anda juga dapat meningkatkan iklan untuk menjangkau lebih banyak konsumen. Mengembangkan saluran distribusi baru, seperti saluran online, atau menargetkan pasar baru adalah solusi lain.

Related Articles

Back to top button