Bisnis

Cara menghitung arus kas (dengan metode dan contoh)

Laporan keuangan perusahaan menawarkan informasi yang berharga bagi analis, investor, dan perusahaan itu sendiri. Laporan arus kas mungkin merupakan laporan keuangan yang paling efektif dan intuitif, karena memberikan gambaran rinci tentang transaksi tunai bisnis. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu laporan arus kas, cara menghitung arus kas, apa yang harus disertakan dalam laporan arus kas, dan cara menggunakan perangkat lunak akuntansi untuk membuatnya. Kami kemudian akan memberikan contoh laporan arus kas yang lengkap.

Apa itu laporan arus kas?

Laporan arus kas melacak arus kas masuk dan keluar dari bisnis Anda dalam periode waktu tertentu. Sebuah laporan arus kas-kadang-kadang disebut sebagai “pernyataan arus kas” atau “sebuah CFS”-adalah salah satu dari tiga jenis utama dari laporan keuangan yang digunakan dalam akuntansi bisnis. Seiring dengan laporan laba rugi dan neraca, laporan arus kas memberi tahu perusahaan tentang posisi keuangan mereka, memungkinkan mereka untuk membuat keputusan yang tepat serta merencanakan masa depan. Laporan arus kas dianggap sebagai laporan keuangan yang paling intuitif dan transparan, itulah sebabnya investor terutama mengandalkan wawasan yang diberikannya.

Mereka adalah alat yang berguna untuk menentukan posisi keuangan perusahaan dalam periode tertentu karena mereka menawarkan pandangan yang terorganisir dan jelas tentang jumlah uang yang masuk versus uang yang dibelanjakan. Ketika sebuah perusahaan mampu dengan baik dan sering menyusun dan menganalisis laporan arus kas, mereka akan lebih siap untuk merencanakan masa depan.

Apa yang harus disertakan dalam laporan arus kas?

Laporan arus kas melacak transaksi keuangan yang masuk ke dalam menjalankan bisnis dalam periode tertentu. Laporan arus kas melacak arus kas dalam tiga bidang utama:

  • Kegiatan operasi
  • Kegiatan investasi
  • kegiatan pembiayaan

Ketika ketiga area ini ditambahkan bersama-sama, itu menghasilkan apa yang disebut “arus kas bersih” bisnis. Ini adalah jumlah total uang yang dimiliki perusahaan Anda saat itu. Jika angkanya positif, itu berarti bisnis tersebut menghasilkan lebih banyak uang daripada pengeluarannya.

Baca juga:  10 Tips mengelola anggaran di tempat kerja

Investor menganalisis data di ketiga area laporan arus kas untuk menentukan nilai perusahaan dan sahamnya. Penting untuk dicatat bahwa laporan arus kas hanya melacak uang tunai atau apa pun yang setara dengan uang tunai, seperti rekening bank dan cek, yang berarti bahwa laporan tersebut tidak peduli dengan transaksi yang belum diselesaikan. Misalnya, laporan arus kas mengurangkan piutang dari laba bersih karena belum dibayar.

Arus kas dari operasi

Area pertama arus kas perusahaan Anda melacak pengeluaran dan pendapatan harian yang terkait dengan aktivitas bisnis utama perusahaan, seperti penjualan, penggajian, asuransi, pajak, dan pembelian dari pemasok. Beberapa perusahaan portofolio dan investasi mungkin juga menyertakan hal-hal seperti utang, instrumen ekuitas, atau penjualan pinjaman. Biasanya, bisnis yang berkembang memperoleh sebagian besar arus kasnya dari operasi dan kemudian menginvestasikan kembali modalnya. Dengan kata lain, uang yang masuk ke bisnis terutama harus berasal dari operasi dan uang yang keluar dari bisnis harus menjadi hasil utama dari aktivitas investasi.

Arus kas dari investasi

Bagian kedua dari laporan arus kas melacak pengeluaran investasi. Bagian ini lebih membahas pembelian aset jangka panjang yang mahal, seperti real estat atau peralatan. Jika perusahaan Anda menyewakan atau menjual aset seperti peralatan atau properti, maka arus kas itu akan dirinci di bagian ini. Meskipun arus kas investasi positif adalah hal yang baik, sebagian besar investor lebih suka bahwa sebagian besar pendapatan bisnis berasal dari operasi bisnis.

Ini juga merupakan bagian di mana analis mencari setiap perubahan dalam belanja modal, juga dikenal sebagai “CapEx”. Peningkatan CapEx biasanya menandakan arus kas yang berkurang. Meskipun itu mungkin tampak seperti hal yang negatif, terkadang hal itu dapat berarti bahwa perusahaan sedang tumbuh dan/atau berinvestasi dalam operasi masa depan mereka.

Arus kas dari pembiayaan

Area terakhir dari laporan arus kas berfokus pada uang yang digunakan dalam pembiayaan. Arus kas ini biasanya antara pemilik perusahaan dan krediturnya, yang sumbernya berupa utang atau ekuitas. Anda biasanya dapat menemukan data ini pada laporan 10-K tahunan perusahaan yang mereka berikan kepada pemegang saham mereka.

Baca juga:  Apa itu EPS (Earning Per Share)?

Bagian ini memberi para analis ide bagus tentang berapa banyak uang yang telah dibayarkan perusahaan dalam bentuk dividen atau dengan membeli kembali saham. Ini juga membantu mereka menentukan metode yang digunakan untuk mengumpulkan uang untuk pertumbuhan operasional. Ketika arus kas pembiayaan positif, ada lebih banyak uang yang diperoleh daripada yang dikeluarkan oleh perusahaan. Arus kas negatif dapat menandakan bahwa perusahaan melunasi hutang, membeli kembali saham, atau membayar dividen.

Bagaimana menghitung arus kas

Anda menghitung arus kas dengan menyesuaikan laba bersih perusahaan melalui peningkatan atau penurunan perbedaan dalam transaksi kredit, pengeluaran dan pendapatan (semuanya ditemukan pada laporan laba rugi dan neraca) antara periode pelaporan. Penyesuaian ini perlu dilakukan karena pos non-kas termasuk dalam laba bersih pada laporan laba rugi dan jumlah total kewajiban dan aset di neraca. Karena begitu banyak transaksi yang melibatkan item non-tunai, Anda harus mengubah cara Anda menghitung pengaruhnya terhadap arus kas.

Ada dua metode berbeda yang dapat digunakan untuk menghitung arus kas:

Metode langsung: Daftar metode langsung dan menambahkan semua transaksi tunai, termasuk biaya penggajian, pembayaran dari pelanggan dan biaya vendor. Metode ini menggunakan saldo awal dan akhir dari akun bisnis yang berbeda untuk memeriksa penurunan atau kenaikan bersih untuk setiap akun.

Metode tidak langsung: Metode tidak langsung dimulai dengan laba bersih perusahaan yang diambil dari laporan laba rugi. Laporan laba rugi sangat terbatas, jadi Anda harus membuat penyesuaian untuk memperhitungkan hal-hal seperti pendapatan sebelum bunga dan pajak, juga dikenal sebagai EBIT. Anda juga harus melakukan penyesuaian untuk biaya non-operasional seperti depresiasi, persediaan, piutang, hutang dan biaya yang masih harus dibayar untuk menentukan arus kas untuk aktivitas operasi.

Menggunakan perangkat lunak akuntansi untuk menghitung laporan arus kas

Perangkat lunak akuntansi dapat menyederhanakan proses pembuatan sebagian besar laporan keuangan perusahaan Anda karena akan menyelesaikan perhitungan untuk Anda. Anda biasanya dapat memilih antara menerima laporan arus kas mingguan atau bulanan. Untuk membuat laporan arus kas dengan perangkat lunak akuntansi, Anda akan mulai dengan memasukkan laba bersih dan saldo kas untuk awal periode pelacakan. Setelah itu, pastikan bahwa Anda telah memasukkan semua pendapatan dan pengeluaran dari periode pelaporan dan memastikan bahwa mereka diperhitungkan dengan tepat sebagai arus masuk positif dan arus keluar negatif di setiap kategori.

Baca juga:  Apa itu analis bisnis dan mengapa Anda membutuhkannnya?

Biasanya, perangkat lunak akan membuat total untuk setiap kategori dan kemudian menjumlahkan ketiga kategori, memberi Anda saldo kas akhir. Untuk mengetahui apakah arus kas perusahaan Anda positif atau negatif untuk periode tersebut, Anda akan mengurangi saldo awal periode dari saldo akhir. Perangkat lunak akuntansi adalah alat efektif yang menyederhanakan proses akuntansi dan memungkinkan Anda membandingkan laporan dari periode analisis yang berbeda.

Contoh laporan arus kas

Berikut adalah contoh laporan arus kas tidak langsung:

Items on cash flow statement
ValueNet income $160,000
Depreciation $60,000
Accounts receivable increase ($40,000)
Inventory increase ($20,000)
Accounts payable increase $20,000
Prepaid expenses decrease $20,000
Accrued expenses decrease $20,000
Operating activities’ net cash flow $180,000
Investments increase ($60,000)
Property, plant and equipment increase ($100,000)
Property, plant and equipment sales $30,000
Investing activities’ net cash flow ($130,000)
Investing activities’ net cash flow ($130,000)
Business loan repayment ($25,000)
New business loan received $50,000
Interest expenses ($5,000)
Paid dividends ($50,000)
Financing activities’ net cash flow ($30,000)
Net cash balance $20,000

 

Related Articles

Back to top button