Bisnis

Rumus arus kas bersih

Arus kas bersih—jumlah uang tunai yang diperoleh atau hilang selama periode waktu tertentu—merupakan indikator yang baik untuk kelangsungan hidup dan kesehatan keuangan bisnis. Pada artikel ini, kami mendefinisikan arus kas bersih dan rumus cara menghitungnya menggunakan contoh.

Apa itu arus kas bersih?

Arus kas bersih adalah nilai yang memungkinkan pemangku kepentingan bisnis untuk memahami kesehatan keuangan perusahaan dengan melihat jumlah kas positif atau negatif yang dimilikinya selama periode tertentu. Biasanya, jumlah waktunya bulanan, triwulanan atau tahunan, dan jadwal pelaporan ini disebut sebagai periode pelaporan. Pemangku kepentingan mungkin menargetkan periode pelaporan tertentu untuk membandingkan hal-hal seperti arus kas bersih dari tahun ke tahun.

Ada tiga jenis aktivitas yang membentuk nilai arus kas bersih:

  • Arus kas operasi: Arus kas operasi adalah arus kas yang berasal dari aktivitas operasional seperti penjualan dan produksi.
  • Pembiayaan: Beberapa bisnis meminjamkan uang ke bisnis lain dan mengumpulkan bunga. Jika tidak, perusahaan dapat menjadi peminjam, dalam hal ini aktivitas pendanaan mengurangi arus kas mereka saat pendanaan dibayar kembali. Ini juga dapat mencakup aktivitas pembiayaan lainnya seperti melunasi rekening dividen.
  • Aktivitas investasi: Setiap keuntungan atau kerugian yang berasal dari investasi di berbagai dana dan investasi lainnya akan termasuk dalam kategori ini.

Rumus untuk arus kas bersih

Profesional keuangan menghitung arus kas bersih dengan rumus berikut:

Arus Kas Bersih = Arus Kas Operasi + Arus Kas Pembiayaan + Arus Kas Investasi

Rumus di atas adalah cara paling umum untuk menghitung arus kas bersih karena dapat dilakukan dari laporan arus kas di Excel. Namun, cara lain untuk menghitung arus kas bersih meliputi:

  • Penerimaan kas dengan pembayaran tunai dikurangi: Jika Anda memiliki penerimaan kas untuk mewakili semua arus masuk dan keluar keuangan Anda, Anda dapat menggunakannya untuk menghitung arus kas bersih.
  • Tambahkan pengeluaran non-tunai ke laba bersih: Perhitungan sederhana lainnya untuk menentukan arus kas bersih adalah dengan menambahkan pengeluaran non-tunai ke laba bersih.

Mengapa arus kas bersih itu penting

Secara umum, sebuah bisnis yang menunjukkan kemampuan berkelanjutan untuk menghasilkan arus kas bersih positif selama beberapa periode pelaporan adalah layak karena arus kas positif adalah tanda kesehatan keuangan. Sebaliknya, bisnis yang memiliki arus kas negatif secara konsisten harus memiliki strategi yang membantu mereka menghasilkan lebih banyak uang untuk bertahan dalam bisnis. Arus kas bersih negatif dapat menunjukkan kepada profesional keuangan bahwa inilah saatnya untuk membuat keputusan yang akan berdampak pada keuangan perusahaan secara positif.

Baca juga:  Diversifikasi: Pengertian, strategi, resiko, dan contohnya

Contoh cara menghitung arus kas bersih

Berikut adalah dua contoh bagaimana perusahaan menghitung arus kas bersih:

Contoh 1: Perusahaan Raksasa

Giant Company ingin menghitung arus kas bersihnya. Berikut adalah langkah-langkah yang mereka ikuti untuk melakukannya:

Hitung arus kas dari aktivitas operasi

Pertama, Giant Company menemukan total arus kas dari aktivitas operasinya. Untuk melakukan ini, termasuk kas yang diterima dari kegiatan operasional selama periode pelaporan, termasuk:

  • Uang dari penjualan produk dan layanan
  • Setiap uang tunai yang diterima
  • Dividen tunai
  • Bunga tunai yang diperoleh

Perusahaan Raksasa menghasilkan $100.000 dari penjualan produk. Mereka juga menghasilkan $10.000 dari bunga tunai. Karena ini adalah dua aktivitas operasional perusahaan yang menghasilkan arus kas saat ini, mereka cukup menambahkannya untuk menghitung kas dari aktivitas operasi.

Aktivitas operasi juga mencakup arus keluar operasi, seperti biaya tenaga kerja, perbaikan peralatan, dan lainnya. Giant Company hanya memiliki biaya tenaga kerja, yaitu $30.000.

$100.000 + $10.000 + (-$30.000) = $110.000 – $30.000 = $80.000 arus kas operasi

Hitung arus kas dari aktivitas pendanaan

Selanjutnya, Giant Company menambahkan nilai yang mewakili uang yang diperoleh dari aktivitas pembiayaannya. Ini dapat mencakup hal-hal seperti:

  • Keuntungan investasi, atau uang yang diterima dari saham, obligasi dan investasi lainnya
  • Kerugian investasi, atau uang yang hilang dari investasi

Giant Company memperoleh $20.000 dalam arus kas investasi dan kehilangan $5.000 dalam arus kas investasi.

$20,000 + (-$5,000) = $15,000 dalam pendanaan arus kas

Hitung arus kas dari aktivitas investasi

Giant Company kemudian menghitung arus kas dari aktivitas investasi, yang dapat mencakup:

  • Uang yang diterima dari hal-hal seperti catatan pokok, penjualan obligasi atau peralatan, ekuitas dan banyak lagi
  • Arus kas keluar seperti jumlah yang dibayarkan untuk memperoleh properti atau utang, bunga ekuitas atau pembelian aset tambahan seperti peralatan besar

Giant Company menerima uang dari penjualan peralatan tetapi tidak memiliki arus keluar investasi. Mereka menerima jumlah berikut: $25.000 dan $15.000.

$25.000 + $15.000 = $40.000 dalam arus kas investasi

Baca juga:  8 Alasan memulai usaha

Tambahkan ketiga angka

Akhirnya, Giant Company menambahkan ketiga subtotal bersama-sama:

$80.000 + $15.000 + $40.000 = $135.000

Nilai di atas menunjukkan arus kas bersih positif sebesar $135.000 untuk Perusahaan Raksasa.

Contoh 2: Perusahaan Besar

Big Corporation memiliki laporan arus kas yang menunjukkan data berikut pada tahun 2021:

  • Arus kas operasi: $500,000
  • Arus kas pendanaan: $120,000
  • Menginvestasikan arus kas: -$5,000

Untuk menghitung arus kas bersih 2021, Big Corporation menambahkan ketiganya bersama-sama:

$500,000 + $120,000 + (-$5,000) = $615.000

Menurut perhitungan ini, Big Corporation menghasilkan $615.000 pada tahun 2021. Ini penting karena bisnis dapat membandingkan informasi ini dengan periode pelaporan lainnya. Dalam contoh ini, Perusahaan Besar ingin memahami pertumbuhannya dari tahun ke tahun dari tahun 2020 hingga 2021. Oleh karena itu, mereka membuat neraca dari tahun 2020 yang berbunyi sebagai berikut:

  • Arus kas operasi: $ 450.000
  • Arus kas pendanaan: $100,000
  • Arus kas investasi: $1.000

Untuk menemukan jumlah, kami menambahkan tiga nilai:

$450.000 + $100.000 + $1.000 = $551.000

Sekarang, Anda cukup mengurangi arus kas bersih tahun 2021 dari arus kas bersih tahun 2020 untuk menentukan selisihnya. Dalam hal ini, ini menunjukkan pertumbuhan positif sebesar $64.000 dari tahun ke tahun.

Related Articles

Back to top button