Bisnis

Saluran distribusi adalah: Pengertian, jenis dan cara memilihnya

Saluran distribusi adalah bagian penting dari proses pemasaran bisnis. Ketika Anda memilih saluran distribusi, Anda memilih rute yang akan diambil produk Anda dari produsen ke pelanggan. Ada beberapa cara berbeda untuk mendistribusikan produk Anda. Ini akan tergantung pada pasar, bisnis, dan produk Anda, saluran distribusi mana yang paling sesuai.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu saluran distribusi, berbagai jenis distribusi, penggunaan saluran perantara, dan bagaimana memilih saluran yang tepat untuk perusahaan Anda.

Apa itu saluran distribusi?

Saluran distribusi mengacu pada kelompok entitas yang diperlukan untuk mengirimkan produk dari produsen ke konsumen. Saluran distribusi bisa kompleks atau sederhana, tergantung pada produk, ukuran perusahaan, dan jangkauan basis pelanggan perusahaan. Saluran distribusi yang kompleks menawarkan kepada pelanggan berbagai cara untuk membeli suatu produk. Hal ini sering kali secara signifikan meningkatkan penjualan tetapi juga dapat membuat proses produksi menjadi lebih mahal atau menantang.

Apa delapan jenis perantara dalam saluran distribusi?

Saluran distribusi dapat mencakup berbagai perantara, tergantung pada jenis saluran yang digunakan. Umumnya, semakin banyak perantara dalam saluran distribusi, semakin banyak biaya yang harus dibayar produsen. Saluran distribusi yang pendek lebih mudah dinavigasi tetapi memiliki potensi yang lebih kecil untuk meningkatkan basis pelanggan perusahaan. Juga, produsen yang menggunakan saluran distribusi pendek sering kali harus menjual produk mereka dengan harga di bawah pasar untuk mendapatkan keuntungan.

Berikut adalah daftar delapan jenis perantara utama yang akan Anda temukan di saluran distribusi:

  • Penjualan langsung ke konsumen
  • Pedagang grosir
  • Distributor
  • Pengecer
  • distributor digital
  • Agen dan broker
  • tim penjualan
  • Pengecer

Apa tiga bentuk saluran distribusi?

Meskipun ada banyak perantara berbeda yang terlibat dalam proses distribusi, hanya ada tiga bentuk utama saluran distribusi:

Saluran distribusi langsung

Saluran distribusi langsung memungkinkan konsumen untuk membeli barang dari produsen. Banyak pelanggan memanfaatkan saluran distribusi langsung dengan berbelanja online. Produsen yang menggunakan toko web atau layanan online untuk menjual produk mereka menerima pesanan dari pelanggan individu dan mengirimkan produk kepada mereka secara langsung.

Pelanggan yang berbelanja secara langsung biasanya membayar lebih sedikit untuk produk karena mereka memperolehnya dari sumbernya dan bukan dari perantara.

Saluran distribusi tidak langsung

Saluran distribusi tidak langsung memungkinkan produsen menjual produk melalui grosir atau pengecer. Sebagian besar toko ritel fisik menggunakan saluran tidak langsung dengan membeli inventaris mereka dari produsen dan kemudian menjualnya ke basis pelanggan setia mereka.

Baca juga:  Cara meningkatkan penjualan restoran

Perantara, seperti grosir dan pengecer, sering membebankan biaya kepada produsen untuk hak istimewa menggunakan layanan mereka. Karena biaya ini, produk yang dijual di toko eceran biasanya dihargai lebih tinggi daripada jika konsumen membelinya dari produsen.

Saluran distribusi hibrida

Saluran distribusi hybrid menggunakan saluran langsung dan saluran tidak langsung untuk menjangkau konsumen. Misalnya, produsen produk atau jasa akan memiliki hubungan dengan perantara untuk mendistribusikan produk atau jasa, meskipun produsen juga dapat melakukan penjualan langsung dengan konsumen. Contoh ini muncul di beberapa transaksi digital saat Anda membeli dari situs web produsen tetapi produk dikirimkan kepada Anda oleh perantara.

Apa saja jenis-jenis saluran distribusi?

Ada tiga jenis saluran distribusi yang digunakan bisnis di pasar saat ini:

Model tiga langkah

Model tiga langkah adalah saluran distribusi terpanjang dan mencakup produsen, grosir dan pengecer sebelum produk mencapai konsumen. Jika produsen menggunakan model tiga langkah, pertama-tama mereka akan menjual produk ke grosir. Selanjutnya, grosir akan menjual produk ke pengecer. Akhirnya, pengecer akan menjual produk ke konsumen.

Pabrikan – Pedagang Besar – Pengecer

Setiap entitas dalam model menerima sebagian keuntungan dari penjualan produk. Produsen juga biasanya akan membayar grosir untuk menemukan pembeli untuk produk dan pengecer biasanya membayar biaya tambahan pemasaran dan pengiriman produk ke konsumen.

Contoh Karena peraturan federal, produsen alkohol harus menjual produk mereka ke grosir, bukan langsung ke pengecer. Setelah menerima pengiriman anggur, pedagang grosir akan menjual ke pengecer yang kemudian akan menyimpan dan menjual anggur. Pengecer anggur dapat berbentuk beberapa bisnis, termasuk toko kelontong, hotel, atau restoran.

Model dua langkah

Model dua langkah menghilangkan salah satu perantara: grosir. Produsen yang menggunakan model dua langkah menjual langsung ke pengecer yang, pada gilirannya, menjual ke pelanggan. Model ini lebih sederhana daripada proses tiga langkah karena hanya menggunakan satu perantara. Model dua langkah juga lebih murah bagi produsen karena mereka tidak perlu membayar grosir untuk layanan mereka.

Baca juga:  3 Alasan mengapa pelanggan dapat menjadi mentor yang baik

Pabrikan – Pengecer

Produsen biasanya akan menjual produknya ke pengecer dengan harga yang memungkinkan produsen mendapat untung. Pengecer kemudian dapat memberi harga dan memasarkan produk kepada pelanggan mereka sesuai keinginan mereka.

Contoh Pabrikan peralatan kamera dapat memproduksi lensa kamera dalam jumlah besar dan kemudian menjualnya langsung ke pengecer elektronik. Pengecer elektronik akan mendistribusikan lensa ke sejumlah lokasi fisik mereka dan kemudian menjualnya ke basis pelanggan mereka. Pengecer elektronik kemudian bertanggung jawab untuk menjalankan kampanye iklan dan mengirimkan produk ke konsumen.

Model langsung ke konsumen

Model direct-to-consumer memungkinkan pelanggan untuk membeli produk dari produsen tanpa harus menggunakan perantara apapun. Model ini adalah saluran distribusi terpendek dan memotong baik grosir maupun pengecer. Model langsung ke konsumen menguntungkan produsen karena mereka tidak perlu membayar biaya atau menegosiasikan kontrak dengan entitas perantara.

Produsen – Konsumen

Karena model ini lebih murah bagi produsen, sebagian besar konsumen akan mengharapkan untuk membayar lebih rendah dari nilai eceran untuk produk tersebut. Pemilik usaha kecil akan sering mencari vendor manufaktur dan membeli inventaris mereka secara langsung untuk meminimalkan biaya operasi bisnis mereka.

Contoh Perusahaan kayu yang memproduksi produk kayu dan kemudian menjualnya langsung ke pelanggan. Pabrikan akan bertanggung jawab secara independen untuk menciptakan produk, menemukan pembeli dan mengatur transportasi dan pengiriman.

Bagaimana memilih saluran distribusi yang tepat untuk produk Anda

Memilih saluran distribusi mana yang bergantung pada model bisnis, produk, dan anggaran Anda. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda ikuti untuk memilih saluran distribusi yang tepat untuk Anda:

Pertimbangkan tujuan perusahaan Anda

Saluran distribusi perlu diselaraskan dengan maksud dan tujuan perusahaan. Jika sebuah perusahaan mempromosikan dirinya sebagai berorientasi pelanggan, mungkin perlu memilih saluran distribusi yang memungkinkan pelanggan banyak pilihan tentang bagaimana dan di mana mereka membeli produk. Jika perusahaan memprioritaskan keterjangkauan, mungkin perlu memilih saluran distribusi sederhana yang memotong perantara yang mahal.

Seringkali, perusahaan mungkin menetapkan tujuan jangka pendek atau jangka panjang yang berfokus pada peningkatan pertumbuhan, laba, atau daya jual. Untuk mencapai tujuan ini, perusahaan mungkin perlu mengevaluasi kembali dan menyesuaikan metode distribusi mereka untuk meningkatkan profitabilitas dan kesuksesan produk. Dalam banyak kasus, perusahaan mungkin perlu menggunakan saluran distribusi yang berbeda untuk produk yang berbeda untuk memaksimalkan hasil dan memenuhi tujuan strategis.

Baca juga:  Apa itu invoice?

Bersikaplah praktis

Tidak semua saluran distribusi cocok untuk semua produk. Perusahaan perlu mempertimbangkan pilihan mereka dengan hati-hati untuk memutuskan saluran mana yang paling baik melayani produk tertentu. Misalnya, sebuah perusahaan yang memproduksi barang-barang yang mudah rusak seperti produk, obat-obatan atau bahan mentah mungkin dibatasi untuk menggunakan saluran distribusi yang mengantarkan produk ke konsumen dengan sangat cepat.

Produk tertentu mungkin tidak memiliki masa simpan yang diperlukan untuk melalui proses distribusi tiga langkah. Produk lain mungkin sulit dipasarkan atau diangkut ke pengecer dan lebih menguntungkan bila dijual ke pelanggan secara langsung. Mendistribusikan berbagai jenis produk menciptakan tantangan yang unik dan masing-masing harus dievaluasi secara individual.

Cari pasangan alami

Memilih perantara dengan bijaksana merupakan elemen penting dalam memutuskan saluran distribusi terbaik. Perantara terbaik perusahaan adalah entitas yang telah memiliki hubungan dengan basis pelanggan yang diinginkan perusahaan. Jika produsen dan pengecer sama-sama memasarkan ke audiens yang sama, mereka adalah mitra alami dan saluran distribusi dapat saling menguntungkan.

Perjanjian tersebut dapat menguntungkan produsen dengan menghemat uang untuk biaya pemasaran dan pengiriman. Demikian pula, pengecer bisa mendapatkan keuntungan dari peningkatan variasi persediaan di toko mereka. Entitas distribusi yang merupakan mitra alami cenderung menciptakan dan memelihara hubungan bisnis jangka panjang.

Minimalkan konflik

Saat memilih saluran distribusi, perusahaan harus memutuskan opsi yang tidak menimbulkan konflik internal. Jika produsen menjual produk yang sama melalui pengecer fisik dan grosir online, ini mungkin menciptakan persaingan yang tidak perlu untuk saluran tersebut.

Selain itu, jika produsen memprioritaskan satu saluran, itu mungkin mengalahkan yang lain dan membebani produsen dengan jumlah uang yang tidak proporsional. Pengecer juga harus menghindari konflik dengan tidak menyimpan terlalu banyak produk pesaing di toko mereka. Tujuan dari saluran distribusi perusahaan adalah untuk menjual barang dan jasa dengan harga yang kompetitif sambil tetap memaksimalkan profitabilitas produk secara keseluruhan.

Related Articles

Back to top button