Bisnis

Apa itu supply chain management?

Jika produk dan jasa harus melalui jalur produksi dan pasokan, maka harus ada desain yang cermat dari jalur ini untuk memastikan produk sampai ke pengguna akhir dan perusahaan menikmati manfaat dan keuntungan dari proses tersebut. Pada artikel ini, kami menunjukkan kepada Anda apa itu manajemen rantai pasokan dan bagaimana cara kerjanya.

Apa itu manajemen rantai pasokan?

Manajemen rantai pasokan adalah proses yang memastikan aliran barang dan jasa yang efisien, dimulai dengan penyimpanan bahan baku dan produksi barang hingga pergerakan barang jadi ke titik konsumsi.

Proses manajemen rantai pasokan membantu mengoordinasikan semua bagian rantai pasokan untuk meminimalkan total biaya produksi, pemasaran, dan distribusi. Ketika rantai pasokan dipantau dan dikoordinasikan dengan benar, ini membantu menyelesaikan konflik yang ada di antara mitra atau pemain rantai.

Misalnya, perusahaan dengan proses rantai pasokan yang efektif akan dapat menyelaraskan hubungan kerja antara departemen penjualan dan gudang. Bagian penjualan membutuhkan tingkat persediaan yang tinggi untuk memenuhi permintaan pelanggan, sedangkan gudang membutuhkan tingkat persediaan produk yang rendah untuk mengurangi biaya penyimpanan.

Manajemen rantai pasokan menawarkan manfaat berikut:

  • Ini menangani seluruh aliran produksi barang dan jasa.
  • Ini menangani pengiriman produk dan layanan untuk memastikan pelanggan memiliki pengalaman yang baik.
  • Ini memastikan profitabilitas perusahaan.

Apa itu aliran fisik?

Aliran fisik adalah perubahan fisik yang dilalui bahan mentah menjadi produk jadi dan penyimpanan serta pergerakan barang dan jasa ke pengguna akhir. Aliran fisik adalah bagian yang paling terlihat dari rantai pasokan untuk sebuah perusahaan.

Apa itu arus informasi?

Arus informasi melibatkan proses di mana para pemain rantai pasokan yang berbeda mengoordinasikan dan mengatur rencana jangka panjang mereka untuk mengontrol arus barang dan bahan harian di seluruh rantai pasokan. Mereka penting dalam manajemen rantai pasokan karena alasan berikut:

  • Mereka membantu kinerja rantai pasokan.
  • Mereka memberikan dasar di mana mitra rantai pasokan membuat keputusan yang tepat.

Bagaimana cara kerja manajemen rantai pasokan?

Manajemen rantai pasokan bekerja dengan menghasilkan metode lintas fungsi yang efektif dan dirancang dengan baik yang terdiri dari manajemen pergerakan bahan baku ke dalam perusahaan atau organisasi. Aspek produksi dari pengolahan bagian dalam bahan mentah menjadi barang jadi kemudian mengarah pada pergerakan barang jadi keluar dari organisasi dan menuju konsumen akhir. Ini menyentuh secara profesional semua bagian rantai pasokan yang mengantarkan produk ke pelanggan.

Baca juga:  Current liabilities adalah: Pengertian dan contohnya

Organisasi yang ingin lebih fokus pada bagian penting dari operasi bisnis mereka dan menjadi lebih fleksibel biasanya mengurangi kepemilikan dan kendali mereka atas sumber bahan baku dan saluran distribusi. Fungsi-fungsi penting ini dialihdayakan ke perusahaan lain yang berspesialisasi dalam menanganinya dengan lebih baik dan lebih efektif dalam hal biaya.

Karena perkembangan ini, semakin banyak perusahaan, maupun individu, yang terlibat dalam proses pengiriman barang jadi ke pengguna akhir. Hal ini juga mengurangi kontrol administratif dari operasi logistik sehari-hari perusahaan.

Efeknya adalah meningkatkan jumlah organisasi yang terlibat dalam memuaskan permintaan pelanggan sekaligus mengurangi kontrol administratif dari operasi logistik sehari-hari oleh perusahaan. Kurangnya kontrol dan lebih banyak mitra rantai pasokan mengarah pada penciptaan konsep manajemen rantai pasokan. Tujuan dari manajemen rantai pasokan adalah untuk meningkatkan kepercayaan dan kemitraan di antara mitra rantai pasokan sehingga meningkatkan keunggulan inventaris dan kecepatan pergerakan inventaris.

Langkah-langkah manajemen rantai pasokan

Manajemen rantai pasokan melibatkan banyak bagian yang bekerja sama untuk mencapai satu tujuan. Berikut ini adalah lima langkah dasar menuju manajemen rantai pasokan yang sukses, efisien, dan hemat biaya:

  1. Langkah perencanaan

Tahap pertama dari prosedur rantai pasok adalah tahap perencanaan. Rencana yang baik harus dikembangkan untuk menentukan atau menangani bagaimana produk dan layanan akan memenuhi tuntutan pengguna akhir. Pada tahap perencanaan, fokus utama seharusnya adalah perancangan strategi yang menghasilkan keuntungan maksimal.

Agar dapat secara efektif menggunakan semua sumber daya yang diperlukan untuk desain produk dan penyediaan layanan, suatu metode harus dirancang oleh organisasi untuk menangani proses ini secara efektif. Tahap perencanaan menggerakkan keberhasilan proses rantai pasokan.

  1. Langkah pengembangan (sumber)

Tahap selanjutnya setelah perencanaan adalah tahap pengembangan yang melibatkan pengadaan bahan baku yang dibutuhkan untuk produksi. Pada tahap ini, fokus utama perusahaan adalah membangun hubungan yang kuat dengan pemasok bahan baku, mengidentifikasi pemasok yang dapat diandalkan, dan menentukan berbagai strategi perencanaan untuk pengiriman, pengiriman, dan pembayaran bahan baku.

  1. Langkah pembuatan atau pembuatan
Baca juga:  Template laporan laba rugi: Definisi dan contohnya

Langkah ketiga dalam proses manajemen rantai pasokan melibatkan pembuatan atau pembuatan produk seperti yang diminta oleh pelanggan. Pada tahap ini, produk dirancang, diproduksi, diverifikasi, dikemas dan dikoordinasikan untuk pengiriman ke pelanggan.

Manajer rantai pasokan kemudian menjadwalkan semua kegiatan yang diperlukan untuk produksi, pengujian, pengemasan, dan persiapan pengiriman. Tahap ini menyajikan komponen rantai pasokan yang paling intensif metrik, di mana organisasi dapat mengukur tingkat kualitas, output, dan produktivitas pekerja.

  1. Langkah pengiriman

Pada tahap pengiriman, produk dikirim ke pengguna akhir di lokasi yang ditentukan oleh pemasok. Ini pada dasarnya adalah tahap logistik, di mana pesanan pelanggan diterima dan pengiriman produk direncanakan.

Tahap pengiriman sering disebut sebagai logistik, di mana perusahaan bekerja sama untuk pengiriman pesanan dari pelanggan dan meluncurkan jaringan gudang. Ada juga pemilihan operator pick untuk mengirimkan produk ke pengguna akhir dan pengaturan sistem faktur untuk menerima pembayaran.

  1. Langkah kembali

Tahap terakhir dan penutup dari manajemen rantai pasokan adalah tahap kembali. Pada tahap ini, produk yang rusak dikembalikan ke pemasok oleh pelanggan. Tahap ini memungkinkan perusahaan untuk menangani pertanyaan pelanggan dan menanggapi keluhan mereka.

Tahap terakhir ini bisa menjadi tahap rantai pasokan yang sangat sulit bagi sebagian besar organisasi. Manajer rantai pasokan harus merencanakan jaringan yang responsif dan fleksibel untuk menerima produk yang rusak dan tambahan dari pelanggan.

Apa itu rantai pasokan?

Rantai pasokan adalah proses yang melibatkan penerapan sistem yang membuat orang, sumber daya, informasi, aktivitas, dan organisasi bekerja sama untuk memindahkan produk dan layanan dari pemasok ke pelanggan. Proses ini biasanya digunakan oleh bisnis, perusahaan, dan organisasi.

Langkah pertama dalam aktivitas rantai pasokan mengubah sumber daya alam dan bahan mentah menjadi produk jadi. Langkah terakhir memastikan produk jadi dikirim atau diangkut ke pengguna akhir.

Banyak perusahaan biasanya terlibat dalam sistem rantai pasokan dengan tujuan tunggal untuk melindungi kepentingan bisnis mereka sendiri dan tidak selalu peduli dengan kepentingan orang lain dan pelanggan. Oleh karena itu, ada kebutuhan bagi perusahaan besar untuk mengintegrasikan pedoman perusahaan ke dalam budaya kerja dan sistem manajemen mereka. Dengan cara ini, perusahaan yang terlibat dalam sistem rantai pasokan akan dapat melakukan aktivitasnya sesuai dengan standar yang dapat diterima.

Baca juga:  6 Cara untuk merespon review yang buruk dengan baik

Contoh rantai pasokan

Contoh praktis dari rantai pasokan disebut rantai pasokan generik. Rantai pasokan generik dimulai dengan derivasi dan ekstraksi bahan baku yang dibutuhkan untuk produksi. Melalui logistik, bahan baku diangkut ke pemasok bahan baku yang juga disebut grosir.

Jenis rantai pasokan ini berlanjut dengan pergerakan bahan baku melalui logistik ke produsen. Produsen menghasilkan produk jadi menggunakan bahan baku.

Setelah itu, produk jadi dibawa ke grosir dan mereka mengirimkan produk di toko ke pengecer. Pengecer menjual produk kepada konsumen yang merupakan pengguna akhir. Siklus selesai ketika konsumen membeli produk.

Permintaan produk oleh konsumen akan menentukan bagaimana produsen kembali untuk memulai produksi lagi. Ketika produksi dimulai, siklus dimulai dari awal lagi.

Related Articles

Back to top button