Bisnis

4 Jenis saluran distribusi

Perantara saluran adalah kelompok dan individu yang memungkinkan konsumen memiliki akses ke produk. Proses distribusi produk dapat bervariasi berdasarkan perusahaan yang memiliki barang dan metode pengiriman yang digunakan untuk mengirimkan produk ke pelanggan. Memahami pihak mana yang menangani proses ini dan bagaimana mereka mendistribusikan produk dapat membantu siapa saja yang tertarik bekerja di bidang pemasaran atau distribusi. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan perantara saluran dan saluran pemasaran perantara dan mencantumkan jenis utama keduanya.

Apa itu perantara saluran?

Perantara saluran adalah kelompok eksternal, individu dan bisnis yang membantu perusahaan mengirimkan produknya kepada pelanggan. Mereka bertindak sebagai agen antara pencipta asli barang dagangan dan konsumen yang melakukan pembelian terakhir. Perusahaan membutuhkan perantara saluran untuk mengirimkan barang kepada pelanggan mereka, menjadikannya bagian penting dari proses distribusi.

Siapa yang menggunakan perantara saluran?

Perusahaan dan produsen produk menggunakan perantara saluran untuk mengirimkan produk mereka kepada konsumen tanpa memiliki atau bertanggung jawab atas rangkaian pasokan. Dengan perantara saluran, mereka dapat memperoleh keuntungan dari produk mereka sebelum pembeli akhir membeli barang tersebut. Perantara ini memberikan dukungan logistik dan memastikan bahwa semua pembeli menerima produk mereka sesuai jadwal.

Apa saja jenis perantara saluran?

Ada empat jenis utama perantara saluran, termasuk:

Agen

Agen bertindak sebagai perpanjangan dari produsen asli dan mewakili produsen produk ketika mencoba melakukan penjualan. Agen dapat menjadi tenaga penjualan individu atau seluruh perusahaan. Mereka bekerja secara langsung dengan pelanggan untuk menjual produk dan layanan. Agen tidak memiliki kepemilikan apa pun di perusahaan asli atau produk yang mereka jual untuk mereka. Sebaliknya, mereka mendapatkan komisi dari setiap penjualan yang mereka lakukan.

Proses ini terkadang termasuk meyakinkan konsumen untuk membeli produk dengan menjelaskan manfaatnya dan menggunakan bentuk persuasi lainnya. Contoh agen adalah penjual mobil atau agen real estat.

Pedagang grosir

Pedagang grosir membeli produk perusahaan dalam jumlah besar dan menjualnya kembali. Tidak seperti agen, grosir memiliki produk yang mereka jual dan menghasilkan uang dengan menjualnya kepada orang lain. Seringkali, grosir dapat memperoleh keuntungan karena diskon yang mereka terima untuk membeli sejumlah besar produk. Mereka jarang berinteraksi dengan pembeli akhir suatu produk. Sebaliknya, pedagang grosir menjual barang ke pedagang lain dengan harga yang lebih tinggi daripada yang mereka keluarkan untuk mendapatkan barang tersebut.

Baca juga:  Apa itu due diligence?

Distributor

Distributor memiliki hubungan bisnis dengan manufaktur dan memiliki sebagian kepemilikan atas produk yang mereka jual. Beberapa distributor membeli hak eksklusif untuk membeli produk perusahaan untuk memastikan bahwa mereka adalah distributor tunggal produk tersebut di wilayah tersebut. Distributor sering menjual ke grosir dan pengecer, menciptakan kontak minimal dengan pembeli akhir.

Pengecer

Pengecer membeli produk dari perantara saluran lain, seperti grosir dan distributor, untuk dijual langsung ke konsumen. Pengecer dapat berupa perusahaan kecil atau besar yang mencari laba. Mereka biasanya membeli produk dalam jumlah yang lebih kecil daripada grosir dan distributor. Contoh pengecer termasuk toko kelontong dan department store.

Apa itu saluran pemasaran perantara?

Sementara saluran perantara mencakup siapa yang mengirimkan produk kepada konsumen, saluran pemasaran perantara menjelaskan bagaimana perusahaan dan perantara benar-benar mengirimkan produk. Pada dasarnya, saluran pemasaran perantara adalah metode distribusi. Mereka biasanya mengacu pada pengaturan bisnis yang dimiliki produsen dan perantara satu sama lain mengenai distribusi fisik barang.

Apa saja jenis saluran pemasaran?

Jenis saluran pemasaran bervariasi berdasarkan metode distribusinya dan siapa yang terlibat dalam prosesnya. Saluran pemasaran yang dipilih perusahaan dapat mempengaruhi ketersediaan dan keuntungan produknya. Sebuah perusahaan mungkin membuat keputusan berdasarkan ukuran produk, proses manufaktur dan biaya distribusi. Biasanya, ketika produsen menggunakan lebih banyak perantara dalam proses distribusi mereka, mereka diwajibkan untuk membayar lebih banyak biaya.

Berikut adalah empat jenis saluran pemasaran umum yang dapat digunakan perusahaan untuk mendistribusikan produk mereka:

Penjualan langsung

Penjualan langsung mengacu pada pengaturan di mana perusahaan produksi berfungsi sebagai perantaranya sendiri. Pada saluran pemasaran jenis ini, konsumen memesan produk langsung dari produsen. Penjualan langsung adalah pendekatan pribadi untuk menjual produk, karena produsen mengirimkan produk ke konsumen tanpa pihak ketiga yang bekerja sebagai penghubung di antara mereka.

Contoh perusahaan yang menggunakan penjualan langsung sebagai saluran pemasaran antara lain restoran dan pasar petani milik lokal. Beberapa toko online juga bisa menjual langsung ke konsumen jika pemiliknya adalah produsen dari produk yang mereka jual, seperti artis yang menjual karya seni mereka.

Baca juga:  Manajemen data adalah: Pengertian, manfaat, dan tantangannya

Penjualan tidak langsung

Penjualan tidak langsung adalah ketika perusahaan menggunakan perantara untuk mendistribusikan dan menjual produknya. Saluran pemasaran penjualan tidak langsung dapat menggunakan jumlah perantara yang bervariasi. Pada jalur distribusi yang paling langsung, produsen dapat menjual produknya ke perantara yang kemudian menjual produknya ke konsumen. Namun, mereka terkadang melibatkan lebih dari satu perantara dalam distribusi suatu produk.

Saluran pemasaran ini mencakup banyak contoh penggunaan saluran perantara, termasuk pusat perbelanjaan dan pengecer rantai.

Distribusi ganda

Distribusi ganda adalah pengaturan pemasaran di mana produsen menggunakan perantara untuk menjual produk mereka sekaligus menjualnya sendiri. Saluran pemasaran ini dapat memberikan peluang tambahan bagi produsen untuk memperoleh keuntungan dari produk mereka karena mereka menggunakan banyak saluran distribusi.

Contoh distribusi ganda adalah bisnis waralaba. Ini adalah saat perusahaan mengizinkan individu untuk membeli hak untuk menggunakan nama perusahaan, reputasi, dan ide bisnis mereka dan menjalankan bisnis di lokasi yang berbeda.

Saluran terbalik

Saluran terbalik mengacu pada saluran pemasaran perantara yang menggunakan kembali barang bekas. Dalam skenario ini, produk berasal dari konsumen. Sebuah perusahaan mengumpulkan barang-barang ini dari konsumen dan menghasilkan sesuatu yang baru atau memperbaruinya untuk mendapatkan keuntungan atau manfaat lain. Perusahaan yang menggunakan pemasaran saluran terbalik dapat melibatkan perantara dalam proses distribusi atau berinteraksi langsung dengan konsumen.

Toko barang bekas menggunakan saluran pemasaran perantara ini. Contoh lain dari saluran terbalik adalah perusahaan yang mendaur ulang barang untuk membuat produk baru, seperti menggunakan botol daur ulang untuk membuat bangku plastik.

Related Articles

Back to top button