Bisnis

Pengertian konsinyasi

Perusahaan konsinyasi menjual barang atas nama individu lain. Dalam jenis hubungan bisnis ini, pemilik asli (konsinyator) membawa barang ke perusahaan konsinyasi (juga dikenal sebagai konsinyee). Kemudian, konsinyee menjual barang tersebut dan mendapatkan sebagian dari harga penjualan — seringkali sejumlah besar. Perusahaan konsinyasi seringkali mengkhususkan diri dalam penjualan barang bekas. Penjual dapat menghasilkan sedikit uang dengan menjual barang-barang milik mereka melalui konsinyee, dan konsumen dapat membeli barang bekas dengan diskon. Toko-toko konsinyasi populer untuk hal-hal seperti pakaian, mainan anak-anak, dan perabotan. Toko-toko konsinyasi bisa berbentuk toko fisik, tetapi banyak juga ada secara online sekarang.

Contoh

Misalnya, katakanlah Megan menghadiri pesta liburan perusahaannya. Pesta tersebut adalah acara berpakaian formal, dan Megan tidak memiliki pakaian yang sesuai. Dia tidak ingin mengeluarkan banyak uang untuk gaun yang kemungkinan besar tidak akan dia kenakan lagi. Sebagai gantinya, Megan mengunjungi toko konsinyasi lokalnya. Dia dapat membeli gaun dengan harga diskon. Pemilik asli gaun dan toko konsinyasi masing-masing mendapatkan bagian dari hasil penjualan.

Apa itu konsinyasi?

Konsinyasi adalah hubungan bisnis di mana satu pihak (konsinyee) menjual barang atas nama pihak lain (konsinyator) dan setuju untuk membagi hasil penjualan dengan mereka. Perusahaan konsinyasi seringkali menjual barang bekas atau barang buatan tangan seperti seni.

Jenis toko konsinyasi yang umum adalah toko pakaian bekas. Toko-toko ini seringkali berupa toko fisik atau toko pakaian bekas online.

Apa arti menjual dengan konsinyasi?

Menjual dengan konsinyasi adalah salah satu cara yang dapat digunakan seseorang untuk menjual salah satu barangnya. Ketika seseorang menjual sesuatu dengan konsinyasi, mereka membawanya ke seorang konsinyee atau toko konsinyasi dan meminta mereka untuk menjualkannya atas nama mereka.

Ketika seseorang menjual barang dengan konsinyasi, mereka sepakat dengan konsinyee tentang persentase konsinyasi di depan. Pemilik asli menghasilkan uang dengan menjual dengan konsinyasi ketika konsinyee menjual barang tersebut dan memberi mereka bagian dari harga penjualan.

Bagaimana konsinyasi bekerja?

Dalam hubungan konsinyasi yang tipikal, ada dua pihak: konsinyator dan konsinyee. Konsinyator adalah orang yang membawa barangnya ke pihak lain untuk dijual. Konsinyee adalah pihak yang menjual barang tersebut.

Dalam penjualan konsinyasi, pemilik saat ini dari suatu barang akan membawanya ke seorang konsinyee, seringkali toko konsinyasi. Kedua pihak akan menyetujui persentase konsinyasi. Toko-toko konsinyasi seringkali memiliki tarif yang telah ditentukan untuk barang-barang tertentu. Para pihak sepakat tentang jangka waktu berapa lama konsinyee akan memajang objek tersebut untuk dijual. Jika tidak ada yang membeli barang tersebut selama jendela waktu tersebut, konsinyee mungkin akan mengembalikannya kepada pemilik asli.

Baca juga:  7 Model harga

Misalnya, jika Anda menjual sepeda bekas kepada toko perlengkapan olahraga konsinyasi lokal, Anda membawa sepeda ke toko, dan pemilik toko mengatakan bahwa mereka akan memberi Anda konsinyasi sebesar 50%. Mereka akan menjual sepeda tersebut selama tiga bulan. Jika sepeda tersebut terjual dalam tiga bulan tersebut, toko konsinyasi akan mengirimkan Anda cek sebesar separuh dari hasil penjualan. Jika mereka tidak dapat menjual sepeda dalam waktu itu, mereka akan menelepon Anda untuk mengambilnya kembali.

Anda juga dapat menjual atau memposting barang-barang untuk konsinyasi dengan toko konsinyasi online. Dalam hal ini, cara kerjanya mungkin ada dua opsi. Pertama, Anda mungkin akan mengirimkan barang Anda ke toko konsinyasi, dan mereka akan mencoba menjualkannya. Toko pakaian konsinyasi online seperti ThredUp menggunakan model bisnis ini.

Opsi lainnya adalah Anda mungkin yang akan memposting barang untuk dijual di situs web. Kemudian, jika seseorang membeli barang tersebut, Anda akan mengirimkannya kepada mereka. Perusahaan yang memiliki situs web tempat Anda menjual barang akan mengambil sebagian dari hasil penjualan yang sama. Situs eBay adalah contoh dari jenis model konsinyasi ini.

Bagaimana cara menghitung persentase konsinyasi?

Konsinyasi didasarkan pada persentase dari harga jual akhir barang tersebut. Persentase konsinyasi merujuk pada bagian dari harga penjualan yang diterima konsinyator, sementara konsinyee mendapatkan sisanya. Tergantung pada situasi, Anda mungkin tidak tahu apa harga jual barang tersebut hingga barang tersebut terjual. Pembeli mungkin akan bernegosiasi harga konsinyasi ke bawah, yang akan mengurangi pendapatan konsinyasi akhir Anda.

Rumus untuk menghitung konsinyasi adalah:

Harga Jual x Persentase Konsinyasi = Pendapatan Konsinyator

Misalnya, jika Anda membawa tas tangan desainer ke toko konsinyasi lokal. Toko tersebut menawarkan persentase konsinyasi sebesar 75% untuk barang-barang desainer. Beberapa minggu kemudian, pemilik toko menelepon Anda untuk memberitahu bahwa mereka berhasil menjual tas tersebut seharga $150. Berdasarkan persentase konsinyasi sebesar 75%, pendapatan Anda adalah $112,50, sementara toko konsinyasi menyimpan $37,50. Perhitungannya seperti ini:

$150 (harga jual) x 0,75 (persentase konsinyasi) = $112,50 (pendapatan konsinyator)

Berapa persentase konsinyasi rata-rata?

Persentase konsinyasi rata-rata akan bervariasi berdasarkan jenis barang yang Anda jual. Tarif biasanya dapat berkisar antara 25% hingga 60%, tergantung pada barangnya. Semakin berharga barangnya, semakin tinggi persentase konsinyasi yang mungkin Anda dapatkan.

Baca juga:  Mengapa anda tidak boleh mengirim bisnis plan kepada investor

Jika Anda seorang seniman, Anda juga dapat menjual karya seni Anda dengan sistem konsinyasi. Tingkat pengembalian untuk menjual seni dengan konsinyasi mungkin lebih tinggi daripada yang akan Anda dapatkan dengan menjual karya Anda kepada seorang dealer. Tingkat konsinyasi yang umum untuk seni berkisar antara 60% hingga 80%.

Apa yang dianggap sebagai persentase konsinyasi yang wajar?

Menentukan apa yang dianggap sebagai persentase konsinyasi yang wajar mungkin akan bersifat subjektif. Apa yang Anda, sebagai pemilik asli, anggap wajar dan apa yang konsinyee anggap cukup bisa menjadi dua angka yang sangat berbeda. Ada beberapa hal yang mungkin ingin Anda pertimbangkan untuk menentukan apa yang Anda anggap sebagai tarif konsinyasi yang sesuai.

  • Apakah barang tersebut bekas atau buatan sendiri? Misalnya, jika Anda seorang seniman yang menjual salah satu karya Anda dengan konsinyasi. Anda mungkin berharap mendapatkan tarif konsinyasi yang lebih tinggi untuk sesuatu yang Anda buat daripada yang Anda akan dapatkan untuk sesuatu yang sebelumnya Anda beli di tempat lain dan sekarang Anda jual kembali.
  • Apa kualitas barang tersebut? Anda mungkin dapat mengharapkan bahwa semakin baik kondisi objek Anda, semakin tinggi persentase konsinyasi yang akan Anda dapatkan. Mungkin tidak masuk akal untuk membawa barang berkualitas rendah atau sangat digunakan ke toko dan mengharapkan tarif konsinyasi yang tinggi.
  • Apakah barang Anda berkelas tinggi? Untuk barang mewah atau desainer, Anda mungkin berharap mendapatkan tarif konsinyasi yang lebih tinggi sebagai imbalan.
  • Berapa usia barang tersebut? Tren datang dan pergi. Jika suatu barang lebih baru dan masih trendy, Anda mungkin akan mendapatkan persentase konsinyasi yang lebih tinggi daripada jika barang tersebut sudah lama dan keluar dari gaya.

Apa kelebihan dan kekurangan dari konsinyasi?

Model bisnis konsinyasi dapat bermanfaat baik untuk pemilik asli barang maupun toko yang setuju untuk menjualnya atas nama mereka. Bagi konsinyator, dengan cara ini mereka dapat menghasilkan uang dari barang-barang bekas mereka tanpa harus berusaha menjualnya langsung. Pada dasarnya, toko konsinyasi memiliki akses ke basis pelanggan yang mungkin tidak dimiliki oleh individu rata-rata.

Hubungan ini juga bermanfaat bagi toko konsinyasi. Meskipun sebagian besar pengecer harus membayar persediaan di muka, toko konsinyasi hanya perlu membayar persediaan setelah seseorang membelinya. Jika mereka tidak berhasil menjual suatu barang, mereka dapat dengan mudah mengembalikannya kepada pemilik asli.

Baca juga:  Sebelum Anda memulai startup, lakukan 3 hal berikut

Toko-toko konsinyasi barang bekas juga bagus bagi konsumen. Mereka dapat membeli barang dengan harga lebih murah daripada yang mereka bayarkan di toko ritel tradisional. Keuntungan ini berlaku untuk semua toko barang bekas, tentu saja, tidak hanya toko-toko konsinyasi.

Akhirnya, toko-toko barang bekas membantu mengurangi limbah konsumen. Model bisnis ini lebih ramah lingkungan daripada beberapa opsi lain.

Namun, ada juga kerugian bagi kedua pihak.

Pertama, pemilik barang mungkin mendapatkan harga penjualan yang lebih rendah daripada yang akan mereka dapatkan jika mereka menjual barang tersebut sendiri. Pasar online saat ini memudahkan individu untuk menjual barang bekas mereka, memungkinkan penjual untuk mendapatkan seluruh hasil penjualan (mungkin dikurangi beberapa biaya platform). Dengan menjual barang dengan konsinyasi, mereka menyerahkan sebagian dari harga penjualan tersebut sebagai imbalan atas pekerjaan yang dilakukan orang lain.

Toko konsinyasi juga mungkin menghadapi kerugian. Berbeda dengan pengecer lain yang dapat secara proaktif mencari produk, toko konsinyasi hanya memiliki akses kepada barang-barang yang orang lain bersedia untuk dijual. Akibatnya, mereka mungkin kekurangan persediaan pada beberapa waktu, dan mereka tidak memiliki opsi untuk memesan lebih banyak produk yang laku keras.

Apa perbedaan antara toko konsinyasi dan toko barang bekas?

Meskipun orang sering menggunakan istilah toko konsinyasi dan toko barang bekas secara bergantian, kedua istilah tersebut tidak selalu sama. Istilah konsinyasi mengacu pada bagaimana penjual memperoleh barang yang mereka jual, sementara istilah barang bekas berkaitan dengan jenis barang yang dijual oleh toko.

Sebuah toko barang bekas menjual barang bekas. Mereka mungkin memperoleh barang yang mereka jual melalui hubungan konsinyasi. Tetapi mereka juga mungkin membayar penjual di muka untuk barang atau menerima barang sebagai sumbangan. Toko barang bekas mungkin menjual barang untuk mendapatkan keuntungan atau untuk mengumpulkan dana untuk amal. Goodwill, misalnya, menerima barang sebagai sumbangan dan menggunakan uangnya untuk membantu melatih individu yang membutuhkan karier yang stabil.

Related Articles

Back to top button