Bisnis

Panduan untuk memahami venture capital

Pengusaha dan pemilik bisnis potensial membutuhkan lebih dari sekadar ide bagus untuk memulai perusahaan yang sukses, mereka juga membutuhkan modal atau pendanaan finansial untuk menutupi biaya awal mereka. Ada banyak jenis pembiayaan investasi yang tersedia, tetapi salah satu bentuk investasi yang paling populer untuk startup adalah venture capital.

Jika Anda mencoba untuk memulai perusahaan Anda sendiri, mencari investor venture capital dapat membantu Anda mengamankan dana yang Anda butuhkan untuk memulai bisnis Anda. Pada artikel ini, kami membahas semua yang perlu Anda ketahui tentang venture capital termasuk apa itu, jenis investor venture capital, dan cara kerja venture capital.

Apa itu venture capital?

Venture capital adalah bentuk investasi yang mirip dengan ekuitas swasta di mana investor memberikan kepada perusahaan pemula dan usaha kecil yang mereka yakini memiliki potensi pertumbuhan jangka panjang. Venture capital dapat berasal dari investor swasta, bank investasi dan lembaga keuangan lainnya. Selain investasi finansial, venture capital juga bisa menjadi investasi keahlian manajerial atau teknis.

Sebagai imbalan atas investasi mereka, investor biasanya menerima persentase ekuitas dalam bisnis, yang memberi mereka kepemilikan dalam bisnis dan memungkinkan mereka untuk memiliki suara dalam keputusan bisnis. Meskipun berinvestasi di perusahaan rintisan dengan sejarah minimal yang terbukti dapat berisiko bagi investor, imbalannya adalah potensi pengembalian di atas rata-rata.

Venture capital vs ekuitas swasta

Sementara investor venture capital mirip dengan investor ekuitas swasta, perbedaan utama antara venture capital dan investor ekuitas swasta adalah jenis bisnis yang mereka investasikan. Investor venture capital biasanya berinvestasi di perusahaan pemula yang mencari dana besar untuk pertama kalinya. Investor ekuitas swasta biasanya berinvestasi di perusahaan besar yang lebih mapan dan mencari infus ekuitas atau cara untuk mentransfer sebagian kepemilikan mereka.

Jenis investor

Ada beberapa jenis investor venture capital. Namun, jenis investor venture capital biasanya diklasifikasikan berdasarkan keterlibatan mereka di berbagai tahap bisnis. Tiga jenis umum investor venture capital adalah:

Pembiayaan tahap awal

Pembiayaan tahap awal terdiri dari tiga subkategori pembiayaan: pembiayaan awal, pembiayaan awal dan pembiayaan putaran pertama. Pembiayaan benih adalah investasi keuangan kecil yang diberikan kepada pengusaha untuk membantu mereka membuktikan ide baru dan memenuhi syarat untuk pinjaman awal. Pembiayaan awal adalah investasi keuangan yang diberikan kepada bisnis untuk menutupi biaya pengembangan produk dan pemasaran. Pembiayaan putaran pertama adalah investasi keuangan yang diberikan kepada bisnis yang telah menggunakan semua modal awal mereka dan membutuhkan pembiayaan tambahan untuk memulai proses manufaktur dan penjualan awal.

Baca juga:  5 Ide bisnis rumahan untuk ibu rumah tangga

Pembiayaan ekspansi

Pembiayaan ekspansi juga terdiri dari tiga subkategori pembiayaan: pembiayaan putaran kedua, pembiayaan putaran ketiga dan pembiayaan putaran keempat. Pembiayaan putaran kedua adalah investasi keuangan yang diberikan kepada bisnis untuk menutupi biaya operasional ketika perusahaan telah mulai menjual produk tetapi belum menghasilkan laba. Pembiayaan putaran ketiga, juga dikenal sebagai pembiayaan mezzanine, adalah investasi keuangan yang diberikan kepada bisnis untuk menutupi biaya awal proses ekspansi perusahaan yang menguntungkan. Pembiayaan putaran keempat, juga dikenal sebagai pembiayaan jembatan, adalah investasi keuangan yang diberikan kepada bisnis untuk membantu mereka melalui proses menjadi perusahaan publik.

Pembiayaan akuisisi/pembelian

Jenis pembiayaan ini terdiri dari dua subkategori pembiayaan: pembiayaan akuisisi dan manajemen atau pembiayaan pembelian dengan leverage. Pembiayaan akuisisi membantu perusahaan memperoleh bagian-bagian tertentu dari perusahaan lain yang sudah ada. Ini juga dapat terdiri dari perusahaan yang mengakuisisi seluruh perusahaan lain. Pembiayaan pembelian terdiri dari pembiayaan manajemen atau leverage yang membantu perusahaan atau grup manajemen memperoleh produk tertentu dari perusahaan lain.

Cara kerja venture capital

Kesepakatan venture capital bekerja dengan menciptakan bongkahan kepemilikan perusahaan yang besar dan mentransfer sebagian dari bongkahan kepemilikan itu kepada investor sebagai imbalan atas investasi keuangan, investasi keahlian investor, atau keduanya. Kesepakatan venture capital menciptakan kemitraan terbatas independen antara bisnis dan investornya. Dalam persekutuan komanditer ini, pengusaha atau pemilik usaha merupakan sekutu umum dan penanam venture capital sebagai sekutu komanditer. Mitra umum memiliki tanggung jawab yang tidak terbatas atas hutang perusahaan, sedangkan mitra terbatas hanya bertanggung jawab hingga jumlah investasi mereka.

5 tahap proses venture capital

Seluruh proses venture capital dapat dibagi menjadi lima tahap:

Pengajuan proposal

Langkah pertama dalam proses venture capital adalah bagi pengusaha atau usaha kecil baru untuk mengajukan proposal ke perusahaan venture capital atau angel investor. Proposal ini biasanya berbentuk rencana bisnis atau pitch deck. Perusahaan venture capital atau angel investor kemudian akan meninjau rencana bisnis atau proposal pitch deck untuk menentukan apakah mereka tertarik dengan bisnis tersebut.

Baca juga:  Cara mengatur penggajian untuk bisnis kecil

Uji kelayakan investasi

Setelah firma venture capital atau angel investor telah meninjau rencana bisnis atau proposal pitch deck dan menentukan bahwa mereka tertarik dengan bisnis tersebut, investor memulai proses uji tuntas mereka. Proses ini melibatkan penyelidikan yang komprehensif dari model bisnis perusahaan, penawaran produk dan layanan, sejarah operasi dan manajemen bisnis. Sebagian besar investor venture capital memusatkan investasi mereka ke industri tertentu yang mereka kenal, seperti perawatan kesehatan atau teknologi.

Jaminan modal investasi

Setelah investor venture capital melakukan uji tuntas mereka dan memutuskan untuk melanjutkan dengan berinvestasi dalam bisnis, mereka membuat janji modal investasi di mana mereka berjanji untuk menginvestasikan sejumlah modal ke dalam bisnis dengan imbalan persentase tertentu dari ekuitas di perusahaan. Dana yang dijanjikan investor venture capital dapat didistribusikan ke perusahaan sekaligus atau dibagi menjadi beberapa putaran.

Pengembangan dan manajemen bisnis

Setelah kesepakatan venture capital dibuat, ekuitas yang diberikan kepada investor memungkinkan mereka untuk memiliki suara dalam keputusan bisnis perusahaan. Jumlah ekuitas yang diberikan kepada investor mengontrol tingkat otoritas pengambilan keputusan yang dimiliki investor. Investor biasanya akan berperan aktif dalam pengembangan dan operasional perusahaan, memberikan saran dan memantau kemajuan perusahaan.

Investor keluar dari perusahaan

Langkah terakhir dalam proses venture capital adalah investor keluar dari perusahaan. Hal ini dilakukan oleh investor yang melakukan merger, akuisisi atau initial public offering (IPO). Langkah dalam proses ini biasanya terjadi beberapa tahun setelah investasi awal di perusahaan dilakukan.

Related Articles