Bisnis

Apa fungsi neraca?

Neraca memiliki tujuan yang berharga untuk memberikan wawasan tentang kekuatan keuangan perusahaan. Membaca neraca dapat membantu Anda menentukan seberapa baik bisnis mengelola aset dan kewajiban keuangannya pada satu titik waktu. Memahami neraca dan cara membacanya sangat penting tidak hanya bagi pemilik atau pemangku kepentingan perusahaan yang ada tetapi juga pemangku kepentingan atau pemberi pinjaman potensial. Dalam artikel ini, kami menjawab pertanyaan umum tentang neraca, seperti isi dan kegunaannya, dan memberikan contohnya.

Apa itu neraca?

Neraca adalah potret status keuangan perusahaan pada waktu tertentu. Dokumen ini menguraikan apa yang dimiliki perusahaan, berapa banyak hutangnya dan jumlah investasi dalam bisnis. Ini adalah salah satu dari tiga laporan keuangan penting untuk bisnis, yang lainnya adalah laporan laba rugi dan laporan arus kas.

Apa fungsi dari neraca?

Fungsi neraca adalah untuk memungkinkan pemangku kepentingan internal dan eksternal atau pemangku kepentingan potensial, seperti investor atau pemberi pinjaman, menilai kesehatan keuangan bisnis secara keseluruhan. Dua faktor umum yang terungkap dalam neraca adalah efisiensi bisnis berdasarkan seberapa baik pengelolaan asetnya, dan likuiditasnya, yang berarti seberapa mudah asetnya dapat dikonversi menjadi uang tunai.

Pemangku kepentingan yang berbeda juga akan menggunakan neraca untuk berbagai tujuan berdasarkan kepentingan atau kebutuhan mereka. Misalnya, bank akan melihat neraca untuk menentukan apakah bank harus meminjamkan uang ke bisnis. Bank akan memeriksa utang bisnis saat ini dan menganalisis apakah ia telah meminjam terlalu banyak dan mungkin mengalami kesulitan untuk membayar kembali—sehingga menjadikannya kandidat yang lebih kecil kemungkinannya untuk meminjamkan.

Apa yang termasuk dalam neraca?

Isi spesifik dapat bervariasi berdasarkan jenis bisnis, tetapi neraca umumnya berisi tiga kategori utama:

Aktiva

Aset adalah segala sesuatu yang berharga yang dimiliki perusahaan dan dapat diubah menjadi uang tunai. Dalam neraca, bagian aset menunjukkan kepemilikan perusahaan dan berkontribusi pada nilai keseluruhannya.

Neraca standar mencakup dua jenis aset:

  • Aset lancar: Ini memiliki umur pendek (sekitar satu tahun atau kurang) sehingga bisnis dapat dengan mudah berubah menjadi uang tunai. Contohnya termasuk persediaan, kas atau setara kas dan piutang, yang merupakan uang yang terutang oleh pelanggan dalam jangka waktu jangka pendek.
  • Aset tidak lancar: Ini memiliki umur lebih dari satu tahun dan membutuhkan waktu lebih lama untuk berubah menjadi uang tunai. Contohnya termasuk aset berwujud, seperti tanah, bangunan atau mesin, dan aset tidak berwujud, seperti merek dagang, paten, dan investasi jangka panjang.
Baca juga:  Solusi untuk menghindari kegagalan dalam bisnis

Kewajiban

Kewajiban adalah hutang perusahaan kepada pihak ketiga, seperti bank atau pemberi pinjaman. Pada neraca, bagian kewajiban memberikan gambaran tentang stabilitas bisnis dan apakah ia memiliki rekening yang telah jatuh tempo.

Mirip dengan aset, ada dua jenis kewajiban:

  • Kewajiban lancar: Ini adalah hutang atau kewajiban keuangan lainnya yang harus dibayar perusahaan dalam waktu satu tahun. Contohnya termasuk upah, pinjaman jangka pendek dan hutang, yang merupakan uang yang terutang kepada pemasok untuk barang yang dibeli dengan kredit.
  • Kewajiban jangka panjang: Ini adalah hutang dan kewajiban keuangan lainnya yang memiliki tanggal jatuh tempo pembayaran lebih dari satu tahun. Contohnya termasuk pinjaman jangka panjang, pajak penghasilan tangguhan dan kewajiban pensiun.

Ekuitas pemilik

Ekuitas pemilik, juga disebut ekuitas pemegang saham, mengacu pada klaim pemilik yang tersisa atas aset setelah melunasi kewajiban. Anda juga dapat menyebut ekuitas pemilik sebagai aset bersih, yang merupakan aset dikurangi kewajiban. Kepemilikan tunggal menggunakan istilah “ekuitas pemilik” sementara perusahaan menggunakan “ekuitas pemegang saham” atau “ekuitas pemegang saham.”

Lima item yang biasa terlihat di bagian ekuitas neraca adalah:

  • Saham preferen dan saham biasa: Ini mengacu pada saham yang mewakili kepemilikan di perusahaan. Salah satu perbedaan antara keduanya adalah bahwa pemegang saham preferen didahulukan, artinya mereka menerima pembayaran dividen atau pembagian aset terlebih dahulu, misalnya jika perusahaan dilikuidasi.
  • Modal disetor: Ini mewakili jumlah uang atau aset lain yang disumbangkan pemegang saham sebagai imbalan atas saham perusahaan.
  • Laba ditahan: Jumlah ini mewakili laba bersih yang diperoleh perusahaan setelah membayar dividen kepada pemegang sahamnya.
  • Saham treasury: Jumlah ini mengacu pada saham perusahaan yang telah dibeli kembali dari pemegang saham.

Apa yang tidak termasuk dalam neraca?

Salah satu komponen utama yang hilang dari neraca adalah kemampuan untuk membandingkan status keuangan perusahaan selama periode yang berbeda. Anda dapat menemukan jenis informasi tersebut dalam laporan arus kas dan laporan laba rugi.

Juga tidak termasuk dalam neraca adalah informasi tentang kinerja perusahaan dari waktu ke waktu. Sekali lagi, Anda perlu melihat laporan laba rugi untuk mengetahui berapa banyak uang yang dihasilkan perusahaan, berapa banyak yang dibelanjakan dan apakah itu menghasilkan atau kehilangan uang selama periode tertentu.

Baca juga:  Apa itu piutang usaha dan bagaimana cara kerjanya?

Bagaimana cara membaca neraca?

Saat melihat neraca, Anda akan melihat bahwa itu terbagi menjadi dua bagian: bagian aset dan bagian kewajiban dan ekuitas. Bagian aset dimulai dengan item yang paling mudah dilikuidasi dan diakhiri dengan item yang paling tidak mudah dilikuidasi. Bagian kewajiban dimulai dengan hutang jangka pendek dan diakhiri dengan kewajiban jangka panjang.

Untuk neraca seimbang, kedua bagian tersebut harus sama satu sama lain menggunakan rumus berikut:

Aset = kewajiban + ekuitas pemilik

Anda ingin memastikan bahwa kedua bagian tersebut seimbang karena aset, yang menjalankan perusahaan, dibayar dengan meminjam uang (kewajiban) atau melalui investasi (ekuitas pemilik). Unbalance sheet biasanya berarti ada kesalahan, misalnya lupa mencatat transaksi atau salah mencatat transaksi.

Setelah Anda memahami dasar-dasar membaca neraca, Anda dapat menggunakan analisis rasio untuk mendapatkan wawasan lebih lanjut. Anda dapat menggunakan dua rasio keuangan umum untuk menganalisis neraca:

  • Rasio hutang terhadap ekuitas: Rasio ini mengevaluasi leverage keuangan perusahaan dan mengukur berapa banyak hutang yang digunakan untuk membiayai operasinya versus dana yang dimiliki sepenuhnya. Anda menghitung rasio ini dengan membagi total kewajiban dengan total ekuitas, dan rasio yang lebih tinggi akan menunjukkan jumlah risiko yang lebih tinggi bagi pemangku kepentingan.
  • Rasio modal kerja: Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar hutangnya atau memenuhi kewajiban keuangannya. Anda menghitung rasio ini dengan membagi total aset lancar dengan total kewajiban lancar. Hasil kurang dari satu dapat mengindikasikan potensi masalah likuiditas di masa depan.

Seperti apa neraca itu?

Berikut adalah contoh seperti apa seharusnya neraca:

Balance sheet
United Expression
July 31, 2019
Assets Liabilities
Current assets Current liabilities
Petty cash $5,200 Accounts payable $12,000
Bank accounts $25,000 Wages payable $4,600
Inventory $6,500
Pre-paid insurance $2,500
Accounts receivable $2,000
Total current assets $41,200 Total current liabilities $16,600
Non-current assets Long-term liabilities
Equipment $60,000 Long-term loans $35,000
Land $125,000* $125,000 Mortgage $125,000
Total non-current assets $185,000 Total long-term liabilities $160,000
Total assets $226,200 Total liabilities $176,600
Owner’s equity
Common stock $19,600
Retained earnings $30,000
Total owners’ equity $49,600
Total assets $226,200 Total liabilities and equity $226,200
Baca juga:  Keunggulan komparatif adalah: Definisi dan manfaatnya

Related Articles

Back to top button