Bisnis

Cara sukses dalam bisnis

Rute menjadi wiraswasta sering disebut-sebut sebagai salah satu jalan hidup yang paling sulit. Tetapi menurut pengalaman saya, ini jauh lebih disukai daripada sebagian besar jalur kehidupan “normal”.

Tidak, itu tidak mudah. Ya, itu adalah salah satu jalan hidup yang paling sulit. Tetapi tidak seperti jalan sulit lainnya, kewirausahaan adalah sesuatu yang menyebar ke semua bidang kehidupan Anda. Ini membawa kepercayaan diri, keamanan dan kepuasan secara keseluruhan. Jadi walaupun pekerjaan itu sulit, manfaatnya yang didapatkan lebih dari sekadar menebusnya.

Sangat menarik untuk melihat perbedaan dalam pola pikir.

Lihatlah jalur standar. Kuliah, kerja, kemudian pensiun. Pola pikir dari jalan ini adalah ketekunan. Tidak, Anda tidak akan menghasilkan banyak uang dalam semalam. Tetapi seiring waktu (jika Anda beruntung), Anda akan dapat menghasilkan uang dan pensiun darinya.

Tetapi ketika orang beralih dari jalur standar ke jalur kewirausahaan, mereka kehilangan sikap kegigihan itu.

“Saya ingin pensiun dalam 40 tahun” menjadi, “Saya ingin pensiun sekarang.”

Pengusaha yang memiliki cita-cita sebagai pengusaha mengajukan pertanyaan yang sama berulang kali. “Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan satu juta dolar?”.

Sampai taraf tertentu, saya menyalahkan media. Mereka suka menunjukkan kepada wanita berusia 21 tahun yang menjual perusahaannya seharga $3.000.000, tetapi mereka benci menunjukkan jumlah pekerjaan yang dia lakukan untuk sampai ke sana.

Jadi orang-orang menonton TV dan berpikir, “Hei, jika saya memulai bisnis, saya juga bisa kaya dalam semalam!” Ini adalah pola pikir yang akan membawa Anda ke kegagalan bisnis – dijamin.

“Statistik” yang mengatakan memulai bisnis itu sulit (9/10 bisnis gagal dalam lima tahun pertama) sebagian besar dilebih-lebihkan. Dan jika statistik ini didukung oleh data nyata, mereka didukung oleh orang-orang yang terjun ke bisnis dengan pola pikir yang—seperti di atas—pola berpikir yang menjamin kegagalan.

Ya, menghasilkan uang dalam jumlah besar dalam bisnis adalah mungkin. Dan ya, Anda bisa mendapatkannya lebih cepat daripada jika Anda mengambil rute “tradisional”. Tapi itu sebuah proses give-and-take. Untuk mewujudkannya, Anda perlu melakukan pekerjaan yang diperlukan.

Dalam artikel ini, kita akan membahas pola pikir yang—tidak seperti pola pikir tradisional—yang bisa menjamin kesuksesan.

Tapi jangan terlalu banyak membaca ungkapan itu, “dijamin sukses.” Dengan demikian, Anda lupa jumlah pekerjaan yang terlibat. Anda masuk ke bisnis dengan gagasan bahwa Anda dijamin akan sukses. Dan kemudian ketika bisnis pertama Anda gagal, Anda menyerah. Mencari jaminan adalah pola pikir lain yang akan menjamin kegagalan.

Pola pikir #1: Ide tidak penting

“Halo, saya baru-baru ini menemukan ide bernilai miliaran dolar. Ini pasti Facebook berikutnya. Ini akan mengubah dunia. Saya butuh investasi tetapi saya tidak yakin bagaimana cara melakukannya. Saya tidak ingin ada yang mencuri ide saya, jadi saya pikir saya akan meminta calon investor menandatangani NDA sebelum mereka mendengarnya. Mungkin saya bisa menjual ide saya seharga satu juta dolar dan meminta orang lain untuk menciptakannya.”

Baca juga:  Cara pintar dan mudah untuk mendapatkan pelanggan

Berapa banyak orang yang pernah Anda dengar berkata, “Saya ingin masuk ke bisnis, tetapi saya tidak punya ide bagus.” Mungkin lebih dari beberapa.

Ini lucu – persepsi kebanyakan orang tentang bisnis terpusat pada ide besar itu. Ide yang akan membawa mereka dari miskin menjadi kaya. Namun pada kenyataannya, begitu Anda memiliki “ide besar” itu berart, Anda baru pada tahap memulai.

Memiliki ide adalah—secara langsung—bagian termudah dari bisnis ini. Eksekusi adalah bagian yang paling sulit. Eksekusi yang cerdas dapat mengubah ide Anda menjadi sesuatu yang dapat menghasilkan pendapatan yang serius, adalah bagian yang sulit. Biasanya, pada saat Anda menjalankan bisnis yang sukses (jika Anda berhasil sejauh itu), Anda menyadari bahwa ide Anda telah diubah berkali-kali sehingga hampir tidak ada ide yang sama sama sekali.

Ide itu mudah. Tapi tidak pada awalnya. Inilah perbedaannya. Pengusaha sukses berkata, “Ide itu mudah.” Sementara itu, pemula yang lengkap akan melakukan hampir semua hal untuk memiliki ide jutaan dolar. Perbedaan antara kedua kelompok ini adalah latihan.

Memiliki ide-ide bagus membutuhkan latihan. Dan dibutuhkan pola pikir tertentu – pola pikir pemecahan masalah. Itulah wirausahawan yang baik: pemecah masalah. Ketika mereka menghadapi masalah dalam kehidupan sehari-hari, mereka memecahkannya, dan jika mungkin, membangun bisnis yang dirancang untuk membantu orang lain memecahkan masalah yang sama.

Orang biasa pergi berbelanja dan berkata, “Saya berharap seseorang akan menemukan cara untuk memperbaiki mobil yang mogok ini.” Sementara, pengusaha itu pergi berbelanja dan berkata, “Saya akan mencari cara untuk memperbaiki mobil ini, lalu memperbaikinya.”

Pengusaha mengambil tanggung jawab. Semuanya bertumpu di pundak mereka. Itu tidak pernah, “apa yang bisa dilakukan orang lain.” Itu selalu, “apa yang bisa saya lakukan?”

Pola pikir #2: Penghasilan itu tangible

Pengusaha baru penuh dengan optimisme. Dan mengapa tidak? Mereka memulai salah satu jalan hidup yang paling menarik. Tetapi terlalu sering, optimisme ini menghalangi. Ini memberi mereka motivasi pada awalnya, tetapi akhirnya menyeret mereka ke bawah.

Tidak sulit untuk mendengar kisah sukses wirausaha. Langsung buka browser Anda untuk membaca tentang jutawan remaja baru. Dengan tajuk utama seperti “dijual seharga $10 milyar”, “valuasi $100 milyar”, mudah untuk berpikir bahwa uang turun dari langit.

Pengusaha baru suka membicarakan semua barang yang akan mereka beli ketika mereka “berhasil.” Mereka memimpikan mobil cepat, rumah besar, pulau, kapal pesiar, dan lain sebagainya.

Ya, pola pikir ini bisa membuat Anda termotivasi. Tapi bisnis tidak mudah. Pada akhirnya, Anda akan belajar bahwa—meskipun tampaknya semua orang di sekitar Anda menghasilkan jutaan—uang tidak semudah itu diperoleh pengusaha seperti yang terlihat di media.

Baca juga:  Manajemen pesanan dan memproses pesanan

Alih-alih berfokus pada semua hal yang menunggu di masa depan, pengusaha sukses membuat tujuan. $1.000 pertama. Kemudian $10.000. Kemudian $ 100.000. Setiap tujuan yang dicapai membuat tujuan masa depan menjadi mungkin. Bukan lagi, “Saya tidak bisa menunggu sampai saya mendapatkan Ferrari.” Yaitu, “Saya akan bekerja sampai saya mencapai tujuan X.”

Pola pikir #3: Persaingan bukanlah faktor

Jadi Anda punya ide. Besar! Sekarang Anda menyadari betapa banyak pekerjaan di depan Anda – realisasi yang menakutkan. Tapi kamu tetap semangat. Jadi, Anda melakukan pencarian Google untuk jenis bisnis Anda. Anda pikir Anda punya ide unik tetapi Anda ingin memeriksa ulang untuk memastikannya.

Apa ini? tautan yang tidak Anda lihat sebelumnya. Sebuah perusahaan melakukan hampir persis seperti apa yang ada di ide Anda. Terlalu banyak calon pengusaha mencapai titik ini dan menyerah. Seseorang sudah membuat bisnis dari ide Anda, lalu di mana ruang untuk Anda?

Pada kenyataannya, Anda seharusnya tidak mempertimbangkan persaingan. Tidak peduli apa yang dilakukan seseorang, Anda dapat menemukan kelemahan potensial dalam bisnis dan menciptakan sesuatu yang dapat memperbaiki kekurangan tersebut. Tidak masalah seberapa baik seseorang menjalankan perusahaan – selalu ada ruang untuk perbaikan. Dan Anda bisa melakukan peningkatan itu.

Ini bukan tentang bersaing. Ini tentang mengambil apa yang sudah ada di pasar dan memperbaikinya. Ingat, pengusaha adalah pemecah masalah. Jika Anda berpikir pasar terlalu ramai untuk dimasuki, Anda berpikir dengan cara yang salah. Bahkan pasar yang paling kompetitif pun memiliki ruang untuk perbaikan. Anda bisa melakukan peningkatan dan menempa jalan Anda sendiri. Kemudian siapa pun yang menyalin ide-ide Anda bersaing dengan Anda (kompetisi yang dapat Anda menangkan dengan mudah).

Pola pikir #4: Kerja keras sama dengan sukses

Masih ada kesalahpahaman tentang “keberuntungan” yang beredar di komunitas bisnis online. Beberapa orang berpikir bahwa jika Anda tidak beruntung, Anda tidak akan pernah bisa menciptakan bisnis yang sukses.

Mereka benar. Tapi mereka melihatnya dengan cara yang salah. Kita semua pernah mendengar kutipan, “keberuntungan adalah ketika persiapan bertemu dengan kesempatan.”

Izinkan saya mengatakan ini: Saya belum pernah melihat seorang pengusaha yang bekerja sepanjang hari, setiap hari gagal. Tentu, saya telah melihat mereka “gagal” – yaitu, bisnis mereka saat ini tidak berjalan sebaik yang mereka harapkan. Tapi mereka belajar dari kesalahan itu dan terus maju, terus bekerja keras.

Bisnis berikutnya yang mereka mulai jauh lebih baik. Mungkin ini bukan tambang emasnya, tapi hasilnya bagus. Kemudian mereka belajar dari bisnis itu dan memulai bisnis berikutnya, yang merupakan pemenang. Kemudian semua orang berkata “oh, Anda baru saja beruntung” tanpa menyadari ada banyak kerja keras yang terlibat dalam prosesnya.

Baca juga:  Cash flow ratio adalah: Pengertian dan rumusnya

Ketika Anda bekerja keras, Anda berhasil. Tentu, pembayarannya mungkin berbeda. Satu orang bisa mendapatkan $10 milyar, yang lain bisa mendapatkan $100 milyar. Tapi kerja keras akan selalu membawa kesuksesan.

Begitu banyak orang yang menolak untuk terjun ke dalam permainan wirausaha karena faktor keberuntungan. Mereka tidak pernah beruntung, jadi mengapa mereka menguji peluang mereka? Jika mereka menyadari seberapa besar faktor keberuntungan dalam kendali mereka, mereka akan jauh lebih bersedia untuk melakukan pekerjaan yang diperlukan untuk membuat sesuatu terjadi.

Tapi jangan menipu diri sendiri. Apakah Anda benar-benar bekerja keras, atau hanya memberi tahu orang-orang bahwa Anda bekerja keras? Apakah Anda menghabiskan delapan jam mengerjakan bisnis Anda, atau apakah Anda menghabiskan satu jam untuk itu dan menjelajahi web sepanjang waktu?

Hasil yang Anda dapatkan berhubungan langsung dengan jumlah pekerjaan yang Anda lakukan. Jika Anda tidak mendapatkan hasil yang baik, lakukan lebih banyak pekerjaan. Tapi yang paling penting, belajarlah dari pekerjaan Anda. Jelas, bekerja delapan jam sehari pada hal yang sama persis (jika tidak berhasil) tidak akan membantu Anda. Tetapi jika Anda belajar dari kesalahan dan pekerjaan sebelumnya, Anda dapat meningkatkan efisiensi dan bekerja lebih cerdas.

Anda bisa memiliki pola pikir ini

Sekarang, ada orang yang akan membaca ini dan berpikir, “kedengarannya bagus, seandainya saya dilahirkan dengan pola pikir ini.”

Ini adalah poin kuncinya: tidak ada yang dilahirkan dengan pola pikir ini. Anda perlu mempelajarinya. Tentu, beberapa orang mungkin telah mengambil pola pikir ini pada usia yang sangat dini. Namun bukan berarti Anda tidak bisa mendapatkannya sekarang.

Itu semua tergantung pada seberapa besar Anda menginginkannya. Jika Anda mengadopsi pola pikir yang tercantum di atas, Anda sudah berada di jalan yang benar.

Hal ini mungkin terdengar tidak berarti tetapi pikirkanlah. Jika Anda ingin mencapai tujuan tertentu, Anda harus berada di jalur yang benar. Setelah Anda berada di sana, itu adalah masalah sederhana untuk menempuh jarak antara tempat Anda berada dan tempat yang Anda inginkan.

Begitulah kewirausahaan itu. Ketika Anda berada di jalan yang benar, Anda menyadari bahwa pola pikir seperti “9/10 bisnis gagal” tidak ada artinya. Anda tahu bahwa selama Anda meletakkan satu kaki di depan yang lain, pada akhirnya Anda akan mencapai tujuan Anda.

Anda memiliki jalan, jadi mulailah berjalan.

Related Articles