Bisnis

Cara menghitung laba bersih

Apakah Anda seorang akuntan atau bukan, akan berguna bagi Anda untuk memahami laba bersih dan cara menghitungnya. Ini karena, untuk mengelola pembukuan perusahaan Anda, akan sangat membantu jika Anda mengetahui beberapa istilah dan perhitungan keuangan yang paling mendasar. Menentukan laba bersih Anda juga dapat membantu untuk beberapa alasan lain seperti menentukan kesehatan keuangan perusahaan Anda. Meskipun tidak akan memberi Anda semua detailnya, ini dapat memberi Anda beberapa wawasan tentang bagaimana kinerja perusahaan Anda. Pada artikel ini, kita akan mendefinisikan laba bersih, kepentingannya dan cara menghitungnya.

Apa itu laba bersih?

Laba bersih mengacu pada jumlah uang yang tersisa setelah berbagai biaya dikurangi dari total pendapatan. Pengeluaran ini dapat mencakup bunga, biaya operasional, pajak, dan lainnya. Laba bersih juga dikenal sebagai net income, bottom line, dan net earning dan dinyatakan. Ini juga dikenal sebagai bottom line karena dapat ditemukan di baris terakhir laporan laba rugi perusahaan.

Laba bersih yang rendah atau negatif menunjukkan berbagai masalah seperti penjualan yang lebih sedikit, manajemen pengeluaran yang buruk, pemasaran yang buruk, penetapan harga yang tidak efektif, pengalaman layanan pelanggan yang buruk dari karyawan dan banyak lagi. Laba bersih yang tinggi atau positif dapat dikaitkan dengan beberapa variabel yang menguntungkan.

Penting untuk dicatat bahwa laba bersih akan bervariasi tergantung pada industri tempat Anda berada dan perusahaan tempat Anda bekerja.

Apa itu margin laba bersih?

Margin laba bersih adalah rasio yang digunakan untuk menghitung jumlah laba yang diperoleh perusahaan dari total pendapatannya. Ini dinyatakan sebagai persentase. Berbeda dengan laba bersih, margin laba bersih memberi Anda gambaran yang lebih baik tentang keuangan perusahaan Anda daripada hanya melihat laba bersih saja. Margin laba bersih dapat dihitung dengan membagi laba bersih dengan total pendapatan dan mengalikan angka tersebut dengan 100 untuk menghasilkan persentase.

Pentingnya laba bersih

Laba bersih penting karena beberapa alasan. Pada akhirnya, ini membantu menentukan stabilitas keuangan perusahaan. Tergantung pada peran Anda dalam dunia bisnis, itu dapat menghadirkan berbagai keuntungan. Misalnya, investor menggunakan laba bersih untuk menentukan apakah suatu perusahaan sepadan dengan risiko investasinya. Kreditur menggunakannya untuk menentukan apakah mereka harus menawarkan pinjaman bisnis. Sebagai pemilik bisnis, laba bersih membantu Anda menilai posisi keuangan Anda dibandingkan dengan bisnis serupa lainnya.

Baca juga:  Tanggung jawab sosial perusahaan adalah: Pengertian, kepentingan, jenis, manfaat, dan kekurangan

Cara menghitung laba bersih

Agar laba bersih bermanfaat, Anda harus tahu cara menghitungnya. Berikut adalah berbagai rumus yang dapat Anda gunakan untuk menghitung laba bersih:

laba bersih = total pendapatan – total pengeluaran

Anda juga dapat menggunakan rumus berikut:

laba bersih = laba kotor – beban

Jika Anda ingin menghitung margin laba bersih, bagilah laba bersih dengan total pendapatan dan kalikan dengan 100. Rumusnya adalah sebagai berikut:

margin laba bersih = ( laba bersih / total pendapatan ) x 100

Berikut adalah langkah-langkah yang harus diambil saat menghitung laba bersih:

Tentukan total pendapatan

Untuk menghitung laba bersih, Anda harus menentukan pendapatan total. Total pendapatan mengacu pada jumlah total penerimaan dari penjualan. Jika Anda tidak mengetahui total pendapatan, kalikan jumlah barang yang terjual dengan harga barang.

Tentukan total biaya

Total biaya mengacu pada berapa banyak yang dibelanjakan sebelum laba bersih. Untuk menghitungnya, kurangi pendapatan bersih dari total pendapatan.

Kurangi kedua nilai

Sekarang setelah Anda memiliki kedua nilai di atas, Anda dapat menghitung laba bersih. Untuk melakukan ini, kurangi total biaya dari total pendapatan.

Contoh

Untuk memperdalam pemahaman Anda tentang laba bersih, perhatikan contoh berikut:

Contoh 1

Katakanlah dalam periode tertentu, Perusahaan A menghasilkan total pendapatan $500.000. Pada periode yang sama, mereka memperoleh total biaya sebesar $300.000. Karena laba bersih adalah total pendapatan dikurangi total pengeluaran, maka laba bersih mereka adalah $200.000 karena $500.000 (total pendapatan) – $300.000 (total pengeluaran) sama dengan $200.000.

Contoh 2

Katakanlah Perusahaan B menghasilkan laba kotor sebesar $700.000 pada tahun 2019. Namun, mereka juga memiliki berbagai pengeluaran seperti sewa sebesar $15.000, gaji karyawan sebesar $480.000, dan biaya persediaan sebesar $300.000. Pada akhirnya, laba bersih mereka akan menjadi -$95.000. Ini karena $700.000 (laba kotor) dikurangi ($15.000 + $480.000 + $300.000) sama dengan -$95.000.

Cara meningkatkan laba bersih

Jika Anda berharap untuk meningkatkan laba bersih perusahaan Anda, berikut adalah beberapa tips untuk dipertimbangkan:

  • Singkirkan produk atau layanan yang tidak menghasilkan keuntungan.
  • Tinjau harga produk atau layanan perusahaan Anda.
  • Kurangi pengeluaran berkelanjutan perusahaan Anda.
  • Kurangi biaya.
Baca juga:  4 Alasan mengapa bisnis online merupakan investasi terbaik

Singkirkan produk atau layanan yang tidak menghasilkan keuntungan

Jika Anda memiliki produk atau layanan yang tidak menghasilkan keuntungan, pertimbangkan untuk menghapusnya dari inventaris Anda. Ini akan memastikan Anda tidak membuang-buang ruang rak atau biaya apa pun yang dikeluarkan saat memesan persediaan produk.

Tinjau harga produk atau layanan perusahaan Anda

Jika Anda memiliki bisnis, penting untuk membandingkan berapa banyak yang Anda tetapkan untuk barang atau jasa tertentu dibandingkan dengan bisnis lain yang menawarkan hal yang sama kepada konsumen. Jika Anda mengenakan biaya sedikit lebih banyak, ini dapat membantu meningkatkan laba bersih Anda.

Kurangi pengeluaran berkelanjutan perusahaan Anda

Dengan kata lain, batasi biaya overhead perusahaan Anda. Untuk meningkatkan laba bersih Anda, pertimbangkan untuk membandingkan overhead Anda dengan bisnis serupa lainnya di industri Anda.

Mengurangi biaya

Ini dapat mencakup berbagai hal seperti negosiasi dengan pemasok dan vendor untuk biaya pasokan yang lebih murah. Ini juga merupakan ide yang baik untuk mempertimbangkan persediaan mana yang tidak menghasilkan keuntungan dan menghilangkannya dari anggaran Anda. Ini akan membantu menurunkan biaya yang dikeluarkan perusahaan Anda.

Related Articles