Bisnis

Apa itu laba ditahan?

Laba ditahan merupakan bagian dari laba bersih bisnis yang tidak dibayarkan sebagai dividen. Ini berarti bahwa uang tersebut ditempatkan ke dalam rekening buku besar sampai digunakan untuk reinvestasi ke dalam perusahaan atau untuk membayar dividen di masa depan. Memahami laba ditahan perusahaan Anda penting karena memungkinkan Anda memahami berapa banyak uang yang tersedia untuk aktivitas seperti ekspansi atau akuisisi aset. Dalam artikel ini, kita membahas apa itu laba ditahan, bagaimana cara menghitungnya, dan memberikan contoh laba ditahan.

Apa itu laba ditahan?

Laba ditahan adalah jumlah laba bersih perusahaan yang tersisa setelah membayar dividen kepada investor atau distribusi lainnya. Jumlah sisa inilah yang disimpan oleh perusahaan. Jika ada surplus laba ditahan, bisnis dapat memilih untuk menggunakan uang ini untuk tujuan yang akan mendukung pertumbuhannya. Laba ditahan juga dapat disebut sebagai “surplus laba laba yang tidak ditentukan” atau “akumulasi laba”.

Laba ditahan dapat digunakan untuk menentukan apakah suatu bisnis benar-benar menguntungkan. Karena pendapatan ini adalah apa yang tersisa setelah semua kewajiban dipenuhi, laba ditahan akhir merupakan indikator nilai sebenarnya dari sebuah perusahaan. Jika perusahaan telah menahan laba positif, ini berarti memiliki surplus pendapatan yang dapat digunakan untuk menginvestasikan kembali dirinya sendiri. Laba negatif berarti bahwa perusahaan telah menimbun defisit dan berutang lebih banyak uang daripada yang diperoleh bisnis.

Laba ditahan vs pendapatan vs laba

Laba ditahan, pendapatan dan laba merupakan aspek penting dalam menentukan kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan; namun, mereka digunakan untuk mengevaluasi berbagai komponen keuangan bisnis.

Pendapatan adalah total pendapatan yang diperoleh dari penjualan. Jika Anda menjual 10 komputer seharga $600 masing-masing, maka pendapatan Anda adalah $6.000.

Keuntungan adalah pendapatan dikurangi biaya. Jika pengeluaran Anda adalah $2.000, maka keuntungan Anda adalah $4.000. Jika tarif pajak Anda 10%, pajak Anda adalah $400. Penghasilan bersih Anda adalah laba dikurangi pajak atau $3.600.

Laba ditahan adalah laba bersih yang ditahan perusahaan untuk dirinya sendiri. Jika perusahaan Anda membayar dividen $2.000, maka laba ditahan Anda adalah $1.600.

Baca juga:  Mengapa menambah nilai sangat penting untuk bisnis?

Cara menghitung laba ditahan

Rumus untuk menghitung laba ditahan adalah sebagai berikut:

Laba ditahan = Laba ditahan awal + Laba atau rugi bersih – Dividen

Misalnya, sebuah perusahaan dapat memulai periode akuntansi dengan $7.000 dari laba ditahan. Ini adalah laba ditahan yang dibawa dari periode akuntansi sebelumnya. Perusahaan kemudian menghasilkan laba bersih $5.000 dan melakukan pembayaran total dividen $2.000. Perhitungan untuk ini adalah $7.000 + $5.000 – $2.000 = $10.000. Ini berarti bahwa perusahaan memiliki laba ditahan sebesar $10.000 untuk periode akuntansi ini.

Laba ditahan perusahaan terakumulasi selama hidupnya dan bergulir ke setiap periode atau tahun akuntansi baru. Jika suatu perusahaan menguntungkan, kemungkinan akan memiliki laba ditahan yang meningkat setiap periode akuntansi tergantung pada bagaimana perusahaan memilih untuk menggunakan laba ditahannya.

Bagaimana menginterpretasikan hasil perhitungan laba ditahan

Laba ditahan perusahaan menggambarkan keuntungannya setelah semua dividen dan kewajiban lainnya telah dipenuhi. Jika laba ditahan suatu perusahaan positif, berarti perusahaan tersebut menguntungkan. Jika bisnis memiliki laba ditahan negatif, ini berarti bahwa ia telah mengakumulasi lebih banyak utang daripada yang dihasilkannya dalam pendapatan.

Saat menafsirkan laba ditahan, penting untuk melihat hasilnya dengan mempertimbangkan situasi perusahaan secara keseluruhan. Misalnya, jika sebuah perusahaan dalam beberapa tahun pertama bisnisnya, laba ditahan yang negatif mungkin diharapkan. Ini terutama benar jika perusahaan mengambil pinjaman atau sangat bergantung pada investor untuk memulai. Namun, jika perusahaan telah menjalankan bisnis selama beberapa tahun, laba ditahan negatif dapat menjadi indikator bahwa perusahaan tidak cukup menguntungkan dan memerlukan bantuan keuangan.

Ketika menafsirkan laba ditahan perusahaan, pertimbangkan faktor-faktor berikut:

  • Usia perusahaan: Perusahaan yang lebih senior akan memiliki lebih banyak waktu untuk mengumpulkan laba ditahan dan oleh karena itu biasanya memiliki jumlah laba ditahan yang lebih tinggi.
  • Kebijakan dividen perusahaan: Jika sebuah bisnis telah berkomitmen untuk membagikan dividen secara teratur, laba ditahan mungkin akan lebih rendah. Banyak perusahaan publik melakukan pembayaran dividen lebih banyak daripada perusahaan swasta.
  • Profitabilitas perusahaan: Semakin menguntungkan perusahaan, semakin tinggi laba ditahan biasanya.
  • Musiman perusahaan: Dalam industri di mana bisnis sangat musiman, seperti industri ritel, perusahaan mungkin perlu mencadangkan laba ditahan selama periode menguntungkan mereka. Ini berarti bahwa perusahaan mungkin memiliki periode akuntansi dengan laba ditahan yang tinggi serta periode akuntansi dengan laba ditahan yang lebih rendah atau negatif.
Baca juga:  Apa kepanjangan dari MOQ?

Contoh laba ditahan

Berikut ini adalah contoh laba ditahan pada akhir periode akuntansi perusahaan:

Contoh 1

Bee Logistics memulai periode akuntansi baru dengan saldo laba $100.000. Selama periode akuntansi, perusahaan menghasilkan $25.000 dalam laba bersih. Pada akhir periode akuntansi, dewan perusahaan memutuskan untuk membayar dividen sebesar $5.000 kepada para pemegang sahamnya. Rumus untuk laba ditahan perusahaan pada akhir periode akuntansi adalah sebagai berikut: $100,000 + $25,000 – $5,000 = $120,000. Ini berarti bahwa total laba ditahan perusahaan adalah $ 120.000 untuk periode akuntansi. Jumlah ini akan dibawa ke periode akuntansi baru dan dapat digunakan untuk diinvestasikan kembali ke dalam perusahaan atau untuk membayar dividen di masa depan.

Contoh 2

Sekarang katakanlah Bee Logistics memulai periode akuntansi baru dengan saldo laba $100.000. Selama periode akuntansi, perusahaan membukukan rugi bersih sebesar $25.000. Pada akhir periode akuntansi, dewan perusahaan memutuskan untuk membayar dividen sebesar $5.000 kepada pemegang sahamnya. Rumus untuk laba ditahan perusahaan adalah: $100.000 – $25.000 – $5.000 = $70.000. Jumlah ini akan dibawa ke periode akuntansi baru dan dapat digunakan untuk diinvestasikan kembali ke dalam perusahaan atau untuk membayar dividen di masa depan.

Contoh 3

Sekarang katakanlah Bee Logistics memulai periode akuntansi baru dengan $10.000 dalam laba ditahan. Selama periode akuntansi, perusahaan membukukan rugi bersih sebesar $25.000. Pada akhir periode akuntansi, perusahaan tidak mampu membayar dividen kepada pemegang sahamnya. Rumus untuk laba ditahan perusahaan adalah: $10.000 – $25.000 = (15.000). Jumlah negatif ditunjukkan dalam tanda kurung pada laporan keuangan. Saldo negatif ini akan terbawa ke periode akuntansi berikutnya dan berarti perusahaan tidak memiliki uang untuk diinvestasikan kembali. Perusahaan tidak boleh membagikan dividen sampai memiliki laba bersih yang cukup untuk membuat akun laba ditahan menjadi positif kembali. Perusahaan tidak boleh membagikan dividen jika akan meninggalkan saldo negatif dalam laba ditahan.

Related Articles

Back to top button