Inspirasi

Apa itu free trade agreement (FTA)?

Perdagangan bebas adalah perdagangan internasional yang tunduk pada sedikit atau tanpa batasan. Negara-negara seringkali menandatangani perjanjian satu sama lain atau sebagai bagian dari sebuah kelompok untuk mengurangi hambatan perdagangan. Ini menghilangkan atau mengurangi hal-hal seperti tarif (pajak atas impor), kuota (batasan impor), dan subsidi (insentif untuk produsen lokal suatu produk). Free trade agreement memudahkan aliran barang dan jasa melintasi batas-batas. Pendukung perdagangan bebas berargumen bahwa hal ini mendorong pasar yang efisien dan menghasilkan harga yang lebih rendah untuk barang berkualitas tinggi. Kritikus perdagangan bebas mempromosikan sejumlah isolasionisme, yang melibatkan perlindungan industri dalam negeri dari persaingan asing. Mereka berpendapat bahwa perdagangan bebas dapat mengurangi upah dan menghilangkan pekerjaan di dalam negeri.

Contoh

Contoh perjanjian yang mempromosikan perdagangan bebas adalah Free trade agreement Amerika Utara (NAFTA). Diteken pada tahun 1993, NAFTA adalah perjanjian antara AS, Kanada, dan Meksiko untuk mengurangi pembatasan perdagangan dan memungkinkan pelaku bisnis untuk bergerak dengan bebas antara negara-negara tersebut, antara lain. Banyak perusahaan menyetujui kesepakatan ini, yang mengurangi biaya berbisnis antara negara-negara yang terlibat. Para kritik berpendapat bahwa hal ini menyebabkan beberapa pekerjaan pindah dari AS ke Meksiko, di mana pekerjaan lebih murah. NAFTA digantikan oleh Perjanjian Amerika Serikat-Meksiko-Kanada (USMCA) pada tahun 2020. USMCA memiliki banyak karakteristik yang mirip dengan NAFTA sambil bertujuan mengurangi jumlah pekerjaan yang dipindahkan dari AS.

Apa itu free trade agreement?

Free trade agreement adalah kesepakatan antara dua atau lebih negara yang mengurangi atau menghapus hambatan perdagangan antara mereka.

Banyak negara memiliki peraturan yang mengatur perdagangan dengan negara asing. Misalnya, pemerintah dapat memberlakukan tarif, mengenakan pajak atas impor. Mereka juga dapat memberlakukan kuota untuk impor asing, membatasi jumlah atau nilai barang yang dapat dijual oleh negara lain di dalam batas wilayahnya. Hambatan perdagangan lainnya dapat mencakup subsidi untuk produsen lokal.

Free trade agreement mengurangi atau menghilangkan hambatan-hambatan seperti ini. Beberapa menghapus hambatan sepenuhnya dan segera, sementara yang lain hanya berhubungan dengan barang-barang tertentu atau memerlukan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk sepenuhnya berlaku. Free trade agreement juga dapat menyatukan standar, seperti persyaratan keamanan untuk produk.

Para pendukung perdagangan bebas berargumen bahwa hal ini membantu konsumen dan bisnis dengan mengurangi biaya barang dan meningkatkan kualitasnya. Para penentangnya berpendapat bahwa hal ini dapat menyebabkan perusahaan memindahkan produksi ke wilayah dengan upah dan bahan baku yang lebih murah, yang dapat menyebabkan pengangguran di negara-negara seperti AS.

Baca juga:  Pergudangan adalah: Pengertian, jenis, kelebihan, dan kekurangannya

Apa tujuan dari free trade agreement?

Tujuan utama dari free trade agreement adalah meningkatkan impor dan ekspor dengan mengurangi hambatan-hambatan perdagangan antara satu atau lebih negara. Teorinya adalah bahwa persaingan bebas pada akhirnya membuat perusahaan dan pasar lebih efisien dan mengurangi harga.

Perdagangan bebas juga memungkinkan negara-negara fokus pada keunggulan komparatif mereka — barang dan jasa yang dapat mereka produksi dengan biaya peluang lebih rendah dibandingkan dengan negara-negara lain.

Free trade agreement juga dapat mencakup aspek penting lain dari bisnis internasional, seperti regulasi dan standar. Misalnya, mereka dapat menciptakan kerangka kerja untuk menangani sengketa kekayaan intelektual antara perusahaan-perusahaan di negara-negara yang berbeda. Atau mereka dapat menetapkan standar keamanan atau desain yang umum. Hal ini dapat memudahkan perusahaan untuk membuat produk yang memenuhi semua persyaratan untuk dijual di berbagai negara.

Menurut para pendukungnya, tujuan akhir dari free trade agreement pada umumnya adalah untuk mendatangkan manfaat bagi konsumen. Para pendukung perdagangan bebas berargumen bahwa perjanjian tersebut dapat meningkatkan akses konsumen terhadap produk berkualitas tinggi sambil mengurangi harga.

Free trade agreement juga dapat membantu beberapa bisnis dalam negeri dengan meningkatkan akses mereka ke pasar asing. Jika sebuah perusahaan dapat mengekspor lebih banyak produknya, maka mereka dapat meningkatkan pendapatan dan keuntungan mereka. Di sisi lain, beberapa industri dalam negeri mungkin terkena dampak persaingan asing.

Bagaimana cara free trade agreement bekerja?

Free trade agreement memudahkan aliran barang dan jasa melintasi batas-batas. Mereka melakukannya dengan mengurangi hambatan perdagangan, seperti tarif dan kuota, dan menetapkan standar untuk hal-hal seperti keamanan.

Tarif, yang merupakan pajak atas impor, membuat lebih mahal bagi bisnis untuk mengimpor barang atau menjualnya di negara-negara lain. Dengan mengurangi atau menghilangkan tarif, free trade agreement memungkinkan bisnis menjual produk mereka di negara lain dengan harga yang lebih rendah. Hal ini dapat membantu mereka mendapatkan akses ke pasar baru dan mendapatkan lebih banyak pendapatan.

Standar yang berbeda di seluruh negara dapat memaksa perusahaan untuk merancang beberapa produk untuk dijual di berbagai pasar. Bayangkan jika satu negara mengharuskan helm keras memiliki lapisan setebal 1/8 inci, sementara negara lain mengharuskannya setebal 1/2 inci. Produsen helm keras harus memproduksi dua versi berbeda dari produk yang sama, yang meningkatkan biaya. Menciptakan standar bersama di seluruh negara akan berarti produsen dapat membuat satu produk. Hal ini dapat mengurangi biaya karena ekonomi skala (biaya yang turun seiring dengan peningkatan produksi perusahaan), yang dapat berarti harga yang lebih rendah bagi konsumen.

Baca juga:  Pentingnya penasihat keuangan

Free trade agreement juga dapat menetapkan aturan tentang seberapa bebas individu dapat bepergian dan bekerja di berbagai negara. Di Uni Eropa, misalnya, warga negara negara-negara anggota memiliki kebebasan untuk tinggal dan bekerja di negara anggota lainnya.

Dengan siapa AS memiliki free trade agreement?

Pada Mei 2020, AS memiliki free trade agreement dengan 20 negara. Setiap perjanjian memiliki ketentuan yang berbeda dan dapat berlaku untuk barang-barang yang berbeda.

Pada Januari 2021, AS memiliki perjanjian perdagangan dengan:

  • Australia
  • Bahrain
  • Kanada
  • Cile
  • Kolombia
  • Kosta Rika
  • Republik Dominika
  • El Salvador
  • Guatemala
  • Honduras
  • Israel
  • Yordania
  • Korea
  • Meksiko
  • Maroko
  • Nikaragua
  • Oman
  • Panama
  • Peru
  • Singapura
  • USMCA

Apa saja pro dan kontra free trade agreement?

Free trade agreement kontroversial, dan orang-orang berbeda pendapat tentang manfaat dan kerugiannya.

Para pendukung berpendapat bahwa perdagangan bebas menguntungkan baik konsumen maupun bisnis di suatu negara. Tarif yang lebih rendah meningkatkan persaingan asing di pasar, yang dapat meningkatkan kualitas produk dan mengurangi harga bagi konsumen. Bisnis dalam negeri juga dapat memanfaatkan tarif yang lebih rendah di negara lain, memperluas basis pelanggan potensial mereka dan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi.

Perdagangan bebas juga mendorong inovasi, kata para pendukung, karena bisnis harus meningkatkan produk dan proses mereka di hadapan tingkat persaingan yang lebih tinggi. Hambatan perdagangan yang lebih rendah juga dapat membantu perusahaan lokal yang mengandalkan bahan baku dari negara-negara lain. Mengurangi biaya input tersebut memungkinkan perusahaan-perusahaan tersebut mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi atau mengenakan biaya yang lebih rendah kepada konsumen.

Argumen lain, yang dapat menjadi pro atau kontra, adalah bahwa produsen perlu memproduksi barang dengan standar keamanan tertinggi yang diperlukan oleh negara-negara yang terlibat dalam free trade agreement jika mereka ingin menjual barang mereka di mana-mana. Hal ini dapat meningkatkan keamanan, tetapi juga dapat meningkatkan biaya.

Mereka yang menentang free trade agreement sering menunjukkan bahwa perjanjian tersebut dapat merugikan industri dalam negeri dan menyebabkan pekerja kehilangan pekerjaan. Mereka berpendapat bahwa tarif dan pembatasan yang lebih sedikit membuat lebih murah bagi perusahaan untuk memproduksi barang di luar negeri, yang dapat menyebabkan pekerjaan manufaktur dan lainnya berpindah ke daerah dengan tenaga kerja dan bahan baku yang lebih murah, meningkatkan pengangguran di tempat seperti AS.

Baca juga:  Anggaran berimbang adalah: Pengertian dan pentingnya

Beberapa juga berpendapat bahwa ketentuan untuk menyelaraskan regulasi mengurangi kedaulatan suatu negara (kemampuan untuk mengatur dirinya sendiri), karena harus bekerja sama dengan pemerintah lain sebelum mengesahkan undang-undang baru.

Apa dampak dari free trade agreement?

Ekonom menguji dampak free trade agreement. Tidak diragukan lagi bahwa perjanjian tersebut menyebabkan peningkatan tingkat perdagangan antara negara-negara yang terlibat. Subjek perdebatan adalah efek peningkatan perdagangan terhadap perekonomian setiap negara.

Antara penandatanganan Free trade agreement Amerika Utara pada tahun 1993 dan tahun 2016, perdagangan antara Kanada, AS, dan Meksiko meningkat dari sekitar $290 miliar menjadi lebih dari $1,1 triliun.

Sementara peneliti memperkirakan bahwa NAFTA menyebabkan kehilangan neto sekitar 15.000 pekerjaan per tahun dari AS, para ahli percaya bahwa itu membantu menciptakan 200.000 pekerjaan per tahun yang dibayar rata-rata 15% hingga 20% lebih tinggi dari pekerjaan yang hilang.

Beberapa ahli berpendapat bahwa perdagangan bebas juga mendorong hubungan yang lebih dekat antara negara-negara yang terlibat dalam perjanjian. Ketika negara-negara saling bertukar barang lebih banyak dan mengadopsi hukum yang serupa, mereka dapat membangun hubungan diplomatik yang lebih erat dan mengurangi kemungkinan konflik.

Efek negatif langsung dari free trade agreement sering lebih mudah terlihat daripada manfaat jangka panjang yang tersebar.

Related Articles

Back to top button