Bisnis

Apa itu rantai pasokan?

Rantai pasokan adalah jaringan penting dalam infrastruktur bisnis yang sangat membantu dalam produksi dan distribusi bagi perusahaan yang menjual produk. Ini adalah sumber karir dan pekerjaan yang luas bagi banyak orang Amerika. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang rantai pasokan, Anda datang ke tempat yang tepat. Dalam artikel ini, kami akan mengajari Anda semua tentang rantai pasokan, apa itu, langkah-langkah dalam rantai pasokan, dan mengapa mengelola proses itu sangat penting.

Apa itu rantai pasokan?

Rantai pasokan adalah jaringan vendor, perusahaan, dan pekerja yang ada untuk merakit, mengirim, dan mengirimkan barang ke konsumen. Ini adalah infrastruktur yang mencakup sumber daya seperti orang, perusahaan, data, aktivitas, dan teknologi yang menghasilkan produk akhir yang menjangkau mereka yang membelinya.

Sebuah rantai pasokan terdiri dari beberapa langkah yang mendapatkan produk atau layanan kepada pelanggan. Seringkali, rantai pasokan mengacu pada barang berwujud, tetapi terkadang dapat merujuk pada barang digital dan layanan lainnya, dalam konteks cara pengirimannya.

Langkah-langkahnya mencakup hal-hal seperti mengubah bahan menjadi produk dan memindahkan produk tersebut dari gudang ke depan pintu pelanggan. Sejumlah orang membuat proses langkah ini menjadi kenyataan di seluruh industri seperti pergudangan, pengiriman, manufaktur, perakitan dan fabrikasi dan transportasi.

Rantai pasokan berfungsi sebagai mekanisme untuk mengurangi keseluruhan biaya produksi barang bagi pelanggan. Manajemen rantai pasokan adalah disiplin dalam rantai pasokan yang mengoptimalkan proses produksi perusahaan untuk efisiensi operasional secara keseluruhan.

Ada beberapa jenis model rantai pasokan, semua dengan langkah dan aturan yang berbeda untuk menguntungkan perusahaan yang menggunakannya. Ini adalah:

  • Agile: Model ini paling cocok untuk perusahaan yang membuat produk khusus karena model ini berfungsi ketika ada permintaan yang tidak konsisten untuk suatu produk.
  • Aliran berkelanjutan: Ini adalah rantai pasokan berkelanjutan yang bekerja dengan baik untuk produk permintaan tinggi yang tidak mengalami banyak variasi.
  • Dikonfigurasi khusus: Kombinasi model aliran gesit dan kontinu, ini bagus untuk perusahaan yang perlu menyesuaikan konfigurasi proses mereka dalam perakitan dan produksi untuk memenuhi kebutuhan bisnis.
  • Rantai yang efisien: Ini bekerja paling baik ketika tujuannya adalah untuk menghasilkan efisiensi spektrum penuh di pasar yang sangat kompetitif.
  • Rantai cepat: Seperti namanya, ini adalah model terbaik untuk produk penentu tren yang memiliki siklus hidup pendek di pasar.
  • Model fleksibel: Model fleksibel memberi bisnis lebih banyak kebebasan untuk memilih dan memilih bagian model yang paling cocok untuk mereka.
Baca juga:  Kitting adalah: Pengertian, prosedur, dan manfaatnya

Langkah-langkah dalam rantai pasokan

Langkah-langkah dalam rantai pasokan dapat bervariasi tergantung pada model yang diikuti oleh perusahaan. Namun, ada beberapa langkah umum yang dapat dipertimbangkan saat menyusun rantai pasokan. Di bawah ini adalah beberapa proses standar yang harus terjadi di sebagian besar rantai pasokan, terlepas dari model yang Anda gunakan:

  • Sumber dan ekstraksi: Di ​​sinilah perusahaan sumber bahan baku untuk menghasilkan produk konsumen. Ini bisa menjadi sesuatu seperti menambang bijih yang dibutuhkan untuk baja.
  • Manufaktur: Pada tahap ini, bahan baku diubah menjadi bagian produk. Misalnya, baja dapat diubah menjadi bagian rangka mobil dalam tahap pembuatan.
  • Perakitan: Pada saat ini, berbagai komponen baja yang dibuat dalam satu atau dua, disatukan untuk membuat rangka mobil.
  • Penjualan: Di sinilah konsumen diperkenalkan dengan produk dan dapat melakukan pembelian. Dalam contoh ini, begitu sebuah mobil telah dirakit sepenuhnya, mobil itu mungkin akan berakhir di lantai penjualan sebuah dealer mobil.
  • Pengiriman: Pengiriman mempertanyakan bagaimana suatu produk berakhir di tangan konsumen. Dalam contoh lot mobil, mobil yang diproduksi dikirim ke dealer untuk dijual, tetapi mobil tersebut sampai ke klien saat klien pergi ke dealer dan membelinya. Dalam kasus lain, mobil dapat dibuat khusus dan dikirim ke klien, dan rantai pasokan akan mencakup pengiriman dan logistik langsung ke klien.

Mengapa manajemen rantai pasokan penting?

Manajemen rantai pasokan memainkan peran penting dalam operasi bisnis. Berikut adalah beberapa cara penting manfaat manajemen rantai pasokan dan meningkatkan bisnis.

  • Strategi yang lebih baik: Ketika perusahaan fokus pada rantai pasokan, dan khususnya, menyelaraskan rantai pasokan dengan proses bisnis dan teknologi yang ada dan membuat investasi baru, mereka lebih siap secara strategis untuk menangani persaingan di pasar mereka. Sinkronisitas antara proses inti seperti teknologi, proses dan orang-orang dalam rantai pasokan dan organisasi secara keseluruhan penting untuk mencapai kesuksesan bisnis.
  • Penekanan pada desain jaringan: Manajemen rantai pasokan mendorong pengaturan jaringan rantai pasokan yang disengaja menggunakan pemodelan strategis. Penekanan pada desain ini membuat bisnis berjalan lebih efisien. Manajer rantai pasokan memastikan hal-hal seperti sentralisasi proses menggunakan teknologi platform, yang merupakan bagian penting dari desain infrastruktur dalam rantai pasokan saat ini.
  • Layanan pelanggan yang lebih baik: Manajemen rantai pasokan semuanya diarahkan untuk mendapatkan produk lengkap yang benar kepada pelanggan yang membayar. Ini mengarah pada hal-hal seperti opsi pengiriman cepat yang membuat pelanggan lebih bahagia. Pada intinya, tujuan akhir dari rantai pasokan selalu mengarah pada pengalaman pelanggan yang baik dan kemampuan untuk menangani lebih banyak penjualan.
  • Pengurangan biaya: Efisiensi yang lebih besar yang dicapai secara strategis dengan manajemen rantai pasokan merupakan keuntungan bagi bisnis yang selalu berupaya mengurangi biaya. Rantai pasokan yang kuat mengurangi biaya keseluruhan dan meningkatkan efisiensi.
  • Kinerja pemasok yang lebih kuat: Rantai pasokan bergantung pada vendor, pemasok, dan hubungan pihak ketiga. Dengan seseorang dalam peran manajemen yang memeriksa dan membangun hubungan bisnis yang kuat dengan pemasok, kinerja mereka lebih baik dan itu mengarah pada keuntungan bagi pemasok dan perusahaan.
  • Peningkatan penekanan pada tanggung jawab perusahaan: Manajer rantai pasokan berfokus pada memastikan bahwa suku cadang untuk produk bersumber secara etis, bahwa bahaya yang terjadi dalam proses manufaktur dibuang dengan benar—dan banyak lagi. Ini berarti bisnis dapat memenuhi harapan tanggung jawab perusahaan dari konsumen modern.
Baca juga:  Panduan penganggaran dalam bisnis: Pengertian, jenis dan cara membangunnya

Related Articles

Back to top button