Bisnis

Cara menghitung dividen yield

Jika Anda berharap untuk meningkatkan dividen perusahaan Anda, penting untuk menghitung hasil dividen. Melakukannya akan membantu menentukan apakah Anda mendapatkan nilai terbaik dari saham Anda dan merencanakan investasi masa depan Anda sesuai dengan itu. Pada artikel ini, kami mendefinisikan hasil dividen dan cara menghitungnya, ditambah memberikan contoh perhitungan.

Apa itu hasil dividen?

Dividen adalah bagaimana perusahaan membagikan keuntungannya dengan pemegang sahamnya, biasanya dalam bentuk tunai, saham, atau aset. Hasil dividen adalah rasio yang menunjukkan berapa banyak perusahaan membayar dividen tunai setiap tahun sebagai persentase dari nilai pasar saat ini per harga saham. Pada dasarnya, rasio ini menentukan arus kas perusahaan Anda dalam hal seberapa banyak Anda mendapatkan kembali untuk setiap dolar yang telah Anda investasikan untuk ditukar dengan saham.

Perlu juga dicatat bahwa meskipun dividen cenderung dibayarkan setiap tiga bulan, penting untuk memperhitungkan jumlah tahunan saat menghitung hasil dividen karena dinyatakan sebagai persentase tahunan. Karena saham sering berubah, hasil dividen juga akan berubah.

Cara menghitung hasil dividen: rumus

Setelah Anda menghitung hasil dividen, Anda akan dapat membandingkan saham dan menentukan investasi mana yang paling berharga. Gunakan rumus dan langkah-langkah berikut untuk menghitung hasil dividen:

Hasil dividen = Dividen tahunan per saham / Nilai pasar per saham

Temukan dividen per saham

Pertama, Anda harus menentukan dividen per saham tahunan. Nilai dividen per saham mengacu pada pembayaran dividen tahunan perusahaan, sedangkan nilai pasar per saham adalah harga saham atau saham perusahaan saat ini.

Biasanya, dividen dibayarkan setiap triwulan. Ini berarti Anda akan menambahkan pembayaran dividen setiap kuartal untuk menemukan jumlah tahunan.

Contoh: Jika Perusahaan C dibayar $0,30 per saham setiap kuartal, Anda akan menambahkan $0,30 + $0,30 + $0,30 + $0,30 karena ada empat kuartal dalam setahun. Ini akan menghasilkan dividen tahunan per saham sebesar $1,20. Ini adalah pembilang dalam perhitungan.

Jika Anda menghitung dividen per saham dari dividen yang dibayarkan setiap bulan, Anda harus mengalikan jumlah pembayaran dengan jumlah pembayaran pada tahun tertentu. Ini berarti Anda akan mengalikan dividen dengan 12 untuk mendapatkan dividen tahunan per saham.

Baca juga:  Bagaimana impor mempengaruhi perekonomian?

Tentukan nilai pasar per saham

Selanjutnya, tentukan nilai pasar per saham perusahaan saat ini. Ini akan menjadi input sebagai penyebut dalam perhitungan. Karena angka ini berfluktuasi, Anda harus terus memperbarui perhitungan hasil dividen agar tetap terkini.

Hitung hasil dividen

Setelah Anda mengumpulkan nilai yang diperlukan, Anda dapat memasukkannya ke dalam rumus.

Contoh: Katakanlah Perusahaan C dari contoh sebelumnya memiliki nilai pasar per saham $60 dan nilai dividen tahunan per saham $1,20. Dengan menggunakan rumus, bagi $1,20 dengan $60. Ini menghasilkan hasil dividen 0,02.

Ubah ke persentase

Untuk mendapatkan persentase hasil dividen, kalikan hasil rumus dengan 100.

Contoh: Untuk contoh Perusahaan C, kalikan 0,02 dengan 100 untuk mendapatkan hasil dividen 2%. Ini berarti investor akan mendapatkan 2% melalui dividen dari saham Perusahaan C.

Keuntungan dan kerugian dari hasil dividen

Menghitung hasil dividen dapat membantu perusahaan Anda menentukan di mana investasi Anda dilayani dengan lebih baik. Ini karena Anda akan dapat membandingkan hasil dividen dari saham perusahaan Anda dengan saham lainnya. Pada akhirnya, semakin besar hasil dividen, semakin baik.

Meskipun menghitung hasil dividen dapat membantu, beberapa perusahaan mungkin menghadapi masalah jika mereka mengandalkan hasil dividen sebagai satu-satunya dasar untuk membuat keputusan tentang investasi masa depan mereka. Penting untuk mempertimbangkan apakah hasil dividen konsisten di masa lalu. Perubahan harga saham yang tiba-tiba akan mempengaruhi hasil dividen, dan jika perusahaan membayar dividen yang terlalu tinggi, dapat menghambat kemampuannya untuk tumbuh.

Contoh menghitung hasil dividen

Berikut adalah beberapa contoh yang perlu dipertimbangkan saat melakukan perhitungan Anda sendiri untuk hasil dividen:

Contoh 1

Perusahaan A berdagang dengan harga $50. Sepanjang tahun, Perusahaan A membayar $0,50 per saham setiap kuartal dalam bentuk dividen. Temukan total pembayaran dividen perusahaan untuk tahun ini: $0,50 + $0,50 + $0,50 + $0,50. Selanjutnya, bagi total ($2) dengan nilai pasar per saham $50. Ini memberi Perusahaan A hasil dividen 0,04 atau 4%. Investor akan mendapatkan 4% melalui dividen dari saham Perusahaan A.

Baca juga:  7 Alasan mengapa penganggaran itu penting

Contoh 2

Perusahaan F berdagang dengan harga $150 dan membayar $9 per saham setiap kuartal dalam bentuk dividen. Tambahkan $9 + $9 + $9 + $9 untuk mendapatkan $36. Selanjutnya, bagi $36 dengan nilai pasar per saham sebesar $150. Ini memberi Perusahaan F hasil dividen 0,24, atau 24%.

Contoh 3

Perusahaan R berdagang dengan harga $40 dan membayar $0,30 per saham setiap bulan dalam bentuk dividen. Kalikan bagian bulanan dengan jumlah pembayaran per tahun, atau $0,30 dengan 12, untuk mendapatkan pembayaran dividen tahunan sebesar $3,60. Selanjutnya, bagi $3,60 dengan nilai pasar per saham sebesar $40 untuk menghasilkan hasil dividen 0,09 atau 9%.

Related Articles

Back to top button