Bisnis

Apa itu FIFO? Pengertian, contoh dan kelebihannya

First in, first-out (FIFO) akuntansi adalah metode penting yang menghitung biaya persediaan bisnis ketika perusahaan memutuskan untuk menjual barang yang mudah rusak. Jika Anda ingin bekerja di bidang inventaris dan manajemen aset, pengetahuan mendalam tentang akuntansi FIFO sangat penting untuk karier yang bermanfaat. Memahami segala sesuatu yang berkaitan dengan konsep FIFO dapat membantu Anda membuat keputusan yang terdidik dan unggul di tempat kerja Anda.

Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu akuntansi masuk pertama keluar, mempelajari cara menggunakan FIFO, memahami keuntungan dan kerugian menggunakan metode akuntansi ini, mempelajari sistem manajemen persediaan lainnya dan menemukan beberapa contoh metode FIFO.

Apa itu FIFO?

Akuntansi FIFO adalah sistem yang mengelola dan menilai aset. Metode akuntansi ini memastikan bahwa perusahaan menggunakan dan menjual produk yang mereka peroleh terlebih dahulu. FIFO menggunakan prinsip bahwa ketika sebuah perusahaan memperoleh barang terlebih dahulu, mereka menjualnya terlebih dahulu. Karena alasan ini, ini adalah cara sederhana untuk memahami dan melacak aliran persediaan, biaya produksi dan penyimpanan barang, dan keuntungan penjualan. Perusahaan terutama menggunakan metode FIFO untuk asumsi arus biaya ketika menghitung harga pokok penjualan (HPP).

Misalnya, sebuah perusahaan membangun kondensor dan menggunakan metode FIFO. Sistem akuntansi mengasumsikan bahwa perusahaan pertama kali menjual kondensor yang mereka buat bulan lalu sebelum yang mereka buat minggu lalu. Selain itu, pada akhir tahun, metode ini mengasumsikan bahwa persediaan yang dimiliki perusahaan adalah persediaan yang baru saja mereka bangun. Metode FIFO menggunakan logika untuk menghindari pemborosan karena bisnis pertama kali menjual produk tertuanya. Juga, sistem FIFO adalah sistem asumsi dan menunjukkan bagaimana bisnis beroperasi. Akibatnya, itu tidak meluas ke produk yang tidak mudah rusak.

Bagaimana Anda menggunakan FIFO?

Untuk menghitung harga pokok penjualan (HPP) menggunakan metode tersebut, fokuslah pada penentuan harga pokok persediaan Anda yang paling lama. Pada langkah berikutnya, kalikan biaya dengan persediaan yang terjual. Jika harga produk tertentu berubah atau berfluktuasi, masukkan perubahan dalam perhitungan COGS Anda. Mari kita pahami perhitungannya menggunakan contoh:

Sebuah perusahaan manufaktur sepatu menjual 200 produk dengan harga masing-masing 2.000. Untuk batch berikutnya yang terdiri dari 100 produk, harganya masing-masing naik menjadi 3.000. Hingga akhir tahun, perusahaan menjual 210 produk. Dengan menggunakan metode FIFO, tetapkan harga jual 2.000 untuk 200 produk pertama dan 3.000 untuk sepuluh produk berikutnya yang dijual perusahaan. Juga, saat menghitung HPP, sertakan hanya inventaris yang dijual perusahaan. Anda tidak dapat menggunakan inventaris yang tidak terjual dalam perhitungan HPP.

Baca juga:  Apa itu liquid asset?

Apa keuntungan menggunakan metode FIFO?

Berikut adalah beberapa keuntungan menggunakan metode FIFO:

  • Mengurangi kemungkinan produk usang: Karena sistem FIFO menjual inventaris terlama, ini mengurangi risiko produk yang tidak lagi dapat digunakan atau sudah usang. Hal ini dapat mengurangi pemborosan dan memastikan perusahaan tidak mengalami kerugian karena persediaan yang tidak terjual.
  • Membantu menghitung COGS: Ini adalah cara yang bagus untuk menghitung COGS. Juga, metode FIFO menghitung margin kotor perusahaan setelah perusahaan menjual persediaan tertuanya terlebih dahulu.
  • Mencocokkan biaya persediaan dengan nilai pasar saat ini: Karena FIFO memperhitungkan penjualan produk tertua, perusahaan memutuskan nilai persediaan yang ada dengan menggunakan barang-barang yang baru diproduksi. Ini dapat memberi perusahaan kecocokan yang akurat antara biaya persediaan dengan nilai pasar saat ini dan memberikan gambaran yang akurat tentang biaya penggantian.
  • Menjadi tantangan untuk memanipulasi laporan keuangan: Sistem FIFO memberikan gambaran yang akurat tentang keuangan perusahaan, sehingga sulit untuk memanipulasi laporan keuangan. Juga, informasi ini membantu merencanakan masa depan perusahaan.

Mengurangi dampak inflasi: Sistem FIFO mengasumsikan bahwa biaya pembelian persediaan baru lebih tinggi daripada biaya pembelian persediaan lama. Ini mengurangi potensi dampak inflasi.

Apa kerugian menggunakan metode FIFO?

Berikut adalah beberapa kelemahan menggunakan metode FIFO:

  • Menghasilkan pajak penghasilan yang lebih tinggi: Metode FIFO dapat menyebabkan pajak penghasilan yang lebih tinggi karena perbedaan antara keuntungan dan biaya yang lebar. Jadi, sangat penting bahwa ketika menggunakan metode ini, perusahaan tidak melebih-lebihkan keuntungannya.
  • Menghasilkan kesalahan administrasi: Ketika harga persediaan berfluktuasi, menjadi sulit bagi karyawan untuk mencatat harga pokok dan harga jual dengan benar. Selain itu, penurunan atau kenaikan harga pasar dapat mengakibatkan perbedaan.
  • Melebih-lebihkan keuntungan: Ketika inflasi tinggi, perusahaan yang menggunakan metode FIFO melaporkan keuntungan yang lebih tinggi daripada yang mereka peroleh.

Bagaimana FIFO berbeda dari metode lain?

Selain FIFO, bisnis dapat menggunakan metode akuntansi lain untuk menghitung persediaan dan HPP. Beberapa metode lainnya adalah:

Terakhir masuk, keluar pertama (LIFO)

LIFO adalah metode akuntansi lain yang mengelola persediaan dan menghitung keuntungan dari barang. Ini berlawanan dengan metode FIFO karena LIFO mengasumsikan bahwa perusahaan menjual persediaan yang lebih baru terlebih dahulu. Ini menyiratkan bahwa persediaan lama terus bertahan lama sebelum dijual. Metode LIFO bermanfaat sampai saat produk perusahaan tidak dalam bahaya menjadi usang atau ketinggalan zaman. Perusahaan yang menggunakan sistem LIFO memiliki dealer mobil, pengecer, perhiasan, dan oli yang relatif besar.

Baca juga:  Apa itu manajemen? Pengertian, fungsi dan levelnya

Metode biaya rata-rata (AVCO)

AVCO adalah metode yang membebankan biaya rata-rata tertimbang ke volume besar produk serupa, daripada memiliki biaya individual untuk setiap produk atau unit. Perusahaan menggunakan metode AVCO untuk item inventaris yang identik atau ketika perusahaan mengalami fluktuasi biaya bahan atau perubahan biaya produksi. Sebuah perusahaan juga dapat menggunakan AVCO ketika sejumlah besar produk dengan harga yang sama bergerak melalui persediaan. Ini adalah salah satu metode manajemen inventaris yang paling mudah diakses dan murah untuk diterapkan dan dipelihara.

Metode identifikasi khusus

Metode identifikasi khusus adalah sistem manajemen persediaan lain yang menghitung biaya persediaan akhir untuk sebuah perusahaan. Dalam metode ini, perusahaan menghitung secara fisik semua produk perusahaan pada tahun buku tertentu. Akuntan menggunakan metode ini untuk melacak item yang masuk dan keluar dari inventaris perusahaan. Ini berbeda dari LIFO dan FIFO karena metode ini mengelompokkan persediaan menurut biayanya sementara metode identifikasi spesifikasi melacaknya satu per satu.

Mengapa memilih metode manajemen inventaris yang sesuai sangat penting untuk bisnis?

Metode manajemen inventaris yang digunakan bisnis membantu menentukan beberapa faktor yang terkait dengan operasi bisnis. Data perusahaan dari sistem manajemen inventaris dapat membantu bisnis membuat keputusan strategis yang didukung data. Menariknya, cara perusahaan menghitung nilai persediaan dan HPP mempengaruhi seberapa banyak bisnis membayar pajak penghasilan. Biasanya, laba yang lebih rendah menyiratkan pajak yang lebih rendah. Memilih metode manajemen inventaris yang tepat sangat penting saat membeli dan menjual bisnis.

Transaksi bisnis tersebut termasuk perhitungan persediaan dan biaya terkait. Ketika sebuah bisnis memutuskan metode persediaan, membeli dan menjual bisnis menjadi mudah. Metode yang digunakan perusahaan dapat mempengaruhi arus kasnya. Juga, ketika mencari pinjaman, pemberi pinjaman mempertimbangkan nilai persediaan. Sementara bank tidak menghargai penilaian ritel, mereka mempertimbangkan temuan dari evaluasi FIFO. Ini membantu dalam pemrosesan pinjaman yang lebih mudah.

Mengapa menggunakan FIFO daripada LIFO?

Sementara perusahaan di seluruh dunia menggunakan FIFO dan LIFO, perusahaan India hanya mengikuti metode FIFO. Ini karena perusahaan India mengikuti aturan dan regulasi yang ditetapkan oleh Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS). Karena IFRS menyediakan kerangka prinsip dan standar akuntansi yang diterima secara global, penting bagi perusahaan untuk menghitung harga pokok penjualan menggunakan metode FIFO.

Baca juga:  Jika Anda ingin hasil yang lebih baik, lakukan tindakan yang lebih baik

Contoh FIFO

Berikut adalah contoh penggunaan sistem FIFO:

Pada bulan Desember, sebuah toko sepatu membeli 100 buah sepatu kulit pria seharga 2.000 masing-masing dan 50 sepatu kulit wanita seharga 3.000 masing-masing. Sekali lagi, pada bulan Februari, toko tersebut membeli 35 sepatu kulit pria seharga 2,500 masing-masing dan 40 sepatu kulit wanita seharga 3,250 masing-masing. Toko tersebut menjual 50 sepatu kulit pria dan 40 sepatu kulit wanita, seluruhnya berjumlah 90. Akuntan toko sepatu tersebut menggunakan FIFO. Bagaimana Anda menghitung HPP berdasarkan harga sepatu yang dibeli pada bulan Desember?

HPP = 50 × 2,000 + 40 × 3,000 = 1,00,000 + 1,20,000 = 2,20,000

Dengan menggunakan metode FIFO, perusahaan menemukan bahwa biaya persediaan rendah tetapi menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi. Hal ini dapat meningkatkan penghasilan kena pajak, membuat perusahaan membayar pajak lebih banyak.

Related Articles

Back to top button