Bisnis

Apa itu B2B?

Apa arti B2B yang sebenarnya?

B2B bukanlah grup boy band tahun 2000 yang bertubuh kurus, ini adalah model bisnis-ke-bisnis (yang merupakan singkatan dari “B2B”) untuk menjual produk dan layanan.

Perusahaan B2B benar-benar berbeda dari penjualan konsumen dan meskipun mereka tidak mendapatkan banyak buzz seperti konsumen pemula terbaru, perusahaan B2B memiliki beberapa keunggulan berbeda. Jika produk Anda berharga bagi bisnis, mereka akan membayarnya.

Jika ini adalah konsep baru untuk Anda, mari kita lihat semua yang perlu Anda ketahui tentang perusahaan B2B dan bagaimana mereka dibandingkan dengan model bisnis lain yang Anda kenal.

Apa itu perusahaan B2B?

Business-to-business (B2B) berarti bisnis-ke-bisnis, yang merupakan model bisnis yang berfokus pada penjualan produk dan layanan ke perusahaan lain. Anggap saja sebagai perusahaan yang mendukung bahwa melalui produk dan layanan mereka membantu perusahaan berhasil atau meningkatkan upaya internal mereka.

Jadi, jika Anda menjual perabot kantor, perangkat lunak program akuntansi, atau kertas kantor seperti Dunder Mifflin Paper Company, Anda dianggap sebagai perusahaan B2B.

Sekarang, Anda mungkin berpikir itu adalah model bisnis yang cukup khusus, karena seberapa banyak Anda benar-benar dapat “menjual” ke bisnis lain? Tapi, Anda akan terkejut dengan seberapa banyak cakupan B2B. B2B lebih umum daripada yang Anda pikirkan di dunia modern kita. Layanan seperti Dropbox, General Electric, Xerox dan WeWork adalah contoh yang bagus dari aplikasi modern perusahaan B2B.

Jadi, jika perusahaan B2B ingin sukses, mereka harus mengembangkan layanan dan loyalitas pelanggan yang kuat dan menciptakan perubahan yang berarti dalam bisnis pelanggan mereka yang secara signifikan meningkatkan kinerja mereka. Tapi siapa pelanggan bisnis perusahaan B2B?

Siapa target audiens B2B?

Tidak seperti bisnis business-to-consumer (B2C) yang pelanggannya adalah orang-orang yang membeli produk atau layanan, pelanggan B2B lebih sulit untuk didefinisikan. Jelas audiens target mereka adalah bisnis lain tetapi tergantung pada jenis bisnis yang mereka targetkan, ukuran, pembuat keputusan, atau “pusat pembelian” mereka akan bervariasi.

Alih-alih memasarkan ke individu yang dapat langsung membeli produk seperti bisnis e-niaga B2C pada umumnya, bisnis B2B harus menjangkau bisnis lain secara strategis.

Keputusan pembelian pelanggan bisnis harus demi kepentingan terbaik semua orang yang terlibat dalam bisnis, sehingga rencana pemasaran Anda sebagai bisnis B2B harus tepat, jelas, dan menarik.

Sekarang setelah kita membahas dasar-dasar perusahaan B2B, mari kita lihat beberapa langkah pemasaran dasar yang perlu Anda pertimbangkan saat membuat perusahaan B2B. Dari sana, kita kemudian akan melihat contoh sukses perusahaan B2B dan bagaimana mereka berhasil mengelola dasar-dasar kesuksesan bisnis mereka!

Dasar-dasar pemasaran B2B: Mari membuat rencana

Jadi, kami telah melihat beberapa perusahaan master B2B dan kami telah mengetahui bahwa mereka sebagian besar berhasil berfokus pada poin-poin bisnis untuk alur kerja mereka, tetapi seperti apa seharusnya rencana pemasaran B2B?

Serumit pemasaran B2B, mudah untuk terjebak dalam berbagai strategi, saluran, kampanye, dan taktik. Memiliki rencana adalah cara terbaik untuk menjaga semuanya tetap aman dan terstruktur (ingat, kita harus menjual papan di “pusat pembelian”—bukan hanya individu—jadi struktur diperlukan).

Di bawah ini, mari kita lihat beberapa “dasar” fundamental yang harus dimiliki oleh perusahaan B2B yang sukses.

Tentukan audiens Anda

Seperti rencana pemasaran lainnya, Anda perlu mengetahui setidaknya siapa yang ingin Anda targetkan. Jika Anda tidak memiliki gambaran yang tepat tentang siapa target pelanggan dan audiens Anda, Anda membuang-buang waktu. Apa yang dimiliki oleh setiap strategi pemasaran B2B adalah target yang dapat ditentukan dan disempurnakan.

Tidak mungkin memasarkan ke semua orang sekaligus, jadi Anda perlu berkonsentrasi pada audiens inti Anda. Orang lain harus menjadi sekunder dari kelompok inti kecil orang-orang itu.

Fokuskan upaya Anda pada segmen pelanggan individu. Segmen pelanggan ini akan menjadi citra Anda sebagai pelanggan yang sempurna. Sebagai perusahaan B2B, Anda harus memiliki pemahaman yang kuat tentang siapa dan bagaimana produk/layanan Anda akan membantu pembeli tersebut.

Buat konteks untuk audiens

Setelah Anda menemukan target pasar Anda, Anda perlu membuat konten yang sesuai dengan mereka. Tanpa memahami apa yang pelanggan Anda pedulikan dan jalur pembelian mereka, Anda akan kesulitan untuk menyajikan, menulis, dan membuat konten yang ditujukan untuk bisnis yang Anda targetkan.

Baca juga:  Cara membuat bisnis Anda keluar dari hutang

Anda perlu tahu bagaimana pembeli Anda suka membeli dan apa yang mereka tanggapi.

Pikirkan dan fokuslah untuk menemukan motivasi, poin rasa sakit, dan perilaku pembelian mereka. Ini akan menempatkan Anda pada posisi terbaik untuk mempengaruhi mereka agar menyewa jasa Anda dan membeli produk Anda.

Konten berkualitas

Sederhananya, Anda perlu membuat pemasaran konten yang membantu audiens Anda belajar dan bekerja lebih cerdas.

Ketika target pasar Anda tidak sadar atau tidak memiliki kesadaran atas produk / layanan Anda atau manfaat yang ditawarkannya, maka tujuan pertama adalah menciptakan kesadaran. Elemen kunci di sini adalah membuat konten pendidikan berdasarkan serangkaian frasa kata kunci dan topik yang sudah dicari calon pelanggan secara online.

Kesadaran dapat dibangun melalui:

  • Posting blog, artikel, atau infografis yang dipublikasikan di situs Anda
  • Artikel unggulan di platform pihak ketiga
  • Testimoni dari pelanggan yang puas
  • Ulasan di situs seperti Facebook, Google, dan Yelp

Setelah kesadaran terbentuk, Anda perlu mendidik audiens Anda tentang pendekatan unik Anda terhadap masalah mereka. Mereka juga ingin belajar lebih banyak tentang cerita dan organisasi bisnis Anda.

Jika Anda tidak memberi mereka sesuatu yang membedakan Anda, Anda hanya akan menampar mereka dengan harga yang bukan nilai bagi perusahaan mereka—hindari ini bagaimanapun caranya!

Optimasi

Bisnis berkembang dan pemasaran Anda juga perlu! Karena klien Anda adalah makhluk yang berkembang karena dunia di sekitar mereka, Anda harus mengikuti perkembangan waktu dan menyesuaikan bisnis Anda untuk melayani bisnis dunia dengan sebaik-baiknya!

Bahkan jika Anda menemukan “titik manis” kesuksesan bisnis, apa yang berhasil hari ini mungkin tidak akan berhasil satu tahun atau enam bulan dari sekarang.

Juga, ada baiknya mengetahui bahwa ketika bisnis Anda tumbuh, kebutuhan Anda akan berubah. Strategi apa pun yang Anda buat harus memiliki kapasitas untuk penskalaan. Penskalaan yang efektif akan memastikan bahwa Anda dapat terus meningkatkan pendapatan sambil memenuhi kebutuhan target pasar Anda.

Media sosial

Tahukah Anda bahwa 57% pemasar masuk telah memperoleh arahan dari LinkedIn, 52% dari Facebook, dan 44% dari Twitter? Media sosial akan membantu bisnis B2B Anda!

Saya pikir banyak bisnis B2B terpaku pada media sosial karena cara lama rapat, panggilan telepon, dan taktik tradisional tampaknya masuk akal untuk model bisnis mereka—tetapi itu hanyalah mitos!

Anda perlu mengintegrasikan sosial ke dalam strategi Anda untuk hasil yang lebih baik.

Jika Anda menghindari Twitter, Facebook, dan Instagram karena Anda pikir itu tidak akan berhasil untuk perusahaan yang melayani bisnis lain, Anda kehilangan peluang besar.

Pertimbangkan hal berikut saat Anda menyusun strategi media sosial Anda:

  • Siapa target audiens Anda?
  • Apa kepribadian merek Anda dan bagaimana kami membedakannya?
  • Platform sosial apa yang akan Anda gunakan?
  • Jenis konten apa yang akan Anda terbitkan?
  • Apa tujuanmu?
  • Metrik media sosial mana yang akan Anda gunakan untuk mengukur upaya Anda?
  • Bagaimana pesaing Anda menggunakan media sosial? Bagaimana kita bisa melakukannya dengan lebih baik?

Menjawab semua pertanyaan ini akan memungkinkan Anda untuk secara efektif menjalankan rencana media sosial yang sukses dan juga akan memungkinkan Anda untuk menyesuaikan strategi Anda saat Anda membutuhkannya.

Perusahaan B2B di bawah ini mengguncang dasar-dasar pemasaran di atas karena mereka berhasil menargetkan audiens yang tepat, membuat konten yang bermakna dan menarik, mengoptimalkan upaya mereka untuk bisnis, dan mengguncang media sosial dengan konten yang dibuat untuk menonjol!

Perusahaan B2B yang sukses menerapkan marketing b2b dan mengapa mereka berhasil melakukannya

Ini adalah beberapa pemimpin pemikiran dan contoh terbaik bisnis B2B!

WeWork

WeWork didirikan pada 2010 dengan misi untuk membangun ruang kantor bersama dan membangun komunitas. Jika Anda menelusuri situs web mereka dan foto-foto mereka, Anda melihat mereka menciptakan pengalaman bagi bisnis dan pengusaha: Mereka menciptakan ruang kantor terbaik.

Baca juga:  Pengertian ekuitas

WeWork mendorong semangat baru dari ruang kerja yang Anda perlukan untuk “menghidupi, bukan hanya mencari nafkah” (hubungan emosional/pribadi apa yang lebih baik yang dapat Anda buat dengan calon pelanggan?).

WeWork adalah contoh perusahaan B2B yang luar biasa karena memiliki ruang kantor yang sangat besar dan terus mengembangkan penelitian di balik ruang kantor dan bagaimana ribuan bisnis yang berbeda menggunakannya. Dengan melakukan ini, mereka memposisikan diri mereka sebagai perusahaan dengan pengetahuan langsung yang paling berharga tentang cara terbaik menyelesaikan pekerjaan dan apa yang dibutuhkan individu dari ruang kerja modern.

WeWork melihat ke masa depan konsumen individu dan bisnis kecil, mereka berkembang dengan pasar mereka sehingga pelanggan mereka merasa paling produktif dan mereka memikirkan kembali kebutuhan dasar mereka untuk menyelesaikan pekerjaan. Ini bisa menjadi cara yang hemat biaya untuk melakukan bisnis dan mengubah cara berpikir kita tentang pergi ke kantor. Mereka memasarkan diri mereka dengan baik dan ini adalah bisnis yang terus berkembang untuk menginspirasi orang agar bekerja dengan cara yang mereka sukai.

Jika Anda adalah bisnis kecil, mereka benar-benar memenuhi kebutuhan Anda akan efektivitas biaya, fleksibilitas, dan gaya.

Slack

Slack adalah tempat kerja mengalir. Di situlah orang-orang yang Anda butuhkan, informasi yang Anda bagikan, dan alat yang Anda gunakan berkumpul untuk menyelesaikan sesuatu. Slack menyediakan platform komunikasi di mana tim bisnis Anda dapat berkumpul untuk berkolaborasi secara efektif!

Melalui saluran komunikasi yang efektif yang dapat diatur oleh proyek, topik, atau tim, aplikasi perpesanan tidak pernah lebih membantu bisnis. Jika Anda adalah perusahaan di mana Anda memiliki banyak barang bergerak, individu terpencil, dan banyak hal untuk diatur, Slack menjadikan berbagi konten dan ruang kerja secara digital sebagai pengalaman yang berkualitas.

Ratusan orang berkontribusi di seluruh dunia dengan banyak pemangku kepentingan yang perlu terus mendapatkan informasi. Kemudahan komunikasi yang diberikan Slack membantu mendukung tim yang memberikan nilai pada kecepatan dan skala ini.

Inilah sebabnya mengapa Slack adalah contoh perusahaan B2B yang luar biasa, ini menskalakan komunikasi untuk bisnis. Jadi, jika Anda memerlukan saluran komunikasi yang dapat membantu anggota tim bisnis Anda berkembang dalam proyek dan berbagi informasi secara efektif, efisien, dan cepat, Slack dapat membantu Anda!

Mailchimp

Mailchimp adalah platform otomatisasi pemasaran terbesar di dunia. Ini seperti otak kedua yang membantu jutaan pelanggan—dari toko e-niaga kecil hingga pengecer online besar—menemukan audiens mereka, terlibat dengan pelanggan mereka, dan membangun merek mereka.

Mailchimp membantu bisnis mengirim email dan kampanye pemasaran yang lebih baik melalui email! Ini berbicara kepada bisnis yang berjuang untuk membeli desainer top, apalagi tim desain untuk membuat konten berkualitas.

Baik Anda perlu menjual produk, membagikan berita besar, atau menceritakan sebuah kisah, pembuat kampanye Mailchimp memudahkan pembuatan kampanye pemasaran email yang paling sesuai dengan pesan bisnis.

MailChimp memberi Anda alat pemasaran untuk menjadi diri sendiri di panggung yang lebih besar, jadi jika Anda adalah bisnis yang ingin memperluas kampanye email dan upaya pemasaran umum, Mailchimp dapat membantu Anda menyebarkan berita dengan cara yang manis.

Buffer

Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana Beyonce melakukan semua yang dia lakukan? Sayangnya, dia punya waktu 24 jam dalam sehari sama seperti Anda. Apa yang dia lakukan lebih baik daripada kita semua adalah menemukan alat untuk membantunya mencapai lebih banyak. Anda dapat melakukan hal yang sama dengan menggunakan alat penghemat waktu seperti Buffer!

Buffer adalah aplikasi perangkat lunak yang dirancang untuk mengelola akun di jaringan media sosial sehingga pengguna dapat menjadwalkan posting ke Twitter, Facebook, Instagram, dan Linkedin.

Buffer menghemat waktu, kewarasan, dan membantu Anda tetap “aktif di media sosial” sebagai bisnis (yang pada dasarnya berarti memposting di media sosial setidaknya sekali sehari). Sebagai sebuah bisnis, Anda memahami waktu adalah uang, sehingga proyek kecil yang membosankan seperti memposting ke media sosial dapat merugikan keuntungan.

Baca juga:  12 Cara untuk meningkatkan penjualan online

Tidak ada lagi membuang waktu, tidak ada lagi login ke beberapa akun sosial sehingga Buffer membantu titik nyeri untuk efisiensi waktu. Buffer berbicara kepada bisnis yang memiliki banyak hal untuk dikatakan di banyak platform, tetapi mungkin tidak memiliki waktu atau tenaga untuk berkomunikasi secara konsisten di beragam platform media sosial.

Salesforce

Salesforce adalah pembangkit tenaga konten, menyampaikan materi dalam jumlah besar di banyak saluran pemasarannya. Ini adalah program doozy untuk belajar sebagai bisnis, tetapi ini adalah tempat terpusat untuk mengatur segala sesuatu tentang bisnis Anda.

Aplikasi berbasis cloud mereka untuk penjualan, layanan, pemasaran, dan lainnya tidak memerlukan pakar TI untuk menyiapkan atau mengelola—cukup masuk dan mulai terhubung ke pelanggan dengan cara yang benar-benar baru.

Lebih dari 150.000 perusahaan membuka jalan menuju kesuksesan dengan layanan Salesforce. Jadi, jika Anda adalah bisnis yang mencari tempat terpusat untuk memasukkan informasi klien Anda, untuk mengkompilasi “keunggulan” akuntansi atau untuk mengelola log komunikasi pemasaran dan klien Anda, Salesforce membantu bisnis tetap teratur dan bergerak maju!

LinkedIn

LinkedIn terus membedakan dirinya di dunia pemasaran konten dengan menjadi bagian yang setara dari jaringan media sosial profesional dan platform kepemimpinan pemikiran.

Perusahaan telah membangun reputasi sebagai tempat untuk mencari segala macam wawasan cerdas tentang dunia bisnis. Ini membagikan konten mulai dari “cara melakukannya, artikel bisnis, dan berita hingga bahkan lowongan pekerjaan!

Ketersediaan luas opsi konten yang dikembangkan LinkedIn telah membantu perusahaan mempertahankan posisinya sebagai salah satu merek B2B terbaik yang menginformasikan bisnisnya yang menggunakannya dengan baik.

Jadi, jika Anda adalah bisnis yang berjuang secara sosial, atau ingin diberi tahu tentang masalah dan topik pasar mereka, LinkedIn menawarkan konten yang kuat untuk menjadi “tahu” dan mengenal orang lain di bidang mereka secara digital!

Vidyard

Perusahaan perangkat lunak video VidYard tahu satu atau dua hal tentang melibatkan pemirsa dengan video kreatif. Situs mereka penuh dengan contoh konten interaktif yang tidak hanya menghibur, tetapi juga sangat membantu.

Anda akan melihat bahwa sebagian besar konten mereka juga menyertakan ajakan bertindak yang meminta pemirsa untuk mengisi formulir—mengubah konten interaktif ini menjadi serangkaian mesin penghasil prospek.

Jenis layanan untuk bisnis ini dapat mengumpulkan informasi pelanggan tanpa terlihat mengganggu atau mengganggu. Konten video adalah strategi pemasaran yang efektif, tetapi bagi banyak bisnis, kreativitas adalah masalah yang dapat dibantu oleh VidYard!

Pew Research Center

Pew Research Center menyebut diri mereka sebagai “tangki fakta nonpartisan.” Kami mengenal mereka, tentu saja, sebagai salah satu organisasi penelitian terkemuka di AS.

Sementara sebagian besar laporan penelitian cukup potong-dan-kering, Pew terus mengumpulkan data melalui survei dan kuesioner yang dapat diisi pelanggan.

Sekarang, Anda mungkin bertanya-tanya mengapa saya mencantumkan ini sebagai perusahaan B2B yang efektif, tetapi data adalah informasi yang sangat konkret yang dapat Anda gunakan untuk membuat strategi pemasaran Anda. Menginformasikan diri Anda sebagai pemilik bisnis di dunia dan pelanggan yang Anda coba targetkan hanya akan membantu Anda membidik perasaan, perilaku, dan bagaimana Anda dapat memanipulasinya untuk pemasaran Anda.

Apa kesamaan dari semua perusahaan B2B ini?

Mereka semua menangani pain point yang dimiliki bisnis dan mereka telah menciptakan solusi bisnis B2B untuk memecahkan dan membantu bisnis menyelesaikan pain point tersebut! Seperti Disruptive Advertising, mereka hadir untuk membantu bisnis sukses dan melakukan apa yang mereka sukai dan lakukan yang terbaik: hasrat mereka!

Mereka semua sukses karena membantu kemajuan bisnis dengan membuat hidup mereka lebih efisien, berharga, dan berkualitas. Jadi, jika Anda ingin memulai bisnis B2B Anda sendiri atau Anda sedang berjuang untuk menyempurnakan misi bisnis Anda, pikirkan tentang bagaimana Anda membantu kemajuan bisnis lain!

Related Articles