Bisnis

Cara menghitung ROA (Return on Assets)

Return on assets (ROA) adalah rasio profitabilitas yang berguna bagi para analis, investor dan mungkin beberapa karyawan yang tertarik untuk mengetahui tentang bagaimana sebuah perusahaan beroperasi secara finansial. Menghitung ROA adalah salah satu cara untuk mengukur tingkat keberhasilan tertentu yang telah dicapai bisnis Anda. Tidak ada cara pasti untuk memastikan perusahaan Anda akan selalu menguntungkan, tetapi ROA dapat membantu Anda menyimpulkan hal-hal penting tentang perusahaan Anda atau perusahaan lain. Dalam artikel ini, kami membahas apa itu ROA dan menawarkan panduan untuk menghitungnya, serta contoh yang dapat memberi Anda pemahaman yang lebih dalam.

Apa itu pengembalian aset?

Pengembalian aset adalah metrik pengembalian finansial atas investasi yang mewakili keuntungan yang diterima dari total aset yang dimiliki perusahaan. Ini berarti bahwa uang yang diperoleh dari setiap dolar aset adalah indikator ROA. Aset yang sering dimasukkan dalam ROA adalah uang tunai, peralatan, properti, surat berharga, ekuitas pemegang saham, dan setara kas. ROA direpresentasikan sebagai persentase, dan jika persentasenya tinggi, itu menunjukkan efisiensi manajemen perusahaan.

Mengapa ROA penting?

ROA penting karena menganalisis profitabilitas yang dimiliki organisasi. ROA menunjukkan seberapa baik perusahaan menghasilkan laba setelah pajak dengan menggunakan semua sumber daya yang tersedia. Rasio ini umumnya digunakan untuk membandingkan kinerja perusahaan selama periode waktu tertentu, atau digunakan untuk membandingkan dua perusahaan serupa. Jika sebuah perusahaan belum menunjukkan efisiensi, maka menghitung ROA dapat membantu mereka menentukan mengapa mereka tidak efisien.

Investor biasanya tertarik untuk mengetahui pola ROA suatu perusahaan sebelum memutuskan untuk berinvestasi. Sebagian besar investor lebih suka berinvestasi di perusahaan yang memiliki sejarah penggunaan aset mereka secara efisien. Ini membantu mereka memutuskan apakah investasi itu bermanfaat. Misalnya, jika ROA perusahaan tidak meningkat selama dua tahun tetapi mereka terus meningkatkan asetnya tanpa melihat peningkatan pendapatan, kemungkinan besar mereka tidak menggunakan sumber daya mereka dengan baik, dan investor dapat memilih untuk menempatkan uang mereka di tempat lain.

Cara menghitung ROA

ROA dihitung menggunakan angka-angka dari neraca perusahaan. Aset perusahaan dapat berubah nilainya dari waktu ke waktu tergantung pada pembelian aset baru atau fluktuasi penjualan musiman. Artinya, rata-rata total aset digunakan dalam menghitung ROA. Angka lain yang digunakan untuk menghitung ROA adalah total laba bersih suatu perusahaan. Laba bersih adalah laba yang diperoleh perusahaan selama periode tahunan setelah semua pengeluaran (seperti gaji dan tunjangan karyawan, pajak, dan pengeluaran lainnya) telah dikeluarkan.

Baca juga:  Tujuan sumber daya manusia adalah: Contoh dan pentingnya

Rumus untuk ROA adalah sebagai berikut:

Pengembalian aset = rata-rata total aset / laba bersih

Jika perusahaan Anda tidak memiliki laporan laba rugi atau neraca, Anda mungkin harus melakukan perhitungan tambahan untuk mengetahui berapa rata-rata total aset dan laba bersih Anda.

ROA juga dapat dihitung menggunakan rumus ini:

Pengembalian aset = margin laba bersih x perputaran aset

Di mana:

Rasio perputaran aset sama dengan pendapatan untuk setiap dolar yang dimiliki perusahaan dalam aset. Untuk menghitung perputaran aset, bagi rata-rata aset untuk periode waktu tersebut ke dalam total pendapatan.

Margin laba bersih sama dengan jumlah laba setelah pajak yang diterima perusahaan untuk setiap dolar yang diperoleh dalam penjualan atau pendapatan. Untuk menghitung margin laba bersih, Anda akan menggunakan laba bersih setelah pajak dan membaginya dengan penjualan.

Contoh ROA

Setiap bisnis akan memiliki persentase ROA yang bervariasi karena pendapatan bersih dan aset rata-rata akan berbeda untuk setiap bisnis dan sangat tergantung pada industri dan ukuran bisnis. Berikut adalah beberapa contoh perhitungan laba atas aset yang dapat memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang ROA:

Contoh #1

Pertimbangkan bisnis teknologi bernama Y2K Tech yang membuat barang elektronik pribadi seperti laptop, ponsel, dan tablet. Menggunakan data dari neraca mereka, YSK Tech melaporkan bahwa mereka menghasilkan laba bersih $20,5 miliar pada akhir tahun fiskal. Mereka juga melaporkan bahwa aset mereka berjumlah $150 miliar untuk tahun yang sama. Tahun sebelumnya, aset mereka mencapai $147 miliar. Setelah total aset ini dirata-ratakan, total aset rata-rata Y2K Tech sama dengan $148,5 miliar. Hal ini dapat ditunjukkan dengan memasukkan angka pendapatan bersih dan rata-rata total aset ke dalam rumus di bawah ini:

Pengembalian aset = $20.500.000.000 / $148.500.000.000 = 0,1380 atau 13,8%

Ini berarti bahwa Y2K Tech memiliki pengembalian aset 13,8%, yang dapat dinyatakan sebagai Y2K menghasilkan sekitar 14 sen laba untuk setiap dolar yang mereka belanjakan dalam aset.

Contoh #2

Karena perusahaan seperti Y2K Tech kemungkinan besar akan sangat mahal untuk membeli saham, berikut adalah contoh perusahaan yang kemungkinan akan memiliki saham yang lebih murah:

Baca juga:  Cara membuat bisnis Anda menonjol

Sebuah perusahaan pakaian melaporkan bahwa mereka memiliki pendapatan bersih sebesar $400 juta pada tahun 2018. Total aset dilaporkan senilai $5,55 miliar, dan pada tahun sebelumnya mereka melaporkan aset senilai $6 miliar. Rata-rata total aset mereka setara dengan $5,775 miliar. Perhitungan yang mewakili ROA perusahaan pakaian ditunjukkan di bawah ini:

Pengembalian aset = $400.000.000 / $5,775.000.000 = 0,069 atau 6,9%

Ini berarti bahwa perusahaan pakaian menghasilkan keuntungan sekitar 7 sen untuk setiap dolar yang mereka belanjakan dalam aset.

Contoh #3

Contoh ini menggunakan rumus kedua yang digunakan untuk menghitung ROA (laba atas aset = margin laba bersih x perputaran aset).

Nu Clean, sebuah perusahaan yang membuat dan menjual produk pembersih rumah dan aksesori pembersih, melaporkan pendapatan bersih sebesar $6,5 juta, total pendapatan mereka adalah $15,4 miliar dan aset rata-rata mereka adalah $7 miliar. Pertama, margin laba bersih harus dihitung dengan membagi laba bersih dengan total pendapatan ($6.500.000/$15.400.000.000), yang sama dengan 4,2%.

Selanjutnya, perputaran aset harus dihitung. Ini dapat dihitung dengan membagi rata-rata aset ke dalam total pendapatan ($15.400.000.000/$7.000.000.000), yang sama dengan 2.2. Perusahaan memiliki perputaran aset rata-rata 2,2.

Perhitungan totalnya adalah sebagai berikut:

Pengembalian aset = 0,0422 x 2,2 = 0,09284 atau ROA 9,3%

Ini berarti Nu Clean menghasilkan keuntungan sekitar 9 sen untuk setiap dolar yang mereka belanjakan dalam aset.

Related Articles

Back to top button