Pemasaran

Cara menentukan target market

Mengingat keadaan ekonomi saat ini, memiliki target market yang terdefinisi dengan baik lebih penting dari sebelumnya. Tidak ada yang mampu menargetkan semua orang. Usaha kecil dapat secara efektif bersaing dengan perusahaan besar dengan menargetkan ceruk pasar.

Banyak bisnis mengatakan bahwa mereka menargetkan “siapa saja yang tertarik dengan layanan saya”. Beberapa mengatakan mereka menargetkan pemilik usaha kecil, pemilik rumah, atau ibu rumah tangga. Semua target ini terlalu umum.

Menargetkan pasar tertentu tidak berarti Anda mengecualikan orang yang tidak sesuai dengan kriteria Anda. Sebaliknya, pemasaran yang tertarget memungkinkan Anda untuk memfokuskan kampanye pemasaran dan pesan merek Anda pada pasar tertentu yang lebih mungkin untuk membeli dari Anda daripada pasar lain. Ini adalah cara yang jauh lebih terjangkau, efisien, dan efektif untuk menjangkau klien potensial dan menghasilkan bisnis.

Misalnya, sebuah perusahaan desain interior dapat memilih untuk memasarkan kepada pemilik rumah antara usia 35 dan 65 dengan pendapatan $ 150.000 ke atas di Baton Rouge, Louisiana. Untuk menentukan pasar lebih jauh, perusahaan dapat memilih untuk menargetkan hanya mereka yang tertarik pada renovasi dapur dan kamar mandi serta gaya tradisional.

Dengan target audiens yang jelas, jauh lebih mudah untuk menentukan di mana dan bagaimana memasarkan perusahaan Anda. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda menentukan target market Anda.

Lihatlah basis pelanggan Anda saat ini.

Siapa pelanggan Anda saat ini, dan mengapa mereka membeli dari Anda? Carilah karakteristik dan minat yang sama. Mana yang paling banyak mendatangkan bisnis? Sangat mungkin bahwa orang lain seperti mereka juga dapat memperoleh manfaat dari produk/layanan Anda.

Periksa kompetisi Anda.

Siapa target pesaing Anda? Siapa pelanggan mereka saat ini? Jangan mengejar pasar yang sama. Anda mungkin menemukan ceruk pasar yang mereka abaikan.

Analisis produk atau layanan Anda.

Tuliskan daftar setiap fitur produk atau layanan Anda. Di samping setiap fitur, buat daftar manfaat yang diberikannya (dan manfaat dari produk atau layanan tersebut). Misalnya, seorang desainer grafis menawarkan layanan desain berkualitas tinggi. Manfaatnya adalah citra perusahaan yang profesional. Citra profesional akan menarik lebih banyak pelanggan karena mereka melihat perusahaan sebagai profesional dan dapat dipercaya. Jadi pada akhirnya, manfaat dari desain berkualitas tinggi adalah mendapatkan lebih banyak pelanggan dan menghasilkan lebih banyak uang.

Baca juga:  3 Teknik SEO yang sering dilupakan

Setelah manfaat Anda terdaftar, buatlah daftar orang-orang yang memiliki kebutuhan yang mungkin bisa dipenuhi oleh produk atau layanan Anda. Misalnya, seorang desainer grafis dapat memilih untuk menargetkan bisnis yang tertarik untuk meningkatkan basis klien mereka. Meskipun ini masih terlalu umum, Anda sekarang memiliki dasar untuk memulai.

Pilih demografi spesifik untuk ditargetkan.

Cari tahu tidak hanya siapa yang membutuhkan produk atau layanan Anda, tetapi juga siapa yang kemungkinan besar akan membelinya. Pikirkan tentang faktor-faktor berikut:

  • Usia
  • Lokasi
  • Jenis kelamin
  • Tingkat pendapatan
  • Tingkat Pendidikan
  • Status pernikahan atau keluarga
  • Pekerjaan
  • Latar belakang etnis

Pertimbangkan psikografis target Anda.

Psikografis adalah karakteristik yang lebih pribadi dari seseorang, termasuk:

  • Kepribadian
  • sikap
  • Nilai
  • Minat / hobi
  • Gaya hidup
  • Perilaku

Tentukan bagaimana produk atau layanan Anda akan sesuai dengan gaya hidup target Anda. Bagaimana dan kapan target Anda akan menggunakan produk? Fitur apa yang paling menarik bagi target Anda? Media apa yang menjadi sasaran Anda untuk mendapatkan informasi? Apakah target Anda membaca koran, mencari online, atau menghadiri acara tertentu?

Evaluasi keputusan Anda.

Setelah Anda memutuskan target market Anda, pastikan untuk mempertimbangkan pertanyaan berikut:

  • Apakah ada cukup banyak orang yang sesuai dengan kriteria saya?
  • Apakah target saya benar-benar mendapat manfaat dari produk atau layanan saya? Akankah mereka melihat kebutuhan untuk itu?
  • Apakah saya memahami apa yang mendorong target saya untuk membuat keputusan?
  • Bisakah mereka membeli produk atau layanan saya?
  • Dapatkah saya menjangkau mereka dengan pesan saya? Apakah mereka mudah diakses?

Jangan merusak target Anda terlalu jauh! Ingat, Anda dapat memiliki lebih dari satu ceruk pasar. Pertimbangkan apakah pesan pemasaran Anda harus berbeda untuk setiap niche. Jika Anda dapat menjangkau kedua ceruk secara efektif dengan pesan yang sama, maka mungkin Anda telah merusak pasar Anda terlalu jauh. Juga, jika Anda menemukan hanya ada 50 orang yang memenuhi semua kriteria Anda, mungkin Anda harus mengevaluasi kembali target Anda. Triknya adalah menemukan keseimbangan sempurna itu.

Baca juga:  10 Pertanyaan yang harus ditanyakan sebelum menentukan target market Anda

Anda mungkin bertanya, “Bagaimana cara menemukan semua informasi ini?” Coba cari online untuk penelitian yang telah dilakukan orang lain pada target Anda. Cari artikel majalah dan blog yang membicarakan atau tentang target pasar Anda. Cari blog dan forum tempat orang-orang di pasar sasaran Anda mengkomunikasikan pendapat mereka. Cari hasil survei, atau pertimbangkan untuk melakukan survei Anda sendiri. Mintalah umpan balik dari pelanggan Anda saat ini.

Menentukan target market Anda adalah bagian yang sulit. Setelah Anda mengetahui siapa yang Anda targetkan, jauh lebih mudah untuk mengetahui media mana yang dapat Anda gunakan untuk menjangkau mereka dan pesan pemasaran apa yang akan beresonansi dengan mereka. Alih-alih mengirim surat langsung ke semua orang atau mengirimkan email secara acak, Anda dapat mengirimkannya hanya kepada mereka yang sesuai dengan kriteria Anda. Hemat uang dan dapatkan laba atas investasi yang lebih baik dengan menentukan audiens target Anda.

Related Articles

Back to top button