Bisnis

Apa itu aset?

Aset adalah setiap sumber daya yang bernilai, berwujud atau tidak berwujud, yang dimiliki oleh individu, perusahaan, atau pemerintah dengan harapan akan memberikan manfaat ekonomi.

Pelajari cara kerja aset, jenis aset apa yang ada, dan pengaruhnya terhadap Anda.

Pengertian dan contoh aset

Untuk tujuan akuntansi, aset didefinisikan sebagai kemungkinan manfaat ekonomi masa depan yang diperoleh atau dikendalikan oleh entitas tertentu sebagai hasil dari transaksi atau peristiwa masa lalu.

Untuk individu, aset termasuk rekening giro dan tabungan, rekening pensiun, ekuitas di rumah atau properti lain, kendaraan, dan ekuitas yang dimiliki seseorang dalam bisnis, pribadi atau lainnya.

Dalam pengertian pribadi dan bisnis, aset adalah komponen kunci dari stabilitas keuangan. Aset dilaporkan di neraca perusahaan, dan merupakan bagian dari persamaan akuntansi unsur:

Aset = Kewajiban + Ekuitas

Ketika mereka terdaftar di neraca perusahaan, aset dibagi menjadi dua kategori utama: aset lancar dan aset tetap. Secara umum, Anda dapat mengubah aset lancar menjadi uang tunai atau setara kas dengan cepat, sedangkan aset tetap dimaksudkan untuk dimiliki dalam jangka panjang.

Bagaimana aset bekerja

Individu membeli dan menjual aset, apakah itu saham, rumah, kendaraan, atau apa pun, karena sejumlah alasan. Seseorang mungkin menjual saham atau obligasi untuk menggunakan uangnya dengan cara lain atau untuk menginvestasikan kembali dengan cara yang berbeda. Seperti halnya perusahaan, aset dapat dijual karena kehilangan nilainya juga.

Perusahaan memperoleh aset dalam menjalankan bisnis. Selain aset berwujud dan tidak berwujud yang disebutkan di atas, ketika sebuah perusahaan membeli bisnis lain, itu menjadi aset. Hal ini dapat menciptakan nilai jangka panjang. Namun, sepanjang sejarah, banyak perusahaan telah mengakuisisi bisnis hanya untuk menjual atau mendapatkan kerugian.

Aset Lancar vs. Aset Tetap

Aset Lancar Aset Tetap
Aset yang sudah menjadi uang tunai atau dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun. Sebagian besar aset berwujud seperti mobil dan rumah (pribadi) atau mesin dan bangunan (bisnis) yang tidak mudah dikonversi menjadi uang tunai.
Sering digunakan dalam operasi sehari-hari menjalankan bisnis atau siap untuk tujuan itu. Aset fisik jangka panjang yang memiliki umur lebih dari satu tahun.
Tidak kena depresiasi. Kena depresiasi.
Baca juga:  Cara menghitung arus kas operasi

Aset lancar juga disebut “aset jangka pendek.” Mereka biasanya dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun. Contoh aset lancar meliputi:

  • Kas dan setara kas
  • Piutang
  • Deposito jangka pendek
  • Inventaris
  • Surat berharga
  • Peralatan Kantor

Aset tetap disebut juga aset jangka panjang. Mereka tidak dapat dengan mudah diubah menjadi kas atau setara kas. Contoh aset tetap meliputi:

  • Perumahan
  • Kendaraan
  • Mesin dan peralatan lainnya

Jenis Aset

Aset dapat dikategorikan lebih lanjut untuk tujuan menganalisis penggunaan dan nilainya.

Aset pribadi

Sama seperti bisnis yang menyusun neraca untuk melaporkan aset dan kewajiban, individu atau rumah tangga juga dapat memperhitungkan hal yang sama. Seperti neraca perusahaan, neraca pribadi menggunakan total aset dan kewajiban total individu atau rumah tangga untuk menentukan kekayaan bersih.

Aset pribadi termasuk saldo rekening giro dan tabungan, rekening pensiun, ekuitas di rumah, kendaraan, serta ekuitas yang dimiliki seseorang dalam bisnis kecil. Kewajiban termasuk saldo jatuh tempo pada hipotek, saldo kartu kredit, pinjaman, dan penilaian hukum terhadap Anda.

Aset berwujud dan tidak berwujud

Aset berwujud termasuk real estat (seperti pabrik), peralatan, kendaraan, kas di tangan, dan inventaris. Aset tidak berwujud termasuk paten dan hak cipta, rahasia dagang, lisensi dan izin, kekayaan intelektual, dan citra merek.

Beroperasi atau tidak beroperasi

Aset operasi adalah aset yang digunakan dalam operasi bisnis sehari-hari untuk menghasilkan pendapatan (uang tunai, inventaris, pabrik). Aset yang tidak beroperasi tidak diperlukan untuk operasi bisnis sehari-hari, tetapi masih dapat menghasilkan pendapatan (investasi, tanah kosong, dan pendapatan bunga dari deposito tetap, misalnya).

Klasifikasi aset tambahan membantu para pemimpin dan analis perusahaan menentukan solvabilitas dan risiko perusahaan, serta menentukan persentase pendapatan perusahaan yang berasal dari operasi bisnis intinya.

Sebagai contoh, laporan kuartal pertama tahun 2021 dari pembuat mobil listrik Tesla menunjukkan pendapatan bersih sebesar $438 juta untuk kuartal tersebut dan pendapatan sebesar $10,4 miliar. Penjualan dua aset—kredit emisi dan Bitcoin—menambah pendapatan perusahaan.

Related Articles

Back to top button