Bisnis

Apa itu SKU?

Inventaris Anda adalah salah satu aset perusahaan Anda yang paling berharga. Kedua setelah kerja manusia yang tak ternilai.

Dan ketika Anda memiliki sistem SKU yang rapi di belakang inventaris Anda, itu menjadi lebih berharga.

Itu karena Anda mengurangi inventaris duduk Anda. Anda menghilangkan backorder sial. Anda mempertajam pesanan pembelian Anda. Singkatnya, Anda memperlancar seluruh proses manajemen inventaris Anda.

Berikut pengertian SKU, cara pembuatannya, dan manfaat menggunakannya.

Apa itu SKU?

Nomor SKU adalah kode unik yang ditetapkan secara internal ke suatu produk. Ini membantu melacaknya saat bergerak melalui pipa inventaris. SKU memungkinkan organisasi untuk mencari dan mengidentifikasi stok dari jumlah inventaris. Serta siklus inventaris, faktur, dan pesanan pembelian. SKU banyak digunakan di bidang pengendalian inventaris dan manajemen inventaris.

Nomor SKU biasanya antara 8 dan 12 angka dan setiap karakter di dalamnya berarti sesuatu. Anda dapat membuat beberapa SKU untuk bisnis Anda dengan generator SKU gratis.

Mereka juga tidak universal. Mereka hanya digunakan secara internal dan setiap organisasi yang menggunakan SKU bertanggung jawab atas arsitekturnya.

Berikut tampilan nomor SKU:

contoh sku

Nomor SKU sering terletak di atas barcode, seperti pada gambar di atas.

Apa Kepanjangan dari SKU? Definisi SKU

Akronim SKU adalah singkatan dari “Stock Keeping Unit.” SKU memungkinkan bisnis melacak inventaris secara akurat. Itu karena setiap produk dikaitkan dengan kode SKU yang unik.

Apa itu Nomor SKU?

Nomor SKU terbuat dari tiga bagian yang berbeda. Pengidentifikasi tingkat atas, angka tengah, dan nomor urut di akhir.

Pengidentifikasi tingkat atas nomor SKU adalah dua atau tiga karakter alfanumerik pertama. Ini mewakili tingkat kategorisasi seluas mungkin. Mereka bisa mewakili departemen dalam toko, kategori barang, atau pemasok. Ini memberikan informasi paling dasar tentang produk. Dari sana, angka-angka mulai mewakili informasi yang lebih spesifik.

Dua atau tiga angka di tengah mewakili fitur unik produk. Ini adalah pengidentifikasi tingkat menengah. Biasanya jenis barang, jenis kelamin, merek, warna, ukuran, atau subkategori lainnya.

Dan akhirnya dua hingga tiga angka terakhir adalah pengidentifikasi urutan. Katakanlah kita menambahkan SKU ke boneka beruang biru besar. Teddy bear biru besar pertama akan diakhiri dengan pengubah urutan 001. 002 berikutnya, dan seterusnya. Dengan cara itu nomor SKU juga mengomunikasikan urutan inventaris yang diperoleh dan diproses. Seiring dengan jumlah total barang inventaris yang ada.

Baca juga:  3 Kesalahan besar dalam penjualan yang harus Anda hindari

Contoh Nomor SKU

Mari kita lihat membangun contoh nomor SKU.

Pertimbangkan pemanggang kopi (coffee roaster).

Category Top-Level Identifier Item Type Mid-Level Identifier Sequence Identifier SKU Number
Whole bean 004 Arabica 22 001 00422001
Whole bean 004 Robusta 23 001 00423001
Whole bean 004 Robusta 23 002 00424002
Ground 006 Arabica 22 001 00622001
Ground 006 Robusta 23 001 00623001

Setiap nomor SKU di kolom paling kanan adalah kumpulan dari tiga pengenal yang berbeda. Ini adalah struktur nomor SKU paling dasar di luar sana.

Ini bisa menjadi sentuhan yang lebih rumit jika Anda menggunakan pengenal yang berbeda.

Pengidentifikasi seperti pemasok, misalnya:

Supplier Code Category Top-Level Identifier Item Type Mid-Level Identifier Sequence Identifier SKU Number
Thorndale Farms TF Whole bean 004 Arabica 22 001 TF00422001
Thorndale Farms TF Whole bean 004 Robusta 23 001 TF00423001
Pruitt Estates PE Whole bean 004 Robusta 23 002 PE00424002
Thorndale Farms TF Ground 006 Arabica 22 001 TF00622001
Pruitt Estates PE Ground 006 Robusta 23 001 PE00623001

Pengidentifikasi nomor SKU lainnya dapat mencakup toko atau lokasi atau departemen. Atau benar-benar apa saja yang akan memudahkan untuk mengkategorikan produk Anda.

Nomor SKU vs Kode UPC

Tidak begitu cepat! Ada perbedaan antara nomor SKU dan kode UPC. Mereka serupa, Anda benar, tetapi mereka digunakan untuk tujuan yang berbeda.

SKU (Stock Keeping Unit) UPC (Universal Product Code)
Internal use External use
Between 8 and 12 characters 12 characters
Alphanumeric (letters and numbers) Numeric (only numbers)
Identified the traits of a product Identifies manufacturer and item
Retailers determine their own SKU architecture UPC codes issued by Global Standards Organization

Perbedaan utama adalah penggunaan internal dan eksternal. SKU hanya digunakan secara internal untuk tujuan manajemen inventaris. Mereka tidak digunakan secara eksternal (dengan pelanggan) dan dipindai saat checkout seperti UPC.

SKU dan UPC harus saling melengkapi dan tidak identik. SKU harus mengidentifikasi ciri-ciri produk. Dan UPC harus mengidentifikasi pabrikan, secara umum.

Baca juga:  4 Cara untuk mengembangkan startup Anda

Mengapa Menggunakan Nomor SKU?

Menggunakan nomor SKU adalah teknik manajemen inventaris yang memungkinkan bisnis menangani banyak hal yang seharusnya jauh lebih sulit.

Tujuan menggunakan nomor SKU:

  • Bantu bisnis melacak inventaris. Dari ujung produsen, persediaan barang jadi dapat dilacak untuk penghitungan yang akurat. Ini juga menyederhanakan rasionalisasi SKU, yang merupakan proses menilai produk mana yang akan disimpan dan merampingkan data pergudangan. Dari ujung pengecer, inventaris yang siap dijual sudah tersedia saat nomor SKU dipindai pada saat kedatangan. Dan diperbarui secara real time melalui inventaris abadi.
  • Membuat penghitungan inventaris lebih mudah. Melakukan penghitungan fisik inventaris menjadi lebih mudah ketika setiap item unik dan variasi produk memiliki nomor SKU unik yang terkait dengannya. Itu karena inventaris yang dikategorikan berdasarkan SKU lebih terorganisir dan lebih mudah diidentifikasi.
  • Memungkinkan perusahaan untuk mengidentifikasi penyusutan. Penyusutan inventaris memengaruhi laba setiap orang, seringkali cukup substansial. Tapi efeknya bisa dikurangi. Jika inventaris dikategorikan dengan rapi menurut SKU, area jalur pipa dengan produk yang hilang, rusak, dan usang dapat diisolasi. Dan setelah Anda menunjukkan titik lemah dalam manajemen inventaris Anda, Anda dapat mulai memperbaikinya. Anda juga dapat mengatur tentang melembagakan metode manajemen inventaris baru seperti analisis inventaris ABC, inventaris tepat waktu, dropshipping, atau inventaris konsinyasi, atau kitting produk berdasarkan temuan Anda. Beberapa metode membuat pekerjaan menjadi lebih baik atau lebih buruk berdasarkan bagaimana rantai pasokan dan saluran pipa Anda beroperasi. Mengawasi SKU Anda adalah salah satu cara untuk mengetahuinya.
  • Membantu dalam menetapkan titik pemesanan ulang yang akurat. Menggunakan nomor SKU memperkenalkan perincian ke dalam manajemen inventaris Anda yang membuat pengukuran tingkat stok menjadi lebih mudah. Setiap variasi produk akan memiliki SKU sendiri dan penghitungan inventaris yang akurat. Itu membuat pengaturan titik pemesanan ulang yang berbeda untuk berbagai jenis inventaris lebih mudah. Dan itu, pada gilirannya, memungkinkan Anda untuk mendapatkan inventaris saat Anda membutuhkannya tetapi juga menghindari berakhirnya inventaris berlebih saat Anda tidak membutuhkannya.
  • Bantuan dalam menghitung—dan meningkatkan—pendapatan dan keuntungan. Menggunakan SKU memberi perusahaan wawasan mendetail tentang tingkat dan pergerakan inventaris mereka. Dengan menggunakan data tersebut, perusahaan mengetahui produk mana yang memiliki rasio turnover tertinggi. Hingga variasi produk yang sangat kecil. Itu berarti manajer inventaris dapat memanfaatkan data itu saat membuat keputusan pembelian. Mungkin pengiriman massal adalah pilihan yang lebih baik berdasarkan tingkat penjualan Anda. Dan perusahaan dapat bersandar pada fokus pada variasi produk dengan permintaan terbanyak.
  • Produk-produk terkait. Jika produk kehabisan stok, atau jika Anda ingin merekomendasikan produk serupa kepada seseorang, Anda dapat menggunakan SKU. Dengan mengubah pengidentifikasi tingkat menengah dari SKU, Anda akan mendapatkan produk serupa tetapi dengan sedikit variasi. Biru bukannya hijau, misalnya. Kecil bukannya besar. Deluxe bukan standar. Pada dasarnya, ini semua adalah produk yang akan dikelompokkan bersama dalam satu lembar garis. Gunakan kategorisasi nomor SKU yang alami dan logis untuk kepentingan kemudahan ditemukan di pasar online atau etalase digital Anda.
Baca juga:  7 Alasan mengapa penganggaran itu penting

SKU Hasil Sesuai Keinginan Anda

Nomor SKU yang berguna adalah hasil dari organisasi yang meluangkan waktu untuk menciptakan arsitektur dan organisasi SKU yang berarti. Anda bahkan dapat menemukan SKU beberapa perusahaan secara online dengan melakukan pencarian nomor SKU. Semakin logis dan informatif nomor SKU Anda, semakin mudah untuk memanfaatkannya untuk manajemen inventaris yang lebih lancar.

Ingat, SKU membantu melacak produk tertentu dan itu tidak universal. Terserah masing-masing bisnis untuk secara unik mengintegrasikan mereka ke dalam bisnis mereka. Mereka adalah alat, jadi mereka hanya sebaik orang yang menggunakannya.

Berusahalah untuk membuat sistem SKU Anda di depan dan Anda akan duduk manis di telepon. Anda juga ingin memastikan untuk menyimpannya di sistem Anda bahkan jika Anda menghapus produk dari gudang dalam tindakan pengurangan inventaris. Ini akan memastikan Anda dapat membantu setiap pelanggan yang memiliki masalah dengan produk yang dihentikan.

Related Articles