Pemasaran

Tujuan pemasaran adalah: Contoh, pentingnya, dan cara membuat pemasaran SMART

Tujuan pemasaran adalah sesuatu yang ingin dicapai perusahaan melalui kegiatan pemasarannya. Tujuan adalah tujuan khusus untuk departemen pemasaran. Mereka harus konsisten dengan tujuan dan sasaran seluruh perusahaan. Tujuan juga menawarkan arah yang jelas dan memberikan fokus penting bagi tim pemasaran.

Mengapa tujuan pemasaran penting?

Menetapkan tujuan pemasaran sangat penting untuk mendukung tujuan perusahaan secara keseluruhan. Dengan demikian, manajemen akan memilih target dan realisasinya dari waktu ke waktu.

Tujuan juga memberikan fokus untuk pengambilan keputusan dan upaya pemasaran. Ini memberikan panduan tentang apa yang perlu dilakukan dan prioritas untuk sumber daya dan upaya pemasaran. Dan terakhir, tujuan menjadi bahan evaluasi untuk menentukan berhasil tidaknya bagian pemasaran.

Cara menetapkan tujuan pemasaran yang cerdas + contoh sederhana

Menetapkan tujuan pemasaran tidak hanya memecah berbagai target menjadi beberapa lini. Anda perlu memvalidasi rencana Anda dan memastikannya praktis, berguna, masuk akal, dan konsisten dengan tujuan perusahaan.

Apa yang Anda uraikan harus SMART: Specific, Measurable, Achievable, Relevant, dan Time-bound.

Specific – didefinisikan atau diidentifikasi dengan jelas. Itu memudahkan seluruh tim untuk memahami tujuan dan mengapa itu penting. Misalnya, Anda ingin meningkatkan penjualan dan mengurangi keluhan pelanggan.

Measurable – memiliki indikator kinerja utama, tolok ukur, dan jika memungkinkan, Anda dapat mengukurnya. Jadi, Anda bisa mengukur apakah Anda sudah berhasil mencapainya atau tidak. Misalnya, Anda ingin penjualan meningkat sebesar 24% dan keluhan pelanggan kurang dari 50% dari kondisi saat ini.

Achievable – tujuan harus berada dalam batas kemampuan tim Anda. Meskipun Anda ingin menetapkan standar yang tinggi, Anda harus mempertimbangkan sumber daya dan kemampuan yang Anda miliki.

Tujuan meningkatkan penjualan dan mengurangi keluhan pelanggan ada dalam jangkauan Anda. Itu berarti Anda dapat mencapai keduanya. Misalnya, Anda mungkin tidak menargetkan nol keluhan pelanggan karena itu tidak mungkin. Banyak aspek yang memengaruhi keluhan pelanggan, dan beberapa mungkin berada di luar jangkauan Anda (misalnya, karena kontrol kualitas produk yang buruk).

Relevant – harus sejalan dengan target bisnis dan bersinergi dengan tujuan departemen lain. Juga harus realistis dengan kondisi ekonomi dan bisnis saat ini.

Baca juga:  3 Alasan mengapa SEO Anda gagal

Katakanlah, perusahaan Anda mengadopsi strategi diferensiasi dengan membebankan harga premium. Oleh karena itu, tidak masuk akal jika Anda memilih untuk menggandakan penjualan dengan menurunkan harga jual untuk mendongkrak volume penjualan.

Selain itu, target Anda mengasumsikan kondisi normal. Oleh karena itu, Anda dapat merevisinya jika, misalnya, resesi melanda.

Time-bound – Anda harus menentukan kapan harus mencapai target ini, apakah satu atau dua tahun. Katakanlah, Anda akan mencapai kedua target dalam satu tahun. Tugas selanjutnya adalah membagi periode menjadi periode yang lebih pendek. Katakanlah, Anda ingin meningkatkan penjualan Anda setidaknya 2% setiap bulan. Membagi periode berguna untuk menentukan prioritas, membagi sumber daya dan tugas, serta menentukan apa yang harus Anda lakukan setiap bulan.

Daftar tujuan pemasaran

Anda harus merancang tujuan pemasaran Anda sesuai dengan hasil analisis audit pemasaran yang telah Anda lakukan. Seiring dengan tujuan perusahaan, ini akan membantu perusahaan Anda mengidentifikasi produk mana yang harus Anda jual dan di pasar mana.

Dari mengidentifikasi tujuan pemasaran, Anda kemudian dapat mengembangkan strategi pemasaran. Tujuan pemasaran biasanya bersifat jangka panjang dan fokus pada bidang-bidang seperti:

  • Posisi di pasar – bagaimana membedakan penawaran perusahaan di pasar sasaran
  • Pangsa pasar – meningkatkan pangsa pasar atau penjualan.
  • Mengembangkan loyalitas merek – berusaha untuk meningkatkan loyalitas pelanggan dan pembelian berulang.
  • Memperluas pasar produk saat ini – pindah ke segmen baru dari pasar yang ada atau memasuki pasar baru.
  • Citra perusahaan – menyampaikan citra perusahaan dan nilai-nilai perusahaan kepada masyarakat luas
  • Diversifikasi – meluncurkan produk baru untuk pasar baru.

Lalu apa selanjutnya

Jika sebelumnya Anda telah menetapkan tujuan untuk setiap bulan, Anda perlu menentukan tugas dan sumber daya. Anda perlu berkomunikasi dengan tim.

Selain itu, komunikasi intensif dengan departemen lain juga perlu Anda lakukan. Misalnya, untuk mengurangi keluhan pelanggan, Anda harus berbicara dengan departemen produksi tentang melakukan ini, apakah dengan meningkatkan kontrol kualitas atau cara lain.

Setelah Anda menetapkan tujuan, bagaimana mencapainya, mengatur sumber daya Anda, dan memiliki indikator kinerja utama untuk mengukur keberhasilan pemasaran, tugas selanjutnya adalah memantaunya. Anda bisa melakukan ini dengan cara sederhana, seperti di lembar kerja Excel. Atau, Anda dapat menggunakan dasbor waktu nyata atau perangkat lunak lain yang lebih canggih.

Related Articles

Back to top button