Pemasaran

Contoh tujuan pemasaran

Tujuan pemasaran memungkinkan perusahaan untuk fokus pada arah yang ingin dicapai di masa depan. Perusahaan mengembangkan strategi terkait dan mengalokasikan sumber daya untuk mencapai apa yang ditargetkan di area pemasaran mereka. Dan tujuan yang mereka tetapkan harus selaras dan mendukung tujuan diatasnya yaitu tujuan bisnis.

Mengapa tujuan pemasaran itu penting?

Perusahaan menetapkan tujuan pemasaran untuk memberikan arahan bagi wilayah pemasaran mereka. Selain memberikan arahan dan target yang ingin dicapai, tujuan pemasaran sangat penting karena beberapa alasan.

Pertama, tujuan pemasaran mendukung dan mencapai tujuan bisnis secara keseluruhan. Perusahaan memecah tujuan bisnis menjadi area fungsional mereka, termasuk pemasaran. Dengan demikian, menetapkan tujuan pemasaran merupakan prasyarat untuk mencapai tujuan bisnis. Untuk itu, manajemen akan memilih target dan realisasinya dari waktu ke waktu dan menyesuaikannya dengan perubahan tujuan bisnis.

Kedua, manajemen berfokus pada pengambilan keputusan dan upaya pemasaran dengan menetapkan tujuan. Mereka memberikan panduan tentang apa yang perlu dilakukan. Selain itu, mereka juga memandu perusahaan untuk mengalokasikan dan memprioritaskan sumber daya dan upaya pemasaran. Dan akhirnya, tujuan memungkinkan perusahaan mengevaluasi area pemasaran mereka untuk menentukan keberhasilan atau kegagalan.

Ketiga, menetapkan tujuan meningkatkan peluang sukses di bidang pemasaran. Tujuan memberikan tujuan yang akan dicapai di masa depan, memungkinkan sumber daya, keputusan, dan upaya difokuskan untuk mencapainya. Sebaliknya, menjalankan rencana pemasaran tanpa mengetahui tujuannya seperti mengendarai mobil tanpa mengetahui tujuannya.

Apa saja contoh tujuan pemasaran?

Meningkatkan pangsa pasar dari 15% menjadi 20% dalam 3 tahun adalah contoh tujuan pemasaran. Contoh lain adalah pertumbuhan penjualan sebesar 10% dalam dua tahun.

Tujuan pemasaran yang baik harus memenuhi kriteria spesifik, terukur, dapat dicapai, relevan, dan terikat waktu (SMART). Spesifik berarti kita dapat mengidentifikasinya dengan jelas. Measurable berarti kita dapat mengukurnya. Achievable berarti tujuan tidak mustahil untuk dicapai, dengan mempertimbangkan sumber daya dan kemampuan perusahaan. Relevan berarti selaras dengan konteks, termasuk strategi kompetitif, lingkungan kompetitif, tujuan bisnis, dan tujuan di bidang fungsional lainnya. Terikat waktu berarti tujuan harus ditetapkan dalam kerangka waktu (harus ditentukan kapan kita akan mencapainya).

Baca juga:  Bagian rencana pemasaran di rencana bisnis

Ada beberapa area yang menjadi sasaran pemasaran. Mereka termasuk:

  • Penjualan
  • pengembangan pasar
  • Saham
  • Loyalitas merek
  • Reposisi
  • Ukuran pasar

Penjualan

Target volume penjualan sangat penting bagi perusahaan dengan struktur biaya tetap yang signifikan, seperti produsen mobil. Ini karena mereka dapat menurunkan biaya dengan menjual lebih banyak untuk mencapai skala ekonomi yang lebih tinggi. Jadi, dengan meningkatkan penjualan, mereka menyebarkan biaya tetap yang tinggi ke lebih banyak output, mengurangi biaya tetap per unit.

Biaya unit yang lebih rendah akan membantu perusahaan-perusahaan ini untuk meningkatkan margin keuntungan. Jika mereka melakukannya, mereka memiliki lebih banyak uang untuk mendukung bidang lain seperti penelitian dan pengembangan. Laba yang lebih kuat juga memberikan nilai bagi pemegang saham karena mereka dapat membayar dividen yang lebih tinggi.

Selain volume penjualan, beberapa perusahaan mungkin berfokus pada nilai penjualan. Jika volume diukur dengan satuan yang terjual, maka nilai penjualan diukur dengan uang. Dengan kata lain, nilai penjualan menggabungkan harga dan volume penjualan.

Meningkatkan penjualan dapat dilakukan dengan beberapa cara, diantaranya:

Pertama, perusahaan memperdalam penetrasi pasar, meningkatkan penjualan produk saat ini di pasar yang ada. Hal ini dicapai melalui promosi yang lebih gencar. Misalnya, perusahaan menurunkan harga jual untuk meningkatkan volume penjualan dengan persentase yang lebih tinggi. Dengan demikian, volume yang lebih tinggi mengkompensasi margin unit yang lebih rendah.

Kedua, perusahaan mengembangkan produk dan menjualnya ke pasar saat ini. Misalnya, mereka meluncurkan produk untuk melengkapi yang sudah ada.

Ketiga, perusahaan mengembangkan pasar. Mereka menjual produk ke pasar baru. Misalnya, mereka menargetkan segmen baru. Atau, mereka menjual produk ke wilayah geografis lain, seperti ke luar negeri.

Pengembangan pasar

Pengembangan pasar berfokus pada segmen pasar yang saat ini dilayani oleh perusahaan. Misalnya, pengembangan pasar dapat dilakukan dengan mencari segmen pasar baru dan menjual produk ke segmen tersebut. Atau, perusahaan dapat memperluas pasar dengan menjual ke pasar internasional.

Ambil pasar internasional sebagai contoh. Pada tahun pertama, perusahaan mungkin fokus pada satu negara tujuan untuk menjual produknya, katakanlah, Prancis. Kemudian, jika penjualan stabil di sana, perusahaan menargetkan pasar sekitar seperti Jerman atau zona euro secara keseluruhan.

Baca juga:  Apa itu search engine result page (SERP)?

Mengembangkan pasar sangat erat kaitannya dengan peningkatan penjualan, dimana yang pertama adalah cara untuk meraih yang kedua.

Saham

Pangsa pasar mencerminkan posisi pasar perusahaan dalam industri. Kita mengatakan sebuah perusahaan adalah pemimpin pasar jika memiliki pangsa pasar terbesar. Perusahaan memiliki posisi yang kuat relatif terhadap para pesaingnya.

Posisi pasar yang kuat penting karena, antara lain, memungkinkan perusahaan memiliki daya tawar yang lebih kuat terhadap pemangku kepentingan, seperti pemasok dan pelanggan. Misalnya, pemasok sering kali lebih suka berurusan dengan pemimpin pasar dan bersedia memberikan diskon untuk mengamankan kemitraan yang kuat dalam jangka panjang.

Tujuan pangsa pasar juga terkait erat dengan tujuan penjualan. Perusahaan hanya dapat meningkatkan pangsa pasar jika penjualan mereka meningkat lebih dari rata-rata industri. Tanpa itu, pangsa pasar tidak akan tumbuh.

Loyalitas merek

Loyalitas merek memungkinkan perusahaan untuk mengamankan arus kas masa depan. Selain itu, loyalitas mendorong pelanggan yang sudah ada untuk terus membeli produk dari perusahaan, termasuk produk barunya.

Loyalitas sangat penting untuk bisnis jangka panjang karena lebih murah daripada mencari pelanggan baru. Mendapatkan pelanggan baru bisa lebih mahal, seperti promosi. Sebaliknya, promosi akan minim ketika pelanggan setia karena mereka akan berusaha mencari informasi sendiri. Akibatnya, perusahaan tidak memerlukan promosi berbiaya tinggi untuk menarik mereka membeli kembali. Untuk alasan ini, loyalitas sangat penting untuk mencapai margin keuntungan yang tinggi.

Kemudian, loyalitas juga dapat mengurangi biaya untuk mendapatkan pelanggan baru. Pelanggan yang loyal cenderung akan memberikan review positif dan bersedia merekomendasikan produk kepada rekan atau orang disekitarnya. Dengan demikian, perusahaan dapat menjual ke pelanggan baru tanpa biaya tambahan.

Reposisi

Perusahaan mungkin memandang proposisi nilai yang ada sebagai tidak menarik karena pesaing menawarkan yang lebih baik. Situasi ini menuntut perusahaan untuk memikirkan kembali strategi pemasaran mereka. Mereka kemudian mengembangkan tujuan untuk mengubah citra merek dan memposisikan ulang produk di pasar.

Misalnya, produsen pakaian mengubah posisi produk mereka dari pasar massal ke kebutuhan tertentu. Mereka membidik ulang segmen pasarnya, dengan fokus pada segmen konsumen milenial. Mereka kemudian mengadaptasi produk dan strategi bersaing mereka untuk menargetkan segmen tersebut secara efektif.

Baca juga:  4 Cara untuk mengubah fans social media menjadi pelanggan setia

Ukuran pasar

Sementara pengembangan pasar berfokus pada segmen yang saat ini dilayani, ukuran pasar berfokus pada industri tempat perusahaan beroperasi. Perusahaan mungkin tertarik untuk memperluas ukuran pasar. Mereka melihat pasar tumbuh lambat, dan hanya mungkin meningkatkan pangsa pasar dengan menyebabkan persaingan yang lebih ketat. Untuk menghindari persaingan yang ketat – dan karena itu persaingan harga, yang merugikan semua pemain di industri – pemain besar seringkali tertarik untuk meningkatkan ukuran pasar.

Misalnya, seorang pemimpin dalam suatu industri mungkin mensponsori penelitian tentang kemanjuran produk. Upaya ini akan meningkatkan penjualan di pasar secara keseluruhan dengan menarik lebih banyak pelanggan baru, termasuk segmen yang belum dibidik.

Contoh lain adalah apa yang dilakukan produsen jam tangan. Alih-alih memasarkan produk mereka sebagai penanda waktu, mereka mengembangkan inovasi paradigma dengan memasarkan jam tangan sebagai aksesori dan mencerminkan pernyataan mode. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika saat ini mereka juga digunakan sebagai simbol status.

Related Articles

Back to top button