Pemasaran

Riset pemasaran adalah: Pengertian, tujuan, jenis, dan metode

Riset pemasaran adalah upaya mengumpulkan dan menganalisis pasar secara sistematis untuk mendukung pengambilan keputusan pemasaran yang lebih efektif. Tahapan tersebut biasanya meliputi penetapan tujuan, perancangan penelitian dan metode, pengumpulan data, analisis data, dan pelaporan hasil penelitian.

Mengapa riset pemasaran itu penting

Perusahaan membutuhkan informasi yang akurat dan terkini tentang kondisi lingkungan pemasaran untuk mengembangkan strategi pemasaran yang efektif. Permintaan dan persaingan di pasar terus berubah dari waktu ke waktu, antara lain tentang:

  • Tren selera dan kebutuhan konsumen – misalnya, orang-orang mulai online dan meninggalkan media konvensional seperti koran cetak.
  • Perubahan lingkungan makro, baik itu politik, ekonomi, sosial, teknologi, lingkungan, atau peraturan. Misalnya, teknologi memungkinkan perusahaan untuk mengeksplorasi lebih banyak data tentang konsumen. Atau, COVID-19 bisa membuat perekonomian lumpuh dan mengurangi aktivitas di luar ruangan.
  • Dinamika persaingan – misalnya, globalisasi membawa persaingan yang lebih ketat karena perusahaan tidak hanya bersaing dengan perusahaan lokal tetapi juga secara global.

Perubahan tersebut menghadirkan ancaman dan peluang. Keunggulan bersaing dapat berubah menjadi kerugian karena perusahaan tidak beradaptasi dengan perubahan tersebut. Mereka membutuhkan strategi dan taktik yang berbeda untuk mendukung keunggulan kompetitif yang berkelanjutan.

Tujuan riset pemasaran

Riset pemasaran bertujuan untuk mengidentifikasi tantangan dan peluang untuk mencapai tujuan pemasaran. Perusahaan memproses data, menganalisis data, dan menafsirkan fakta yang relevan untuk memberikan informasi berharga tentangnya.

Hasil penelitian juga membantu perusahaan merencanakan, mengevaluasi, dan mengembangkan strategi dan taktik pemasaran. Manajemen menggunakannya dalam pengambilan keputusan yang berkaitan dengan pemanfaatan peluang, meminimalkan ancaman, merancang tindakan alternatif, dan memecahkan masalah pemasaran.

Sementara itu, tujuan khusus dari riset pemasaran adalah:

  • Pahami apa yang dibutuhkan konsumen saat ini – karena selera dan preferensi konsumen berubah, perusahaan mungkin memerlukan strategi pemasaran yang berbeda.
  • Mengidentifikasi kesenjangan pasar – perusahaan dapat menemukan peluang untuk mengembangkan produk baru, yang tidak dilayani oleh produk yang saat ini ada di pasar.
  • Mengurangi kegagalan produk – informasi riset pemasaran berguna untuk mengembangkan bauran pemasaran yang tepat, sehingga menguntungkan dan lebih baik dari pesaing.
  • Meminimalkan risiko bisnis – perusahaan menggunakan hasil penelitian untuk mengantisipasi dan mengembangkan respons yang tepat untuk mengatasi ancaman di lingkungan bisnis mereka.
  • Peramalan tren masa depan – perusahaan mengantisipasi kebutuhan konsumen di masa depan, sehingga selangkah lebih maju dari pesaing yang memanfaatkan peluang pasar.
Baca juga:  Memahami dan mendefinisikan target pasar

Jenis riset pemasaran

Riset pemasaran mencakup tiga bidang riset:

  • Riset pasar: tentang pasar, seperti ukuran pasar, tingkat profitabilitas, prospek pertumbuhan, dan intensitas persaingan.
  • Riset produk: tentang karakteristik dan atribut produk yang tepat untuk memuaskan pelanggan
  • Riset konsumen: tentang kebutuhan, selera, preferensi, sikap, dan perilaku konsumen.

Riset pemasaran bisa bersifat kausal, eksploratif, atau deskriptif.

Penelitian kausalitas adalah ketika perusahaan mencoba memahami hubungan sebab-akibat dari suatu fenomena. Misalnya, seberapa besar pengaruh iklan perusahaan terhadap persepsi pelanggan?

Penelitian deskriptif berusaha untuk lebih memahami tentang sifat atau karakteristik dari fenomena itu sendiri. Misalnya, perusahaan mencoba memahami kebiasaan belanja konsumen ketika mereka pergi ke mal.

Penelitian eksplorasi berusaha untuk memahami fenomena lebih mendalam dan biasanya berguna untuk mengembangkan produk baru. Misalnya, sebuah perusahaan mengeksplorasi pengalaman berbelanja untuk mendapatkan wawasan tentang apa yang pertama kali dilihat konsumen saat berbelanja, apakah harga, kemasan, suasana toko, atau merek.

Langkah-langkah riset pemasaran

Tahapan pemasaran biasanya meliputi:

Pertama, menentukan masalah atau tujuan penelitian. Riset pemasaran mencakup berbagai aspek pasar, seperti produk, penjualan, promosi, distribusi, perilaku pembeli, penetapan harga, dan pengemasan. Anda tidak dapat menyelidiki semuanya sekaligus. Oleh karena itu, Anda harus selektif dan menentukan masalah apa yang ingin Anda jawab melalui penelitian.

Kedua, tentukan desain penelitian, apakah ingin melakukan studi eksploratif, deskriptif, atau kausalitas.

Ketiga, menentukan metode pengumpulan data. Pada bagian ini, Anda harus memutuskan apakah akan menggunakan data sekunder atau data primer. Jika data primer, apakah Anda akan menggunakan survei, observasi, eksperimen, atau panel konsumen? Tugas lainnya adalah merancang formulir pengumpulan data, kuesioner, dan pengambilan sampel.

Keempat, mengumpulkan data. Data dapat berupa kualitatif atau kuantitatif.

Pengumpulan data tergantung pada metode penelitian yang Anda gunakan, apakah itu penelitian primer atau sekunder. Misalnya, Anda memutuskan untuk menggunakan data sekunder. Dalam hal ini, Anda mungkin harus mengumpulkan beberapa statistik atau laporan dari lembaga pemerintah, lembaga internasional, firma riset, pesaing, atau asosiasi perdagangan.

Baca juga:  Apa itu email marketing? Pengertian, keuntungan, dan cara kerjanya

Kelima, menganalisis dan menginterpretasikan data. Tugas pertama Anda biasanya adalah mengintegrasikan data ke dalam database. Selain itu, Anda mungkin perlu membersihkannya, sehingga siap untuk dianalisis.

Anda dapat menggunakan beberapa metode statistik deskriptif atau inferensial untuk menggambarkan data, tergantung pada kebutuhan Anda. Teknik statistik yang biasa digunakan untuk penelitian sosial adalah analisis regresi, uji-t, analisis klaster, analisis faktor, tabulasi silang, dan analisis konjoin.

Keenam, menyiapkan laporan penelitian. Anda menarik kesimpulan dari hasil analisis dan, mungkin, membuat rekomendasi. Anda mungkin perlu membuat laporan lengkap atau hanya menyajikan temuan Anda dalam PowerPoint.

Tabel dan bagan adalah dua alat untuk meringkas data agar mudah dibaca. Keduanya membantu Anda menjelaskan temuan Anda dan mendukung argumen untuk rekomendasi Anda.

Metode riset pemasaran

Metode riset pemasaran terbagi dalam dua kategori berdasarkan sumber datanya:

  • Penelitian primer – Anda adalah orang pertama yang mengumpulkan data. Ini juga dikenal sebagai penelitian lapangan.
  • Penelitian sekunder – Anda adalah orang kedua yang mengumpulkan data. Juga dikenal sebagai penelitian meja karena Anda mengumpulkan data dari sumber eksternal.

Penelitian primer

Anda mengambil data dari sumber asli, seperti konsumen. Anda dapat menggunakan berbagai metode, seperti survei, observasi, dan grup fokus, untuk mengumpulkan data.

Dalam survei, Anda membuat kuesioner yang berisi beberapa pertanyaan. Anda dapat melakukannya sendiri atau mempekerjakan beberapa orang untuk membantu Anda. Anda kemudian bertemu dengan responden dan mengajukan pertanyaan dalam kuesioner.

Pertanyaan dapat berupa pertanyaan tertutup yang telah Anda berikan alternatif jawaban. Atau, itu adalah pertanyaan terbuka di mana Anda membiarkan responden menjawab sesuai dengan pengetahuan mereka.

Anda juga dapat melakukan wawancara tanpa kuesioner. Anda memiliki beberapa pertanyaan terbuka untuk ditanyakan kepada responden. Kemudian, Anda mencatat setiap jawaban. Anda dapat melakukan ini secara tatap muka, melalui telepon, atau melalui saluran online.

Kemudian, Anda juga dapat mewawancarai kelompok fokus. Dalam hal ini, Anda mengumpulkan beberapa orang, katakanlah, enam hingga sepuluh orang. Anda kemudian meminta pendapat mereka tentang topik tertentu. Anda mendengarkan pandangan mereka atau merekamnya.

Baca juga:  12 Tips untuk membuat blog bisnis Anda sukses

Di bawah pengamatan, Anda mengamati reaksi orang, seringkali tanpa harus terlibat langsung dalam percakapan. Jika Anda meneliti pembeli, Anda mungkin akan melihat rak pertama yang mereka kunjungi, barang yang mereka angkut, dan barang yang akhirnya mereka beli di kasir.

Penelitian sekunder

Dalam metode ini, Anda mengandalkan data dari sumber sekunder. Sumber-sumber ini bisa berasal dari:

  • Publikasi dari lembaga pemerintah seperti badan statistik pusat.
  • Publikasi dari lembaga internasional seperti bank dunia dan pusat perdagangan dunia.
  • Publikasi dari perusahaan riset seperti Nielsen.
  • Laporan perusahaan atau pemangku kepentingan lainnya seperti laporan keuangan, laporan tahunan, presentasi publik dan siaran pers.
  • Media umum seperti surat kabar dan majalah, baik cetak maupun online.
  • Publikasi dari asosiasi bisnis atau jurnal perdagangan.

Penelitian sekunder menawarkan kemudahan pengumpulan data, serta murah. Anda bisa melakukannya di atas meja tanpa harus keluar lapangan.

Namun, tidak seperti penelitian primer, keakuratan data merupakan masalah yang signifikan untuk penelitian sekunder. Anda bergantung pada pihak eksternal untuk kualitas data. Hal ini dapat menghasilkan informasi yang bias dan kesalahan dalam mengambil kesimpulan dan keputusan.

Related Articles

Back to top button