Pemasaran

Perbedaan strategi dan taktik

Strategi dan taktik — Anda hampir pasti pernah mendengar dua istilah ini digunakan dalam berbagai konteks bisnis selama bertahun-tahun. Tapi kemungkinan besar pasti Anda tidak benar-benar memikirkan hal itu.

Atau mungkin Anda melakukannya tetapi tidak yakin apa perbedaan di antara mereka atau mengapa itu penting. Apapun masalahnya, kami di sini ingin memberitahukan apa itu perbedaan strategi dan taktik sehingga Anda dapat memahami perbedaannya.

Dalam artikel ini, kami akan menjawab pertanyaan berikut:

  • Apa perbedaan strategi dan taktik?
  • Apakah strategi dan taktik saling melengkapi?
  • Apa saja contoh strategi vs taktik?
  • Bagaimana Anda mengukur strategi vs taktik?

Mari kita mulai dengan beberapa definisi sederhana dari kedua istilah tersebut:

Apa itu strategi?

Strategi adalah pendekatan menyeluruh yang akan Anda ambil untuk mencapai serangkaian tujuan yang telah Anda tetapkan. Strategi cenderung level yang cukup tinggi. Misalnya, Michael Porter menyarankan bahwa, pada dasarnya, hanya ada 3 strategi yang dapat diterapkan oleh bisnis untuk berhasil:

  • Kepemimpinan Biaya (Cost Leadership): Menawarkan produk dengan harga terendah di pasar tertentu.
  • Diferensiasi: Menciptakan produk dan jasa yang diinginkan secara unik.
  • Fokus: Menawarkan layanan khusus di ceruk pasar.

Sebuah rencana strategis adalah dokumen yang menguraikan pendekatan tingkat tinggi untuk mencapai tujuan. Mungkin juga masuk ke detail lebih lanjut tentang apa tujuan itu. Pada intinya, rencana strategis bertujuan untuk menjelaskan bagaimana mencapai visi atau misi jangka panjang bagi perusahaan.

Apa itu taktik?

Taktik adalah tindakan spesifik yang Anda ambil untuk mencapai tujuan jangka pendek atau jangka panjang Anda. Mereka kemungkinan besar akan diinformasikan oleh tujuan strategis Anda (pendekatan dan tujuan Anda), tetapi mereka jauh lebih spesifik. Itu bukan hasil dan juga bukan ukuran kesuksesan.

Anda harus mencatat bahwa dalam definisi strategi kami di atas, tidak disebutkan apa yang sebenarnya akan kami lakukan untuk mencapai tujuan bisnis kami. Di situlah taktik berperan.

Contoh strategi vs taktik

Untuk membuat segalanya lebih mudah dipahami, mari kita lihat contoh bagaimana sebuah organisasi dapat berpindah dari strategi tingkat tinggi ke serangkaian taktik tertentu.

Baca juga:  11 Jenis blog

Mari kita ambil contoh perusahaan manufaktur sepeda:

Strategi: Diferensiasi

Kami akan berhasil dengan menciptakan sepeda dengan fitur inovatif yang tidak dapat ditandingi oleh pesaing kami, dan yang memungkinkan kami mengenakan harga premium kepada pelanggan.

Tujuan: Diakui oleh industri sebagai inovator terkemuka di bidang teknologi pelacakan kesehatan sepeda.

Taktik 1: Luncurkan modul berkemampuan Bluetooth baru yang menempel pada jari-jari sepeda dan mengirimkan data kinerja ke aplikasi ponsel cerdas yang ditautkan.

Taktik 2: Kirimkan sepeda gratis ke blog teknologi populer dan undang mereka untuk menulis ulasan tentang perlengkapan tersebut.

Taktik 3: Rancang strategi pemasaran digital yang memanfaatkan TikTok dan Instagram untuk memperluas pangsa pasar dan mendorong keterlibatan di antara Gen Z.

Seperti yang Anda lihat, kemungkinan besar Anda akan memiliki beberapa taktik yang selaras dengan setiap tujuan strategi jangka panjang Anda. Dan keseluruhan proses perencanaan strategis Anda kemungkinan akan mencakup puluhan, jika tidak ratusan, taktik secara total.

Bagaimana strategi & taktik terkait?

Strategi diperlukan untuk menetapkan arah dan tujuan organisasi, dan taktik diperlukan untuk menentukan tindakan nyata yang benar-benar akan membawa Anda ke sana. Jelas, strategi dan taktik saling melengkapi satu sama lain. Faktanya, kita dapat melangkah lebih jauh dan menyarankan bahwa sebuah organisasi tidak dapat berhasil jika mengabaikan salah satunya.

Jika kita melihat bagaimana strategi dan taktik cocok bersama dalam model strategi yang khas, mungkin terlihat seperti ini:

strategi vs taktik

Seperti yang Anda lihat, bagian atas model lebih memperhatikan strategi, sementara taktik masuk ke bagian bawah di samping ukuran keberhasilan (lihat artikel ini jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang KPI).

Bagaimana mengukur strategi vs taktik

Mari kita ambil contoh kita dari atas. Strategi kami adalah tentang diferensiasi, dan dari strategi itu, kami telah menetapkan tujuan untuk diakui sebagai inovator di pasar kami.

Di bawah tujuan itu, kami memiliki sejumlah taktik. Tetapi apakah cukup untuk mengatakan bahwa selama kita menjalankan taktik itu, kita dapat menganggap implementasi strategis itu berhasil? Jawabannya adalah tidak.

Taktik adalah perkiraan terbaik kami pada serangkaian tindakan yang, ketika disampaikan, akan membantu kami berhasil dalam strategi kami. Tetapi taktik itu sendiri bukanlah ukuran keberhasilan strategi.

Jika kami melihat model strategi kami sekali lagi, Anda akan melihat bahwa kami mewakili ini dengan menambahkan KPI (metrik keberhasilan) di bawah tujuan kami dan di samping taktik kami.

Baca juga:  10 Cara untuk meningkatkan pengalaman pengguna (user experience) website Anda

Jadi, dalam contoh kami di atas, kami perlu menambahkan beberapa tujuan terukur ke dalam campuran taktik kami:

  • Berhasil di mention dalam setidaknya 10 artikel berita yang berfokus pada inovasi transportasi.
  • Mencapai tingkat konversi 5% pada iklan Facebook.
  • Jangkau 10.000 pengunjung bulanan di postingan blog baru.

KPI berada tepat di bawah tujuan, dan meskipun mereka tidak berhubungan langsung dengan salah satu taktik, mereka digunakan untuk mengukur keberhasilan dan kemajuan mereka. Jika Anda memilih taktik dengan hati-hati, Anda memilih KPI yang relevan, dan Anda mencapai metrik target, Anda akan mencapai tujuan Anda.

Satu-satunya pertanyaan yang tersisa adalah bagaimana Anda harus mengukur keberhasilan taktik Anda. Biasanya, ini akan membutuhkan pengukuran apakah Anda telah mencapai KPI target Anda selama jangka waktu atau garis waktu tertentu.

Misalnya, jika salah satu taktik Anda adalah meningkatkan SEO melalui inisiatif pemasaran konten, Anda dapat mengukur kesuksesan Anda dengan melihat berapa banyak kata kunci yang dapat Anda rangking di halaman depan SERP. Jika Anda ingin memanfaatkan pemasaran media sosial untuk mencapai tujuan Anda, Anda mungkin ingin memantau tingkat keterlibatan Anda dari waktu ke waktu.

Namun, sebenarnya, ini jauh lebih penting daripada mengukur keberhasilan strategi Anda secara keseluruhan. Ini juga jauh lebih mudah karena pengukuran taktik biasanya sangat mirip dengan jenis tinjauan pasca implementasi yang dilakukan manajer proyek di akhir proyek mereka. Artinya, Anda akan melihat faktor-faktor, seperti ketepatan waktu taktik, biaya taktik, dan apakah taktik itu disampaikan sesuai dengan cakupan awal atau tidak, untuk mengukur keberhasilannya.

Kesimpulan

Sekarang, Anda harus memiliki pemahaman yang cukup baik tentang perbedaan antara kedua istilah ini dan bagaimana mereka berhubungan satu sama lain.

Jika Anda bingung tentang perbedaan antara strategi dan taktik, lihat kembali model strategi yang kami sertakan di atas. Atau unduh dan simpan infografisnya!

strategi vs taktik

Related Articles

Back to top button