Pemasaran

Menghitung CTR: Apa itu dan bagaimana menghitungnya

CTR = (Total klik terukur / Total tayangan terukur) x 100

Orang-orang yang menggunakan pemasaran digital, dari blogger pemula hingga perusahaan besar, menggunakan rasio klik-tayang (CTR) sebagai metrik untuk menentukan efektivitas kampanye pemasaran online mereka. Setiap iklan atau tautan memiliki CTR sendiri yang dapat digunakan pemasar digital untuk mengevaluasi keberhasilan kampanye pemasaran mereka. CTR memungkinkan pemasar digital mengetahui apakah pengguna terlibat dengan konten mereka. Pada artikel ini, kita membahas apa itu CTR, tolok ukurnya, mengapa penting, bagaimana menghitung rumus CTR dan memberikan contohnya.

Apa itu CTR?

Rasio klik-tayang adalah seberapa sering seseorang mengklik tautan atau iklan di halaman web dan mengikutinya ke halaman baru. Misalnya, CTR menentukan apakah pengguna membaca blog kedokteran hewan tentang produk anjing terbaru, lalu mengeklik iklan sampo anjing dan membuka situs web tersebut untuk memeriksanya.

CTR adalah alat untuk mengukur keterlibatan pengguna. Ini mewakili rasio pengguna yang mengklik tautan dibandingkan dengan pengguna yang hanya melihat halaman dan tidak mengklik tautan. Rasio CTR biasanya ditulis dalam persentase. Melacak CTR untuk situs web memungkinkan Anda mengetahui apakah kampanye pemasaran Anda menarik pengguna untuk bertindak, seperti apakah iklan spanduk cukup menarik perhatian pengguna untuk mengekliknya. Semakin tinggi CTR, semakin sukses iklan atau tautan dalam menghasilkan minat.

Tolok ukur CTR

Industri yang berbeda memiliki tolok ukur yang berbeda untuk CTR. Anda dapat meneliti tingkat CTR umum untuk industri Anda dan jenis media yang Anda gunakan, seperti situs web, email, atau iklan. Kemudian Anda dapat membandingkan tingkat CTR Anda untuk melihat bagaimana kinerja tautan atau iklan Anda. Karena sebagian besar pengguna di internet menjadi tidak peka terhadap sejumlah besar iklan di situs web, CTR rata-rata keseluruhan adalah sekitar dua pengguna per 1.000 tampilan atau sekitar 0,2%.

Cara meningkatkan CTR

Rasio klik-tayang bukan satu-satunya metrik untuk melacak kampanye pemasaran digital yang sukses, tetapi mereka dapat memberikan pandangan yang kuat tentang apa yang disukai pelanggan Anda dan apa yang menarik minat mereka. Pemasar digital dapat menganalisis CTR untuk tautan mereka dan melakukan perbaikan untuk meningkatkannya, seperti ini:

Baca juga:  Buzz marketing adalah: Pengertian, manfaat, dan pekerjaannya

Sertakan ajakan bertindak yang kuat: Ajakan bertindak yang kuat yang jelas dan ringkas dapat memandu audiens Anda untuk “beli sekarang”, “daftar”, atau “geser ke atas”.

Ingat desain: Terkadang perubahan dalam desain dapat menghasilkan lebih banyak klik sehingga Anda dapat mempertimbangkan kembali lokasi tautan, warna, dan desain di sekitarnya.

Uji konten: Uji semuanya, seperti ukuran font, warna font, dan jumlah kata, menggunakan proses pengujian yang mudah dan skalabel seperti pengujian A/B.

Manfaat melacak CTR

Mengetahui CTR untuk iklan dapat membantu pemasar digital untuk mengukur seberapa efektif kampanye pemasaran online mereka berjalan. Pemasar digital sering memiliki berbagai macam kampanye yang berjalan pada saat yang sama dengan campuran media, seperti email, halaman web, iklan bergambar, dan pencarian berbayar.

Mereka dapat menggunakan informasi CTR untuk mengukur keefektifan judul iklan, konten, dan deskripsi yang membentuk metadata untuk konten online mereka. Ini membantu pemasar digital untuk memahami kampanye mana yang berhasil dan mana yang tidak.

Manfaat lain dari pelacakan CTR adalah untuk mengukur kinerja:

  • Minat Merek
  • Konten email
  • Penempatan tautan
  • Jumlah tautan
  • Tipe media

Rumus CTR

Rumus untuk menghitung CTR adalah:

CTR = (Total klik terukur / Total tayangan terukur) x 100

Di mana:

CTR = rasio klik-tayang sebagai persentase

Total klik terukur = jumlah pengguna yang mengklik tautan dan mengikutinya ke halaman webnya

Total tayangan terukur = jumlah pengguna yang melihat halaman web dengan tautan atau iklan

Cara menghitung CTR

Untuk menghitung CTR untuk tautan atau iklan, Anda memerlukan data pelacakan dari situs web Anda. Anda dapat menggunakan kalkulator CTR online atau menghitung data secara manual. Berikut adalah langkah-langkah untuk menemukan CTR dengan tangan:

Subtitusi

Asumsikan bahwa iklan banner di situs web Anda memiliki total 400 klik terukur dan total 100.000 tampilan terukur. Anda dapat mengambil informasi ini dan menggantinya ke dalam rumus CTR untuk membuat persamaan matematika:

CTR = (Total klik terukur / Total tayangan terukur) x 100

CTR = (400/100.000) x 100

Pembagian

Sekarang setelah data Anda ada dalam rumus, mulailah dengan menyelesaikan di dalam tanda kurung terlebih dahulu. Anda dapat membagi 400 dengan 100.000 untuk mendapatkan 0,004:

Baca juga:  Bagaimana mengukur upaya pemasaran Anda

CTR = (400/100.000) x 100

CTR = (0,004) x 100

Perkalian

Langkah selanjutnya adalah mengalikan angka di dalam kurung dengan 100. Caranya adalah dengan mengubah jawaban desimal menjadi persentase:

CTR = (0,004) x 100

CTR = 0,4%

Analisis

Sekarang Anda tahu bahwa CTR untuk iklan spanduk khusus ini di situs web Anda adalah 0,4%. Cara lain untuk memikirkan data ini adalah bahwa empat dari setiap 1.000 pengguna yang melihat situs web kemudian mengklik iklan spanduk. Untuk menentukan apakah iklan spanduk berkinerja baik atau buruk, Anda dapat membandingkan CTR 0,4% dengan CTR rata-rata untuk media serupa di industri Anda.

Contoh CTR

Seorang makelar barang tak bergerak menjalankan kampanye pemasaran melalui email. Mereka mengirim 55.000 email ke klien. Dari mereka, 5.000 email terpental kembali sebagai tidak terkirim dan 150 mengakibatkan mengklik link di email, membawa mereka ke halaman web makelar dengan daftar rumah lokal untuk dijual.

Pengganti

Makelar mengetahui bahwa total klik adalah 150, tetapi total tayangan terukur perlu dihitung terlebih dahulu. Karena 5.000 email tidak terkirim, makelar mengurangi 5.000 dari 55.000 dengan total 50.000 tayangan email yang diukur. Makelar memasukkan nomor ke dalam rumus seperti ini:

CTR = (Total klik terukur / Total tayangan terukur) x 100

CTR = (150 / 50.000) x 100

Pembagian

Selanjutnya, makelar membagi 150 dengan 50.000 untuk mendapatkan 0,003:

CTR = (150 / 50.000) x 100

CTR = (0,003) x 100

Perkalian

Makelar mengubah jawaban desimal menjadi persentase:

CTR = (0,003) x 100

CTR = 0,3%

Analisis

Makelar telah menentukan bahwa CTR untuk kampanye email adalah 0,3%, atau untuk setiap 1.000 email yang dikirim, tiga klien mengklik tautan di email. Makelar sekarang dapat mengevaluasi apakah kampanye pemasaran email berkinerja baik atau buruk dengan membandingkan CTR 0,3% dengan CTR rata-rata untuk ledakan email serupa di industri real estat.

Related Articles

Back to top button