Kepemimpinan

Apa itu gaya kepemimpinan otokratis?

Selama karir Anda, Anda dapat mengambil peran kepemimpinan yang memberi Anda hak istimewa untuk mengelola karyawan dan mendukung kesuksesan mereka. Meskipun ada banyak gaya kepemimpinan, memilih yang otokratis dapat menguntungkan Anda dan tim Anda jika karyawan Anda memerlukan arahan yang jelas dan pedoman yang ketat untuk memenuhi kebutuhan bisnis. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu kepemimpinan otokratis, pro dan kontra dan contoh sifat pemimpin otokratis.

Apa itu gaya kepemimpinan otokratis?

Gaya kepemimpinan otokratis, juga dikenal sebagai kepemimpinan otoriter, adalah gaya manajemen di mana satu pemimpin memegang kekuasaan untuk membuat keputusan tanpa masukan dari orang lain. Meskipun masukan tidak selalu diperlukan, namun gaya kepemimpinan ini juga dapat menggunakan sekelompok kecil penasihat terpercaya untuk membantu mereka dalam melakukan tugas kepemimpinan. Kepemimpinan otokratis sering bekerja dalam situasi yang membutuhkan hasil bebas kesalahan atau keputusan cepat dan situasi dengan potensi risiko keselamatan atau kendala waktu.

Pemimpin otokratis mengawasi tugas sehari-hari dan memberikan arahan yang jelas kepada setiap anggota tim. Mereka tidak terlibat dengan penetapan tujuan jangka panjang atau kemajuan karir seperti tipe pemimpin lainnya. Mereka yang mengikuti gaya otokratis berfokus untuk memastikan anggota tim menyelesaikan tugas-tugas penting sesuai jadwal. Selain itu, para pemimpin ini mungkin sering bekerja dalam tim yang terdiri dari orang-orang yang memiliki keterampilan, pengalaman, atau pelatihan yang terbatas.

Sejarah kepemimpinan otokratis

Gaya kepemimpinan otokratis sering mendapat kritik karena ketika digunakan secara tidak benar dan di lingkungan yang salah, dapat memungkinkan para pemimpin untuk menyalahgunakan kekuasaannya. Secara historis, para tiran dan diktator, ketika diberi kekuasaan absolut, telah menyalahgunakan hak istimewa ini dan menggunakan kekuasaan mereka untuk merendahkan dan melecehkan bawahan mereka. Namun, ketika digunakan dengan benar dan dalam pengaturan yang tepat, gaya kepemimpinan otokratis dapat bermanfaat. Seorang pemimpin otokratis memiliki kendali penuh atas strategi, implementasi, dan manajemen kelompok, yang menciptakan perspektif informasi yang unik.

Manfaat gaya kepemimpinan otokratis

Kepemimpinan otokratis memberikan beberapa manfaat utama bagi anggota tim dan mereka yang mengikuti gaya kepemimpinan ini, termasuk:

  • Peningkatan produktivitas: Karena para pemimpin otokratis mendelegasikan tugas secara langsung kepada anggota tim, keterlambatan dalam produktivitas jarang terjadi. Para pemimpin ini dapat membantu karyawan menemukan solusi dan menetapkan kembali tugas untuk memastikan bahwa pekerjaan berlanjut tanpa henti.
  • Komunikasi secara langsung: Pemimpin otokratis memberikan semua informasi yang diperlukan kepada karyawan, yang menyederhanakan jalur komunikasi. Jika seorang anggota tim membutuhkan klarifikasi atau informasi tambahan untuk menyelesaikan tugas mereka, supervisor otokratis mereka jarang perlu merujuk orang lain untuk memberikan informasi tersebut.
  • Mengurangi stres karyawan: Para pemimpin ini mengambil tanggung jawab untuk membuat keputusan, yang dapat menghilangkan tekanan dari karyawan yang mungkin merasa tidak nyaman melakukannya. Karyawan mempercayai pemimpin otokratis yang efektif untuk membuat keputusan yang terinformasi dan berdampak sehingga orang lain dapat fokus pada tanggung jawab individu mereka.
  • Pengambilan keputusan yang lebih cepat: Dalam situasi tekanan tinggi, pembatasan waktu sering kali dapat memengaruhi pengambilan keputusan, dan memiliki banyak orang yang berkolaborasi dalam pengambilan keputusan dapat mempertaruhkan integritas situasi. Para pemimpin otokratis mempertimbangkan semua opsi dan hasil potensial, dan kemudian mereka membuat keputusan yang tepat yang memberikan manfaat paling besar.
Baca juga:  Gaya kepemimpinan laissez faire adalah: Definisi, tips, dan contohnya

Kelemahan gaya kepemimpinan otokratis

Para pemimpin otokratis memiliki kesempatan untuk mengambil kendali penuh, tanggung jawab dan tekanan serta membangun dan mempertahankan operasi yang produktif. Tetapi mereka juga memiliki kekuatan untuk micromanage, memaksa karyawan untuk bergantung kepada mereka, menggertak, dan umumnya menganiaya tim mereka. Kelemahan paling umum untuk anggota tim dan pemimpin otokrat meliputi:

  • Manajemen mikro: Pemimpin yang tertarik pada lingkungan kerja yang terkontrol penuh juga dapat memantau tugas, kemajuan, dan kinerja bawahan langsung mereka dengan cermat. Alih-alih menawarkan arahan, tenggat waktu, dan tujuan yang sederhana untuk memandu pekerjaan tim mereka, para otokrat melakukan micromanaging, mengintervensi dan mengoreksi karyawan pada setiap proses pekerjaan. Perhatian tersebut dapat mengakibatkan kelelahan, kurangnya motivasi dan penurunan produktivitas.
  • Mendorong ketergantungan: Memiliki seorang pemimpin yang bertanggung jawab untuk setiap tugas dan masalah menghilangkan potensi kekhawatiran dan stres bagi tim, tetapi juga membentuk hubungan ketergantungan total. Bahkan dalam situasi kerja, tidak seorang pun harus sepenuhnya bergantung pada orang lain untuk kebahagiaan, motivasi, dan pengembangan karir mereka.
  • Menghilangkan potensi keterlibatan individu: Seorang otokrat biasanya bertanggung jawab atas kegagalan dan pencapaian tim mereka. Dalam lingkungan seperti ini, mungkin sulit bagi anggota tim individu untuk merasa dihargai atas ide, nilai, dan kontribusi mereka sendiri.
  • Dapat menciptakan ketidakpercayaan timbal balik: Karena para pemimpin otokratis biasanya menyimpan semua informasi perusahaan untuk diri mereka sendiri, lingkungan semacam ini dapat membuat karyawan merasa tidak berdaya dan salah informasi, dan pada akhirnya menimbulkan ketidakpercayaan atas tindakan pemimpin mereka. Sebaliknya, memiliki kendali penuh dapat membuat pemimpin otokratis merasa terisolasi dan karena itu kurang percaya pada tim mereka.

Ciri-ciri karakter inti dari para pemimpin otokratis

Empat karakteristik berikut memungkinkan para pemimpin otokratis untuk memimpin tim dengan sukses:

  • Percaya diri: Memiliki kepercayaan diri berarti percaya pada keterampilan dan kemampuan Anda. Seorang pemimpin otokratis harus memiliki keyakinan pada kemampuan mereka untuk membuat keputusan yang tepat berdasarkan banyak pilihan dan dampak dari setiap pilihan. Dalam situasi dengan tingkat tekanan yang tinggi atau waktu terbatas, seorang pemimpin otokratis harus mempercayai pengetahuan dan penilaian mereka sendiri meskipun ada tekanan eksternal.
  • Motivasi: Pemimpin otokratis harus memiliki motivasi diri dan memiliki kemampuan untuk memotivasi orang-orang yang dipimpinnya. Keterampilan seperti empati dan komunikasi membantu para pemimpin ini memahami apa yang dibutuhkan tim mereka dan menguraikan strategi realistis untuk dicapai oleh tim mereka.
  • Kejelasan: Pemimpin otokratis harus jelas dan konsisten saat memberikan arahan dan mendelegasikan tugas kepada anggota tim. Kemampuan untuk menguraikan harapan dan proses untuk menyelesaikan tugas tertentu memastikan bahwa mereka yang terlibat dalam pekerjaan dapat melakukan tugas pada tingkat yang tinggi.
  • Keandalan: Para pemimpin ini mengikuti aturan perusahaan mereka karena mereka memahami pedoman ini memungkinkan efisiensi dan produktivitas. Kualitas ini membuat mereka dapat diandalkan, terutama dalam tim yang mendapat manfaat dari hierarki.
Baca juga:  Apa arti kepemimpinan?

Contoh kepemimpinan otokratis yang efektif

Saat mempertimbangkan apakah gaya kepemimpinan otokratis akan berhasil dalam lingkungan tertentu, pertimbangkan bagaimana skenario ini bisa mendapat manfaat dari gaya kepemimpinan ini.

Memotivasi tim untuk mencapai tujuan harian

Jason, seorang supervisor di pabrik manufaktur, memimpin tim pekerja baru di jalur perakitan. Tugas timnya adalah menarik produk yang cacat visual dari perakitan sebelum mereka pindah ke fase berikutnya. Jason menerapkan sistem baru yang memberi penghargaan kepada individu yang mengeluarkan produk cacat paling banyak pada setiap akhir shift, sehingga meningkatkan produktivitas dan mengurangi jumlah produk cacatpada fase berikutnya.

Menciptakan tim yang lebih produktif

Roger mengelola tim di pusat panggilan layanan pelanggan. Banyak dari anggota tim adalah kandidat tingkat pemula dengan pengalaman dan pelatihan yang terbatas. Roger menggunakan gaya kepemimpinan otokratis untuk menciptakan harapan yang jelas dan mengembangkan skrip terperinci untuk apa yang harus dikatakan ketika seorang penelepon mengajukan pertanyaan spesifik sehingga anggota tim layanan pelanggan dapat memberikan layanan yang konsisten dan efektif. Akhirnya, peringkat persetujuan tim meningkat sehingga membantu organisasi menghasilkan lebih banyak bisnis karena dukungan pelanggan ditingkatkan.

Menetapkan tujuan yang terfokus

Mary adalah pemimpin tim di pabrik makanan hewan peliharaan yang sibuk. Dia menguraikan tujuan bagi anggota tim di lini jaminan kualitas (quality assurance) untuk mengurangi kesalahan yang menyebabkan limbah makanan hewan peliharaan. Siapa pun yang kinerjanya tidak memenuhi tujuan itu menerima pelatihan tambahan untuk meningkatkan kinerjanya. Dengan menerapkan tujuan bersama ini di antara semua anggota tim, Mary memperbarui fokus pada kualitas dan produktivitas sambil mengurangi jumlah kesalahan yang dibuat.

Membuat keputusan penting

Elizabeth adalah seorang dokter rumah sakit dan sering menghadiri situasi darurat bersama perawat. Salah satu pasiennya mengalami demam, dan obat yang awalnya diresepkan dokter tampaknya memperburuk gejalanya. Daripada berkolaborasi dengan perawat tentang apa yang harus dilakukan, Elizabeth memeriksa grafik pasien untuk memahami perkembangan kondisinya, obat yang diresepkan saat ini, dan alerginya. Dia dengan cepat mengganti obat dan mendelegasikan tugas pemberiannya kepada perawat yang merawat. Demam pasien menurun, dan kondisinya stabil. Elizabeth menggunakan pengetahuannya yang luas tentang kondisi dan riwayat medis pasien untuk membuat keputusan yang membantu menyembuhkan pasiennya.

Related Articles