Kepemimpinan

7 Cara untuk menghadapi atasan yang arogan

Ini adalah dilema kuno: Anda akhirnya menemukan pekerjaan yang ideal, Anda melakukan pekerjaan yang Anda sukai, Anda menyukai rekan kerja Anda … tetapi bos Anda tidak dapat ditolerir. Mikro manajer terbaik, dan terlepas dari upaya terbaik Anda, Anda tidak dapat menjalin hubungan positif antara rekan karyawan yang Anda harapkan dalam peran ini.

Jika ini terdengar familiar, jangan terlalu stres. Dan ketahuilah secara langsung bahwa Anda bukan satu-satunya orang yang pernah berselisih dengan bos Anda—saya memiliki banyak klien yang mencari pekerjaan semata-mata untuk menjauh dari bos yang tidak mereka sukai. Saya percaya bahwa orang lebih sering ingin meninggalkan manajer, bukan perusahaan.

Sebenarnya, setengah dari karyawan dalam satu survei melaporkan meninggalkan pekerjaan untuk menjauh dari bos mereka. Jadi Anda tidak sendirian. Sebenarnya ada banyak langkah yang dapat Anda ambil untuk meningkatkan hubungan, atau, paling tidak, memuluskan semuanya sehingga kehidupan kerja sehari-hari Anda dapat ditoleransi.

  • Menilai situasi. Apakah Anda memiliki tingkat tanggung jawab atas hubungan yang rusak, atau apakah atasan Anda memiliki hubungan negatif dengan semua orang di tempat kerja? Apakah bos Anda bertanggung jawab atas perilaku buruk di tempat kerja secara umum, atau apakah kekesalan mereka tampaknya ditujukan kepada Anda secara individu? Jujurlah dengan diri Anda sendiri tentang potensi kesalahan Anda sendiri dalam situasi tersebut. Jika Anda berkontribusi pada dinamika negatif dalam beberapa hal, akui itu dan atasi. Mengabaikannya hanya akan memperburuk situasi.
  • Melatih empati. Renungkan apa yang mungkin dihadapi atasan Anda, baik secara pribadi maupun profesional, apa kira-kira yang mungkin membuat mereka memperlakukan karyawannya dengan tidak baik. Apakah mereka terus-menerus tertekan dengan tenggat waktu yang ketat? Apakah mereka sendiri memiliki atasan yang arogan? Jika Anda merasa nyaman melakukannya dan ada kesempatan yang tepat untuk berbicara dengan atasan Anda, mungkin akan membantu jika Anda meminta atasan Anda untuk terbuka tentang apa yang mereka hadapi. Menempatkan diri Anda pada posisi mereka dapat membantu Anda memahami perspektif mereka dan memungkinkan Anda untuk lebih bersimpati tentang keadaan dan perilaku mereka.
  • Bersikaplah bijaksana. Saya biasanya mendorong klien saya untuk terbuka dan jujur ​​dalam komunikasi mereka di tempat kerja, tetapi dengan situasi sulit seperti ini, penting untuk memikirkan semuanya dengan cermat sebelum Anda berbicara. Mengatakan hal yang salah pada waktu yang salah ketika ketegangan sedang berlangsung berisiko membuat situasi menjadi jauh, jauh lebih buruk daripada yang sudah ada saat ini. ​​Jadi, pilihlah kata-kata Anda dengan hati-hati, dan dokumentasikan interaksi Anda dengan atasan Anda—memiliki jejak kertas yang solid akan memastikan bahwa jika situasi menjadi buruk, Anda telah memiliki dokumentasi, sehingga Anda tidak akan bisa untuk disalahkan.Kuncinya adalah tetap fokus pada hasil: fokus pada perilaku sebagai sesuatu yang menghalangi kemampuan Anda untuk menciptakan hasil versus menyerang kepribadian mereka.
  • Melampiaskan frustrasi Anda, tetapi tidak kepada rekan kerja Anda. Berurusan dengan bos yang kurang baik setiap hari benar-benar dapat membuat Anda lelah. Membuka diri kepada teman atau anggota keluarga yang tepercaya dapat membantu meringankan sebagian dari stres itu. Tidak hanya itu akan membantu Anda mengeluarkan sesuatu dari dada Anda, tetapi mereka mungkin dapat menawarkan Anda perspektif yang berbeda tentang situasi dan apa yang sebenarnya terjadi. Dan ingat… Tanyakan kepada seseorang yang pendapatnya sangat Anda hormati.
  • Jangan menghancurkan hubungan. Anda tidak pernah tahu kapan Anda mungkin membutuhkan orang ini sebagai referensi—banyak calon pemberi kerja bertanya secara spesifik apakah mereka dapat menghubungi atasan langsung Anda dari pekerjaan Anda sebelumnya, dan harus menjawab “tidak” akan menimbulkan tanda bahaya dan akan memerlukan penjelasan yang lebih detil. Sesulit mungkin, pastikan Anda tidak membiarkan kondisi yang Anda alami membahayakan reputasi profesional Anda.
  • Cobalah untuk pindah ke tim atau departemen lain. Jika Anda bekerja untuk perusahaan yang cukup besar yang memiliki peluang lain, lihat apakah mungkin ada lowongan di tim lain yang tidak diawasi oleh bos Anda saat ini. Ini adalah cara yang bagus dan bijaksana untuk mendapatkan bos baru tanpa harus meninggalkan perusahaan atau melakukan percakapan canggung dengan HR tentang perilaku bos Anda.
  • Pindah ke perusahaan lain. Terkadang, tidak ada gunanya bertahan, jika Anda begitu tertekan bekerja bersama atasan yang arogan. Sebenarnya ada bukti bahwa karyawan yang memiliki hubungan kuat dengan atasan mereka lebih terlibat dalam pekerjaan. Jadi tergantung pada situasinya, hubungan buruk Anda dengan atasan Anda bisa merugikan Anda secara profesional, belum lagi stres yang ditambahkan pada kehidupan kerja Anda sehari-hari.
Baca juga:  5 Cara untuk menjadi bos yang baik

Pada akhirnya, hanya Anda yang tahu cara terbaik untuk menangani situasi tersebut. Memiliki Cobalah tanya hati kecil Anda, apakah stres dan ketegangan dalam bekerja tersebut sepadan dengan apa yang Anda dapatkan? Apakah itu mempengaruhi pekerjaan Anda? Atau apakah hubungan negatif itu hanya merupakan kelemahan kecil dari pekerjaan yang Anda sukai? Dengarkan diri Anda sebelum membuat keputusan mendadak tentang bagaimana menangani situasi tersebut. Pada akhirnya, ketahuilah bahwa tidak ada yang pantas diperlakukan dengan buruk di tempat kerja, dan jika Anda memang harus pindah maka lakukan hal itu, saya yakin pekerjaan ideal Anda ada di luar sana, pekerjaan yang Anda cintai dan atasan yang positif dan suportif.

Related Articles