Karir

Pertanyaan interview tentang tujuan Anda untuk masa depan

Salah satu pertanyaan yang sering diajukan saat wawancara kerja adalah, “Apa tujuan Anda untuk masa depan?” Pertanyaan ini adalah cara yang baik bagi pemberi kerja untuk menentukan apakah tujuan karir Anda cocok untuk perusahaan. Plus, ini membantu manajer perekrutan memastikan bahwa Anda benar-benar memiliki beberapa tujuan.

Dengan kata lain, jawaban Anda mengungkapkan apakah Anda memiliki ambisi dan beberapa jenis rencana atau tidak. Anda tidak perlu tahu persis di mana Anda berencana untuk berada dalam lima tahun, tetapi Anda perlu diarahkan ke beberapa arah.

Pengusaha juga bertanya tentang tujuan karena mereka ingin memastikan Anda tidak langsung pindah ke pekerjaan lain.

Karyawan baru mahal untuk dibawa dan dilatih. Jika Anda pergi terburu-buru, mereka akan segera kembali.

Bagaimana menjawab pertanyaan interview tentang tujuan Anda di masa depan

Kandidat yang paling sukses adalah mereka yang tujuan akhirnya sejalan dengan tujuan organisasi, bahkan jika mereka tidak berencana untuk menghabiskan seluruh karir mereka bekerja untuk perusahaan yang sama. Beberapa perusahaan mengharapkan komitmen seumur hidup, tetapi penting untuk menyampaikan bahwa tujuan karir Anda sesuai dengan jalur perusahaan.

Cara terbaik untuk menjawab pertanyaan wawancara tentang tujuan Anda di masa depan adalah dengan fokus pada posisi dan perusahaan yang Anda wawancarai. Inilah sebabnya mengapa penting untuk melakukan riset sebelum Anda tiba untuk wawancara kerja. Mengetahui tentang budaya perusahaan dan praktik bisnis akan membantu Anda menekankan kemampuan Anda untuk memecahkan masalah mereka.

Jangan membahas tujuan pribadi Anda di luar pekerjaan, seperti memiliki keluarga atau bepergian keliling dunia, untuk menjawab pertanyaan ini. Informasi ini tidak relevan dan dapat menjatuhkan Anda dari persaingan untuk pekerjaan itu. Manajer perekrutan tertarik pada apa yang Anda cari dalam pekerjaan Anda berikutnya, bukan apa yang ingin Anda lakukan selanjutnya dalam kehidupan pribadi Anda. Pikirkan tujuan Anda dan perusahaan sebagai diagram Venn: Anda ingin menyimpan jawaban Anda terbatas pada bagian yang tumpang tindih.

Meskipun Anda tidak boleh berbohong selama wawancara kerja, yang terbaik adalah tetap berpegang pada bagian visi Anda yang mencakup organisasi. Misalnya, jika Anda adalah perawat terdaftar baru, dan rumah sakit yang Anda wawancarai tidak memiliki banyak lowongan untuk praktisi perawat, sekarang bukan waktunya untuk menyebutkan bahwa Anda mempertimbangkan untuk kembali bersekolah di Beberapa tahun. Di sisi lain, rumah sakit mungkin dengan jelas menguraikan jalur karir untuk perawat terdaftar mereka, di mana mereka mendorong mereka untuk kembali ke sekolah sambil terus bekerja paruh waktu. Jika Anda tahu ini masalahnya, dan Anda tertarik untuk menjadi praktisi perawat, tekankan minat Anda pada jalur ini.

Baca juga:  3 Cara untuk mengatakan "Ini bukan kesalahan saya"

Bagaimana bertanya kepada pewawancara tentang jalur karir

Meskipun Anda harus memiliki gagasan yang cukup bagus tentang bagaimana Anda ingin melihat kemajuan karir Anda, dan bagaimana Anda berencana untuk mengungkapkan tujuan tersebut selama wawancara Anda, tidak apa-apa untuk mengetahui pemikiran pewawancara tentang potensi pertumbuhan dengan perusahaan. Tentu saja, fokus utama Anda harus pada menjual pencalonan Anda untuk pekerjaan yang ada, tetapi menanyakan tentang bagaimana perusahaan dapat mempromosikan karyawan dengan kualifikasi Anda relevan jika Anda benar-benar tertarik untuk bergabung dengan tim.

Anda mungkin bertanya, “Di Rumah Sakit XYZ, apa jalur karir tipikal untuk seseorang yang baru saja dipercaya sebagai RN?” Berhati-hatilah agar tidak terlihat terlalu bersemangat untuk melampaui pekerjaan yang Anda lamar. Meskipun tidak apa-apa untuk mengungkapkan keinginan untuk memperluas peran Anda di masa depan, penekanannya harus tetap pada minat kuat Anda pada posisi yang ada, dan bagaimana Anda dapat menambahkan nilai dalam peran itu.

Contoh jawaban terbaik

  • Tujuan jangka panjang saya melibatkan pertumbuhan dengan perusahaan di mana saya dapat terus belajar, mengambil tanggung jawab tambahan, dan berkontribusi sebanyak mungkin nilai kepada tim. Saya suka bahwa perusahaan Anda menekankan peluang pengembangan profesional. Saya akan memanfaatkan sepenuhnya sumber daya pendidikan yang tersedia.
  • Saya melihat diri saya sebagai karyawan dengan kinerja terbaik di organisasi mapan seperti ini. Saya berencana untuk meningkatkan keterampilan saya dan melanjutkan keterlibatan saya dalam asosiasi profesional terkait.

Setelah saya mendapatkan pengalaman tambahan, saya ingin memiliki kesempatan untuk pindah dari posisi teknis ke manajemen. Saya tahu ini telah menjadi jalan umum bagi banyak orang di posisi ini, dan saya pikir ini akan menjadi langkah maju yang logis bagi saya. Namun, untuk saat ini, saya bersemangat untuk fokus dan menerapkan keterampilan teknis saya dalam pekerjaan ini.

Related Articles

Back to top button