Karir

Cara mengelola amarah di tempat kerja

Kemarahan di tempat kerja dapat berupa perasaan tidak senang, permusuhan, atau kekesalan terhadap sesuatu yang dikatakan atau dilakukan saat bekerja. Seringkali ini disebabkan oleh insiden, seperti ketidakpuasan dengan kebijakan perusahaan, tenggat waktu yang ketat atau pembagian kerja yang tidak setara. Namun, ada cara bagi Anda untuk mengelola kemarahan dan membantu menciptakan perubahan positif di tempat kerja. Dalam artikel ini, kami memberikan langkah-langkah yang harus diambil untuk mengelola perasaan Anda ketika sesuatu membuat Anda marah di tempat kerja dan mengeksplorasi manfaat dari menangani kemarahan.

Apa manfaat mengendalikan amarah Anda di tempat kerja?

Menyelesaikan kemarahan di tempat kerja dapat menciptakan lingkungan yang lebih positif di mana karyawan merasa mereka dapat berkomunikasi dan berinteraksi secara efektif. Jika tidak ditangani, kemarahan sering kali dapat bermanifestasi menjadi karyawan yang lebih banyak absen dan moral negatif. Memahami cara menyalurkan kemarahan ke cara yang lebih positif dapat membantu Anda mengikuti proses untuk mengatasi emosi negatif. Dengan bertemu dengan orang lain untuk mendiskusikan bagaimana suatu peristiwa memengaruhi Anda, Anda dapat menemukan solusi untuk membantu meningkatkan lingkungan kerja Anda.

Berikut adalah beberapa keuntungan mengendalikan amarah Anda di tempat kerja:

  • Membantu Anda mengomunikasikan kebutuhan Anda dan mengatasinya
  • Meningkatkan hubungan dengan rekan kerja dan klien
  • Mengurangi stres dan emosi negatif lainnya
  • Menghilangkan perasaan dan gejala yang berhubungan dengan kemarahan
  • Mengurangi gangguan di tempat kerja dan memungkinkan Anda untuk fokus pada tugas Anda dengan lebih baik
  • Meningkatkan produktivitas dan kinerja
  • Mencegah terjadinya agresivitas pasif
  • Membantu menghindari pelarian yang tidak sehat atau pola adiktif
  • Membangun empati dengan rekan kerja

Bagaimana mengelola perasaan Anda ketika Anda marah di tempat kerja

Gunakan langkah-langkah ini untuk mengelola perasaan Anda ketika Anda marah di tempat kerja:

Akui kemarahanmu

Periksa perasaan marah Anda untuk melihat apa penyebabnya. Seringkali mungkin ada masalah aktual di tempat kerja yang dapat Anda analisis untuk membantu menyelesaikannya. Ingatlah bahwa kemarahan adalah emosi normal dan cara tubuh Anda merespons “ancaman”. Untuk menghindari memendam kemarahan, ada baiknya untuk mengakuinya. Analisis kemarahan Anda untuk melihat apakah itu masuk akal mengingat situasinya.

Baca juga:  Cara menghadapi orang yang menyebalkan

Bernapaslah dalam-dalam

Saat Anda merasa marah, tarik napas dalam-dalam untuk membantu menenangkan diri. Latihan pernapasan dalam membantu mengirim pesan ke otak Anda untuk rileks dan mengalihkan perhatian Anda dari kemarahan Anda. Mungkin juga membantu untuk melafalkan frasa yang menenangkan untuk diri sendiri, menghitung sampai 10 atau mendengarkan musik favorit Anda sebagai pengalih perhatian.

Bicaralah dengan seseorang yang dapat Anda percaya

Curhat pada seseorang yang dapat Anda percayai tentang situasi yang membuat Anda merasa marah. Mereka mungkin dapat menawarkan saran atau wawasan yang tidak Anda pertimbangkan dan membenarkan perasaan Anda. Sangat penting untuk berhati-hati dengan siapa Anda berbagi informasi dan berbicara dengan seseorang yang Anda percaya untuk memastikan privasi. Cobalah untuk menemukan seseorang yang merupakan pendengar yang baik dan berempati.

Dapatkan beberapa ruang

Tinggalkan kantor atau tempat kerja untuk memisahkan diri dari kejadian yang memicu kemarahan Anda. Berjalan-jalan sebentar untuk menyalurkan energi Anda menjadi sesuatu yang lebih efektif. Selama waktu ini, pikirkan tentang situasi dan solusi yang mungkin. Ini dapat membantu Anda melihat situasi dari keadaan yang lebih tenang dan mendekati masalah dengan perspektif baru.

Pertimbangkan bagaimana seseorang yang Anda hormati akan menangani situasi ini

Tanyakan pada diri sendiri bagaimana panutan atau atasan Anda akan menangani situasi ini untuk mendapatkan perspektif baru. Cobalah untuk membayangkan mereka dalam situasi Anda dan pikirkan bagaimana mereka akan merespons. Memikirkan secara visual tentang individu terhormat yang sedang menghadapi kemarahan dapat membantu mencegah Anda merespons secara negatif melalui tindakan seperti berteriak.

Diskusikan kemarahan Anda dengan pihak-pihak yang terlibat

Setelah Anda tenang dan bisa berpikir lebih jernih, buatlah pertemuan dengan pihak-pihak yang terlibat dalam situasi yang membuat Anda marah. Bergantung pada status hubungan Anda dengan individu tersebut, pertimbangkan untuk menyertakan pihak ketiga untuk membantu memediasi selama rapat. Saat berbicara dengan lawan bicara, hindari menyalahkan, yang dapat menyebabkan mereka melakukan serangan balik atau mencoba membela diri. Sebaliknya, cobalah mencari tahu apa yang diperlukan untuk bergerak maju, dan mencapai kesepakatan sambil berfokus pada tujuan akhir.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan “Mengapa Anda keluar dari tempat kerja Anda sebelumnya?”

Kembangkan rencana aksi

Uraikan langkah-langkah spesifik yang harus diambil untuk menyelesaikan insiden pemicu awal. Jika kemarahan Anda melibatkan sesuatu yang dapat Anda ubah, temukan solusinya. Namun, jika itu melibatkan sesuatu yang berada di luar kendali Anda, belajarlah untuk menerima apa adanya dan ubahlah perasaan Anda tentangnya. Membiarkan hal-hal pergi memungkinkan kemarahan tidak lagi mempengaruhi kesejahteraan fisik Anda.

Fokus untuk bahagia

Sementara beberapa hal mungkin berada di luar kendali Anda di tempat kerja, Anda dapat memilih bagaimana Anda menanggapi keadaan Anda. Cobalah untuk lebih positif di tempat kerja untuk meningkatkan pengalaman Anda dan mengarah pada pekerjaan yang lebih produktif.

Tips mengelola amarah di tempat kerja

Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda mengelola kemarahan Anda:

  • Kenali pemicu pribadi Anda. Perhatikan situasi yang menyebabkan Anda merasakan emosi yang kuat dan mengalami gejala fisik, seperti jantung berdebar atau berjabat tangan, sehingga Anda bisa menghentikan amarah Anda sejak dini.
  • Tetap sehat. Mereka yang berolahraga, makan sehat, dan tidur nyenyak sering kali lebih mampu mengendalikan amarah mereka dan menemukan cara yang tepat untuk merespons keadaan.
  • Pertimbangkan untuk menulis apa yang Anda rasakan dan apa yang awalnya ingin Anda katakan kepada pihak yang terlibat. Ini dapat membantu Anda mengekspresikan emosi Anda dalam suasana yang aman. Setelah menulis atau mengetik pesan, singkirkan.
  • Pertimbangkan konseling manajemen kemarahan. Jika Anda mendapati kemarahan Anda mengganggu pekerjaan dan kehidupan pribadi Anda, pertimbangkan untuk mengikuti konseling manajemen kemarahan untuk mendapatkan bantuan profesional dan mempelajari teknik untuk menangani emosi Anda.
  • Maafkan orang lain. Daripada berfokus pada emosi negatif seseorang yang membuat Anda merasa, pilihlah untuk memaafkan orang tersebut sehingga Anda dapat mengalami lebih banyak emosi positif.

Related Articles

Back to top button