Karir

Pertanyaan Interview: “Apa kelemahan terbesar Anda?”

Apa cara terbaik untuk membicarakan kelemahan saat wawancara kerja? Membicarakan hal-hal yang tidak Anda kuasai bisa menjadi hal yang tricky ketika Anda sedang mewawancarai pekerjaan baru. Ketika Anda ditanya tentang kelemahan, penting untuk merespons pertanyaan tersebut dengan hati-hati. Anda tidak boleh menimbulkan keraguan ke pewawancara tentang kemampuan Anda untuk melakukan pekerjaan yang sedang Anda lamar.

Apa yang ingin diketahui pewawancara

Ketika Anda ditanya tentang kelemahan Anda, pewawancara ingin tahu apakah Anda memenuhi syarat untuk melakukan pekerjaan itu atau tidak. Manajer perekrutan juga mencari indikator yang menunjukkan bahwa apakah Anda dapat mempelajari tugas baru dan menangani tantangan baru. Jadi, pertanyaan ini adalah kesempatan untuk menunjukkan bahwa Anda memiliki aset yang tepat untuk pekerjaan itu.

Bagaimana menjawab pertanyaan “Apa kelemahan terbesar Anda?”

Ada beberapa cara berbeda untuk menjawab pertanyaan tersebut ketika Anda ditanya oleh pewawancara mengenai apa kelemahan terbesar Anda.

Meskipun pertanyaannya adalah tentang kelemahan, jawaban Anda harus selalu dibingkai di sekitar aspek positif dari keterampilan dan kemampuan Anda sebagai karyawan.

Opsi 1: Diskusikan keterampilan non-esensial

Salah satu pendekatan untuk menjawab pertanyaan ini adalah dengan menganalisis keterampilan dan kekuatan utama yang dibutuhkan untuk posisi yang Anda wawancarai dan kemudian menemukan kekurangan ​​yang tidak penting untuk sukses dalam pekerjaan itu.

Misalnya, jika Anda melamar pekerjaan perawat, Anda mungkin mengatakan bahwa Anda tidak terlalu mahir dalam melakukan presentasi kelompok. Dalam hal ini, penting untuk menggarisbawahi kekuatan Anda dalam komunikasi satu-satu dengan pasien sambil memberikan contoh kesulitan Anda dengan presentasi ke kelompok besar. Demikian juga, jika Anda melamar posisi sebagai penulis, Anda dapat fokus pada keterampilan yang tidak diperlukan untuk pekerjaan itu, seperti pada contoh di bawah ini.

Angka tidak selalu cocok untuk saya. Untungnya, sebagai copywriter, saya dapat memfokuskan sebagian besar waktu saya pada proses kreatif menulis. Namun, dalam beberapa tahun terakhir saya mulai membiasakan diri dengan alat analitik digital yang digunakan di berbagai situs web dan aplikasi tempat saya menulis, dan saya telah menemukan bahwa ketika Anda menambahkan konteks, “angka” sebenarnya bisa sangat mencerahkan.

Mengapa berhasil: Respons ini menampilkan kelemahan yang tidak penting untuk kesuksesan dalam pekerjaan ini. Ini juga menunjukkan bagaimana kandidat telah meningkatkan keterampilannya.

Opsi 2: Sebutkan keterampilan yang telah Anda tingkatkan

Pilihan lain adalah mendiskusikan keterampilan yang telah Anda tingkatkan selama pekerjaan Anda sebelumnya atau yang sedang Anda tingkatkan secara aktif. Ini menunjukkan kepada pewawancara bahwa Anda berkomitmen untuk perbaikan diri.

Baca juga:  Email template untuk memanggil kandidat interview kerja

Mulailah jawaban Anda dengan berbicara tentang di mana Anda memulai dan langkah-langkah yang Anda ambil untuk meningkatkan keterampilan Anda, dan kemudian soroti hasilnya.

Jika Anda menggunakan strategi ini, pastikan untuk tidak menyebutkan apa pun keterampilan yang tidak relevan dengan posisi yang Anda wawancarai, karena Anda tidak ingin kualifikasi Anda untuk pekerjaan itu dipertanyakan.

Satu area yang saya tingkatkan di masa lalu adalah keterampilan penjualan saya. Sebagai manajer produk yang bekerja dengan tim internal dan tidak berinteraksi dengan klien atau prospek penjualan, saya tidak melakukan banyak hal yang berhubungan dengan penjualan. Namun, karena saya cukup sering berkomunikasi dengan tim penjualan, saya merasa mungkin bermanfaat bagi saya untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang strategi dan taktik mereka. Saya mengambil kursus keterampilan penjualan online. Ini meningkatkan cara saya bekerja dengan tim penjualan, dan sekarang, ketika saya bergabung dengan rapat penjualan, saya memiliki gagasan yang jauh lebih baik tentang apa yang terjadi, dan saya merasa lebih efektif dalam berkomunikasi dengan tim penjualan. Kursus ini juga membantu saya membangun keterampilan yang saya gunakan untuk “menjual” visi saya untuk produk secara internal.

Mengapa berhasil: Respons ini bekerja dengan baik karena dengan jelas menunjukkan bagaimana kandidat telah meningkatkan keterampilan yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan secara efektif.

Opsi 3: Ubah negatif menjadi positif

Pilihan lain untuk menjawab adalah mengubah negatif menjadi positif. Misalnya, rasa urgensi untuk menyelesaikan proyek dapat diubah menjadi positif; misalnya, Anda adalah kandidat yang akan memastikan proyek selesai tepat waktu. Atau mungkin Anda menemukan diri Anda memiliki perhatian yang detail yang membuat Anda untuk memeriksa tiga kali setiap item pada spreadsheet dan mengoreksi setiap email yang Anda kirim dua kali.

Terlepas dari apa yang Anda katakan, penting untuk menunjukkan bahwa Anda memperhatikan sifat ini dan meyakinkan mereka bahwa hal tersebut tidak akan mengganggu produktivitas Anda.

Saya memiliki perhatian yang sangat kuat terhadap detail. Terkadang, ini bisa berubah menjadi kecenderungan perfeksionisme. Di masa lalu, saya menemukan ini mengarahkan saya untuk memeriksa tiga kali setiap item pada spreadsheet, mengoreksi email dengan cermat untuk memastikan saya telah mengkomunikasikan apa yang saya coba sampaikan dengan cara yang jelas, ringkas, atau mengutak-atik tata letak presentasi untuk memastikan bahwa itu sempurna. Sejak itu saya telah belajar untuk meluangkan waktu saya dan mengukur tugas mana yang membutuhkan hal detil tersebut dan benar-benar mendapat manfaat dari tingkat presisi ini.

Baca juga:  Cara meningkatkan motivasi kerja di tempat kerja

Mengapa berhasil: Kandidat menunjukkan kepada pewawancara bahwa dia memiliki keterampilan manajemen waktu untuk fokus pada proyek yang berorientasi pada detail.

Contoh jawaban terbaik untuk menjawab pertanyaan “Apa kelemahan terbesar Anda?”

Lihat lebih banyak contoh jawaban melalui artikel-artikel yang sudah kami berikan agar dapat membantu Anda membingkai jawaban Anda sendiri.

Mengorganisir bukanlah poin terkuat saya. Saya selalu cenderung memprioritaskan tugas-tugas yang secara langsung berdampak pada laba, dan menjaga meja kerja saya bersih dan terorganisir tidak dapat membuat target saya tercapai. Namun, seiring waktu, saya belajar bahwa menjaga ruang kerja yang bersih—baik secara fisik maupun digital—mendukung kemampuan saya untuk fokus dan meningkatkan efisiensi alur kerja saya. Sekarang saya telah menerapkan sistem manajemen waktu yang memungkinkan saya untuk tetap teratur tanpa melanggar tanggung jawab saya yang lain.

Mengapa berhasil: Kandidat menyebutkan kelemahan dan menunjukkan bagaimana dia memecahkan masalah.

Ketika saya sedang mengerjakan sebuah proyek, saya tidak hanya ingin menyelesaikan proyek tersebut tepat pada waktunya. Sebaliknya, saya lebih suka menyelesaikan proyek jauh sebelum tanggal jatuh tempo. Meskipun, ini berarti saya tidak pernah melewatkan tenggat waktu, tetapi hal itu juga berarti bahwa kadang-kadang saya menemukan diri saya terburu-buru ketika saya sedang bekerja. Sejak itu saya belajar untuk memperlambat, lebih sabar, dan memberi setiap proyek perhatian secara detil.

Mengapa berhasil: Tanggapan ini menunjukkan bahwa memenuhi tenggat waktu dan menyelesaikan pekerjaan secara akurat adalah hal yang penting.

Saya biasa menunggu sampai menit terakhir untuk mengatur janji rapat untuk minggu depan, tetapi saya menyadari bahwa melakukan penjadwalan lebih awal merupakan hal yang jauh lebih baik untuk dilakukan. Saya sekarang jauh lebih proaktif dalam menjadwalkan rapat, dan ini memungkinkan saya untuk merencanakan dan membagi pekerjaan saya selama seminggu tanpa harus menebak kapan saya harus meluangkan waktu untuk rapat.

Mengapa berhasil: Tanggapan kandidat menunjukkan bahwa ia membangun keterampilan manajemen waktu yang memungkinkannya melakukan pekerjaan secara efektif.

Kadang-kadang saya menghabiskan lebih banyak waktu daripada yang diperlukan untuk suatu tugas atau mengerjakan tugas-tugas yang dapat dengan mudah didelegasikan kepada orang lain. Meskipun saya tidak pernah melewatkan tenggat waktu, namun saya masih kesulitan untuk menentukan pekerjaan saya selanjutnya dan percaya diri ketika menugaskan pekerjaan orang lain. Di posisi saya baru-baru ini, saya menerapkan alat manajemen proyek yang memungkinkan saya untuk dengan mudah mengawasi kemajuan semua tugas yang saya tetapkan. Ini membantu saya merasa jauh lebih nyaman dalam mendelegasikan pekerjaan.

Baca juga:  Tugas manajer personalia

Mengapa berhasil: Tanggapan ini menunjukkan bahwa kandidat dapat menangani pekerjaan pendelegasian dan mengelola proyek, yang merupakan keterampilan yang diperlukan untuk peran kepemimpinan dan manajemen.

Saya dulu suka mengerjakan satu proyek sampai selesai sebelum memulai yang lain, tetapi saya telah belajar mengerjakan banyak proyek pada saat yang sama, dan menurut saya melakukannya memungkinkan saya untuk menjadi lebih kreatif dan efektif dalam setiap proyek.

Mengapa berhasil: Respons ini menunjukkan perubahan kandidat yang berhasil dari mengerjakan satu tugas pada satu waktu menjadi multitasking.

Tips memberikan jawaban terbaik

Siapkan tanggapan. Akan lebih mudah untuk merespons ketika Anda memiliki gagasan tentang apa yang ingin Anda katakan.

Jujur. Sangat penting bahwa jawaban Anda otentik dan disesuaikan dengan keadaan Anda sendiri. Jawablah semua pertanyaan yang diberikan pewawancara dengan jujur sehingga mereka akan lebih memahami situasi dan menghormati kejujuran Anda.

Ubah yang negatif menjadi positif. Bingkai tanggapan Anda dengan cara yang positif sehingga apa pun yang Anda gambarkan sebagai sebuah hal yang perlu diperbaiki dapat dilihat sebagai pencapaian daripada kelemahan.

Apa yang tidak boleh dikatakan?

Jangan berlebihan. Penting untuk tidak berbicara terlalu banyak tentang kelemahan Anda atau apa yang perlu Anda tingkatkan. Anda tidak ingin pewawancara menganggap Anda sebagai kandidat yang tidak memenuhi syarat.

Jangan katakan bahwa Anda sempurna. Penting untuk tidak terlihat arogan atau tidak jujur ​​dengan mengklaim bahwa Anda tidak memiliki kelemahan.

Tetap positif. Anda mungkin telah memperhatikan bahwa istilah “kelemahan” tidak digunakan dalam contoh jawaban. Anda harus selalu fokus pada hal positif saat wawancara.

Related Articles